Just The Way U Are >> 2



“Emm… Bisa tunjukin kelas XIB di mana nggak?”
Iyel geli sendiri melihat wajah imut cewek di depannya itu.
“Lo kelas XIB?” tanya Iyel.
“Iya… bisa tunjukin di mana nggak? Tolong cepetan, ini udah bel lho! Kamu nggak masuk kelas juga?”
            Entah kenapa hati Iyel pingin teriak “Yes!” sekencang-kencangnya.
            “Haha… gue juga XIB kok! Santai aja… Hari ini jam pertama Bu Winda, ngaret banget deh pasti datengnya! Makanya gue berani main basket pagi-pagi gini.”
            “Tapi kan aku anak baru! Nggak enak dong… Ya udah deh, kalo kamu nggak mau nunjukin, aku cari sendiri aja.”
            “Yahyah! Jangan dong! Yuk ikut gue!”
            Iyel ngeluarin senyum terampuhnya, yang biasanya bikin cewek nggak berkutik. Herannya, di wajah cewek yang satu ini sama sekali nggak ada perubahan ekspresi.
            “Ya udah ayo cepet!” seru cewek itu.
            “Sabarr…”
            Imut-imut galak juga… sewot pula! , batin Iyel.

@ Kelas XIB
            “Alvin!! Nyontek PR!!” teriak Ify.
            Alvin memutar bola matanya. Entah udah keberapa juta kali Ify meneriakkan kata-kata favorit Ify itu ke dia. Dan yang bikin Alvin sebel kalo Ify udah ngomong gitu…
            “Alvin!! Gue juga!” teriak Keke.
            “Gue gue gue!” teriak Ray.
            “Gue dong gue!” teriak Ozy
            “Vin, gue jugaa!!” teriak entah siapa lagi.
Dan meja Alvin langsung penuh orang. Walopun sebel, ngeliat tampang fakir miskin dan anak terlantar di depannya memandang dia melas dan penuh harap, Alvin mengambil buku PR Sejarah-nya dan meletakkannya di atas meja. Langsung semua temen-temennya berebut pingin nyontek.
Pagi-pagi gini, apalagi jam pelajarannya Bu Winda yang tukang ngaret, (ngaretnya bisa sampe 15 menit sebelum bel pergantian jam pelajaran baru dateng, bo’! ih wow) selalu dimanfaatkan anak-anak XIB buat saling contek mencotek. Alvin yang superpendiem + superbaik + superpinter + superrajin = sasaran empuk tempat contekan temen-temennya.
Apalagi cewek yang namanya Ify. Udah jadi hobi dan rutinitas dia nyontek PR atau sekedar minta dijelasin materi ulangan ke Alvin. Biarpun Alvin udah pasang sikap cuek, tuh cewek nggak ada matinya deh! Mau nolak? Alvin orangnya nggak tega-an lihat muka melas.
Alvin mutusin baca buku Biologi, pelajaran jam berikutnya, sambil nunggu temen-temennya selesai nyontek PR.
Lho, kok sepi? , batin Alvin.
Alvin mengalihkan pandangannya, ternyata alasan kelas tiba-tiba sepoy-sepoy adalah saudara kembarnya baru aja masuk kelas, dengan seragam berkeringat akibat habis main basket. Menurut Alvin biasa aja tuh, itu kan kebiasaan Iyel, kok pada heran sih? Tunggu… Iyel sama cewek!
“Lagi pada nyontek PR Alvin ya? Gue mah udah tadi malem…” kata Iyel sambir nyengir tak berdosa.
Sekarang semua pandangan beralih ke cewek di sebelah Iyel, bertanya-tanya dalam hati siapakah gerangan cewek imut itu?
“Oh ya!” seru Iyel seolah sadar akan pikiran teman-teman sekelasnya. “Dia anak baru. Gue juga baru ketemu tadi sih. Nama lo siapa?”
“Aku Raissa Safanah Arif. Panggil aja Acha. :)”
“Ohhhh….” satu kelas pada ber-oh ria.
“Pindahan dari mana, neng?” seru Ozy.
“Dari Semarang :)”
“Ohh…pantesan pake aku kamu”
“Iya.. salam kenal ya semua :)”
“Iyaaa…”
“Kok pindah kenapa?” tanya Iyel penasaran.
“Soalnya,,”
“LHO? KALIAN LAGI PADA NGAPAIN??”
Seluruh perhatian kelas berpindah ke depan pintu, dimana Bu Winda berdiri dengan alis bertaut. =.=”






            

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS