Iseng :)



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Biarlah – Killing Me Inside

Semua yang berlalu
Telah menjadi kenangan
Dan seakan kulupakan
Karena ku tak sejalan
Wowowo…
Dan tak mungkin ku bertahan
Meski telah ku coba
Semuanya tak berguna
Terbuang sia-sia
Dirimu di hatiku
Sudah terlalu lama
Biarlah ku mencoba
Untuk tinggalkan semua
Wowowo…
Dan tak mungkin ku bertahan
Meski telah ku coba
Semuanya tak berguna
Terbuang sia-sia
Dirimu di hatiku
Sudah terlalu lama
Dan Biarlah ku mencoba
Untuk tinggalkan semua
Dirimu di hatiku
Sudah terlalu lama
Dan biarlah ku mencoba
Untuk tinggalkan semua
Dirimu di hatiku
Sudah terlalu lama
Dan biarlah ku mencoba
Untuk tinggalkan semua
Wowowo..

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Valentine ??

Buat aku bukan hari yang istimewa. Aku menghormati kok, yang merayakannya... Toh aku juga dapet coklat dari temen-temen, haha...
Bukan hari istimewa karena menurut aku, nunjukin kasih sayang itu nggak perlu hari tertentu. Bisa kapan aja, lebih bagus lagi kalo tiap hari. Hmm... mungkin pemikiranku bakal lain kali ya kalo punya pacar? Jomblo nih.. *promosi*.

Iseng-iseng, aku tanya Mbah Google sejarah Valentine. Buat nambah pengetahuan aja...

Valentine adalah seorang pendeta yang hidup di Roma pada abad ke-III. Ia hidup di kerajaan yang saat itu dipimpin oleh Kaisar Claudius yang terkenal kejam. Ia sangat membenci kaisar tersebut. Claudius berambisi memiliki pasukan militer yang besar, ia ingin semua pria di kerajaannya bergabung di dalamya.

Namun sayangnya keinginan ini tidak didukung. Para pria enggan terlibat dalam peperangan. Karena mereka tak ingin meninggalkan keluarga dan kekasih hatinya. Hal ini membuat Claudius marah, dia segera memerintahkan pejabatnya untuk melakukan sebuah ide gila.

Claudius berfikir bahwa jika pria tidak menikah, mereka akan senang hati bergabung dengan militer. Lalu Claudius melarang adanya pernikahan. Pasangan muda saat itu menganggap keputusan ini sangat tidak masuk akal. Karenanya St. Valentine menolak untuk melaksanakannya.

St. Valentine tetap melaksanakan tugasnya sebagai pendeta, yaitu menikahkan para pasangan yang tengah jatuh cinta meskipun secara rahasia. Aksi ini akhirnya diketahui oleh kaisar yang segera memberinya peringatan, namun ia tidak menggubris dan tetap memberkati pernikahan dalam sebuah kapel kecil yang hanya diterangi cahaya lilin.

Sampai pada suatu malam, ia tertangkap basah memberkati salah satu pasangan. Pasangan tersebut berhasil melarikan diri, namun malang St. Valentine tertangkap. Ia dijebloskan ke dalam penjara dan divonis hukuman mati dengan dipenggal kepalanya. Bukannya dihina oleh orang-orang, St. Valentine malah dikunjungi banyak orang yang mendukung aksinya itu. Mereka melemparkan bunga dan pesan berisi dukungan di jendela penjara dimana dia ditahan.

Salah satu dari orang-orang yang percaya pada cinta kasih itu adalah putri penjaga penjara sendiri. Sang ayah mengijinkan putrinya untuk mengunjungi St. Valentine. Tak jarang mereka berbicara lama sekali. Gadis itu menumbuhkan kembali semangat sang pendeta. Ia setuju bahwa St. Valentine telah melakukan hal yang benar alias benul eh betul.

Pada hari saat ia dipenggal alias dipancung kepalanya, yakni tanggal 14 Februari gak tahu tahun berapa, St. Valentine menyempatkan diri menuliskan sebuah pesan untuk gadis putri sipir penjara tadi, ia menuliskan Dengan Cinta dari Valentinemu.

Pesan itulah yang kemudian mengubah segalanya. Kini setiap tanggal 14 Februari orang di berbagai belahan dunia merayakannya sebagai hari kasih sayang. Orang-orang yang merayakan hari itu mengingat St. Valentine sebagai pejuang cinta, sementara kaisar Claudius dikenang sebagai seseorang yang berusaha mengenyahkan cinta.


Okey, aku salah kira. Aku kira St. Valentinus itu nggak menikah karena dia pastur. Ternyata pendeta,, jadi nggak ada salahnya dia nulis surat cinta.
Gitu aja deh, semoga informasi di atas berguna :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Sehari Lagi Bersamanya ...

Cerpen nihh... Inspirasinya malah dapet yang ini! Haha... sorry kalo jelek.. Maklum, pemula :) 
 Oh ya, couple nya Gabriel+Ify nih.. Namanya apa ya?? Aku pingin,, jarang sih! Kalo diliat" menurut aku cocok juga..

*************************************************

Tuhan, beri aku waktu sehari lagi saja… untuk bersamanya.

***
Gabriel P.O.V
            ‘Iel! Iel! Gue nih yang nelpon! Wajib diangkat dong! Yel!!!! Iel! Iel! Gue nih yang nelpon! Wajib diangkat dong! Yel!....’
            Hhh… Yayaya… Ify, Ify. Gue cepet-cepet ngambil handphone gue dia atas meja. Memencet tombol terima, menghentikan suara ringtone yang dipasang Ify, khusus jadi ringtone kalo dia yang nelpon.
            “Halo, Fy?” tanya gue.
            “Iel!! Lama amat sih ngangkatnya?!!” semburnya langsung.
            “Haduh Fy, liat jam dong, subuh-subuh gini lo nelpon buat apaan sih? Mana ringtone suara cempreng lo bisa bangunin se-RT!”
            “Heh! Suara gue merdu tau! Ini penting, Yel… Lo ke rumah gue! Detik ini juga!”
            “HAH?!”
            “Jangan teriak-teriak dong, Yel… Kuping gue budeg nih!”
            “Sorry-sorry, lah elo… Fy, gue masih ngantuk tau! Buat apa juga gue ke rumah lo pagi-pagi buta??”
            “Please, Yel…” nada suara Ify berubah 180 derajat, melaaas banget. Huh! Gue paling jengkel kalo dia udah kayak begini, gue kan jadi nggak tega protes!
            “Ya udah deh, buat elo… Tapi gue siap-siap dulu ya!”
            “Yey! Lo emang the best! Jangan lupa mandi ya, gue paling males kalo lo bau! Gue tunggu yaa!”
            Klik!
            Yahh… Dia nutup telpon lagi! Dasar tu anak… Gue bangkit dengan nggak rela, hhh… Padahal tadi gue lagi mimpi indah, gara-gara suara cempreng tuh cewek, mimpi gue jadi buyar! Gue sambar handuk n masuk ke kamar mandi.

Ify P.O.V
            Gue jepitin jepit biru bentuk kupu-kupu di rambut gue. Oke! Gue pasang senyum termanis gue ke bayangan gue di cermin, latihan buat senyum ke Iel nanti. Merasa puas, gue turun ke teras. Nunggu Iel sambil duduk di kursi. Gue lihat jam tangan gue, masih jam setengah empat pagi. Hmm… Iel kok lama banget yaa? Gue tinggal nglamun aja, deh!
            “Woy Ify!”
            Baru semenit gue di dunia khayal, eh, yang gue khayalin udah dateng. Iel berdiri di depan gue, dengan celana jins panjang, kaus putih joger, n jaket hitam kesayangannya. Keren… Gue langsung pasang senyum termanis yang udah gue latih.

Gabriel P.O.V
            Ih, Ify kok malah senyum-senyum sih? Manis banget lagi! Ify beda banget, cantiik banget… Tiap hari sih dia emang cantik, tapi hari ini, dengan gaun polkadot selutut n cardigan biru muda itu dia kelihatan tambah cantik. Apalagi senyumnya itu lho, bikin gue salting.
            “Napa Yel? Terpesona ya sama gue?” tanya Ify sambil cengar-cengir.
            Tuh kan ketahuan! Kelihatan banget ya emang?
            “Eh, GR amat lo! Udah, to the point aja!” seru gue.
            “Yee… Malah mengalihkan pembicaraan. Ya udah, gue suruh lo ke sini buat nemenin gue jalan-jalan!”
            “Jalan-jalan?! Lo gila?!! Pagi-pagi gini??”
            “Iya Iyel… Gue udah bikin daftar tempat kita jalan-jalan hari ini!”
            Ify ngubek-ubek tas Hello Kitty nya. Nggak berapa lama, dia ngeluarin secarik kertas.
            “Nih!” dia ngulurin kertas itu ke gue.
            Gue langsung buka lipatan kertas itu. Gilaaa… Banyak banget!
            “Sebanyak ini, Fy? Sedeng, lo!”
            “Makanya, kita mulai dari pagi! Yokk!”

***
            “Pertama, kita ke taman! Gue pingin liat sunrise!” seru Ify.
            Gue melongo liat Ify. Semangat banget ni anak. Masih terheran-heran, gue naik ke motor gue, ngambil helm gue n satu helm buat dia. Setelah pakai helm, tanpa basa-basi Ify naik ke jok motor gue, langsung pegangan erat di pinggang gue. Itu emang udah jadi kebiasaan, soalnya gue sama dia udah sering banget boncengan motor bareng.
            “Ayo, Yel! Ntar kesiangan!” kata Ify.
            Gue mengangguk, males nanggepin kebawelannya. Gue pun langsung melesat pergi.

***
@Taman
Ify P.O.V
            Begitu turun dari motor, gue tarik tangan Iel ke tempat yang udah gue pilih. Kemarin, gue udah ke sini, cari tempat strategis buat liat sunrise-matahari terbit. Untung deh, masih jam segini. Masih keburu!
            “Lo aneh banget sih, Fy, hari ini?” tanya Iel sambil duduk di bangku taman, yang udah gue pilih juga!
            “Aneh? Nggak ah…” jawab gue.
            “Ya emang nggak, soalnya tiap hari lo kan emang aneh!”
            “Heh! Enak aja! Udah ah, ngrusak mood aja lo!”
            Iel diem. Gue fokus ke depan, beberapa detik lagi matahari bakal ngintip dari balik pepohonan rimbun di taman ini.
            1 detik…
            2 detik…
            3 detik…
            5 detik…
            10 detik…
            Wahhh…! Semburat oranye muncul di langit biru gelap di depanku. Pelan-pelan, matahari merangkak naik. Indaaaaah banget! Gue harap gue n Iel bisa di sini selamanya, menikmati keindahan ini…
            NGGAK! Masih banyak tempat yang wajib gue n Iel datengin! Hari ini masih panjang!

Gabriel P.O.V
            Gue ngelirik Ify, dia kelihatan berminat banget ngeliat sunrise di depan. Gue sih lebih berminat ngelihat Ify, ngelihat wajah manisnya dengan senyum yang nggak pernah ketinggalan.
            Gue rasa langit makin lama makin terang. Gue mengalihkan pandangan dari Ify ke langit. Iya! Matahari udah lumayan naik.
            “Yel?” suara Ify manggil gue.
            “Ya?” gue memandang Ify lagi.
            Matanya kelihatan sendu, sama sekali beda sama waktu ngeliat sunrise tadi. Gue jadi heran banget.
            Hup!
            Tiba-tiba dia bangkit berdiri. Lalu membalikan badannya, menghadap ke gue. Kelihatan ceria banget! Gila… Moodnya cepet banget berubah! Tadi apa, sekarang apa.
            “Yok Yel! Waktunya kita foto-foto di kebun bunga! Yey!”
           
***
@Kebun bunga
            Gue terpana ngeliat hamparan bunga warna-warni n beraneka jenis di depan gue. Gue nggak nyangka masih ada kebun bunga kayak gini di Jakarta.
            “Iyel, belom waktunya terpana kayak gitu! Lo bakal lebih terpana lagi kalo ngeliat gue di tengah-tengah bunga-bunga itu! Nih, foto’in!” seru Ify.
            Ify menyerahkan kamera digital ke tangan gue, lalu langsung lari ke kebun bunga. Ckckck… gue geleng-geleng kepala. Ify… Ify… Heran gue bisa kenal sama cewek kayak elo.
            Gue mulai membidik Ify. Haha.. Bener kata Ify, kebun bunga itu lebih indah lagi kalo ada Ify di sana. Ify bergaya, memetik setangkai lili putih, memegangnya di depan dada, sedikit memiringkan kepala, dan tersenyum manis. Gue bener-bener terpana! Gue diem aja, nggak mau kehilangan pemandangan indah yang gue lihat dari lensa kamera.
            “Iyel!!! Lo beneran terpana ya?!” seru Ify.
            Gue langsung tersadar. Wajah Ify kelihatan jengkel. Gengsi lah gue kalo ngaku gue terpana ngeliat dia! Ngeles, Yel… Ngeles is the best!
            “Ya! Gue terpana ngeliat makhluk jelek ngrusak pemandangan di depan gue!”
            “Hiiihhhh! Nyebelin banget sih lo, Yel! Cepet foto’in! Ntar waktu di sini abis!”
            “Iya-iya!”
            Gue nurut aja. Ify bergaya kayak tadi.
JEPRET!
            Sekarang Ify agak menjauh, badannya jadi keliatan lebih kecil di antara bunga-bunga. Kemudian dia merentangkan tangannya dan tersenyum manis.
JEPRET!
            Ify membentuk jari di tangan kanannya menjadi huruf V.
JEPRET!
            N masih banyak lagi jeprat-jepret lainnya. Ify narsis banget sih! Lho..lho…lho… Ify kok lari ke arah gue?
            “Mas! Mas!” teriak Ify pada mas-mas yang duduk-duduk nggak jauh dari tempat kami berdiri.
            Mas-mas itu mendekat.
            “Kenapa, mbak?”
            “Bisa minta tolong foto’in nggak, Mas? Ntar saya bayar deh!” kata Ify.
            Mas-mas itu mengangguk senang. Ify menarik tangan gue menuju hamparan bunga. Begitu kami di tengah, dia merangkul pundak gue. Gue Cuma terheran-heran.
            “Senyum dong, Yel!” bisik Ify, bibirnya udah membentuk senyuman.
            Gue senyum juga, membalas rangkulan Ify.
JEPRET!
            Tiba-tiba muncul lampu neon di otak gue. Wiihii.. gue dapet wangsit! Gue petik bunga terdekat, dan berlutut menghadap Ify, dengan kedua tangan terjulur ke arahnya sambil memegang bunga. Giliran Ify yang terheran-heran.
JEPRET!
            Ehh… tu mas-mas main foto aja!
            Ify kayaknya nggak peduli. Dia kelihatan seneng dan menyambar bunga gue.
            “Udah yok, Yel! Sekarang kita ke Dufan!” serunya.

***
@Dufan
Ify P.O.V
            Gue bawa Iel muter-muter Dufan. Nyobain setiap permainan yang kami laluin. Gue bahagia banget ngeliat muka pucet Iel habis naik Halilintar. Kami juga foto-foto di setiap sudut Dufan, sebenernya gue sih yang minta foto… Kadang gue n Iel foto bareng, minta tolong orang terdekat buat moto’in.
            Cukup 3 jam di Dufan, habis ini gue n Iel jadwalnya ke pameran lukisan. Gue n Iel sama-sama nggak ngerti soal lukisan sih, tapi kami sama-sama suka sesuatu yang indah. Jadi pameran lukisan bisa jadi tempat yang tepat!

***
@Pameran lukisan
Gabriel P.O.V
            “Yel, liat deh! Keren yaa…” seru Ify narik gue ke depan sebuah lukisan gede bergambar pemandangan alam.
            Gue ngangguk-angguk setuju. Dari tadi dia narik gue ke sana-sini sambil ketawa-tawa. Kayaknya dia menikmati banget. Kalo dia seneng, gue ikut seneng…
           
Ify P.O.V
            Waaa… Lukisan di sini bagus-bagus banget! Gue ngelihat jam tangan. Whops! Udah sore banget… Nggak krasa gue, terlalu menikmati. Ya udah deh, langsung ke tempat terakhir aja. Nggak mungkin daftar yang udah gue bikin bisa didatengin semua.
            “Yel…” gue panggil Iel yang lagi merhatiin lukisan kapal di tengah ombak.
            Iel langsung menoleh.
            “Jalan lagi, yuk!” kata gue.
            Iel mengangguk, nurut. Gue seneng, hari ini Iel selalu nurut sama semua kemauan gue. Iel berjalan nyamperin gue.
            “Ke mana lagi, Fy?” tanyanya.
            “Ke pantai. Gue pingin liat sunset.”

***
@Pantai
Gabriel P.O.V
            Ify turun dari motor gue begitu sampai di pantai. Setelah matiin mesin motor, gue ikut turun. Gue lepas juga jaket gue.
            Kami jalan-jalan, ketawa-ketiwi di pesisir pantai. Kadang kami tending-tendangan pasir, ato ciprat-cipratan air. Sambil nunggu sunset. Seru banget hari ini. Semua karena Ify. Gue serasa nggak punya beban.

Ify P.O.V
            “Yel, duduk di situ yuk, udah mau sunset!” seru gue.
            Iel nurut, kami duduk di atas pasir, memandang lurus ke laut. Pemandangan sore ini sari sini saja udah indah banget, apalagi ntar waktu sunset…
            Gue senderin kepala gue di pundak Iel, dia balas dengan merangkul gue. Rasanya nyamaaan banget deket Iel. Hari ini Iel udah memberikan kenangan paling berarti dari hidup gue. Gue sengaja mengatur semuanya, gue pingin seharian ini jadi hari gue n Iel. Hari ini adalah hari yang nggak terlupakan buat gue. Gue harap buat Iel juga. Gue pingin meninggalkan bekas di hati Iel, kalo gue pernah ada, gue pernah di sisi dia…
            “Makasih Yel, gue seneng…” bisik gue.
            Iyel mengangguk sambil tersenyum, matanya yang teduh menatap gue. Gue balas senyumnya. Dia mengalihkan pandangan ke laut lagi.
            “Lo nggak akan lupa sama gue kan, Yel?” bisik gue lagi, sambil menatap matahari yang mulai terbenam.

Gabriel P.O.V
            “Iyalah, Fy. Gue sayang banget sama lo.” jawab gue.
            Gue ngerasa badan Ify yang gue rangkul jadi lemas, makin berat. Gue nggak mengalihkan pandangan dari laut, sunset baru selesai. Langit mulai gelap. Cuma debur ombak yang memecah keheningan. Hati gue serasa ditusuk, sedalam-dalamnya.
            Gue nggak nyangka hari itu adalah hari ini. Gue nggak pernah lupa waktu tiga bulan yang lalu nyokap Ify cerita Ify kena kanker otak dan divonis dokter hidupnya tinggal tiga bulan lagi. Gue sempet kaget n sedih banget denger itu. Gue heran karena Ify masih menjalani hari-harinya secara normal, n sama sekali nggak nunjukin penyakitnya ato cerita apa-apa sama gue, gue tau Ify Cuma nggak mau ngeliat gue khawatir. Jadi gue juga menjalani hidup seperti biasa dengan sikap yang biasa juga.
            Gue udah ngerasa Ify aneh banget hari ini. Bangunin gue subuh-subuh, ajak gue jalan-jalan seharian… Mungkin dia udah punya feeling bakal dipanggil Tuhan hari ini. Jadi gue turutin semua yang dia minta. Gue harap bisa kasih yang terbaik di hari terakhirnya.
            Slamat jalan, Fy. Gue seneng asalkan lo seneng…

***
Terima kasih Tuhan, hari terakhirku ini adalah hari terindah…

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS