Dunia 8J 3

@Di mana aja bisa
            Putri Tea ngintip Adit dari balik semak. Adit lagi baca komik sambil minum es teh dua gelas n ngemil Pizza. Putri Tea yang udah seharian nggak makan, otomatis ngiler banget ngeliat Adit. N rasa lapernya bikin Putri Tea lupa punya kemaluan (nggak punya malu maksudnya!) Dengan sigap tangan Putri Tea ngambil sepotong Pizza di meja sebelah Adit. Sementara si Adit dengan santainya baca komik, nggak nyadar kalo Pizza-nya udah dicolong satu.
            Nggak cukup buat Putri Tea sepotong Pizza buat ngilangin rasa lapernya, dengan semangat dia ngambil sepotong Pizza lagi. Setelah menghabiskan potongan yang kedua, Putri Tea masih belom kenyang, diambilnya satu lagi. Adit mah masih fokus pada komik Naruto-nya.
            Merasa Adit nggak merhatiin, Putri Tea ngambil n ngambil lagi, sampai satu kotak Pizza itu abis. Padahal tu Pizza ukuran jumbo. Laper apa doyan, Te?? Balik ke Adit…
            Adit nyeruput es teh-nya, tiba-tiba dia pingin makan Pizza yang dari tadi dianggurin. Tangan Adit meraba-raba kotak Pizza-nya, yang harusnya masih penuh. Merasa nggak nemuin apa-apa, Adit akhirnya memalingkan pandangan dari komik ke Pizza-nya. N betapa kagetnya dia ngeliat yang ada di kotak Pizza-nya Cuma remah-remah.
            Adit dendam banget. Padahal tuh Pizza hasil dia nabung sebulan dengan kerja jadi tukang sedot WC. Mana dia harus bergumul dengan bau-bau perusak selera makan untuk dapet tuh Pizza. EHh… belom dimakan Pizzanya ilang gitu aja. Nggak ada pilihan lain. Adit mengaktifkan hidung supernya yang bisa mencium bau sekecil apapun. Adit ngendus-ngendus sana-sini, n berhasil mencium bau Pizza-nya di balik semak.
            Adit menyibakkan semak itu,,, n …
            “TEAAA!!!” , bentak Adit, ngeliat Putri Tea lagi sibuk ngejilatin jarinya bekas remah-remah Pizza.
            “Wow… Hai…” ucap Tea dengan tampang nggak berdosa.
            “Kamu ngapain di sini? Kok kamu bisa di sini? Kamu nyolong Pizza aku ya?!”
            “Pilih satu pertanyaan. Aku lagi sibuk nih…”
            “Sibuk-sibuk! Apanya coba yang sibuk?!”
            “Sibuk mikirin kamu… Hehehe…”
            Adit yang nggak tahan dipuji langsung luluh n malah ngajak Putri Tea masuk ke rumahnya.
            “Dit, kita bisa balikan kok.” ucap Putri Tea dengan nada memaksa
            “Lha kok bisa?”
            “Kan si Marco sendiri yang nyuruh aku ke kamu.”
            “So?”
            “Bakso ato soto?”
            “Ha?”
            “Ha apa?”
            “Ya apa? Gak nyambung deh!”
            “Kamu tu yang gaje!”
            “Oke, balik ke topik!”
            “Yaaa… berarti janji kamu nggak berlaku!”
            “Gitu ya?”
            “Ya!”
            “Kita kawin?”
            “OKEH!”
N mereka hidup bahagia.

@Kerajaan Panjhe
            Sony udah nikah sama Putri Ella n punya dua anak, Angga n William. POKOKNYA entah bagaimana caranya, si William punya 5 anak n si Angga punya 99 anak! (Bo’ong ding. Penulisnya kekurangan tokoh!)
            Anak-anak William dididik sama Marco. Kalo anak-anak Angga sih nggak keurus. Kalo anak-anak William disebut Panca kwek-kwek. Sementara anak-anak Angga disebut Kurawi (kalo 100 kan Kurawa)
            Tadinya… Panca kwek-kwek n Kurawi hidup rukun, damai, ayem, tentrem. Sampai suatu hari…
            “Aw!” teriak William. Angga langsung menghampiri.
            “Napa, Wil?”
            “jariku… aduhh…” William memegang tangannya.
            “Apa kenapa?”
            “Ada enam!”
            William nunjukin tangan kanannya yang super nggak normal. Jarinya bukan 5 tapi 6! Angga kaget banget *aslinya pura-pura kaget*. Secara, Angga yang nyantet William buat berjari 6. William kan Putra Mahkota, kalo William nggak ada, Angga yang jadi Raja.
            “Haduhh Wil, kok bisa gitu?!” Angga pura-pura simpati.
            “Nggak tau nih, bangun-bangun udah kayak gini.”
            “Lhooo…” Angga sok kecewa.
            “Kayaknya aku nggak mungkin jadi Putra Mahkota lagi deh…”
            “Kok?”
            “Aku malu kan punya jari 6 kayak gini, ntar apa kata fans-fansku di luar sana? Lebih baik aku hidup sebagai William normal dalam kenangan mereka… Hahaha!” William tertawa puas mendengar kata-katanya sendiri yang dianggapnya bijaksana.
            “Berartii… Aku dong yang bakal jadi Raja!”
            William ngangguk-ngangguk. Sama sekali nggak menyadari niat jahat Angga.  Akhirnya Angga diangkat jadi Raja waktu Raja Sony mangkat.
            Ngelit itu, Panca kwek-kwek nggak terima. Mereka ngerasa Papi mereka yang harusnya jadi Raja. Maka timbulah perang! Salah satu dari Panca kwek-kwek berhasil membunuh Angga dengan mendorongnya sampai jatuh dari atas bonsai. *n bonsainya terletak di atap gedung lantai 50* Itu menyulut amarah Kurawi. Kurawi membalas dengan memaksa William minum segelas air. *dengan gelas ukuran 1.000.000 m3* Badan William langsung kembung abis n meledak seketika! Iuhhh… bisa bayangin organ-organnya berhamburan?! Belom lagi tuh air air comberan.
            Perang terbuka terlaksana di seluruh Kerajaan Panjhe untuk perebutan kekuasaan. Hmm… Gimana kabarnya Adit n Putri Tea?

@Rumah Adit
            Adit lagi baca Katalog Shoppie Martin yang entah bagaimana ada berita tentang Perang Panca kwek-kwek n Kurawi. Adit langsung beritahu ke Tea. Tea ngeliat dengan jelas dari foto di situ, kalo Marco membela Panca kwek-kwek. Masih dendam sama Marco, Tea memerintahkan putrinya, Anin, untuk membela Kurawi. Anin dengan senang hati ngambil setrika, senjata andalannya, n menuju medan perang.

@Medan Perang
            Panca kwek-kwek ber-5 susah payah ngelawan Kurawi yang ber-99. Untung Panca kwek-kwek dibantu Marco yang jurus pingsutnya super legendaris. Selain itu, Panca kwek-kwek juga manggil bala bantuan dari dunia seberang. Mulai dari Gatot Kaca, Diponegoro, Superman, Batman, Wali Songo, sampai Bung Karno dipanggil buat membantu. *khusus Bung Karno, buat nyiapin teks proklamasi kemerdekaan Panca Kwek-Kwek* Kurawi kan jumlahnya 99, sakti-sakti pula, jadi peperangan berjalan imbang n seri.
            Anin dateng di saat yang sangat amat tepat sekali, sambil nenteng setrikaan otomatis yang nggak perlu dihubungin ke listrik langsung panas. (ada nggak sih?) Tiap liat bala tentara Panca kwek-kwek, Anin langsung nyetrika wajah tu tentara (sadis!), maka produksi hantu muka rata dalam peperangan itu meningkat pesat. N waktu berhadapan sama Marco, tanpa segan Anin menggilas Marco dengan setrikanya. Jesss! Marco ambruk dengan muka rata! Anin tertawa senang, dendam ibunya udah terbalas.
            Perang masih terus berlanjut. Nggak kehitung udah berapa bulan perang terjadi tanpa henti. Kerajaan Panjhe jadi hancur lebur, yang kelihatan Cuma puing-puing dengan api yang masih berkobar-kobar. Lagi asyik-asyiknya perang, tiba-tiba suara gledek terdengar di langit. Padahal hari itu nggak mendung sama sekali. N di tengah suara gledek yang super berisik itu, tiba-tiba sebuah cahaya muncul dari langit (yang kayak di Mr. Bean itu lho!), n jatuhlah Dewa Gelbert.
            Dengan cepat Dewa Gelbert bangkit setelah jatuh. N langsung melayang di atas Panca kwek-kwek dkk. n Kurawa yang lagi terheran-heran ngeliat dia. Setelah merasa semua mata memperhatikannya, Dewa Gelbert bilang,
            “Tenang-tenang.” Adit mode : on, lengkap dengan gaya tangannya.
            Lalu dari cahaya yang sama tempat Dewa Gelbert turun, jatuh sebuah radio yang langsung ditangkap Dewa Gelbert. Tanpa babibu, Dewa Gelbert menyalakan radio itu…
            Tum paas aaye, yun muskuraaye
            Tumne na jaane kya sapne dikhaaye
            kuch kuch hota hai
            Alunan kuch-kuch hota hai terdengar menggelegar dari radio kecil itu. Tiba-tiba turun hujan lebat n bermunculan pohon-pohon gede dari dalem tanah. Spontan, tanpa ada yang nyuruh, Panca kwek-kwek dkk. n Kurawi saling berdansa khas India, ngelilingin pohon. (bisa bayangin kan?) Maka perang usai dengan damai n lagu India.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS