My Cinderella


     “SEMUA MAKHLUK JENIUS DI BAWAH KAKIKU…. BERIKANLAH KEKUATANMUUUU!!!” teriak Ozy membara.
            Dia sekarang ada di atap gedung sekolah. Tepatnya di atap gedung jurusan pendidikan. SMA Idola punya dua jurusan, jurusan pendidikan dan jurusan olah raga. Jurusan pendidikan tempat semua anak-anak pinter berotak cemerlang, jurusan olah raga tempat anak-anak lincah yang mengandalkan fisik. Gedung mereka saling menyambung, dipisahkan gedung administrasi, tempat segala macam urusan keuangan dan tata usaha sekolah.
            Ozy? Jurusan olah raga! Karena alasan itulah dia sekarang kemari, meneriakkan kata-kata gaje di atap.
            Wusshhhh…
            Angin berhembus kencang di atas Ozy. Ozy menengadah, berharap jawaban kebimbangannya jatuh dari surga. Ohh! Itu! Ada sesuatu yang jatuh dari langit!
            Pluk!
            Benda itu mendarat tepat di kepala Ozy. Ozy mengambilnya, betapa kagetnya dia melihat benda itu adalah… panties!!
            “Wow. Ini jawaban dari surga?” gumam Ozy.
            Belom habis keheranannya, angin berhembus kencang lagi. Ozy menatap langit, belasan panties siap mendarat!!
            Ozy mengumpulkan semuanya. Panties itu bentuknya lucu-lucu dan warna-warni. Ada yang berpita, ada yang polkadot, bergambar boneka, garis-garis mirip Zebra, dll.
            “AAAA!!!” teriakan cewek membuat Ozy menoleh kaget.
            Cewek itu berlari ke arah Ozy, dari seragamnya kelihatan dia anak jurusan pendidikan, mukanya merah banget, begitu di depan Ozy, dia langsung ngerebut semua panties di tangan Ozy. Ozy menatap cewek itu keheranan, sementara cewek itu menunduk malu.
            “Ma…makasih…” kata cewek itu gugup.
            “Punya kamu?” tanya Ozy.
            “I…iyaa…” jawab cewek itu malu.
            “Hah?! Ngapain kamu bawa-bawa panties kayak gituan?”
            “Kam…kamu jangan bilang siapa-siapa ya soal ini..? Pliss…”
            “Oke.”
            “Emm… anu…aku…”

*****
            Ozy merasa risih banget, semua mata tertuju padanya. Ya iyalah! Dia sekarang lagi jalan di gedung jusrusan pendidikan. Jarang banget ada anak jurusan olahraga ke gedung jurusan pendidikan, atau sebaliknya. Karena hubungan kedua jurusan ini saling bermusuhan dan saling menjatuhkan layaknya musuh bebuyutan.
Berjuang menyingkirkan rasa risihnya, Ozy terus berjalan. Lama-lama siswa yang terlihat semakin jarang dan lorong yang dilalui Ozy semakin sepi. Sampai di depan sebuah ruangan yang tersembunyi jauh dari peradaban, Ozy membuka pintu dan masuk perlahan.
“Aaa!” pekik Ozy kaget.
Dari meja yang nggak jauh dari tempat Ozy berdiri, seorang cewek – cewek yang kemaren – menoleh kaget juga.
“Ngapain kamu teriak?” tanya cewek itu polos. Tangan kanannya memegang lipstick sedang tangan kirinya menggenggam kaca kecil.
“Kamu!” Ozy menghampiri cewek itu. “Dandanan kamu menor banget tau! Lipstik kamu mencong-mencong, eye shadow tuh makenya nggak setebel ini! Ini lagi, alis kamu kamu apain?! Bedak kamu juga nggak rata!”
“Aduuuhh… maaf… aku baru pertama kali pegang alat make up.”
“Makanya kalo nggak tau jangan sok tau. Kebiasaan sih jurusan pendidikan…”
Ozy terus ngomel sambil bersihin muka cewek itu pakai pembersih muka.
“Makasih ya.” kata cewek itu.
“Yayaya.”
“Kamu kok tau cara dandan sih? Kamu kan cowok! Kemaren juga waktu kamu lihat panties, kamu nggak kaget atau jijik.”
“Jangan mikir yang macem-macem ya! Aku tuh anak bungsu dari lima bersaudara. Kakak aku cewek semua. Aku udah biasa bantuin cuci panties mereka, bantuin natain rambut, bantuin nebelin alis, yang kayak gituan deh…”
“Ohh…”
“Kamu bakal nepatin kesepakatan kita kan?”
“Tentu aja.”
Aw, kesepakatan apa ya?
>>>>>flashback
            “Emm… anu…aku…bisa minta bantuan kamu nggak?”
            “Bantuan apa?”
            “Aku tuh dapet giliran kencan sama Kak Alvin.”
            “Alvin? Alvin Jonathan itu?”
            “Iya.”
            “Terus hungungannya sama panties? Jangan bilang kamu…”
            “Eh! Bukan gitu! Aku baca di internet, kalo panties yang model kayak ginian tuh bisa bawa keberuntungan waktu kencan. Aku belinya online. Nggak mungkin dikirim ke rumah, jadi aku minta dipaketin ke sekolah. Tadi aku baru mau ngecek di atap, nggak mungkin ada tempat yang lebih aman, eh… ada angin kenceng, jadi…jadi beterbangan. Dan aku nggak nyangka ada kamu.”
            “Oke, anggap aku percaya. Terus kamu minta bantuan apa?”
            “Aku sama sekali nggak pernah kencan, ini bakal jadi yang pertama. Dan aku nggak tau apa yang musti aku lakuin. Kamu mau nggak bantuin aku nyiapin diri? Soalnya ini penting banget buat aku.”
            Pause. Perlu diketahui. Yang namanya Alvin Jonathan itu anak jurusan pendidikan yang beken banget karena supercakep dan keren. Bahkan, cewek-cewek jurusan pendidikan bikin fans club buat dia, anggotanya udah 300 orang lebih! Tiap malem minggu dan liburan, Alvin jalan sama salah satu anggota fans clubnya, yang gilirannya udah ditentuin lewat undian. Oke, play!
            “Hah? Kenapa harus aku? Kenapa nggak temen-temen kamu aja?” tanya Ozy.
            “Soalnya kamu udah tau rahasia aku, jadi sekalian aja. Lagian temen-temen aku semuanya sama kayak aku, belom pernah jalan sama cowok.”
            “Emm… gimana ya?” Ozy mikir-mikir. “Boleh deh…” kata Ozy akhirnya.
            Cewek itu langsung girang.
            “Weits… ada syaratnya?”
            “Apa?”
            “Kamu tau kenapa aku di atap ini?”
            “Em… tadi sih aku sempet denger kamu teriak-teriak. Kenapa?”
            “Soalnya aku nggak pinter di otak, bisanya praktik doang. Ujian IPA kemaren aku nggak tuntas, seminggu lagi ada remidi, kalo aku nggak tuntas juga aku bisa nggak naik kelas. Padahal aku sama sekali nggak bisa…”
            Pause (lagi), walaupun jurusan olah raga, tetep aja ada pelajaran umum. Cuma, jamnya lebih sedikit, lebih banyak digunain buat pelajaran olah raga. Di jurusan pendidikan sama, ada pelajaran olah raga, tapi jamnya dikit banget. Play!
            “Ohh… itu sih soal gampang. Tiap pulang sekolah bakal aku ajarin! Sekalian kamu ajarin aku. Kebetulan kencan sama Kak Alvin juga minggu depan. Gimana?”
            “Sipp… Kita ketemuan di mana?”
            “Di ruang kesenian tempat aku aja. Tadinya itu tempat ekskul  drama, sekarang udah nggak ada ekskulnya, jadi hampir nggak pernah dipakai.”
            “Di gedung jurusan pendidikan?”
            “Iya dong! Pliss… itu tempat yang paling aman.”
            “Ya udah deh… Pulang sekolah ya?”
            “Yey!”
>>>>flashback end
            Dan di sinilah Ozy sekarang, lagi nata rambut cewek itu. Sementara si cewek ngejelasin rumus Fisika ke dia.
            “Ngomong-ngomong, aku belom tau nama kamu.” kata Ozy.
            “Oh iya! Aku juga belom tau nama kamu. Aku Keke. Kamu?”
            “Aku Ozy.”
Sepuluh menit kemudian…
            “Udah nih.” seru Ozy puas.
            Keke mengambil cermin kecilnya, dan memandang takjub bayangannya di cermin.
            “I…ini aku?”
            “Iyalah!”
            Keke masih memandang takjub. Rambutnya yang biasa dikucir dua, sekarang digerai, diblow, dan diberi jepit pita warna biru yang imut. Kacamata tebalnya udah diganti jadi lensa kontak warna coklat tua. Bibirnya dihiasi pelembab bibir bening. Sederhana. Tapi bikin muka Keke berubah drastis.
            “Kamu jadi manis banget lohh…” ucap Ozy.
            “Makasih ya! Kamu kayak ibu peri yang ngerubah aku pakai sihir.”

*****
Ozy P.O.V
            Udah enam hari sejak aku dan Keke bikin kesepakatan. Tiap pulang sekolah kami selalu ketemuan di ruang kesenian. Asyik banget rasanya. Aku makin ngerti diajarin sama Keke, buat aku lebih jelas yang ngajarin temen sebaya daripada guru, pas banget Keke jurusan pendidikan dan rangking dua seangkatan.
            Keke udah nggak pernah pakai kacamata lagi, aku yang paksa. Soalnya dia manis banget tanpa kacamatanya, dia jadi pakai lensa kontak tiap hari. Rambutnya juga udah modis, nggak cupu, kadang pakai bando, kadang jepit, kadang kucir kuda, kadang dikelabang.
            Nggak kerasa, besok semua bakal berakhir. Keke Cinderella-ku, tentu aja bukan aku pangerannya, tapi Alvin Jonathan. Aku Cuma ibu peri, yang bikin dia siap datang ke pesta nemuin sang pangeran…
            “Ozy! Maaf ya, kamu udah lama nunggunya? Tadi aku ada pelajaran tambahan soalnya.”
            Keke masuk ke ruang kesenian. Emang udah dari tadi aku nunggu dia di sini.
            “Nggak papa kok. Hari ini jadi belanja?”
            “Iya!”
            Aku langsung ambil tas dan keluar bareng Keke. Hari ini kami janjian belanja baju dan acesoriess buat Keke kencan besok.
            Kami nemuin baju yang imut banget, pas banget sama Keke.
            “Emm… Zy, enaknya aku ajak Kak Alvin kemana ya? Aku sih maunya nonton, biar aku nggak usah bingung mau ngobrolin apa. Tapi masa’ nonton doang? Ada nggak ya, tempat yang indah, sepi, dan bikin kami nggak usah banyak ngobrol?”
            Ah! Aku tau tempat kayak gitu!
            Aku tarik Keke ke tempat itu, halaman belakang pabrik yang menghadap langsung ke laut. Pabrik itu udah nggak ada lagi, Cuma bangunannya doang, jadi pasti tempat ini sepi. Dan pemandangan laut di sini bener-bener indah, ada bangku juga di halamannya, pas banget.
            “Wahhh… indah banget!” seru Keke mandang laut.
            “Iya… pas banget kan tempatnya?”
            Keke nggak jawab. Aku noleh karena penasaran. Hah?! Kok Keke mandangin aku kayak gitu sih?
            “Aku…” Keke ngomong, mukanya malu-malu, “Aku… suka sama kamu.”
            Ha?! Keke suka sama aku!?
            “Aku…juga…” kataku.
            “AAAAA!!!” Keke teriak. “Aku besok bakal ngomong kayak gitu ke Kak Alvin! Duuh, aku malu banget… Eh, tadi kamu ngomong sesuatu ya? Maaf, nggak denger, bisa diulangin?”
            Ugh… aku patah hati. Jadi Keke bilang gitu bukan buat aku?
^_^
            Sekarang aku udah selesai ngerjain remidi. Berkat Keke, aku ngerjainnya lancar-lancar aja. Hmm… Kencan Keke gimana ya?
            “Alvin Jonathan?” kata temen di belakangku ke sebelahnya. Aku jadi tertarik nguping.
            “Iya.. Idola anak jurusan pendidikan itu lho. Pernah denger nggak?”
            “Pernah sih… emang kenapa?”
            “Aku pernah denger, dia tuh tiap minggu dan liburan kencan sama anggota-anggota fans clubnya. Enak ya, dipuja cewek-cewek.”
            “Iya… pingin jadinya…”
            “Tapi dia tuh nggak baik juga lho, katanya kalo dia nggak suka sama cewek yang kencan sama dia, bakal disingkirin gitu aja. Tapi kalo dia suka, bakal dia… gitu deh.”
            “Hah?! Kok ceweknya mau sih?”
            “Katanya dikasih semacem imbalan tutup mulut, kayak foto bareng atau tandatangannya.”
            “Ihh… tuh cewek-cewek kok gampangan banget yah?”
            “He’e.”
            Hah?! Keke gimana??!!!
            Aku langsung lari keluar kelas secepat mungkin ke Keke. Dia pasti sekarang lagi ada di tempat yang aku tunjukin kemaren.
---------
Di saat yang sama…
Keke P.O.V
            Selesai nonton, aku ajakin Kak Alvin ke tempat yang ditunjukin Ozy kemarin. Aku dan Kak Alvin duduk di bangku, mandangin laut. Kak Alvin ngalungin tangannya ke pundakku, spontan aku tepis tangannya.
            “Lho? Kenapa? Baru pertama kali ada cewek yang nolak aku rangkul.” Kak Alvin kelihatan heran.
            “Eh… nggak papa Kak. Cuma risih aja.”
            “Ya udah nggak papa sih, kamu imut. Tempat ini indah banget.”
            “Iya kak… Temen aku, Ozy, yang nunjukin tempat ini.”
            “Ozy?”
            “Iya! Dari jurusan olah raga… baik banget anaknya.”
            “Ozy ya? Oh… anak jurusan olah raga tentu aja tau tempat sepi yang…”
            Kak Alvin nyoba nyium aku. Ihh… Aku nggak mau! Kak Alvin narik aku kenceng banget. Ozy!!!
            BUUK!
            Kak Alvin mental.
            Aku liat ke belakang. Ozy! Dia habis nendang Kak Alvin! Aku langsung nangis peluk Ozy. Lega banget rasanya. Di pelukan Ozy rasanya aman banget.
            “Kamu nggak papa kan?” tanya Ozy.
            “Iyaa…” jawabku masih sesenggukan.
            “Udah, sekarang kamu udah tau aslinya Alvin Jonathan. Kamu masih mau nembak dia?”
            Aku geleng-geleng. Ozy senyum dan ngebales pelukanku.
            “Makasih ya…” kataku.
            “Iya. Aku kan ibu peri yang bakal selalu jagain kamu. Tapi pangerannya ternyata jahat.”
            “Nggak! Kamu kok pangerannya!”

*****
Author P.O.V
            Pagi ini SMA Idola dibuat gempar. Seorang cowok dari jurusan olah raga dan seorang cewek dari jurusan pendidikan, jalan bareng masuk ke sekolah. Baru pertama kali ada pasangan dari dua jurusan musuh bebuyutan ini. Sementara pasangan cowok-cewek ini, Ozy dan Keke, jalan dengan cueknya. Nggak merhatiin pandangan heran dan cemooh anak lain. Seolah dunia cuma milik mereka…



           


           

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar