Love + Love = ?? >> 2

Part 2...
Gimana??? jelek yaa??? Sorry :( ... :)
 ****

@Halte bis, pulang skola...

"Haduuhh... Mobil pake mogok lagi, males banget naek bis! Udah panas, sumpek san! Arghhh..." keluh Milka.

Tikk...tikk..tikk...bunyi hujann di atas gentingg..

"Aduuhh! Pake hujan segala! Payah banget sih hari ini!"

Milka terus meratapi nasibb.. Wushhh... angin dingin berhembus. Milka menggigil kedinginan.

"Dingin ya?" tanya seseorang. Milka menoleh.

Kak Marco! batin Milka. Marco tepat di sebelah Milka, memandang lurus ke depan. Jantung Milka langsung deg-degan...

"He'eh" gumam Milka saking nggak bisa berkata-kata.

Kak, inget Gue dong! Inget Gue... Plisss...

"Lo... Milka Emilia ya?" tanya Marco.

Yes!! Kak Marco inget Gue...

"Iya. Kok tau?"

"Tuh, nama lo." jawab Marco sambil menunjuk bordir nama di seragam Milka.

Ooo... Kak Marco nggak inget Gue,,.. Hiks,..

"Lo yang tadi juga kelompok 5 kan?"

Yess!! Ternyata beneran inget ma Gue...

"Iya."

"Nunggu jemputan?"

"Nggak, nunggu bis."

"Biasa pulang naik bis?"

"Nggak juga, mobilnya hari ini mogok sih..."

"Sama dong, Gue juga nunggu bis gara-gara mobil mogok."

Maklum, kita jodoh kalee kak!

"Ohh..."

Bis yang ditunggu Milka dateng. Yahh... kok datengnya di saat-saat kayak gini sih?! Gue kan masih mau ngobrol sma Kak Marco!.

Milka pun naik ke bis yang udah lumayan penuh itu sambil merana kecewa karna masih pingin sama Marco.

"Lo naik ini juga tho?" tanya seseorang. Milka menoleh. Otomatis jantung Milka minum es degan lagi. Siapa coba? Anda benar!! Marco.

"Iya. Kakak juga?"

"Iya. Emang turun mana?"

"Di perumahan SayDu."

"Lho? Gue juga turun di sana lho! Blok berapa lo?"

"Gue? Blok E. Kakak?"

"Gue blok G. Deket dong kita. Tinggal lo belok kiri, Gue belok kanan."

"Iya."

Adduuhhh!!! Gue, seorang Milka Emilia fans beratnya Marco Grenaldi kok selama ini nggak tau sih kalo rumah dia deket sama Gue!!! Tau gini kan Gue ngeceng terus di depan rumahnnya!!!"

Tiba-tiba masuk ibu-ibu gendut. Ini nih salah satu yang bikin Milka nggak betah naek bis, kalo ada orang ndut kayak gini biasanya ngabisin tempat n berhubung Milka badannya kecil sering kegencet sama orang kayak gitu.. Milka udah siap-siap tutup mata kena tuh ibu-ibu..

Lho? Harusnya ibu ndut itu udah nggencet Milka. Tapi kok Milka nggak krasa apa-apa? Milka mbuka dikit matanya. N langsung membelalakan matanya.

Kak Marco my hero!!! Marco menjadikan badannya penghalang antara Milka sama ibu itu. Tangan Marco megang erat tiang yang disenderin Milka. Jadi, wajah mereka sekarang deket banget. Untung Marco lagi mandang ke samping, kalo nggak, jantung Milka mesti minta nambah sirup di degannya. N... Marco mandang ke Milka sambil senyum. Oh no! Kak Marco tambah ganteng... Sesaat Milka lupa bernafas. Terpesona sama kegantengan Marco yang bagi Milka udah kayak pahatan itu.

      ***
            Akhirnya bis mulai kosong, tinggal Milka n Marco yang berdiri. Milka ngerasa lega soalnya kalo adegan tadi diterusin, bisa-bisa uangnya habis buat mbeliin jantungnya es degan terus. Tapi juga ngrasa kecewa karna langka banget bisa sedeket itu sama seorang Marco Grenaldi.

"Abis turun lo ke rumah jalan?" tanya Marco.

"Iya."

"Bareng aja yukk."

"Mmm..."(sok jual mahal!!) "Boleh..." (Emang dasarnya mau!)

"Lo bawa payung?"

"Nggak."

"Kalo masih ujan mending kita nunggu di pos satpam ya!"

"Ok.."

Ya Tuhan, teruskanlah ni hujan biar Gue lebih lama lagi bareng Kak Marco!!

Doa Milka nggak terkabul, waktu mereka turun dari bis, ujan udah berenti. Begitu turun, Milka n Marco langsung ngelanjutin perjalanan.

"Mobil lo selesai kapan?" tanya Marco. Sebenernya, Milka ngerasa seneng benget dari tadi Marco terus yang ngajak ngomong...

"Kayaknya besok udah. Kakak?"

"Katanya sih lusa."

"O... Eh, kok Gue nggak pernah liat kakak ya di perum ini?"

"Gue kan baru pindah kenaikan kelas ini."

"Pantess..."

Soalnya, kalo ada orang keren bin cakep yang tinggal di sini Gue pasti tau!

"Ehh!!"

Milka kaget, sebuah motor melaju kencang di depannya. Harusnya tadi Milka ketabarak ato paling nggak kesrempet motor itu. Milka masih bengong mikirin hampir aja nyawanya melayang, n entah gimana nggak jadi.

"Lo nggak papa?" tanya Marco. Milka noleh. Dia baru sadar tangan Marco nggenggam tangannya.

"Nggak papa. Kakak yang tadi narik Gue ya?"

"Iya."

"Makasih ya kak!!!"

"Siipp. Ya udah, jalan lagi yuk!"

Marco nglepasin genggamannya n jalan lagi. Yahhh... Kok dilepass???! Milka ngikutin dia.

Sambil jalan, Milka ngliatin tangannya terus. Kebayang lagi gimana rasanya tadi degenggam sama Marco. Tangan Marco yang erat, bikin Milka ngerasa aman. Gue pingin lagi...

"Mil, Gue belok dulu ya!"

"Eh, iya kak! Makasih lagi ya!"

Marco cuma senyum. Milka terpesona lagi. Marco membalikan badan dan belok kanan, sementara Milka masih berdiri mematung, mandangin punggung Marco yang semakin menjauh sambil senyum-senyum nggak jelas.

                          ###

Jderrr...!!! Suara pintu dibuka keras banget. Seisi XF langsung mandang ke arah pintu. Si pembuka pintu cuma senyum-senyum nggak berdosa.

"Teeaaa!!!!!!" tariak orang itu.

"Aduuhh, pagi-pagi udah ribut aja! Napa tho, Mil!" O... Milka tho!

"Lo nggak bakal percaya kejadian pulang sekolah kemaren!"

"Kecuali lo bilang lo menang Miss Universe, Gue pasti percaya."

"Mo ngece pa nyemangatin sihh!!"

"Iya-iya... Napa tho?"

"Jangan bilang siapa-siapa lho ya!"

"Ya."

"Kemaren, ada pangeran berkuda putih yang ngedatengin Gue!"

"Kak Marco kenapa?"

"Kok lo tau kalo itu Kak Marco?"

"Siapa lagi coba yang bisa lo bilang pangeran berkuda putih selain Kak Marco? Lo kan fanatik Kak Marco banget!"

"Oke-oke... Gini..."

Milka langsung nyeritain semua kejadian kemaren sama Tea. Tentu aja ada bagian yang dilebai-lebay'in.

"Wejiiiannn... Berpohon-pohon deh hatimu!" seru Tea.

"Nggak cuma berpohon-pohon, berhutan-hutan sekalian yang pohonnya bayak! Ya ammpunn.. Kejadian kemaren tuh kayak mimpi banget dehhh..."

Kriiinggg...

"Langsung ke kelompok kan? Ayo Te!" Milka langsung bangkit dari tempat duduknya dengan semangat.

"Halaahhh... Mo ketemu Kak Marco aja jadi semangat!"

Milka cengengesan n langsung narik tangan Tea keluar dari kelas. Begitu liat Marco dari kejauhan, Milka makin semangat n jalannya makin cepet, lupa kalo dia narik Tea yang jadi ngos-ngosan.

"Pengumuman!!! Peserta MOS harap segera bergabung dengan kelompok sekarang juga, karena kegiatan akan segera dimulai." Terdengar suara dari speaker. Milka jadi tambah kenceng narik Tea ke kelompok mereka. Kelompok Rafflesia...

Saat mereka sampai di kelompok. Semua udah lengkap kumpul.

"Oke, Milka sama Tea. Berarti udah lengkap ya!" kata Marco.

"Oh ya, kalian inget kan kalo OSIS yang ngedampingin tiap kelompok ada dua? Kebetulan kemaren temen Gue nggak bisa dateng karena ada yang mesti diurus. Sekarang Gue kenalin ya sama kalian." kata Marco lagi. Dia melambaikan tangan ke kejauhan sebagai isyarat menyuruh datang. Seseorang berlari ke arah kelompok Rafflesia.

"Kenalin, ini temen Gue. Vincentius Nicolas . Panggilannya Nico." kata Marco sambil menunjuk seseorang di sebelahnya.

Tea menatap orang itu nggak percaya. Lho, itu kan...

Tea ngamatin Nico dari atas sampe bawah buat masti'in dugaannya bener. Walopun cuma ketemu sekilas, Tea masih inget wajah Nico. Tea emang suka nginget orang jenis Nico, bahkan kalo lagi mood ato kurker dia bakal cari info tentang orang itu. Bukan buat cari musuh, cuma penasaran aja.

Merasa diliatin, Nico ngEllarik Tea. Ekspresi Nico sempet kaget, tapi langsung berubah sinis. NgEllaat itu, Tea malingin wajah buat ngehindar dari tatapan sinis Nico. Please, deh! Baru hari kedua skola nii.. Gue nggak mau cari musuh! batin Tea. 

"Acara hari ini pengenalan sekolah. Jadi ntar Gue n Nico bakal ngajak kalian jalan-jalan kEllaling sekolah buat ngenalin tempat-tempat di sekolah ini. Kalian harus perhatiin baik-baik, soalnya ntar bakal ada tugas yang mesti kalian kerjain. Ngerti?" tanya Marco.

"Ngertiii...!" jawab kelompok Rafflesia kompak.

"Eh, Nic. Bisa minta tolong nggak anterin absen ke Bu In?" tanya Marco pada Nico sambil mengulurkan selembar kertas. Nico cuma ngangguk, ngambil kertas itu n berjalan pergi.

Fyuhhh... Tea menghembuskan napas lega.

"Ayo!" ajak Marco.

"Ini gedung kelas X. Di sebelah tangga ada kamar mandi, n di sebelahnya lagi ruang guru. Karna kalian mesti udah tau tempat ini, kita lewatin aja. Yukk!" Marco berjalan lagi. Rafflesia ngekorin dia.

"Ini gedung Lab. Kita patut bangga, lho sekolah kita thu punya lab. yang lengkap banget. Bahkan sampe dibikin gedung sendiri. Di lantai bawah ada Lab. Fisika, Biologi, n Kimia. Di lantai atas ada lab. Inggris, lab. IPS, n Lab. Komputer. Kalian boleh liat-liat dulu lima menit."

Tea n Milka masuk ke lab. Biologi.

"Eh, Te, kodoknya kasian ya!" kata Milka menunjuk kodok awetan.

"He'e. Lebih kasian lagi keluarganya yang ditinggal mati." jawab Tea mandangin kodok itu prihatin.

"He'e. Kasian lagi pacarnya. Padahal mereka udah mau kawin lho."

"He'e. Udah nyiapin undangan, catering, segala macem, eh... Kodoknya malah mati."

"He'e. Bener-bener deh manusia udah ngerusak kebahagiaan keluarga kodok."

"He'e...."

N mereka tetep mandangin kodok itu dengan tampang berduka cita sampe Marco manggil buat nerusin perjalanan.

"Ini gedung serba guna. Biasanya dipake buat pertemuan, rapat guru, pesta, n sejenis itu lahh... Tapi berhubung hari ini nggak ada apa-apa, jadi di sini kosong. Kalo mo dipake, ntar ngambil kursi di ruangan yang itu." Marco menunjuk sebuah pintu. "Kalian boleh liat-liat bentar. Tapi ati-ati soalnya lantainya licin abis dipel."

Gedung serbaguna itu luas banget. Lantainya dari keramik yang motifnya kayu. Di salah satu ujung ruangan, ada panggung besar n temboknya warna palem yang bikin kesan teduh banget.
Baru aja Tea ngelangkah, Syutt... Tea kepleset. Tea udah siap-siap jatuh, tapi badannya nggak juga nyentuh lantai. Tea noleh, n baru sadar badannya ditopang seseorang. Tea cepet-cepet berdiri tegak.

"Makasih kak." kata Tea dengan nada yang dibuat manis n diusaha'in tulus. Tapi tetep nggak bisa nutupin rasa malunya sekaligus jengkel karena orang itu yang udah nyelamatin dia dari badan memar-memar. Orang itu cuma ngangguk dengan ekspresi datar n berjalan ke Marco.

"Ciee... Tea ditolongin Kak Nico!" kata Milka.

"Ihh,, biasa aja kalee... Gue malah nggak suka n malu bangett!"

"Ditolongin Kak Nico kok nggak suka, sih! Orangnya keren gitu!"

"Keren sih kerenn... Tapi jutek abis! Nggak tahan Gue ngeliatnya, udah sinis, sok cool pula!"

"Kak Nico emang cool kalee... Lagian, gitu-gitu dia anak ketua Yayasan sekaligus pemilik ni sekolah lho!"

"Hah?! Masa' sih?!!"

"He'e. Tea lo tuh nggak gaul banget deh, dulu Kak Marco nggak tau. Sekarang, Kak Nico aja nggak tau! Ckckck..."

"Heh!"

Pantes waktu itu dia bilang 'Kalo iya emang kenapa?' Gue pikir sok, ternyata bokapnya beneran yang punya sekolah ini yaa... batin Tea nginget kejadian kemaren, hari pertamanya masuk sekolah sekaligus pertama kalinya ketemu Nico. (=> baca part 1)

"Eh, udah yuk! lanjut lagi!" ajak Marco.

"Ini gedung kelas XI. Di sebelahnya gedung kelas XII."

"Ini perpustakaan. Gede kan? Asyik lho di sini. Koleksi bukunya bisa dibilang lengkap, udah gitu kita bisa milih mo duduk lesehan ato di kursi. Ada komputernya lagi, buat browsing. Bukunya juga bagus-bagus n bermutu. Gue aja suka mampir ke sini kalo istirahat ato pulang skola."

"Te, brarti Gue bakal sering-sering ke sini..." bisik Milka.

"Napa? Lo suka mbaca?" tanya Tea berbisik juga.

"Nggak sih, tapi bisa tak usaha'in."

"Lha teruss?"

"Buat ngecengin Kak Marco lahh! Ingat! PDKT ntu perlu!"

Tea cuma geleng-geleng kepala.

"Nah... Ini nihh bagian favorit dari skolah kita, kantin. Di sini semuanya enak-enak lho! Snack, nasi, jajanan, minum, es, jus, pokoknya lengkap! Udah gitu murah-murah lagi... Nggak rugi deh bElla di sini!" kata Marco. Ibu kantin ngelirik Marco sambil ngacungin jempol tanda terima kasih Marco udah promosiin kantinnya. Marco ngebales dengan senyum manis, berharap ntar bakal di kasih gratis ato diskon kalo jajan.

"Oke, kayaknya udah semua dehh... Balik lapangan yuk!" ajak Marco.

Tea ngelirik Nico. Sebenernya dari tadi, sesekali Tea ngelirik Nico terus, nggak bisa nahan diri buat ngelirik Nico tepatnya. Sementara Nico selalu ada dalam posisi menatap lurus ke depan waktu Tea ngelirik.

"Oh ya..." kata Marco waktu mereka sampe di lapangan. "Terakhir ni lapangan. Satu-satunya lapangan di sekolah kita, tapi gede banget kan? Semua kegiatan olah raga n upacara bendera tuh di sini. Sekarang tugas kalian ya... Lo aja, Nic!" kata Marco.

"Oke. Tadi kan kalian udah ngeliat bagian-bagian sekolah kita. Sekarang tugas kalian bikin cerita horror tentang salah satu bagian sekolah kita tadi. N jangan lupa dikasih gambar. Dikumpulin besok!" jelas Nico. Kelompok Rafflesia ngangguk.

"Te, ntar lo ke rumah gue ya!" kata Milka.

"Napa emang?" tanya Tea.

"Penting dehh!"

"Ya napa?!"

"Lo mo Gue jadiin model gambar di cerita horror gue... Kan wajah lo kayak noni-noni Belanda gito. Tinggal dikasih gaun n berdiri di tangga malem-malem!"

"Assemmm!"

                          ###
@Parkiran, pulang skola...
"Aduuhh... Pak Angga lama banget sihh... Moga-moga aja mobilnya mogok lagi! Kemaren kan Kak Marco bilang mobilnya jadi besok. Brarti hari ini Kak Marco naek bis lagi dong! Asyikk..." gumam Milka selagi nunggu sopirnya menjemput.

Tinn... Tinn... Suara klakson mobil. Milka menggerutu pelan karen ntu mobilnya n segera masuk ke mobil itu.

"Eh, ajak Kak Marco bareng aja! Kan searah!" gumam Milka semangat.

Waktu ngelewatin halte, Milka berencana ngajak Marco bareng, tapi...

Hah?! Kak Marco sama Ella?? Kok???

Akhirnya Milka ngebatalin niatnya ngeliat Marco ngacak-acak rambut Ella dengan tatapan sayang...





  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar