Love + Love = ?? >> 1

Waa... cerbung lagi nihh, ga tau deh selesai (re : ada lanjutannya) ato nggak. Ini sebenernya udah aku post di facebook, tapi di facebook nggak ada lanjutannya juga.. hehe... 
Tapi aku usahain ada kok :) Soalnya jalan ceritanya mau aku ubah dari yang di facebook. Jadi aku nggak bingung sendiri. Haha...
Udah nih! Baca aja.... :))

*****

                    "Minggir napa sih?! Heh! Yang udah liat pergi dong! Banyak yang belom liat tau!" bentak Tea sambil mengatur nafasnya. Karena susah banget nafas di tengah kerumunan orang kayak gini.
                Entah karena kesal, ato kasian, ato terpesona (ntu mah pinginnya Tea!), mas-mas di depan Tea menyingkir dan memberi jalan.
                "Gitu kek dari tadi!" ucap Tea.
               "Tea Karina... Tea Karina..." gumam Tea sambil menyusuri daftar nama di papan pembagian kelas dengan jarinya.
               "Ni dia, XF. Sekarang cari kelasnya!" Tea melangkah berusaha menembus keluar dari kerumunan. Setelah bebas, dia mulai sibuk mengamati papan nama di depan pintu-pintu kelas, mencari kelasnya. Saat...
Bruk!
Tea terjatuh karena tertabrak seseorang.
                "Heh kalo jalan liat-liat dong! Emang ni jalan punya bokap lo?!" bentak Tea.
        "Kalo iya emang kenapa?" kata cowokyang menabrak Tea cuek. Kemudian dia melangkah meninggalkan Tea dengan ekspresi datar.
                "Ihhh... Nyebelin banget sih! Nggak minta maaf pula!" gerutu Tea sambil memandang punggung cowok itu mulai menjauh.
                "Udah ah! Nggak penting! Moga-moga nggak ketemu dia lagi! Aminnn..."
                Tea melanjutkan pencariannya.Akhirnya dia menemukan kelasnya di ujung koridor, dekat kamar mandi. Tea merapikan rambut dan seragamnya. 'Kesanpertama harus memesona'  batin Tea. Setelah menghembuskan nafas panjang,dia melangkah masuk ke kelas.
Semua anak di dalam kelas terpana melihat kedatangan Tea. Baik cowok maupun cewek terasa tersihir oleh Tea. Nggak ada mata yang nggak memandangnya.
                "Ckck... Bidadari jatuh dari langit!"
                "Widiihh... Dewi kayangan lagi liburan!"
                "Gillaa... Roro Jonggrang idup lagi!"
Semua kata-kata itu otomatis membuathati Tea terlonjak bangga. Wajahnya memerah karena senang. Senyum nggak lepas dari wajahnya.
                "Buusettt... Kodok nyemplung sumur!" teriak seorang cowok dari belakang. Tawa membahana di kelas. Tea menatap cowok itu tajam.
                "Heh!" bentaknya nggak bisa menahan diri.
                "Idihh... Cantik-cantik galak banget ! Sorry sorry, abis komentarnya mustahil baget! Masa' bidadari jatuh dari langit,mati dong! Dewi kayangan kalo liburan tuh nggak mungkin lah ke sini, paling nggak ke Bali sono! Apa hubungannya coba sama Roro Jonggrang? Paling masuk akal tuh ya kodok nyemplung sumur. Tenang, bukan lo kok kodoknya! Tapi sumurnya!"     
                Tawa kembali memenuhi kelas. Pipi Tea makin memerah, tapi karena malu. Tea berusaha bersabar dalam hati. Dia mengedarkan pandangan mencari bangku yang kosong. Dan... Oh Tidakkk!! Satu-satunya bangku kosong di kelas Cuma di sebelah cowok itu! Tea berbalik danberjalan ke luar kelasnya. Dibacanya berkali-kali papan nama di depan kelas, untuk memastikan dia masuk ke kelas yang salah. Tapi tulisan XF itu nggak berubah.
                "Neng, kok berdiri di depan aja?Ihh... Isin gue..." teriak cowok itu lagi.
                Kelas diisi tawa lagi. Tea mendengus kesal.' Ya Tuhan, jangan ampuni orang ini,dia tahu apa yang dia lakukannn....'  Batin Tea. Ia menunduk untukmenyembunyikan rasa malunya dan berjalan malas ke satu-satunya bangku kosong. Setelah meletakkan tasnya, Tea duduk sambil melirik cowok di sebelahnya dengan tatapan sinis. Sadar ditatap sinis, cowok itu balik menatap Tea, memasang senyum lebar di wajahnya.
                "Jangan ngambek dong! Bercanda doang, kok! Kenalin, nama gue Cahya Perbawa Aji. Lo bisa panggil gue Abang Aji.Tapi kalo lo mau, lo boleh kok panggil Aa' Aji! Hehe..."
                Tea memutar bola matanya tanda nggak berminat.
                "Heh Aji! Jangan digodain terus,deh! Kasian tau! Eh, kenalin gue Milka Emilia. Panggil aja Milka. Sorry ya, ni temenku si Aji emang rada ngga waras. Nama lo siapa?"
                'Kayaknyani cewek normal! Lumayan deh punya kenalan baru'  Batin Tea.
             "Nama gue Tea Karina, panggil aja Tea." Kata Tea sambil tersenyum manis pada Milka. Milka membalas senyumnyadengan manis juga.
                "Oh ya, ngomong-ngomong abis nyemplung sumur kodoknya mati nggak?" tanya Milka.

GUBRAK!!

*****
Kriiiingg... Kriiiingg...,bunyi bel sekolah...
                "Udah bel, ke lapangan yuk!"  ajak Tea pada Milka.
                "Itu suara bel ya?" tanya Milka.
                "Iya lah!"
                "Nggak asyik ah suara belnya!"
                "Napa? Iya sih, gue juga males upacara ni..."
                "Upacara? Apa hubungannya maupacara?"
                "Lha trus apa?"
              "Nggak asyik, masa' Cuma kring...kring...Lagu Cinta satu malam kek!" kata Milka dengan ekspresi serius. Tea jadi geleng-geleng kepala dan akhirnya mengerti di kelas ini emang nggak ada orang normal.
                "Udah lah! Yuk ke lapangan! Ntar telat lho!"
Dan mereka pun berlalu ke lapangan...
                Hari ini hari pertama MOS. Jadi pagi ini ada upacara pembukaan MOS. Tapi justru yang dinantikan adalah acara setelah upacara, promosi ekskul dari para ketua ekskulll...
                "Lo mo ikut apa'an Te?" tanyaMilka.
                "Ga tau tuh, liat dulu deh... Lo?"
                "Gue ikut basket ah!"
                "Suka basket tho?"
                "Nggak juga, tapi ketua ekskulnya ganteng banget! Sumpah!"
                "Masa'? Jadi pingin liat."
Teajadi penasaran gara-gara ngeliat muka Milka yang mencurigakan...
                "Pagi semua!!!" teriak seseorang dari atas panggung.
           "Kyyyaaaaaaa!!!!! Pagiii...." Balas siswa-siswi histeris, kebanyakan dan terutama suara cewek. Termasuk Milka. Tea yang dari tadi sibuk ngitung berapa daun yang ada di pohon deket tempatnya berdiri (kurker!!!), langsung mendongak kaget.
                "Kenalin, nama gue..." kata orang itu.
                "Marco Grenaldi...!!!!!" teriakcewek-cewek. Orang itu Cuma senyum.
                "Dan kalian bisa panggil gue..." kataorang itu lagi.
                "Marco ...!!!" cewek-cewek teriak lagi. Marco senyum lagi.
                "Wahh, kayaknya gue terkenal banget ya?" tanya Marco .
                "Iyaaaaa...!!!!!" jawab cewek-cewek.
              Tea yang nggak tau apa-apa langsung bingung. Menurutnya cowok yang namanya Marco  itu biasa aja tuh! Heran deh, cewek-cewek pada nge-fans.
                "Kok heboh banget sih Mil?" tanyaTea.
                "Aduuuh Teaa... masa' lo nggak tausih! Itu Marco , Te! Marco! Ketua ekskul basket yang gue bilang tadi. Cakep kan? Ya ampuunn...."
                "Cakep? Standart ah... Alay lo Mil !"
                "Tea lo nggak normal ya? Titisan dewa yang dikirim ke bumi untuk menjadi pangeran terkeren sepanjang masa kayak gitu lo bilang standart! Lo mesti priksa mata, deh!" Milka berwajah serius lagi, seolah-olah Tea udah ngomong sesuatu yang ngelanggar hukum.
                "Apa'an sih! Biasa aja deh..."
Sebelum Milka sempet ngebales ucapanTea...
                "Oke, perkenalkan gue ketua ekskul..."kata Marco .
                "Basket....!!!!!" Teriakan siapa coba? Yup! Cewek-cewek...
                "Iya, betul... Di sini ada yang berminat ikut?" tanya Marco .
           "Gue...!!! Gue...!!!" teriakan siapalagi? Bener lagi! Cewek-cewek... Kayaknya mesti nyedia'in payung cantik nih...
                "Terima kasih yang berminat.Sekarang gue mo peraga'in beberapa gerakan. Mau liat?"
                "Mau bangettttt....!!!!!!" Teriak cewek-cewek antusias.
                "Kyaaaa...!!!!!" teriak cewek-ceweksaat Marco  memutar bola basket dengan satu jari.
                "Kyaaaaaaaaa....!!!!!" Teriak cewek-cewek waktu Marco  melguekan atraksi dengan bolanya.
               "Kyaaaaaaaaa......!!!!!!!!!! Kyaaaaaaaaa......!!!!!!!!"teriak cewek-cewek ketik bola yang dilempar Marco  masuk ke ring yang jaraknya lumayan jauh dari tempat Marco  di panggung. Cowok-cowok pun ikut berdecak kagum.
                "Segini aja, terima kasih..." kata Marco  sambil berlalu keluar panggung. Cewek-cewek langsung mengeluh kecewa.
                "Ampun deh... cewek-cewek zaman sekarang!" ucap Tea sambil geleng-geleng kepala.
                "Emang lo bukan cewek?" tanya Milka merasa nggak terima.
                "Gue cewek ya?"
                "Periksa yukk..."
Ihhhh.....
*****
Setelah promosi ekskul, Marco  maju ke atas panggung lagi.
                "Lho? Kok dia lagi, Mil?" tanya Tea heran.
                "Lo tuh nggak update banget ya?! Dia kan ketua OSIS gitu... Hebat n perfect banget kan?"
                "Biasa aja kalee..."
Tapi cewek-cewek  pada nggak biasa. Begitu Marco  maju, mereka langsung heboh lagi.
                "Bisa tenang sebentar?" pinta Marco . Semua cewek menurut dan lapangan pun hening.
                "Oke, terima kasih. Setelah ini kalian akan dibagi menjadi kelompok-kelompok, bukan berdasarkan kelas. Tiap kelompok 10 orang, dan satu kelompok didampingi dua anggota OSIS. Pembagiannya bisa dilihat di daftar yang sudah ditempel pada papan pengumuman. Acaranya tentu aja surprise! Habis ngeliat daftar harap langsung bergabung dengan kelompok. Sekian, terima kasih."
Anak-anak langsung pada berhamburan ke papan pengumuman.
                "Yah...Rame banget ni Te.. kayaknya kita liatnya terakhir dehh.." ratap Milka melas.
                "Tenang-tenang. Gue punya jurus ampuh. Liat ni!" Milka masang tampang bingung.
                "Heh! Minggir napa to?! Heh! Yang udah liat pergi to! Banyak yang belom liat tau!" bentak Tea. Mas-mas di depan Tea memberi jalan. Milka masih bingung mode : on sementara Tea ketawa penuh kemenangan.
                "Tea Karina...Tea Karina..." gumam Tea sambil menyusuri daftar.
                "Ni dia Mil! Kita sekelompok! Kelompok 5!"
                "Yey!"
Tea n Milka ngacir ke lapangan nyari kelompoknya. Kelihatan Marco  kertas gede tulisannya KELOMPOK 5, Milka langsung heboh.
                "Kita didampingin Kak Marco ! Yey! Bisa PDKT nih..." kata Milka ceria sambil menarik tangan Tea menuju tempat Marco  berada.
                "Ngarep banget lo, Mil!" bisik Tea karena mereka udah ada di depan Marco .
                "Kalian kelompok 5?" tanya Marco  pada Tea dan Milka.
                "I...i...iyaa.." jawab Milka terbata-bata saking terpesona dan senengnya bisa sedeket ini sama Marco .
                "Oh, gue yang ntar ndampingin kalian. Udah kenal gue kan? Nama kalian siapa?" tanya Marco  lagi sambil mengulurkan tangannya.
                "Milka!" jawab Milka keburu-buru membalas uluran tangan Marco . Marco  cuma senyum, terus ngulurin tangannya ke Tea.
                "Tea." kata Tea biasa sambil membalas uluran tangan Marco . Marco  senyum lagi.
                Nggak lama kemudian udah banyak anak yang kumpul di tempat Tea n Milka berada. Tiga cewek lainnya langsung menghambur ke Marco  buat kenalan.Begitu udah banyak yang ngumpul...
                "Krang satu. Cahya Perbawa Aji. Mana ya?" tanya Marco  mencari-cari.
                "Hah?!" kata Tea kaget lalu langsung tertunduk lemas nggak bersemangat.
                "Mil, mati aja yuk." ajak Tea.
                "Ih, mati sendiri aja sono! Gue kan masih mau menikmati indahnya dunia bersama pangeranku..."
                "Cepet bunuh gue."
                "Nggak ah! Lo enak mati, lha gue masuk penjara!"
Tea mendengus kesal.
                "Hai semua!!" panggil seseorang dari belakang kelompok 5. Spontan semua menoleh.
"Lo Cahya Perbawa ya?" tanya Marco  mengabsen. Aji mengangguk. Lalu matanya tertuju pada Tea.
                "Eh, Neng Tea... Kita sekelomok ya Neng. Neng beruntung loh sekelompok sama Aa'! Kalo ada apa-apa bilang Aa' ya!" ucap Aji ceria n kelewat keras. Bikin semua pada ketawa. Tea malu banget n nundukin kepalanya.
                "Mil, pokoknya kalo gue bunuh diri lo yang bakal gue gentayangin!" ucap Tea lirih.
                "Lho? Kok gue sih?" tanya Milka bingung.

*****
                "Oke, udah lengkap semua. Sekarang perkenalan diri." Kata Marco saat kelompok 5 sudah digiring duduk di bawah pohonyang teduh.
                "Mulai dari lo." Marco menunjuk Tea.Tea yang lagi ngamatin semut nggak nyadar kalo ditunjuk.
                "Tea!" bisik Milka sambil menyenggol Tea pake siku.
                "Ah... Diem tho, Mil! Gue lagi konsennih... Semutnya lagi kawin loh!" kata Tea.
                "O ya? Kok Gue nggak diundang ya kekawinannya? Padahal Gue kenal lho sama semutnya!" kata seseorang.
                "Iya, soalnya ni resepsinya nggak dibuka buat umum. Cuma keluarga doang yang diundang." jawab Tea tanpamelepaskan pandangannya dari si semut.
                "Ooo... Kok lo tau?"
                "Iya, soalnya tadi Gue denger pas semutnya bisik-bisik."
                "Emang lo bisa bahasa semut?"
                "Enggak, tapi semutnya sakti, bisa bahasa manusia."
                "Jangan-jangan semutnya agen FBI yang dikirim buat nyelidikin kasus narkoba internasional lagi!"
                "Iya juga ya..."
                "Iya, malah Bandar narkobanya sekarang lagi ngamatin tuh semut-semut."
                "He'e. Eh?"
Tea menoleh kaget, baru sadar dari alam imajinasinya.
                "Lo berbakat jadi penulis." kataMarco sambil tersenyum jail.
                "Kak Marco ya yang tadi ngobrol sama Gue?"
                "Iya, Gue berbakat juga dong!"
                "Narsis!"
                "Udah, makasih ya udah ngasih hiburan tadi. Haha... Sekarang perkenalin diri lo ke temen-temen yang lain!"
                "Perkenalin diri? Oke!" Tea bangkitdari duduknya.
                "Kenalin, Gue Tea Karina!" Tea duduklagi.
                "Gitu doang?!" tanya Marco. Tea mengangguk.
                "Yang lengkap dong!"
                "Yakin mau lengkap?"
                "He'e."
                "Oke!" Tea bangkit lagi dari duduknya.
                "Hai semua! Jumpa lagi dengan saya,Tea Karina. Panggil saja Tea. Rumah saya di Jalan SugBang nomer 23 Perumahan SenDu Jakarta, Indonesia, Bumi, Bima Sakti, Alam Semesta. Darikelas X F dimana saya satu-satunya anak yang waras. Saya sekolah dianter Papa saya, sedang kalo pulang dijemput sopir saya. Biasanya abis pulang sekolahkegiatan saya, naroh tas, lepas sepatu, ganti baju, makan, tidur siang, online,mandi, makan, bikin pr, nyiapin pelajaran, nonton TV, tidur. O ya! Kucing saya kemaren barumelahirkan loh! Anaknya tiga, yang satu..."
                "Heh! Udah!" kata Marco akhirnya.
                "Katanya lengkap!"
                "Nggak segitunya kale... Alay lo!"
                "Yee... Biarin! Gini-gini kancantikk.. Iya nggak??"
                "Iya..." seru cowok-cowok selain Marco kompak.
                "Udah lahhh! Nggak usah dimasalahin!Lo sekarang." Marco menunjuk Milka.
                "Ke..."
                "Oh ya! Jangan kayak temen lo! Yang masukakal ya!" Milka mengangguk.
                "Kenalin Saya Milka Emilia, panggilaja Milka. Dari kelas XF."
                "Yakk! Lanjutt..." kata Marco menunjukorang sebelah Milka.
                "Nama saya Elizabeth Stella. Panggil aja Ella. Dari kelas XA."
                "Nama saya Maria Anindya. Panggil aja Anin. Dari kelas XC."
                "Nama saya Monica Alviana. Panggil aja Monica. Dari kelas XA."
                "Nama saya Michael Louvino. Panggil aja Michael. Dari kelas XE."
                "Nama saya Georgius Adi. Panggil aja Georgi, jangan Grogi. Dari kelas XB."
                "Nama saya Setio Nugraha. Panggil aja Angga. Dari kelas XD"
                "Ehh... kok Angga?"
                "Iya, kakakku Anggi, Gue Angga dong biar kompak."
                "Ha? Ya udah lahh... Lanjut!"
                "Nama saya Johanes William. Panggil aja William. Dari kelas XD."
                "Nama saya Yovan Tio Rusniadi.Panggil aja Yovan. Dari kelas XF sama kayak Neng Tea." Yovan melirik Tea sambil menaik turunkan alisnya. Tea menatapnya jijik dan langsung memalingkan muka.
                "Oke sekarang udah pada kenal ya!Hari ini acaranya belom mulai, baru perkenalan dan penentuan nama kelompok.Harus nama bunga. Nama kelompok kita apa?"
Krikkk...Kriiikkk...Heniiingg...
                "Ada yang mau usul?"
Krikkk....Kriiikkk...Jdeerrr!! (ceritanya suara petirr) = ="
                "Gue dehhh!!!!" teriak Tea.
                "Apa?"
                "Rafflesia aja!"
                "Ada usul lain?"
Semua menggelengkan kepala.
                "Oke, berarti nama kelompok kita Refflesia lho ya!"
Semua mengangguk, ada yang biasa aja, ada yang nggak ikhlas tapi nggak tau mau usul apa, ada yang seneng-seneng aja. Sementara Tea ketawa-ketiwi soalnya Bunga Rafflesia thu bunga favoritnya.



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar