Cinta Nano-Nano 6

PART 6

Keesokan harinya.

@ smp tunas negara.

Ray udah masuk ke sekolah kaya biasanya, tadinya masih belom mau berangkat tapi malah diomelin sama rio. hari ini latian band lagi, festival tinggal beberapa hari lagi.
Latian serius deh mereka.

Pas break.

Ray yang abis beli minum nyamperin olivia yang abis diprivat nyanyi sama bu ucie.

” ni minum dulu! Aus kan?” tawar ray sambil ngulurin minum ke olivia.

” iya! Makasih, kak rio gimana ray? Maaf gue belom sempet jenguk.” kata olivia sambil cubles tutup airnya pake sedotan.

” udah baikan kok sekarang, tadi pagi dia udah bisa bangun, udah bisa ngomelin gue juga! Hhe..”

” kenapa?”

” gue ngeyel nggak mau sekolah, terus dia ceramahin macem2, loe itu jadi orang yang tanggung jawab! Berapa hari loe tinggalin kewajiban loe, bla..bla..” cerita ray sambil
niruin rio.

” hhe..untung suara kak rio merdu jadi enak didenger omelannya!”

” merdu gimana? Kalo udah ngamuk kaya tadi pagi tu, beuh..panas kuping gue, suara mariah carrey aja lewat, soalnya kalo lagi ngomel suara kak rio bisa nyampe 27 oktaf, mayat aja
bisa bangun semua, untung kamar dia nggak deket kamar mayat.”

” hhi..lucu kalian, ternyata loe bisa nurut juga sama apa kata kak rio.”

” nggak tau juga gue! Itu kali spesialnya kak rio, bisa bikin orang ngikut aja sama dia.”

” nanti loe langsung ke rs?”

“ iya! Mau ikut?”

“ boleh deh! Sekalian jenguk kak rio.”

” cie...ravia kangen2an..” sorak deva, ozy sama acha.

” ravia?” ceplos ray-olivia.

” iya! Ray-olivia! Hhe..” jawab deva.

” bisa aja loe! Tar loe ikut gue ke rs lagi nggak? Kita sikat makanan disana! banyak banget dah!” ajak ray.

” boleh! Tapi gue pulang dulu, jemput keke.” jawab deva.

” iya deh! Makin rame makin asik.”

” heh! Loe kira rumah sakit tempat piknik?” sela ozy.” kalo kak rio emang rada sarap! Tapi pasien yang lain kan bener.”

” tetep aja ray lebih sarap dari kak rio! hha..” tambah deva.

“ sialan loe!” omel ray sambil noyor deva.

” acha ikut?” tanya olivia ke acha.

“ boleh deh kak!” jawab acha semangat.

Siang harinya

@ rumah sakit.

Ray, olivia, ozy, sama acha jengukin rio.

” hallo kak rio..” sapa ozy, ray, sama olivia, acha yang belum kenal Cuma senyum2.

“ kalian! Jam segini kok udah pulang?” tanya rio yang lagi duduk di bednya sambil naro pspnya.

“ gurunya ada rapat! Mama mana?” jawab dan tanya ray balik.

“ mama pulang ambilin baju gue, Kok rame2 gini?”

“ pengen jenguk loe lah kak! Gimana keadaan loe? Kapan pulang? Cepet pulih deh! Emang enak lama2 opname?!” jawab ozy yang masih gandengan sama acha.

“ thanks deh, gue udah baikan sekarang, gue pengennya juga cepet2 pulang, tapi kayanya susternya udah pada naksir sama gue, jadinya gue nggak diboleh2in pulang, heh?! Siapa
zy?” tanya rio sambil senyum2 nggoda pas liat tangan ozy gandengan nggak copot2
sama acha.

” hhe..kenalin kak! Acha, cewe gue! Cha ini kak rio, dia kakaknya ray yang kemaren gue critain!” acha deketin bed rio terus salaman.

” mario, loe boleh panggil gue rio aja!” rio memperkenalkan diri.

“ raissa kak, tapi cukup panggil acha aja kak!”

“ zy..zy..nggak nyangka gue! Loe yang cemennya minta ampun cewe loe cantik gini! Eh, loe semua jangan ngomong ke ify! bisa dilalap gue sama dia! Loe gimana ray? Ozy aja udah
punya cewe tu!” goda rio lagi. Acha yang abis dipuji cowo manisnya minta ampun
senyum malu2, olivia yang ngrasa tersindir juga senyum malu2.

“ siapa bilang gue nggak punya cewe? Kenalin cewe gue, olivia!” jawab ray bangga.

“ loe udah jadian bro? Curang loe nggak cerita2!”

“ iya dong! Raynald gitu loh!”

“ hha..hebat loe! Kayanya ni trio macan kurang satu, deva kemana?”

” lagi jemput cewenya! Itu si keke.”

” yahelah! Ni orok2 pada pacar2an sekarang!?”

“ ye..enak aja orok! Biar imut2 gini, gue udah gede tau!?” marah ray.” kak ify belom kesini?”

“ belom! Paling bentar lagi, loe semua jengukin gue bawa apaan? Harusnya loe kalo kesini bawa parsel chitato semua rasa!”

“ justru gue bawa mereka kesini pengen abisin makanan yang dibawain temen2 mama sama papa kemaren!”

” hu..” seru rio. nggak lama ada yang masuk lagi. Cakka, gabriel, alvin, septian, deva, sama keke.

” eh..rame bener ni.” Ceplos ozy liat rombongan baru dateng.

“ heh?! Loe semua tanggung jawab kalo gue diusir dari rumah sakit gara2 ngundang masa kebanyakan!” kata rio setelah semuanya ngrubutin tempat tidurnya.

“ kalo itu loe malah seneng! Loe kan paling ogah di rumah sakit!” jawab septian.

“ gimana yo?” tanya cakka.

“ apa? Gue? Gue udah baikan kok! Penyiksaan gue satu udah dicopot no!” jawab rio sambil nunjuk hidungnya yang kemaren dipasang alat bantu pernafasan.” Gimana TMnya vin?”

“ kita dapet musuh BW yo! Kapan loe pulang?” jawab alvin.

” wah..cak! loe maen jangan emosi kalo liat riko! Jangan loe tanya dah gue pulang kapan! Kalo gue nggak maksa pulang juga gue nggak bakal boleh pulang! Besok gue dateng deh kalo kalian pada basket.”

” emang nekat blasteran rada sedeng ni orang!” kata septian.

” kali ini mau loe pada larang juga gue bakal nongol disana! Loe semua tenang aja! Besok gue kemo, kalo abis kemo penyakit gue nggak kumatan!”

” yah..jadi tukang pijit lagi dah gue!” gerutu ray.

” ayolah bro! Loe kan adek gue yang paling ganteng! Tega loe kakak loe kesakitan suruh nolong gitu aja nggak mau?!” bujuk rio.

” emang segitu sakitnya ya kak?” tanya ozy polos.

” nggak Cuma sakit lagi dah! Loe tanya ray deh! Kabur mulu dia kalo gue kemo!”

” gue nggak tega liat loe kak! Beneran! Denger teriakkan loe aja badan gue ngilu semua pengen copot rasanya!” jawab ray memelas.

” iya! Yang penting loe besok pijitin gue! Terus loe boleh minta ganti pijit sama oliv no!” kata rio.

” loe disini juga liv? Sama siapa loe?” tanya cakka yang baru sadar adeknya disana juga.

“ ya iya lah! Loe pikir gue siapa? Sama ray no!” jawab olivia agak ketus.

” jiah! Yang baru dapet restu pacaran, iparan dah kita yo!”

“ kayanya emang idup gue nggak jauh2 dari loe semua!” jawab rio.

“ liv, ati2 aja ya sama ni satu buaya amatiran! Awas loe mainin adek gue, gue sambel loe!” pesan cakka ke olivia sama ray.

“ enak aja loe bilang gue buaya! Amatiran lagi?!” kata ray jengkel.” Nggak bakal deh gue mainin oliv, dapetnya aja susah minta ampun!” lanjutnya.

” hhe..tenang cak, liv! Gue yang jamin kalo ray nggak bakal macem2!” tambah rio.” Ify sama yang lain mana?”

“ nggak tau juga gue! Katanya tadi ada perlu, urusan cewe gitu!” jawab gabriel.

“ eh, yo enak dong loe disini? Susternya aja manteb2 gitu, cantik, putih mulus, dan seksi gitu!?” tanya cakka becanda.

” heh! Gue bilang agni nyahok loe! Mau dibayar juga kalo sakit itu ya nggak enak bego!” jawab gabriel.

“ bego loe piara! Loe gantiin gue sini dah kalo enak! Mana sempet loe liat cewe cantik kalo badan loe aja sakitnya minta ampun?” kata rio.

” hha..kidding sob!”

” eh, udah jam segini! Gue balik ya?! Jemput aren dulu!” sela septian.

“ iya deh, sono! Kalo jadian jangan lupa sama kita2!” jawab alvin.

” pasti dong!” jawab septian terus pergi.

” yel, bu ira sama pak duta udah nanya proposal belom?” tanya rio ke gabriel.

” udah! Begitu tau kabar loe mereka nyuruh gue ngambil alih sementara.” jawab gabriel.

” heu..rusak lagi acara gara2 gue! Tapi udah gue selesein semua proposalnya! Loe tinggal jalanin deh! Besok kalo gue udah mendingan gue karjain yang tugas lapangan.”

” yo, beneran selese? Proposal sebanyak itu udah loe selesein? Kapan yo?” tanya gabriel setengah nggak percaya.

” bener! Loe ambil di kamar gue! Sisanya masih di laptop gue, kemaren pas ujian gue lembur.” jawab rio tanpa dosa.

“ pantesan kondisi loe drop kemaren kak!” sela ray.

” hhe..takdir itu mah! Loe jangan ngomong ke mama sama papa masalah ini!”

“ takdir pala loe?! Loe ngerti nggak kita kawatir? Loe itu kemaren sampe koma kak rio!” omel ray.

” halah! Kalo koma kan malah gue nggak ngarasain sakit! Yang penting kagak titik dah kisah idup gue!”

” ya ampun rio! bingung gue sama loe.” kata cakka sambil geleng2 kepala.

” jongkok dah!” jawab rio seenaknya.” Loe kapan festivalnya?” tanya rio ke ray.

” satu minggu lagi.” jawab ray datar.

“ loe semua ikut festival apaan?” tanya alvin.

” band.” jawab deva.

” gue dateng ah..loe semua ikut nggak?” kata alvin lagi.

” ikut dong!” jawab cakka, gabriel, sama rio kompakan. Yang lain nengok ke rio lagi.

“ apa? Nggak ngijinin? Gue bakal tetep dateng kok! Jangan anggep gue over lemah gitu dong! Kaya gue udah jompo nggak bisa ngapa2in! Gue janji kalo gue nggak sanggup, gue
nggak kuat gue bakal bilang ke kalian!” kata rio menenangkan, dia ngerti arti
tatapan yang lain kalo nggak ngijinin dia ikut.” Satu lagi! Gue emang mundur
dari klub basket, itu karena gue belum boleh pulang dari sini buat latian sama
kalian, tapi gue nggak mundur jadi ketua panitia pensi dan kita tetep manggung
di pensi, gue bakal tetep nyanyi!”

“ heu..gue tau loe keras kepala, kita bilang nggak juga loe bakal nongol! Terserah loe aja lah! Tapi jangan dipaksain! Loe inget keadaan loe sekarang!” jawab alvin.

“ iya! Gue tau! kenapa gue dikasih penyakit keren gini ya?! Apa gara2 gue keren kali ya?! Titlenya aja leukimia stadium 4, kaya sinetron dah idup gue jadinya.”

“ narsis loe! Nggak nyambung tau!” kata cakka.

“ hemh..ternyata di dunia ini emang ada yang lebih buta daripada cinta, gue nggak ngerti harus gimana kalo ada diposisi loe sekarang yo, mungkin gue udah nangis2 sampe
kepikiran bunuh diri.” Kata gabriel.

“ berarti tuhan ngakuin gue lebih hebat dari loe!” jawab rio kepdan.

Tiba2 terdengar pengumuman dari rumah sakit kalo jam besuknya habis.

“ yah..udah diusir kita!” ceplos ozy.

“ balik yuk! Biar rionya juga istirahat!” ajak alvin.

“ ya udah! Kita balik dulu kak.” Pamit deva.” Oh iya sampe lupa! Kak ify minta maaf rada telat jengukin kakak, tar juga dia
kesini.” lanjutnya sambil mukul jidatnya.

” iya, nggak papa.”

” kita balik yo, loe istirahat yang bener! Cepet sembuh! Gue tunggu loe di lapangan basket!” pamit cakka sambil nepuk bahu rio.” Loe pulang sama ray ya liv! Gue ada janji
sama agni!” suruh cakka ke olivia.

“ iya! gue anterin olivia sampe rumah tanpa lecet sedikitpun.” jawab ray. Sekarang tinggal rio sendiri di kamar.

” mau ngapain lagi gue? Garing bener dah!” kata rio memikirkan apa yang bisa dia lakukan. Tatapnnya tertuju pada gitar ray
yang ditinggal di sofa kamar inapnya.

” gitaran ah!” rio terus ambil infusnya terus dia gantung lagi di tiang infus yang ada rodanya, sebenernya rio belom boleh berdiri apalagi jalan sama dokternya, tapi namanya
orang nekat bin sarap ya ikut aja apa yang dia pengen. Rio jalan pelan2 sambil
dorong tiang infus yang merangkap tugas jadi tongkat.

Setelah ngambil gitar dia ke balkon kamar rawat inapnya yang di lantai tiga. Tarus dia mainin gitarnya sambil nyanyi.

Bu manda baru balik ke ruamh sakit lagi. Begitu masuk langsung kaget rio nggak ada di tempat tidurnya.

” ya ampun..rio kemana? Kok nggak ada?” kata bu manda panik. Terus keluar cari suster yang lewat.

” sus, apa pasien di kamar ini ada pemeriksaan atau di pindah kamar? Kalau iya kok tidak ada pemberitahuan?”

” tidak ada kok bu! Ini pasien mario stevano kan?”

“ iya! Tapi dia tidak ada suster, dia belum boleh turun dari tempat tidur!”

“ ini saya baru mau mengantar makan dan obatnya.”

“ ya ampun rio! Pasti bikin ulah lagi?!”

“ ibu sudah cari di ruangnya?”

“ kosong suster! Kamar mandi juga terbuka!”

“ kita cari lagi saja bu!” suster dan bu manda masuk lagi terus sibuk nyari2 rio, kebetulan jendela ke balkon ketutup korden dan pintunya tadi ditutup sama rio.

Suster deketin pintu balkon dan dia denger ada suara orang nyanyi sambil main gitar, dia keluar.

“ bu, ini rionya disini..” teriak suster yang buat rio noleh dan bu manda buru2 keluar.

“ ya ampun rio..bandel banget kamu dibilangin?! Perlu mama iket biar kamu nggak jalan2?” omel bu manda.

“ yaelah ma, barang ke sini doang! Nggak ada 50 meter dari kasur no! Rio udah mendingan mama! Pala rio udah enteng, badan rio udah nggak terlalu lemes lagi, bisa kaku
semua badan rio kalo tiap hari Cuma disuruh guling2 di kasur!” rio membela
diri.

“ ni anak bandelnya minta ampun deh! Balik! Cepet! Apa mau mama jewer dulu?!”

“ jangan! Rio balik deh.” Jawab rio dengan berat hati.

Baru sampe depan pintu rio liat ify dateng.

“ hai fy..” sapa rio tanpa dosa.

“ loh, kok loe udah jalan2?” tanya ify bingung, baru kemaren dia liat rio tak berdaya sekarang udah jalan2.

“ bosen gue di tempat tidur mulu.”

“ rio bandel fy, bingung tante mau nyuruh istirahat pake cara apa lagi.” Sela bu manda.

“ kak, loe tu nurut kata orang tua bisa nggak? Loe pikir dengan cara loe kaya gini loe nggak ngrepotin orang lain? Tar kalo sakit loe kumat lagi siapa yang repot? Loe
sendiri kan?” omel ify.

” iya! gue tau.” jawab rio setelah balik ke tempat tidurnya lagi.

Nggak selang lama dokter masuk.

“ siang dokter.” Sapa bu manda.

“ siang bu, siang rio.”

“ siang dok.” Jawab rio.

“ gimana keadaan kamu? Masih pusing?” tanya dokter sambil meriksa rio.

” nggak dok, saya rasa baik banget malah.”

” kodisi kamu sudah stabil, hebat kamu! Baru kali ini ada pasien saya yang pulih dari komanya secepat ini.” kata dokter setelah selese meriksa.

” dok, saya boleh jalan2 ya? Garing banget! Bisa stres lama2 dikurung disini, infusnya copot ya dok?!” Bujuk rio.

“ iya, tapi jangan keluar dari rumah sakit dan jangan terlalu capek!” jawab dokter sambil copot infus rio.

“ siap dok! aw..” rintih rio pelan gara2 jarum infusnya dicabut.” Jalan2 yuk fy!” ajak rio ke ify.

” ayuk..” jawab ify.

“ tapi makan sama minum obat dulu!” sela susternya.

” iya deh.” jawab rio rada nggak iklas.

Setelah itu rio sama ify jalan2, rio bawa gitar ray.

“ jagain rio ya fy! Tante nitip, jewer aja kalo bandel!” pesen bu manda.

“ iya tante.” Jawab ify.

Di lorong rumah sakit.

“ seneng deh gue fy.” Kata rio.

“ kenapa?”

“ bisa keluar dari kamar, sumpah, sumpek banget! Dan yang bikin gue seneng lagi, gue sekarang lagi sama loe.”

” biasanya juga tiap hari loe sama gue?!”

” yang ini beda! gue seneng karena loe tetep ada di samping gue pas loe tau keadaan gue sekarang, nggak bisa dipungkiri kan kalo gue sekarang Cuma cowo penyakitan? Makasih ya
fy.”

” kak rio, jangan ngomong kaya gitu deh! Loe pasti sembuh! Gue yakin! Kita bakal sama2 terus selamanya, gue botakin loe ngomong kaya gitu lagi!”

” nggak loe botakin juga bentar lagi gue botak! iya, gue juga yakin kalo gue bakal sembuh buat loe dan buat semuanya! Tapi gue tetep salut sama loe yang mau nemenin gue
saat gue lagi di bawah kaya sekarang.”

” iya juga ya..hhe..” kata ify sambil senyum2 ngledek.

” apa loe? Mau ketawain gue?” tanya rio ngajak berantem.

“ nggak! Bayangin aja kalo loe botak kaya gimana?! Kaya lampu taman yang bunder itu kali ya?!”

” heh?! Rese loe! Mau diapain juga kalo takdirnya gue udah ganteng ya ganteng aja.”

“ narsis loe!”

“ biarin! Yang penting gue ganteng! Wlee..”

“ ieuh..”

@ taman rumah sakit.

RiFy ngobrol di salah satu bangku taman.

” eh, fy, kok loe bisa jengukin gue pas bukan jam besuk?”

” emangnya gue sebego itu apa? Sampe urusan kaya gini aja nggak bisa gue akalin.”

” setau gue sih loe emang bego!”

” kak rio..loe rese banget sih?!”

“ ye..gue jujur tau! bukan rese!”

“ ih, nyebelin banget dah ni orang! Tapi emang bener gue bego, kenapa bisa gue bisa nglakuin kesalahan cinta sama loe kalo gue nggak bego?”

“ ow..gitu? jadi menurut loe cinta sama gue itu salah?”

” iya! kesalahan terindah yang pernah gue lakuin seumur hidup gue dan gue nggak pernah nyesel nglakuin kesalahan itu.”

” hha..makin bisa ya loe fy?! Belajar nggombal dari siapa loe?”

“ dari loe.”

“ gue paling nggak bakat kaya gituan! Oh iya, gimana tadi loe bisa masuk?”

“ lewat belakang bereng suster2 yang mau nganterin makan. Hhe..”

“ tumben loe pinter? Hhe..”

“ ya ampun kak rio..rese!”

“ kan loe yang ngajarin gue?!”

“ nggak kebalik?”

“ kayanya nggak.” Jawab rio enteng.

“ rese!”

“ loe!”

“ loe!”

“ rio!”

“ ify!”

“ rio...” seru ify ngotot.

“ sst..” rio tempelin telunjuknya di bibir ify sambil liatin mata ify dengan tatapan hangatnya ditambah senyum manis tiada taranya, jantung ify rasanya pengen
loncat.” Rio cinta sama ify!” lanjutnya dengan intonasi pelan2.

“ alyssa sanyang mario selamanya.” Sambung ify setengah nggak sadar gara2 terpesona sama rio. Beberapa waktu mereka saling pandang.

“ eh kak.” Kata ify salting sambil ngalihin pandangannya ke langit.

’buset dah! Kak rio, loe percaya kalo gue kaya ngrasa jatuh cinta lagi sama loe? jatuh cinta kesekian kalinya sama orang yang sama.’ Batin ify.

” ify, gue pengen nyanyi buat loe, loe dengerin ya!” kata rio mengalihkan pembicaraan, abis salting juga dia.

” iya deh!”

Rio main gitar sambil nyanyi.

Melihat tawamu, mendengar senandungmu

Terlihat jelas dimatamu warna-warna indahmu

Menatap langkahmu, meratapi kisah hidupmu

Terlihat jelas bahwa hatimu

anugrah terindah yang pernah ku miliki

sikapmu yang slalu redakan ambisiku

tepikkan kilavku dari bunga yang layu

saat kau disisiku kembali dunia ceria

tegaskan bahwa kamu

anugrah terindah yang pernah ku miliki..

” masih sama aja, keren...” kata ify setelah lagunya selesai.

” hhe..makasih, dua hari lagi loe temenin gue liat basket ya?” tawar rio.

” Emang nggak papa?”

” nggak! Emang kenapa kalo gue liat basket? Gue kan sakit kanker bukan alergi basket.”

” nggak nyambung! Tapi asal dokter ngijinin gue mau nemenin.”

” oke! Thanks ify, loe besok kesininya sorean aja ya!”

“ emangnya kenapa? Gue kan juga pengen nemenin loe.”

” pokoknya loe ikutin kata gue! Besok loe gue jelasin.”

” terserah loe aja lah! Balik ke kamar yuk! Kayanya mau ujan ni, tar loe kambuh lagi kalo kehujanan.”

” yuk!” rio-ify balik ke kamar rio lagi.

bersambung..

Keesokan harinya.
@ rumah ify.
Ify siap jenguk rio lagi dengan aturan yang ditetapkan rio kemaren, datengnya sore. Sebelum berangkat ify masak puding dulu buat rio.
@ rumah sakit.
Ify langsung ke kamar rio.
hallo kak rio..” sapa ify semangat. Tapi semangatnya rada redup liat rio terbaring tak berdaya dengan muka pucat dan agak acakadut.
” hai fy..” sapa rio pelan tapi tetap dengan senyumnya.” sini!” suruh rio pelan sambil nglirik bangku disebelah bednya. Ify ikutin, terus dia duduk sambil
ngliatin rio dengan bingungnya.” hhe..loe kenapa? Kok tampang loe
jadi bego2 cantik gitu?!” goda rio.
em, nggak! Penyakit loe kambuh lagi ya?” tanya ify ragu.
” nggak kok! Gue baik2 aja.” jawab rio sambil senyum.
” oh iya kak, gue bikinin puding buat loe.” Kata ify. Seketika raut muka rio berubah jadi ngarep2 takut.
enak kayanya, gue mau dong.” kata rio sambil tetep usaha senyum. Ify nyuapin puding ke rio, tapi tiba2 rio malah hampir muntah.
eh, kak rio, loe kenapa? Loe sakit lagi? Apa puding gue nggak enak?” ify jadi panik sendiri.
kak rio nggak papa!” sela ray yang tiba2 muncul.” tenang aja kak! Itu puding pasti enak kok, kak rio nggak cerita sama loe ya?” lanjutnya.sambil
nglirik sinis ke rio. ify geleng2 bingung.
” apaan ray?” tanya ify.
“ heu..kak rio abis kemoterapi, kakak tau kan efeknya?” jawab ray.
“ iya! kenapa loe nggak cerita ke gue lagi sih kak rio?”
“ hhe..maaf! gue takut loe nggak tega.” Jawab rio sambil nyengir.
“ lain kali loe bilang ke gue!” marah ify.
“ iya.”
udah, sini pudingnya buat gue aja! Loe besok bikin lagi ya kak, spesial buat kak rio.” Sela ray terus dia makan sampe abis
pudingnya.
“ yah..ludes lagi makanan gue.” Gerutu rio.
halah! Kalo loe yang makan sayang, baru nyampe tenggorokan balik lagi.” Jawab ray.
“ hari ini gue mau nginep disini.” Kata ify.
“ nggak usah fy!” jawab rio.
“ emang boleh sama tante avi?” tambah ray.
“ boleh lah! Gue pokoknya mau nemenin loe malem ini.” Jawab ify yakin.
“ gue temenin juga deh kak.” Tambah ray.
“ kak, gue disms yang lain, mereka bilang minta maaf nggak bisa jengukin loe, lagi gila2an latian basket buat besok.”
“ iya, gue ngerti, besok jadi ya?!”
“ oke!”
Malam harinya di rumah sakit.
Tinggal ify sama rio, ray keluar beli makanan, pak putra belum pulang kantor, bu manda masih beres2 di rumah.
“ fy, loe tau nggak?” tanya rio setengah bisik2 sambil lirak-lirik kamar rumah sakit.
“ apaan kak?” tanya ify mulai ngeri.
” katanya di sini ada hantunya.” kata rio lagi dengan raut dan nada pura2 takut.
” kak, gue takut ni.” kata ify yang beneran ketakutan sambil megang tangan rio kenceng.
” katanya, hantunya itu paling nggak suka liat cewe-cowo berduaan, apa lagi pacaran, hantunya itu seorang suster yang meninggal karena diperkosa pacarnya terus
bunuh diri lompat dari atap rumah sakit ini, mukanya hancur, badannya
barlumuran darah..dan..ada dibelakang loe!!” cerita rio dengan
penuh dramatisasi.
” kak rio..” seru ify sambil lompat kepelukan rio.
” tapi untungnya gue bohong.” kata rio lagi seenaknya sambil meluk ify.
ye..rese loe! Gue takut beneran ngerti nggak?!” omel ify sambil lepasin pelukannya.
” hhuahha..loe lucu deh!” rio ngakak, ify bersungut2.” aw..aduh fy..arghh..” teriak rio kesakitan.
” eh kak, kenapa?” tanya ify panik.
” badan gue sakit.” kata rio sambil megang tangan ify.
” kakak bawa tidur dulu deh! Kalo sakit remes tangan gue aja kak!”
” tolong ambilin obat gue!” ify ambil obatnya, dia kasih ke rio, terus diminum. Ify nungguin rio tidur sampe ikut ketiduran.
Keesokan paginya.
Ify bangun gara2 sinar matahari udah cerah masuk ke matanya. Dia liatin seluruh ruangan, ray tidur di sofa.’ Kok jadi gue yang
disini?’ pikir ify kaget pas dia sadar dia tidur di bed rio.’
pasti kak rio udah mindah gue!’ pikir ify yakin.
“ woe..” seru rio ngagetin, rio keliatan udah seger, rambutnya masih agak basah abis keramas.
“ kok gue tidur disini kak?” tanya ify polos.
“ semalem gue gendong loe ke tempat tidur, gue kasian liat loe tidur di kursi.” Jawab rio sambil ngeringin rambutnya pake handuk.
“ kok gue nggak tau?”
“ gimana loe bisa tau?! Loe aja tidur kaya kebo gitu!” jawab rio sekenanya.
enak aja kaya kebo?!”
“ hhe..beneran deh! Loe lucu banget kalo lagi tidur.”
“ loe nggak ngapa2in gue kan?”
“ ya ampun! Emang gue mau ngapain coba?! Eh, tapi masa loe nggak ngrasain apapun semalem fy?” kata rio penuh arti.
“ apaan?” tanya ify kaget setengah ngeri.
nggak ada apa2 juga sih! Hhe..” rio nyengir lagi.” rambut gue yang keren rontok dah!” lanjut rio sambil liatin helaian rambutnya di handuk bekas
buat ngeringin rambutnya dengan tampang bego.
“ hha..muka loe kaya sapi ompong deh kak.”
ye..rese loe! Dasar kebo!”
sapi!”
“ kebo!”
“ sapi!”
“ kebo!”
“ sapi!”
heh, kebo, buruan mandi sono! Pertandingannya pagi ni!”
“ iya, sapi jelek!” ify terus ngangkut tasnya ke kamar mandi, udah pasti mau mandi.
Setelah beberapa waktu ify keluar dari kamar mandi.
“ heh, loe mandi apa shuting di dalem?” tanya ray jengkel yang udah kalungan handuk.
“ hhe..maaf! namanya juga cewe.” Jawab ify.
loe tanggung jawab ni kalo gue telat!” omel ray.
kalo loe terusin marahnya tambah lama, bego!” sela rio yang lagi mainan hp ify di tempat tidur.
hu..pokoknya loe nanti harus beliin gue batagor di depan sebagai permintaan maaf!” kata ray lagi sambil masuk ke kamar mandi.
“ iya deh!” jawab ify terpaksa.
“ jam berapa tandingnya kak?” tanya ify ke rio sambil duduk di samping rio.
“ ½ 8, berangkat sekarang aja yuk!”
“ naik apaan?”
” guling2! Naik mobil lah!”
” siapa yang nyetir?”
“ gue dong! Udah! Nggak usah banyak tanya! Buruan berangakat!” rio turun dari tempat tidur terus jalan duluan. Ify yang masih dengan bingungnya ngikutin
rio.
@ gedung olah raga sma putra bangsa.
Rio-ify langsung ke bans pemain di bagian samping gor.
“ hey..” sapa rio dengan semangatnya.
“ loe jadi dateng bro?” tanya septian.
iya dong! Kalian semangat ya! Menang buat pb kita tercinta!”
” dasar sedeng!” jawab gabriel sambil rangkul rio.
” loe kabur dari rumah sakit?” tanya alvin.
” ya nggak lah! Bisa2 rumah sakit nggak nanggung misal gue kenapa2 kalo gue kabur.”
” tapi loe baik2 aja kan?” cakka giliran mengintrogasi.
” ampun dah! Loe liat gue sekarang! Kalo loe nggak tau gue kena leukimia, apa loe bakal nyangka kalo gue sakit?”
” iya gue percaya!” kata cakka lagi setelah liatin rio dari atas sampe bawah.
“ kak, agni, shilla, sivia mana?” sela ify.
“ belom dateng! Paling bentar lagi.” Jawab gabriel. Baru kelar ngomong yang dicari dateng.
“ hai semua..” sapa agni, shilla, sivia.
“ hai..” jawab yang lain.
” hallo kak rio, hai ify, kak rio udah baikan?” tanya sivia.
” udah vi, makasih.” jawab rio.
kalian ke bangku penonton dulu sana! Keburu penuh yang depan, maklum ada orang ganteng mau tanding!” suruh cakka narsis.
ganteng dungkul loe rindu?!” kata rio sambil noyor cakka.” Nggak ada gue pasti sepi dah! Hha..” kali ini rio yang narsis.
gitu aja ribet gue yang ganteng aja diem kok.” Sela gabriel.
ganteng gigi loe ngedance?! Tetep gue yang paling ganteng!” jawab alvin.
“ voting dah! Heh, cewe2 siapa yang paling ganteng?” sela septian.
“ kak rio/cakka/kak iel/kak alvin..” seru ify, agni, shilla, sivia barengan.
yah! Sama aja! Gue lupa kalo loe semua pada punya pasangan masing2! Biar adil gue aja deh yang paling ganteng.” Kata
septian lagi.
“ huu...” sorak yang lain sambil noyorin septian.
” sakit woe!” marah septian.
” gue ke depan dulu semua! Good luck! Gue yakin kalian pasti menang.” pamit rio terus memberi semangat.
” thanks kak, coba loe ikut main, lengkap deh kita.” ucap irsyad pelan gara2 nggak pd.
loe itu harus pd! Loe gantiin posisi gue yang bener! Kita semua percaya sama kemampuan loe.” jawab rio.
” tapi gue nggak bisa main sebagus loe!”
iya! soalnya loe aja nggak percaya sama kemampuan dan diri loe sendiri, satu kuncinya bro, loe menang dulu lawan semua musuh dari diri loe sendiri.”
nasehat rio.” berjuang buat kita semua!
Give the best for
us!” lanjutnya.
” oke kak! Thanks.” jawab irsyad akhirnya yakin.
“ kedepan yuk! Keburu abis kursinya yang depan.” Ajak agni.
yuk! Semangat semua!” jawab ify, sivia, shilla kompakan.
@ smp tunas negara.
Latihan band lagi break. Ray-olivia lagi mojok di belakang drumm.
“ liv, gue boleh tanya nggak sama loe?” tanya ray.
“ boleh, apa tu?” tanya olivia balik.
selama loe kenal sama gue, loe udah mikirin gue berapa kali?”
” heh?! Berkali-kali sampe aku juga nggak bisa ngitung dikit-dikit pasti mikirin loe, kalo loe?”
” sekali doang!” jawab ray enteng.
” kok Cuma sekali?” tanya olivia sewot.
” soalnya loe nggak bisa pergi lagi dari pikiran gue.”
“ hhe..ray bisa aja.”
Deva yang dengerin gombalan ray dari samping drumm.’buset dah! Pengen muntah gue, tarnyata oliv sangar-sangar sama aja, leleh juga sama gombalan ray, tapi asik dah
ni gombalan, gue salurin ke keke ah!’ pikir deva. Deva nguping
lagi.
“ liv, nyokap loe dulu ngidam kopi ya waktu hamil loe?”
“ emang kenapa?”
“ soalnya loe udah buat gue nggak bisa tidur setiap hari gara-gara mikirin loe.”
“ hoekk..cuih..” ceplos deva.
“ heh, ganggu aja idup loe! Pergi sono!” usir ray.
yah..lagi asik nonton live telenovela diusir.” Keluh deva, dia pergi dari situ dengan berat hati. Deva pindah di deket acha-ozy pacaran.
cha, aku mau tanya sama kamu!” kata ozy.
“ apa?”
“ emang nggak sakit ya?”
“ apanya yang sakit kak?”
“ bidadari kaya kamu dari langit jatuh ke bumi.”
Acha terispu malu-malu seneng.
yah! Sama aja! Buaya-buaya beraksi!’ batin deva.
“ cha, loe udah denger berita pagi ini belum?”
“ berita apaan kak?”
“ berita seorang cewe cantik sedang berbahagia karena duduk sama cowo sekeren gue sekarang.”
jiah! Ni bocah mau nggombal apa narsis?!’ pikir deva.
@ sma putra bangsa.
Pertanding sudah dimulai dengan sengitnya. Seru banget. Rio sama agni yang liat sampe gregetan, buat ify, shilla, sama sivia Cuma satu yang mereka tau,
sorak pas bola masuk ke ring!
“ cak, alvin kosong...” teriak rio mengkomandoi cakka yang kerepotan mampertahankan bola gara-gara dihadang sama riko terus-terusan, rio kayanya bener-bener
pengen turun langsung ke lapangan.
“ cakka, inget temen!!” tambah agni.
Cakka yang kerepotan akhirnya oper bolanya ke alvin, langsung dishoot sama alvin.
“ MASUK!!!!” seru rio sama agni.
YE...” sorak penonton yang lain. Permainan dilanjutkan.
PRIT...PRIIT..PRIIIITT...peluit wasit menghentikan pertandingan babak ke 3.
”Kedudukan 6-5 untuk sma budyawacana..” seru mc yang merangkap komentator pertandingan.
” yah..satu point lagi.” kata agni gregetan.
Waktu istirahat habis pemain balik ke lapangan lagi. Permainan tambah seru lagi, bola dengan cepat pindah-pindah tempat. Pemain dari dua tim kerja keras
buat bangun serangan dan nahan serangan lawan.
Kali ini cakka berebut bola lagi sama riko, sengit banget, cakka berusaha sekuat-kuatnya buat mempertahankan bola, dia ngoper,’sial pada dikepung semua!’
pikir cakka. Dia cari celah keluar dari kepungan riko,’ itu dia!’
pikir cakka pas liat celah. Cakka hampir berhasil keluar dari
kepungan riko tapi tiba-tiba..BRUKK..cakka tersungkur, kakinya nggak
sengaja kejegal kaki riko.
Wasit menghentikan pertandingan sementara, pemain putra bangsa ngerubungi cakka.
” aduh..semoga engkel cakka nggak kumat.” kata agni cemas.
” engkel cakka lagi trouble?” tanggap rio.
” iya! kemarin dia bilang engkelnya sakit.” jawab agni sambil liat ke lapangan dengan harap-harap cemas.” cakka, mudah-mudahan loe nggak papa! Kita nggak
ada cadangan lagi ni.”
oh iya! nggak ada cadangan!’ pikir rio.
@ lapangan.
cakka, loe gimana? Bisa main lagi nggak?” tanya alvin kawatir.
bisa!” jawab cakka sambil berdiri.” Arggh..” erang cakka kesakitan terus dia jatuh lagi.
” ganti!” sela wasit.
’ mampus! Gue nggak bisa maksain cakka, tapi kita bisa di d.o kalo nggak keluarin cadangan.’ Pikir alvin.
” bagaimana?”
” bentar sit!” jawab gabriel.” cak, loe beneran nggak bisa main?” tanya gabriel pelan.
” sorry, kaki gue nggak bisa di ajak kompromi, kayanya engkel gue kumat.” jawab cakka sambil meringis kesakitan.
” gimana?” tanya wasit lagi.
’ argghh..ni wasit pengen gue ulek kali?!’ pikir alvin bingung.
“ pertandingan harus segera dilanjutkan!” kata wasit lagi.
” lima menit sit!” gabriel nawar ke wasit biar dikasih break.
“ tiga menit!” jawab wasit.
Liat keributan di lapangan rio lagi ke bans pemain, agni sama ify udah mau cegah tapi rio keburu menghilang.
Di lapangan.
Cakka udah ditandu keluar lapangan. Sekarang tinggal alvin, gabriel, lintar, sama irsyad bingung cari pemian cadangan, sampe mereka mikir ’tamat kita kena
d.o!’
” satu menit lagi! Kalau pemain pengganti tidak segera masuk, tim putra bangsa kami nyatakan gugur!” kata wasit sambil liat ke stopwatchnya. Tim putra bangsa
akhirnya tertunduk pasrah mendengar wasit menghitung mundur.
” 10, 9, 8, 7, 6, 5, 4, 3..”
” stop! Saya penggantinya!” seru rio yang udah lengkap dengan seragam basket sekolah sambil lari ke tengah lapangan. Sudah pasti yang lain
tercengang abis-abisan.
Rio deketin pemain putra bangsa yang lain.
ayo main! Malah terpesona!” ajak rio dengan semangatnya. Yang lain nurut dengan berat hati.” Loe semua main aja yang bener kaya biasanya!
Anggep aja loe semua nggak tau gue kena leukimia, gue jamin gue nggak
bakal kenapa-napa!” kata rio lagi sesaat sebelum pertandingan
dimulai lagi. Ide bodoh yang harus diikutin.
Pertandingan dimulai.
Ify, sivia, shilla yang masih nonton nggak bisa sorak-sorak lagi, pikiran mereka sekarang lebih ke keadaan rio. agni nemenin cakka di ruang pmi.
“ kak rio, nekat banget sih loe.” Kata ify cemas.
“ fy, tenang ya! Kak rio pasti tau sama keadaan diri dia sendiri.” Shilla menenangkan.
” dia itu kalo udah nekat sesakit apapun nggak dia rasain shil.” jawab ify makin panik.
” kita berdoa biar kak rio baik-baik aja.” sivia menengahi.
Kembali ke lapangan.
Pertandingan kembali dimulai, masih sengit, bermenit-menit nggak ada bola masuk, pindah-pindah bola terus-terusan, yang pastinya guras energi pemain,
termasuk rio yang main dengan semangatnya dan pasti dengan kerennya,
dari tadi dia juga nggak pasrah, diem aja, masih aja ngedrible bola
sana-sini, rebutan, sesekali ngoperin bola ke temennya yang lain.
Kali ini dia berhadapan dengan riko.
” yo, gue tau keadaan loe, tapi jangan harap gue kasih kemurahan sama loe dilapangan!” kata riko sambil usaha ngrebut bola dari rio.
” bagus deh!” kata rio setelah berhasil lepas dari kawalan riko, dia shoot dan...
” MASUK...three point untuk putra bangsa.” seru komentator.” 8-6 untuk putra bangsa..”
Bersamaan dengan selesainya komentator ngomong, wasit meniup peluit panjang tanda berakhirnya pertandingan.
“ YEE....” sorak pendukung putra bangsa merayakan tim kebanggaan mereka.
Alvin, gabriel, irsyad, lintar, sama septian datengin rio.
“ yo..” sapa gabriel ke rio yang lagi nyalamin pemain tim lawan.
“ hmm..” jawab rio tanpa noleh ke gabriel soalnya lagi senyum ke penonton yang kasih selamat ke mereka.
“ loe nggak papa?” tanya alvin sambil rangkul rio.
muka gue pucet nggak?” rio balik tanya.
“ nggak sih.” Jawab alvin agak ragu setelah liatin muka rio.
“ berarti gue nggak papa!” jawab rio yakin.” Makasih ya, akhirnya gue bisa basket lagi.”
loe kelewat nekat tau nggak? Untung loe nggak papa.” omel septian.
“ yang penting kita menang!” jawab rio asal.
Cakka dengan dipapah agni balik ke pinggir lapangan tempat yang lain ngumpul.
“ gimana kaki loe cak?” tanya rio.
nggak papa, loe beneran nekat ya yo?!”
“ halah! Dikit doang, gue main nggak ada 20 menit.”
“ kak rio...iihh...” kata ify tiba-tiba dengan jengkelnya sambil pukulin lengan rio.
“ heh, sakit fy! Loe kenapa sih?”
ngapain loe tiba-tiba main? Gue kawatir tau nggak sama loe? Gimana kalo ada apa-apa sama loe?”
” yang penting gue sekarang nggak kenapa-napa kan?”
udah, tar loe cepet balik yo! Istirahat!” jawab septian.
“ iya! Yel besok loe kumpulin anak osis! kita meeting buat matengin rencana kita, terus kita besok survey tempat, mumpung kondisi gue lagi oke ni.”
“ tapi yo..” jawab gabriel ragu.
“ udah! Tenang aja! Gue bakal baik-baik aja kok, ini pensi impian kita, bakti gue terakhir sebagai ketua osis ni!”
Semua yang denger melotot.
tenang! Gue bukan mau mati kok, tahun depan kan gue udah berhenti jadi ketos, makanya ini yang terakhir gitu loh!”
Terdengar panggilan untuk tim juara segera menaiki pondium. Alvin, sang kapten tim memimpin diikuti gabriel, cakka, rio, lintar, dan irsyad.
Penyeragan piala.setelah penyerahan piala mereka bersorak sama-sama.
” Yey...” sorak semua pemain, septian, dan seluruh pendukung putra bangsa.
“ yo, loe nggak Cuma nylametin kita dari d.o tapi juga ngasih kemenangan buat kita.” Kata gabriel girang.
“ tapi loe jangan buat kita nyesel udah seneng-seneng ni! Loe harus tetep baik-baik aja!” tambah alvin.
iya! Kalo loe kenapa-napa mending tadi kita kena d.o!” tambah gabriel.
” ya ampun! Gue nggak papa! Masih stabil kok kondisi gue!” jawab rio mulai jengkel.
Aren datengin mereka.
“ hay semua..selamat yah!” ucap aren sambil senyum.” Rio, loe keren banget! Gimana keadaan loe? Sory gue nggak sempet jenguk loe.”
“ iya, makasih, gue udah baikkan kok, nggak papa lagi! Santai aja!”
“ ehhem..” cakka mendehem liat septian mulai merah mukanya lengkap dengan dada kembang-kempis.
hhe..sory yan! Gue nggak malak kok!” kata rio sambil garuk-garuk kepala.“ gue balik dulu! Kalo mau cari gue di rumah
jangan di rumah sakit!” pamit rio sambil gandeng ify.
“ kita duluan!” pamit ify.
bersambung...
Keesokan harinya.

@ sma putra bangsa.

Rio berangkat sekolah lagi kaya biasanya. Tapi kan udah nggak pelajaran abis tes semester.

” yel, gimana rapat kita hari ini?” tanya rio semangat.

” jadi! Anak2 udah pada ngumpul.”

” bagus deh! Waktu kita nggak banyak, buruan yuk!” ajak rio terus jalan duluan ke ruang osis.

@ ruang osis.

Rio mimpin rapat.

“ semua, hari ini rapat terakhir kita untuk persiapan, selanjutnya kita akan langsung terjun ke lapangan, ada yang perlu dibahas lagi? Sudah jelas tugas masing-masing?”

“ SUDAH...”

“ berarti kita bisa langsung mulai kerja lapangan buat mendesain panggung dan yang lain.”

Setelah itu mereka pergi ke mini stadiun yang nggak jauh dari sekolah, stadiun ini dipilih sebagai tempat pensi.

Rio dan panitia yang lain sibuk beres-beres, sampe pada lupa kondisi ketua mereka, tapi rionya juga lupa sama penyakit dia. Angkat-angkat barang, bersih-bersih, nyiapin
dekor, semua kerja sama nggak ada yang punya bagian khusus.

@ smp tunas negara.

Ray dkk latian keras, hari ini hari terakhir latian mereka, besok mereka harus tampil.

Kembali ke stadiun.

Jam makan siang, pekerjaan dihentikan sementara. Panitia pada makan siang, kecuali rio yang masih sibuk ngangkutin barang-barang.

” mario, loe istirahat dulu!” suruh rahmi.

” bentar! Tanggung!” jawab rio cuek.

” et dah ni bocah!” ceplos cakka yang abis ambil kardusan.” Loe mau kita pecat jadi ketua apa loe istirahat sekarang?” ancam cakka.

” banyak omong loe! Kaya emak gue dah! Tar! Tanggung!” jawab rio jengkel sambil melotot ke cakka.

“ masaaloh..muka loe kaya mayat idup! Loe buruan istirahat! Diem!” suruh cakka panik.

” gue nggak papa!” jawab rio tegas.

” nggak papa nenek buyut loe?! Rah, gue nititp ini bentar!” cakka ngulurin kardus makanannya ke rahmi.” Sini! Gue yang nganggkut!” cakka mengambil alih bawaan rio.

“ yo, mending loe duduk aja! Ni makanan cakka buat loe dulu! Pasti kelar ni semua.” kata rahmi sambil ngulurin kardus makanan cakka setelah cakka pergi.

” thanks ya! Malah jadi ngrepotin gue.” Ucap rio dengan berat hati.

“ santai aja lagi! Kita aja sering ngrepotin loe kok!” jawab rahmi sambil senyum.” gue kerja lagi ya?!”

” iya!”

Setelah itu rio Cuma duduk dan bantuin kerjaan yang ringan, sama sesekali ngusilin temen-temennya ples ngegaring.

” yel, kodok...” seru rio tiba-tiba sambil lemparin kain yang kena cat ijo ke gabriel yang ternyata keren-keren takut kodok.

” woe..sialan loe! Kampret...” gabriel latah kaget sambil lompat jauhin kain yang di lempar rio.

” huahhaaa...” rio ngakak.

” sialan loe yo! Mau ditaro mana muka gue kalo shilla liat?”

” dengkul! Huuahha...” rio tambah ngakak.

” jail loe nggak ilang2 ya?”

” susah ngilanginnya bro! Udah stadium 4,5! Bosen gue diem mulu.”

“ loe lari-lari aja keliling stadion 30 kali sono!”

” bagus ide loe! Paling baru 3 puteran aja besok di sekolah ada pemungutan dana duka cita.”

“ becandaan loe ngeri ah! Makanya loe diem aja udah!”

” ini juga gue Cuma duduk kaya orang bego!”

“ kalo bego mah nggak Cuma kaya, emang bener! Gue kerja lagi.”

“ oke! Kalo loe perlu bantuan gue siap membantu.”

“ nggak usah! Loe kenapa-napa malah tambah kerjaan kita!” gabriel pun berlalu.

Rio liat jam tangannya, 16.30.

” udah sore!” katanya.” Teman-teman, kita kumpul dulu yuk!” lanjut rio dengan suara keras.

Setelah semua kumpul.

” oke, makasih buat kerjasama kita hari ini, sakarang sudah pukul 16.30, kapan kita lanjutkan lagi?”

” jangan besok..” seru beberapa anak.

” lusa?” tawar rio lagi.

” iya..”

” oke, lusa kita lanjutkan lagi, pokoknya empat hari lagi panggung selesai, sekarang kita bisa istirahat.”

Panitia udah pada pulang, tinggal d’orions di sana.

“ besok jadi liat festival bandnya?” tanya alvin.

“ jadi dong! Gue diajak shilla buat nemenin dia nonton ozy.” Jawab gabriel.

“ gue pengen liat adek gue!” jawab cakka.

“ ray udah ngebooking jadwal gue buat liat dia.” Jawab rio pelan agak lemes.

“ idem dah!” tambah alvin, terus lirik ke rio yang dari tadi nunduk.” Yo, loe nggak papa?”

“ nggak! Biasa!”

“ biasa gimana?” tanya gabriel heran.

“ ya biasa, namanya badan gue udah nggak bener.”

“ penyakit loe kumat yo?” cakka panik.

“ nggak! Cuma agak pusing sama mual aja.”

“ ya udah! Balik buruan nyok! Kasian gue sama loe.” Ajak alvin.

Keesokan harinya.

@ smp tunas bangsa.

Pagi-pagi sekolah udah rame, bukan Cuma rame murid tunas negara yang mau sekolah, tapi juga murid sekolah lain yang ikut festival band se jabotabek, juga keluarga mereka yang
mau dukung.

D’orions, ify dkk, aren sama septian udah duduk di bangku penonton nunggu band smp tunas negara tampil.

Banyak band dari berbagai sekolah unjuk kebolehan, ada yang alirannya pop, r’nb, jazz, sampe rock bermuculan, banyak yang mendapat sorakan karena vokalisnya suaranya nggak
jelas, salah masuk, dll, banyak juga yang masih asal main, tapi ada juga yang
sampe dapat tepuk tangan meriah dari penonton, standing applouse dari juri
karena keren banget.

Giliran band smp tunas negara.

” deva...” sorak ify histeris.

” ozy..semangat!!!” seru shilla.

” acha...” seru cakka. Yang lain melotot ke cakka, agni udah siapin bogemnya.” hhe.. Ampun ag! Nggak macem2 gue!”

Rio ngasih dua jempolnya ke ray, ray bales sambil senyum dan nggengguk yakin.

” tenang semua!!” suruh deva.” kami dari smp tunas negara akan membawakan sebuah lagu yang berjudul dengarkan curhatku.” lanjutnya setelah penonton tenang.” semoga lagu
kami ini dapat berkenan di hati anda sekalian.”

(nb: italic, bagian olivia, normal, bagian deva, underline, berdua)

Dengarkan curhatku tentang dirimu

Betapa anehnya tingkah lakumu

Jujurlah padaku jujurlah padaku

Kau menyimpan rasa, kau menyimpan rasa suka

Jangan suka bohong jangan bohongin aku

Perasaan itu perasaan itu suka

Dengarkan curhatku(oh dengarkanlah)

Tentang dirimu(tentang diriku)

Betapa lucunya(lucu) tingkah lakumu

Jujurlah padaku jujurlah padaku

Kau menyimpan rasa, kau menyimpan rasa suka

Jangan suka bohong jangan bohongin aku

Perasaan itu perasaan itu suka

Dengarkan curhatnya semua tentang kita

Ku tau dia rasa ku tau dia suka

Bilang perasaanmu jujurlah padaku

Jika tak suka, yow..katakan saja

Jujurlah padaku jujurlah padaku

Kau menyimpan rasa, kau menyimpan rasa suka

Jangan suka bohong jangan bohongin aku

Perasaan itu perasaan itu suka

Dengarkan curhatku tentang dirimu...

Setelah lagu selesai keributan bergemuruh, tepuk tangan meriah buat band smp tunas negara.

” ye..adek gue keren! Rapper!” seru ify.

“ adek loe bisa juga jadi cewe manis cak! Nggak semetal biasanya, tapi keren! Berbakat banget adek loe, nggak kaya abangnya!” kata gabriel sambil nepuk pundak cakka.

“ sialan loe! Adeknya aja berbakat apa lagi abangnya?!”

” bakat loe mah Cuma bikin stres orang tua!” sela alvin.

” iya! untung oliv nggak kaya loe, bisa gila bonyok loe kalo anaknya kaya loe semua!” tambah rio.

” rese loe semua!” omel cakka.

Saat pengumuman pemenang.

Di back stage ray dkk harap2 cemas campur ngarep buat jadi juara.

Di panggung, MCnya memulai pengumuman.

“ ketegori vokalis terbaik pria terbaik jatuh pada...deva dari smp tunas negara..”

Deva naik ke atas panggung sambil cekikikan.

“ hhe..ucapan terima kasih saya berikan buat tuhan yang maha baik. Mama-papa, i love you, kakak saya yang paling bawel, kak ify, temen2 saya dan buat semua yang sudah
mendukung saya sekali lagi terimakasih banyak!”

“ eh, sialan! Pencemaran nama baik ni!” ceplos ify.

“ kan emang bener! Nggak usah protes deh!” jawab rio.

“ rese.rese.rese...”

“ untuk kategori vokalis wanita, jatuh pada, olivia dari smp tunas negara..”

Olivia buru2 naik ke panggung.

” hhe..makasih pialanya, puji syukur pada tuhan buat anugrahnya, terimakasih mama papa, kakak cakka, kakak agni makasih, hhe..buat ray, dan semuanya makasih juga! Pialanya
oliv dedikasikan buat kalian semua!”

” widih..ag, kok loe sampe disebut secara khusus sama oliv sih?” shilla heran.

” kan gue temen curhatnya oliv! Hhe..”

” kategori gitaris terbaik, gitaris terbaik jatuh pada, nyopon dari smp tunas negara..”

Seletelah penyerahan piala dan sepatah-dua patah kata dari pemenang penyerahan dilanjutkan lagi.

” keyboardist terbaik, gita dari smp insan idola..”

“ em..sekarang katagori bassist terbaik, jatuh pada ozy..smp tunas negara.”

@ back stage.

“ hua...gue menang!!!!” sorak ozy ke girangan.

“ buru naik sono! Seneng2nya tar aja!” suruh ray. Ozy naik ke panggung, narima piala dan mengucap sepatah dua patah kata
terima kasih.

” terima kasih saya ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, papa, mama, pialanya buat kalian! Pak ciko, Kak shilla, makasih dukungannya, buat acha, makasih semangatnya, juga
buat teman-teman saya ray, deva, dan lainnya yang sudah dukung saya! Makasih
banget!”

” sekarang kategori paling capek, drummer terbaik, jatuh pada...ray dari smp tunas negara..”

@ backstage.

” gue menang...” sorak ray.

“ nggak kaget!” jawab ozy sama deva.

” bodo! Yang penting gue menang! Gue naik dulu.” ray naik ke panggung, nerima hadiah dan mengucap terima kasih.

” terimakasih saya yang pertama untuk Tuhan atas anugrahnya, kedua buat mama-papa atas semua yang sudah diberikan, yang tidak kalah penting buat kakak saya yang terhebat, thanks banget my big brother buat semangat dan
inspirasinya! Ini buat loe kak! Gue mau loe cepet sembuh dan selalu ada buat
kita!” dikata-kata terakhir suara ray sedikit bargetar.” Buat olivia, deva,
ozy, dan yang sudah dukung ray, makasih banget!”

Rio senyum miris-miris bangga denger ucapan ray.

“ gue ke backstage dulu!” pamit rio tarus ngacir.

@ backstage.

Ray baru turun dari panggung.

“ hhe..ray, adek gue keren! Selamat ya dek! Gue bangga sama loe!” ucap rio sambil ngacak-acak rambut ray.

“ tumben loe manggil gue adek?!”

“ pengen aja! Gue baru nyadar barusan kalo loe udah gede, mumpung loe masih imut kan gue panggil adek!”

“ hhe..thanks ya kak!”

“ buat apa lagi?”

“ buat semuanya, loe kakak terbaik yang pernah gue punya! Walopun loe bawel, galak, rese, tapi mario stevano is the best!”

“ lah, kakak loe kan Cuma gue?! biar loe manjanya ampun-ampunan, tapi i’m very proud of you, my little brother, raynald prasetya!” rio ngacak-acak rambut ray lagi.

“ anak mama akhirnya bisa akur juga!” sela bu manda sambil ngelus kepala dua anaknya.

“ hhe..iya dong ma! Kita kan saling sayang!” jawab ray manja.

“ jiah! Baru aja loe kliatan dewasa banget sekarang kumat lagi manjanya!” sela rio.

“ biarin! Loe ngiri ma gue kan?”

“ enak aja! Ngiri buat apa?!”

“ mama kan sayang sama gue! Wlee..”

” kumat lagi kan?! Mama sayang sama kalian berdua!” bu manda menengahi.

” yah..papa dicuekin ni?” sela pak putra.

” nggak dong! Kita juga sayang papa, i love you, my daddy..” jawab rio-ray disambung nyanyi potongan lagu my daddy.

Terdengar lagi suara MC yang akan memberi pengumuman.

“ sekarang pengumuman yang kita tunggu, band terbaik..dan...pemenangnya adalah.. smp tunas negara!!!”

“ yeey....kita menang!!!!” seru personil band dan semua yang dukung mereka. Ray, olivia, deva, ozy, acha, iley, dan nyopon naik ke atas penggung.

“ ini dia juara kita..” kata mc sambil tepuk tangan dan nyuruh penonton tepuk tangan lebih meriah lagi.” Em..tapi! ada tapinya ni! Sebelum piala diserahkan, kita punya tantangan buat kalian, kita buat kejutan
buat penonton.”

Ray dkk liatin mc penasaran.

“ tantangannya adalah...sebentar! kita hari ini juga kedatangan tamu spesial, d’orions band!! Pemenang terbaik festival band sma.”

“ huu...” sorak penonton dengan meriahnya. D’orions malah bingung sendiri.

” heh, kita dateng aja nggak pake undangan kok sampe disebut2 gini sih?” bisik cakka ke gabriel.

“ au gue juga!” jawab gabriel bisik2.

“ oke! Kita simpen dulu kegembiraan kita, sekarang gimana kalau kita tantang band smp terbaik dan band sma terbaik untuk berkolaborasi?”

“ setuju...” sorak penonton termasuk ify dkk.

” nyanyi! Nyanyi! Nyanyi!” sorak penonton lain.

” rio...iel..alvin..cakka...” sorak gerombolan cewe2 yang apal banget sama personil d’orions.

” baik, mari kita panggil d’orions band untuk segera naik ke panggung!”

D’orions naik ke panggung, terus berunding mau nyanyi lagu apa sama ray dkk.

” semua, tau nggak kalo disini ada beberapa personil yang kakak beradik? keluarga musisi ternyata, mario vokalis d’orions itu kakak kandung dari drummer tunas negara
band, raynald, dan cakka gitaris d’orions kakak kandung dari vokalis tunas
negara band, olivia, hhe..sekedar info saja, sambil menunggu mereka siap2!
Gimana sudah siap?” tanya mc mengakhiri setelah semua personil d’orions dan
band smp tunas negara siap di posisi masing2.

” oke! Makasih kejutannya buat kakak mc dan buat panitia, jujur kami kaget, tidak ada persiapan sama sekali.” kata rio hampir memulai aksinya.” kali ini kami akan
membawakan lagu berjudul jangan putus asa, selamat menikmati, musik!!”

Ku hirup udara dan rasakan hangatnya mentari

Oh indahnya hari ini menjalani hidup yang pasti

Janganlah menangis lepaskan semua beban di hatimu

Ayo ikutlah denganku kita bernyanyi nananana..

Hidup ini hidup yang penuh bahagia

Tetap semangat dan jangan putus asa

Hidup ini hidup sang sangat berarti

Terus berjuang tuk menggapai impian..

Selama tiga hari rio dan panitia pensi kerja keras buat selesein semua keperluan pensi.

Hari ini hari terakhir perisapan, mereka janjian sore buat selesaiin yang belum selesai.

Rio dateng paling awal, belum ada orang sama sekali, rio ngecek apa aja yang kurang.

” kayanya hampir beres, aduh..arghh..kepala gue pusing banget, kenapa lagi sih ni?” kata rio setelah mengecek segala sesuatunya, dia bungkuk sambil pegangin kepalanya.

” yo, loe udah dateng?” sapa alvin sambil nepuk pundak rio.

” eh, iya! barusan juga kok!” jawab rio bohong sambil negakin badannya lagi dan liatin alvin seolah nggak terjadi apapun.

” ya ampun yo!” ceplos alvin kaget liat tampang rio yang pucet banget, lebih pucet dari pucet rio yang biasa dia liat.

” kenapa loe?” tanya rio pelan.

” loe pucet banget, penyakit loe kumat lagi ya?!” alvin mulai panik.

” nggak! Loe tenang aja! Paling gue Cuma kepanasan aja.”

” bohong loe! Gue anter loe ke rumah sakit atau gue anter pulang dulu yuk!”

“ vin, oke, gue bohong! Kepala gue sakit banget sekarang, tapi gue masih kuat buat kerja, gue ketua bro! dimana tanggung jawab gue kalo gue malah tiduran di rumah dan kalian
kerja? jangan anggep gue selemah itu!” kata rio sedikit membantak.

” yo! Loe tau kita kaya gini karena kita peduli sama loe!? Asal loe tau, kita nggak pernah anggep loe lemah! Loe tetep orang yang hebat dimata kita.” bentak alvin balik.

” hemh..sekarang loe jangan banyak ngomong! Gue bakal tetep disini, kita selesaikan semua sama-sama, jangan buat gue nyesel udah kasih tau penyakit gue ke loe semua! jangan buat gue patah semangat gara2 penyakit gue!”

“ oke! Tapi loe harus ngomong sama kita kalo loe bener2 nggak kuat!”

” iya!”

Pekerjaan dilanjutkan lagi, semua panitia udah dateng.

Setelah pekerjaan beres semua panitia muncul.

” temen-temen, besok acara penting kita, saya harap besok kita bisa datang ontime, jangan kecewakan penonton! Kita berikan yang terbaik buat mereka!” rio memberi
instruksi pelan-pelan, kaya sambil nahan sakit.

” bro, loe nggak papa?” bisik gabriel kawatir. Rio Cuma acungin jempolnya.

” sekarang kita berdoa buat kelancaran acara besok dan sekalian doa penutup.” rio lanjutin kata2nya.

Setelah itu mereka bubar.

Keesokan sore menjelang malam.

@ rumah rio.

Rio bangun tidur, badannya rasanya lemes banget, kepalanya berat.

’ tuhan, beri aku kekuatan.’ Doa rio dalam hati sambil berusaha bangun yang rasanya berat banget.

Rio siap2 terus ke ruang makan buat sarapan.

@ ruang keluarga.

” hai semua..” sapa rio. 9

” ya ampun! Kamu kambuh lagi? Pasti kemaren kamu kecapekan?!” bu manda panik.

” nggak kok ma! Rio baik2 aja!”

” kamu tetep pergi hari ini?”

” iya lah! Ini yang rio perjuangkan ma! rio berangkat ma, pa!” pamit rio.

“ iya! Hati2!”

“ sip ma!”

bersambung...
@ tempat pensi.

Udah rame sama murid2 sma putra bangsa dan sma undangan.

Rio yang baru dateng langsung kumpul sama d’orions dan ify dkk.

“ hai semua..sorry gue ngaret dikit.” Kata rio sambil nepuk pundak gabriel.


“ iya nggak papa!” jawab gabriel.


“ hhe..penyakit! penyakit!”


“ eh, kak, tapi loe nggak papa?” tanya ify panik


“ nggak papa apanya?”


“ loe pucet tau nggak?!”

kan sekarang tiap hari juga gue pucet?!”


” tapi loe makin lama makin pucet?!”


” gue juga nggak tau! Penyakit gue makin parah kali!”

” jangan dong! Loe harus sembuh!”

“ amin.” Jawab rio sekenanya.” Uhhukk..uhhuk..” rio batuk2, dia tutupin pake tangannya. Dia ngitip sedikit ke tangannya.’darah!?’ pikirnya kaget campur kawatir tapi
dia coba sembunyiin kepanikannya juga sembunyiin tangannya yang kena
darah.

Tapi sial! Di samping bibirnya masih ada darah yang nempel.

ya tuhan! Yo?!” ceplos gabriel panik sambil narik tangan rio yang disembunyiin. Gabriel udah curiga kalo barusan rio batuk darah.

darah?!” ceplos ify panik liat bercak darah nempel di tangan rio, ify langsung bersihin tangan rio pake tisunya.” Udah ya kak! Loe ke rumah sakit
sekarang!
Kan dari kemaren loe kerja keras,
Loe gimana sekarang?” tanya ify sepelan mungkin tajut rio salah
ngartiin lagi.

nggak, gue mau disini aja! Gue nggak papa kok, Cuma kepala gue pusing sama badan gue agak sakit, tapi kaya gini udah biasa kok, kalian tenang aja!”


“ loe gue anter ke rumah sakit yo?!” ajak alvin panik sambil narik pundak rio.

tar aja! Bentar lagi kita tampil!” tolak rio sambil nurunin tangan alvin dari pundaknya.


” tapi kayanya penyakit loe beneran kumat yo?!”


” nggak papa! Gue masih sanggup tahan! Hari ini gue mau kasih yang terbaik buat kalian! Tolong banget jangan larang gue!”


” heu..tapi abis ini loe kita anter ke rumah sakit!”

iya! paling juga Cuma disuruh opname lagi! Gue udah capek! Eh, udah dipanggil tu.” Rio memotong pembicaraannya gara2 denger mc
udah manggil d’orions. rio, cakka, gabriel, dan alvin naik ke
panggung.


Ify liatin rio yang jalan ke atas panggung dengan tatapan yang susah diartikan.


“ fy, loe kenapa?” tanya agni lembut sambil rangkul ify.


“ gue takut kehilangan kak rio! nggak tau kenapa gue rasa kak rio udah mulai nyerah juga buat ngedepin penyakitnya.”


“ hemh..tugas kita sekarang kasih semangat buat kak rio! kita semua tau kak rio orang yang hebat!”


Di panggung.


Rio duduk di kursi yang disediakan panitia.

oke! malam semua, pasti masih pada semangat kan?” teriak rio.


” MASIH..”


” kita langsung saja! Lagu pertama dari kami, sebuah lagu yang indah buat kita semua, terutama buat bapak ibu guru yang sedang menyaksikan, sesuai dengan
judulnya simphony yang indah! D’orions mainkan!”


alun sebuah simphony kata hati disadari


merasuk sukma kalbuku dalam hati ada satu


manis lembut bisikanmu merdu lirih suaramu


bagai pelita hidupku..


”semua!”


Berkilauan bintang malam semilir angin pun sejuk


Seakan hidup mendatang dapat ku tempuh denganmu


Berpadunya dua insan simphony dan keindahan


Melahirkan kedamaian melahirkan kedamaian


Syair dan melodi kau bagai aroma penghapus pilu


Gelora di hati bak metari kau sejukan hatiku


Burnng-burung pun bernyanyi


Bunga pun tersenyum melihat kau hibur hatiku


Hatiku mekar kembali terhibur simphony


Pasti hidupku kan bahagia..


Pasti hidupku kan bahagia..


PROK..PROK...tepuk tangan meriah di berikan setelah lagi selesai.


” rio...cakka...alvin..iel...” teriakan histeris cewe2.

makasih semua!” suara rio menenangkan keributan.” yak! Lagu kedua dari kami, lagu untuk semua orang di sekitar kita, orang2 yang telah mengajarkan kita
tentang arti sebuah kehidupan! Harmoni..”


Aku mengenal dikau, tak cukup lama separuh usiaku


Namun begitu banyak, pelajaran yang aku terima


Kau membuatku mengerti hidup ini


Kita terlahir bagai selembar kertas putih


Tinggal ku lukis dengan tinta pesan damai


Dan terwujud harmoni..

Segala kebaikan tak akan terhapus oleh kepahitan


Ku lapangkan resah jiwa


Dan aku percaya kan terwujud indah


Kau membuatku mengerti hidup ini


Kita terlahir bagai selembar kertas putih


Tinggal ku lukis dengan tinta pesan damai

Dan terwujud harmoni..


Harmoni..harmoni..harmoni..


kali ini hanya tepuk tangan pelan yang terdengar, tapi ditambah tatapan2 super kagum, speechless! Sambil geleng2 kepala.


” lagu terakhir kami, lagu yang luar biasa manisnya, malam hari ini mari kita semua mensyukuri anugrah tuhan yang diberikan pada kita semua, mungkin
benar tidak ada seorang pun di dunia ini yang sempurna, tapi dengan
dapat mencintai dan memiliki kekurangan seseorang yang kita sayang,
maka kesempurnaan yang akan kita peroleh, yang punya hanphone,
keluarin!” setelah penonton mengangkat hpnya, lighting diredupkan,
alhasil, so sweet!!” lagu terakhir, sempurna, mari kita nyanyi
sama-sama!”


Kau begitu sempurna dimataku kau begitu indah


Tak bisa ku bayangkan hidupku tanpa cintamu


Kau membuat diriku akan selalu memujamu


Disetiap langkahku ku kan selalu memikirkan dirimu


Tak bisa ku bayangkan hidupku tanpa cintamu


Janganlah kau tinggalkan diriku


Takkan mampu menghadapi semua


Hanya bersamamu ku akan bisa


Kau adalah darahku


Kau adalah jantungku


Kau adalah hidupku


Langkapi diriku, oh, sayangku kau begitu sempurna..


Sempurna..sempurna..

Tepuk tangan meriah dan sorakan heboh didapat setelah lagi selesai. Setelah memberi hormat ke penonton, d’orions turun panggung.

@ back stage.

Rio ngrasain kepalanya pusing, badannya sakit, perutnya mual banget.

“ Arggh...” erangnya agak keras sambil pegangin tiang biar nggak ambruk.

“ yo, loe kenapa? Duduk dulu!” cakka narik tangan rio buat didudukin di kursi.

“ sakit banget!!” keluh rio tertahan sambil coba ngendaliin badannya biar nggak ambruk


Tiba-tiba..DEBRUK..rio pingsan.


“ yo! Bangun yo!” kata cakka panik sambil berusaha nahan badan rio.

rio..” seru gabriel sama alvin, mereka langsung bantuin cakka nahan badan rio, semua yang denger teriakan alvin, cakka, gabriel langsung kerubungin
rio.


“ bawa ke rumah sakit!” kata gabriel.


@ jalan ke rumah sakit.

Rio dibawa ke rumah sakit pake mobil alvin dianter, alvin, gabriel, sama ify, yang lain ikut mobil cakka. Rio tidur dipangkuan ify.


” rio sadar belum fy?” tanya gabriel.

belum kak! Buruan dikit kak alvin! Kasian kak rio!” jawab ify panik, tangannya masih sibuk ngelap keringet rio yang dari tadi mengucur.


” arggh..sakit!!” rintih rio pelan.


” kak, loe udah sadar?”

fy, sakit banget!!” rio langsung angkat kepalanya jauhin pangkuan ify, dia muntah.


” ya tuhan, kak, darah?!” kata ify kaget liat darah yang dimuntahin rio. rio ngelap mulutnya pake bagian belakang tangannya juga shock liat darahnya.


” yo, loe gimana? Loe bawa obat loe nggak?” tanya alvin.

gue nggak bawa obat!” jawab rio sambil nahan sakit.

ya ampun! Pasti ini efek loe kecapekan?!”

iya, jangan banyak bawel! Buruan! Badan gue sakit banget! Kepala gue pengen pecah!”


” sabar kak! Bentar lagi kita sampe rumah sakit.”


” loe yang kuat yo! Tahan bentar lagi!” kata gabriel.



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar