Cinta Nano-Nano 2

PART 2

@ rumah sivia.
Sivia lagi kelimpungan di kamar, nggak ngerti harus ngapain.
” ngapain yah ?” kata sivia sambil mikir, pandangannya langsung tertuju ke laptop dan m2nya.” gue onlen aja ah !” sivia ol fb. Update status.

Sivia Via Azizah garing ! -,-

Nggak lama alvin ngajak chatt.
Alvin
Napa vi ?
Sivia
Nggak ada kerjaan !
Bengong mulu kaya orang bego !-,-
Alvin
Ngobrol aja yuk !
Gue temenin deh ! :)
Sivia
Harusnya juga gitu ! hhe..
Alvin
Heuh..
Sivia
Kenapa kak ?
Alvin
Gue kangen !
Sivia
Sama siapa hayo ?!!
Alvin
Sama cewe cantik terus lucu, baik lagi, ngangenin !
Namanya sivia azizah ! ^^
Sivia
Hhe..sukses bikin gr ! ^^
Kakak kok nggak pernah basket lagi ?
Alvin
Ikutin jadwal mr. mario ! hhe..
Banyak dinas ketos dia akhir-akhir ini !
Emang kenapa ?
Sivia
Hhe..iya ify juga cerita kok !
Kangen aja liatin kakak basket !
Alvin
Emang serasa punya temen presiden deh kalo sama rio ! hhe..
Udah jangan ngomongin mereka tar kupingnya pada panas.

Setelah berjam-jam mereka terjabak dalam asiknya ngobrol nggak jelas, maklum alvin sekarang jadi orang yang rada banyak omong dan seneng bercanda.
Keesokan harinya, dikamar ify.
DUBRAK..ify jatoh dari tempat tidurnya, semalem dia baca novel barunya sampe nggak sadar kalo waktu udah hampir subuh. Sambil ngumpulin nyawa dia liat jam
didingnya. 06.30.
“ ha..alamak !” ceplos ify sambil lari ke kamar mandi. Ngakk lama dia keluar, mandi ala tentara yang lagi perang. Dia sisir rambutnya sambil lari keluar
kamar, sampe di meja makan dia cepet-cepet pake sepatu. Setelah itu
ambil roti bakar buatan mamanya.
“ kamu kesiangan fy ?” tanya papa ify dengan satainya.
“ iya.” Jawab ify sambil nyuap roti.
“ nggak dijemput rio ?” tanya mama ify.
“ ngok, dio ado uruson samo guru !” jawab ify dengan mulut penuh. “dev, gue nebeng loe ya ?” lanjutnya setelah minum.
“ ogah !” jawab deva dengan tatapan bingung liatin kakanya yang mau sekolah tapi mukanya bantal abis.
“ ayolah dev ! sekalian gue coba FU baru loe, kak rio lagi sibuk ni, besok gue taktir bakso di depan deh !” Bujuk ify memelas, beberapa hari lalu deva dibeliin
motor FU sama papanya, soalnya, kalo naik angkot mulai susah
sekarang, udah pada bawa kendaraan sendiri, awalnya deva pengen ninja
atau cagiva gitu biar keren, gara2 naksir sama motornya rio, tapi apa
daya tangan tak sampai, papanya ngeyel kalo deva masih kekecilan buat
bawa motor kaya gitu.
serius ?” tanya deva girang, ify nggangguk.“cabut !” ajak deva sambil ambil tasnya, terus dia salaman sama mama-papanya disusul ify. Terus mereka
berangkat.
@ gerbang sekolah
Jam di depan sekolah menunjukkan pukul 06.50, ‘untung gue punya kelincahan dan kecepatan nggak telat deh !’ pikir ify lega.
Ify agak kliyengan gara2 deva bawa motor ngebut dan nggak pake aturan. Tadinya mau protes tapi kalo protes deva ngancem bakal ninggal ify di jalan.
“ makasih dev ! loe kalo bawa motor yang bener! Ati2 ! pusing pala gue.” Omel ify sambil turun dari motor.
“ bawel loe, gue berangkat dulu, takut banyak yang naksir kalo gue kelamaan disini.” Kata deva kepedean.
“ ya udah gi !” jawab ify terus balik badan buat jalan ke kelasnya.
Di lorong sekolah ify ketemu cakka sama agni yang berangkat bareng.
“ pagi kak cakka, pagi agni.” Sapa ify males2an.
“ loe kenapa fy ? muka loe kaya cucian gitu!” jawab cakka yang malah bingug liat ify.
“ abis ronda.” Jawab ify sekenanya.
“ loe yakin loe nggak papa fy ?” tanya agni kawatir sambil ngasih bola basket cakka yang dia pegang.
“ nggak tau ni, badan gue nggak enak, mata gue sepet banget.” Jawab ify sambil buka dua matanya pake dua telunjuknya. “gue tadi malem baca novel, gila, seru banget tu
novel, terus gue lupa tidur.” Terang ify semangat.
“ yah itu sih salah loe sendiri !” jawab cakka sambil ngedrible bola.” Loe nggak sama rio ?”
“ kak rio lagi sibuk buat acara pensi tahunan, gue dianaktirikan deh !”
“ hha..emang dari dulu ! rio itu lebih mentingin kepentingan orang banyak, ini mah belom seberapa, dulu dia pernah demam tinggi nekat mimpin rapat osis, kita yang liat
aja nggak tega, dia masih semangat 45, gue sama temen2 sering mikir
kalo tu anak emang rada sedeng !” terang cakka.
“ ngomongin gue loe !?” kata rio tiba2 sambil jitak kepala cakka.
“ iya, sukur deh kalo loe udah denger.” Jawab cakka enteng.
“ loe udah berangkat fy ? sama siapa ?” tanya rio mengalihkan pandangannya ke ify.
“ hm..sama deva.” jawab ify males2an.
“ kenapa fy ? pagi2 muka udah ditekuk 17 kali gitu, marah loe nggak gue jemput ?” tanya rio bingung.
“ nggak, loe kan pacar gue bukan tukang ojek gue jadi ngapain gue mesti marah nggak loe jemput.” Jawab ify sabil nyenderin kepalanya di tembok dengan mata yang agak
merem.
“ terus ?” selidik rio.
“ gue ngantuk berat, badan gue nggak enak.”
ag, jam pertama di tempat loe siapa ?” tanya rio ke agni.
“ pak joe.” Jawab agni singkat.
“ bagus deh, mending sekarang loe tidur bentar di uks, pak joe lagi ada urusan.”
“ di uks ? nggak deh !”
“ kenapa ?”
“ takut, katanya di sana ngeri, banyak hantunya, kadang ada tikusnya.” Jawab ify memelas.
gue ke kelas dulu.” Sela agni spotan denger kata hantu, takut kalo disuruh nemenin ify terus dia ngacir dengan terpincang2 gara2 kesleo
kemaren..
“ kenapa cewe loe cak ?” tanya rio bingung.
walopun kaya preman dia takut setengah mati sama hantu.” jawab cakka.
aneh2 aja ! ya udah gue temenin.” Kata rio
“ tapi loe jangan macem2.” Jawab ify.
halah ! paling Cuma 1-2 macem, sama cewe sendiri ini.” Jawab rio sekenanya sambil rangkul ify.
“ hu..” seru cakka sambil noyor rio yang udah jalan duluan.


@ kelas agni.
Agni langsung duduk di mejanya, biasanya dia duduk sama ify, gara2 ifynya ke uks dia duduk sendiri.
“ ag, kok ify belum barangkat ya ?” tanya sivia sambil balik badan ke meja agni yang di belakang tempat duduknya.
“ dia berangkat kok, lagi di uks sama kak rio.” jawab agni sambil buka tasnya buat keluarin ipod.
loh ify kenapa ? terus kalo pak joe masuk gimana ?” sambung shilla sambil ngikutin sivia.
” kata kak rio, pak joe lagi ada urusan, jadi nggak ngajar, dan kerena itu juga kak rio nyuruh ify tidur di uks, soalnya tadi ify bilang dia ngantuk berat
sama agak nggak enak badan.” terang agni.
” oh, bagus deh, kita ke kantin yuk ! gue laper, abis itu kita jenguk ify.” ajak shilla.
” hayu..gue juga laper.” jawab agni.
@ jalan ke uks yang udah sepi gara2 udah pada pelajaran.
” kak, loe nggak pelajaran ?” tanya ify.
” nggak. Gue dapet ijin buat urusin pensi, lagian kelas gue kosong.”
” lah terus loe kok malah ngurusin gue ?”
” urusannya udah gue selesein tapi ijinnya masih.” jawab rio sambil senyum jail.
kak, kepala gue kok pusing banget ya ?” kata ify sambil nempelin kepalanya ke dada rio. Dan tiba2 badan ify ambruk, dia pingsan.
” eh, fy.fy..” kata rio kaget campur panik sambil nahan badan ify. Terus dia gendong ify ke uks yang tinggal beberapa langkah lagi.
bersambung...
heu..kenapa lagi tu ify? baca saja lanjutannya..

@ uks.

Rio langsung tidurin ify ke kasur.

” va, loe tolongin ify buruan !” suruh rio ke irva yang lagi piket pmr yang lagi nyiapin minyak buat ify. Irva dengan sigap lagsung tutup
korden.

“ jangan ngintip loe !” suruh irva sambil dorong pelan biar rio keluar dari wilayah korden.

” udah yo, loe tunggu dia sadar aja, kayanya Cuma kecapekan sama belum makan aja, terus kalo udah sadar loe kasih obat yang di meja.” jelas
irva yang satu angkatan sama rio tapi beda kelas setelah dia selese
kasih p3k
ke ify.

” iya deh.” jawab rio sambil duduk di pojok uks.

” gue ke kelas dulu yo, ada ulangan, ogah ikut susulan gue.” Lanjut irva.

“ oke, thanks yah !” jawab rio sambil ambil posisi di samping ify, terus dia pegang kening ify.

“ panas banget !” ceplosnya terus dia usap rambut ify. Nggak lama terus dia duduk di kursi sebelah tempat tidur. Rio bengong liatin ify. ‘emang gue nggak salah pilih, loe cantik banget fy ! gue
janji bakal setia sama loe, gue janji nggak bakal kecewain loe !’ tekat rio,
‘sadar mario !’ pikir rio sambil gelengin kepalanya biar pikirannya yang lain
nggak menjadi2. tidak berselang lama ify sadar.

“ kak rio..gue kenapa ?” tanya ify lemes.

“ tadi loe pingsan, eh, bentar fy !” rio langsung ambil hpnya.

“ halo shil, loe dimana ?” rio telephon shilla.

“ dikantin kak. Kenapa?”

“dikantin, ya udah, loe tolong ke uks bawain teh anget sama roti buat ify, tadi dia pingsan

“ trus ify gimana sekarang?” dari nadanya kedengeran kalo shilla panik.

” udah sadar sekarang, loe cepet kesini !”

” bentar kak !”

” iya buruan !” rio tutup telphonnya. Nggak lama shilla, sivia, sama agni dateng dengan paniknya.

“ kak rio, ify gimana ?” tanya sivia panik.

“ udah mendingan gue.” Jawab ify lemes.

“ minum dulu fy !” suruh rio sesudah nerima pesenannya dari shilla terus dia bantuin ify bangun. “ini loe makan, terus obatnya loe minum !” lanjutnya.

“ ogah ! obatnya nggak enak kak !” jawab ify terus tutupin mulutnya.

“ biar nyampe di kutub utara balik ke selatan lagi ya emang obat itu nggak enak, kalo enak banyak orang yang cari penyakit, pokoknya loe harus minum !” paksa rio.

“ nggak mau ! titik !”

“ loe minum nggak ?”
” nggak !”

“ minum !”

“ nggak !”

“ minum !”

“ nggak...!”

“ oke, loe nggak minum gue cium ni !” ancam rio santai.

“ jangan ! iya deh gue minum.” Jawab ify nggak ikhlas sambil ngrebut obat sama rio di tangan rio. Sivia, shilla, sama agni
Cuma cengar-cengir liat rio sama ify.

Zrttt...zrtt..hp rio yang ditaro di meja geter. Ada sms.

From : gabriel

Yo, lo ditunggu pak duta sama bu ira di rung osis.

“ sory semua, gue ditunggu pak duta sama bu ira di ruang osis, gue titip ify sama kalian bentar, nanti kalo urusan gue selese gue balik lagi.” Pamit rio sambil ngantongin
hpnya. “loe cepet sembuh fy ! nanti gue anter pulangnya.” Lanjutnya sambil
ngelus rambut ify.

“ iya ! udah sana buruan !” jawab ify sambil ngedorong rio.

“ obatnya diminum ! awas loe nggak minum ! gue cium beneran loe.” Ancam rio sekali lagi. “kalian awasin dia ! kalo nggak minum bilang ke gue !” lanjutnya sambil ngloyor pergi.
Ify liatin rio yang keluar uks, dia mau buang obatnya tapi dicegah sama agni.

“ loe buang benerang gue bilang kak rio ni !” ancem agni.

“ jangan yah ! gue paling males minum obat !” kata ify memelas.

“ nggak ! loe harus minum ! kalo nggak gue telphon kak rio ni !” sivia ikutan ngancem dan pura2 ngetik sesuatu di hpnya.

“ jangan yah ! gue minum deh !” kata ify nggak iklas sambil nurunin tangan sivia. Dengan terpaksa dan perjuangan keras akhirnya obatnya
masuk juga.

” akhirnya masuk juga ! itu kan juga buat kebaikan loe fy !” jawab sivia.

” kak rio ternyata bawel juga ya, hha..” sela agni terus ketawa.

“ iya, cowo sama emak 11-12 bawelnya !” jawab ify sambil manyun.

“ itu namanya kak rio care sama loe fy.” Hibur sivia.

@ ruang osis

Rio ketuk pintu, terus masuk. Di dalem ada pak duta, bu ira sama beberapa pengurus osis, termasuk gabriel, cakka, dan alvin.

” pagi bu, pak, maaf lama.” sapa rio sambil senyum.

“ tidak apa-apa !” jawab bu ira.

“ bagaimana konsep yang kami buat bu, pak ?” tanya rio sambil duduk di depan bu ira dan di samping pak duta.

“ justru itu yang saya ingin bicarakan, sepintas saya baca dan saya cermati konsepnya brilian !” puji pak duta yang menghasilkan senyuman malu2 tapi niat membanggakan diri dari
pengurus osis.

“ segera direalisasikan sebaik-baiknya !” suruh pak duta dengan senyum puas.

“ baik pak ! akan kami usahakan sebaik-baiknya !” jawab rio mantab.

“ hari ini kalian mendapat ijin untuk tidak mengikuti pelajaran dan mematangkan konsepnya !” tambah bu ira. “ tapi maaf kami tidak bisa mendampingi karena ada urusan
penting.” Lanjutnya.

“ tidak apa2 bu !” jawab rio dkk kompak.

“ baik kalau begitu kami permisi.” pamit pak duta sambil pergi dari tempat duduknya disusul bu ira. Setelah mereka nggak kliatan..

“ HORE...” sorak rio dkk kesenengan dengan semua berita yang mereka dapet.

“ bro kita pesta di uks yuk !” ajak rio yang inget ify.

“ heh ? pesta kok di uks ?” tanya cakka heran.

” ye..disana ada ify, shilla, via, sama agni ! mau ikut nggak loe semua ?” ajak rio lagi.

” cabut !” jawab gabriel sama alvin kompak.

@ uks.

” hai..semua...” sorak d’orions dengan senangnya.

” hai semua..” jawab ify dkk ½ bingung liat begitu semangatnya rio cs.

” nggak usah pada bingung gitu kali !” kata alvin yang menyadari raut binggung cewe2 didepannya.

” lah ngapain kalian pagi2 seneng banget ?” tanya agni.

” kita bakal mengukir sejarah di SMA Putra bangsa, pengurus OSIS yang berhasil membuat pensi tahunan jadi mini konser !” terang gabriel bangga.

” wah..yang bener ?” tanya ify seneng tapi setengah nggak percaya.

” kok loe kaya nggak percaya gitu fy ?” tanya rio.

” ya iyalah ! orang dari nama ketua osisnya aja udah nggak meyakinkan ! hhe..” jawab ify sambil nyengir.

” enak aja loe ! baru denger nama mario stevano aditya haling aja mereka semua langsung teken kontrak !” jawab rio bangga.

” iya ! apalagi ketua osisnya cewe !” ceplos cakka. Ify langsung melotot ke rio.

“ nggak fy ! bisa2nya cakka doang kok ! kalo iya, itu mereka yang naksir sama gue, bukan gue yang naksir mereka ! just you in my heart alysa
saufika umari !” kata rio sambil naik turunin alisnya.

“ jiah ! kepedean banget loe !” alvin jitak rio.

kan bener ! kayanya gue harus pake helm kalo mau ketemu loe pada !”

“ kita jalan yuk ber-8 ! buat rayain semua !” usul cakka.

” hah ? loe mau bikin gue klenger kak ?” sela ify.

“ hhe..gue lupa kalo loe lagi sakit ! gimana kalo besok ? besok kan minggu ! loe cepet sembuh deh fy !” usul cakka lagi.

” setuju !” jawab yang lain kompak.

” ya ampun ! ampir lupa gue !” ceplos rio sambil nepuk jidatnya.

“ napa yo ? siapa lagi yang loe urusin ?” tanya alvin.

“ ketua osis bw mau ke sini !” jawab rio sambil keluarin hpnya dari saku celana.

“ gue ke belakang dulu kebelet banget ni !” sela agni.

“ mau ditemenin ag ?” tawar cakka.

“ nggak usah lah yauw !” jawab agni terus ngeloyor pergi.

@ jalan ke toilet.

Gara2 keburu2 agni nabrak seseorang, map yang isinya kertas2 punya orang itu berantakan.

“ haduh ! maaf !” kata agni sambil beresin kertas yang berantakan tadi.

” eh ! nggak papa kok !” jawab orang tadi sambil bantuin agni beresin. Setelah selese mereka kenalan.

” sory yah ! gue nggak sengaja nabrak loe ! gue keburu2 !” kata agni lagi.

” no problem ! siapa nama loe ? gue riko !” jawab riko sambil senyum dan ulurin tangannya.

” gue agni !” jawab agni sambil senyum dan jabat uluran tangan riko.” loe bukan anak sini yah ?”

” iya !”

” bantar ! kayanya gue kenal sama loe ?!” agni mikir lagi.” Loe ketua osis bw ya ? kapten yuso(klub basket-ngarang !) kan ?”

“ iya ! kok loe tau ?”

“ ya iya lah ! gue kan doyan basket, dan gue sering ke yuso ! loe aja nggak pernah liat gue !”

“ o..”

Riko dan agni akhirnya ngobrol macem2 dari basket sampe alamat rumah dan nomer hp. agni ngrasa nyambung aja sama riko sampe lupa kalo lagi kebelet pipis, gitu juga
riko yang lupa sama urusannya sama rio. Sampai akhirnya riko menyadari maksud
dan tujuannya dateng ke sma putra negara.

“ ag, sory ! gue baru inget kalo gue ada perlu sama ketos sekolah loe !” kata riko sambil nyengir dan garuk2 kepala.

“ kak rio ?”

“ iya ! loe bisa anterin gue ke ruang osis nggak ?”

“ boleh ! hayu..” jawab agni sambil balik arah, jadi dari tadi mereka ngobrol sambil berdiri.” Sory ya gue udah ganggu jadwal loe !” lanjut agni sambil jalan.

“ nggak papa ! gue seneng banget kok bisa ngobrol sama loe, asik banget loe, beda sama cewe2 laen !” jawab riko sambil senyum.’ Kok gue tertarik sama ni cewe ya ?! asik
banget dia, manis banget lagi !’ batin riko sambil liatin agni.

“ iya ! tapi loe jangan liatin gue kaya gitu juga kali ! naksir loe tar ! berabe urusannya !” kata agni yang sadar diliatin dengan tatapan aneh.

“ tapi ada yang marah nggak ni kita ngobrol2 gini ?” riko memastikan.

“ kalo Cuma ngobrol ngapain mesti marah ? kalo lebih baru ada ! hhe..” jawab agni sambil nyengir.

“ berarti loe udah punya cowo dong ?” tanya riko kaget. Agni ngangguk sambil senyum malu2 kucing.’ Arrgh..kurang cepet gue ! sial !’ batin riko kecewa.

“ udah sampe ni !” kata agni pas udah sampe di depan ruang osis sambil nunjuk pintu gede jalan masuk ruang osis.

“ oh iya ! thanks yah udah nganterin !”

“ any time ! gue duluan yah !?” kata agni sambil senyum dan ngangkat tanganya terua dia balik lagi ke uks.

@ uks.

Masih ada cakka, alvin, gabriel, ify, shilla, sama sivia yang lagi ngobrol2.

“ darimana ag ? pipis aja lama banget !” shilla mengitrogasi.

“ dari kamar mandi lah !” jawab agni.

“ emang loe ke wc mana ? wc sekolah apa wc monas ?” tanya cakka ikut2an.

“ gue tadi ketemu orang, terus gue ngobrol !” jawab agni mulai gerah sama pertanyaan2 gj.

“ cowo cewe ag ?” tanya cakka kaya wartawan.

“ cowo.” Jawab agni datar. Cakka menyipitkan matanya tanda curiga.” Gue Cuma ngobrol biasa doang kali ! dia lagi nyariin kak rio !” jelas
agni sadar kalo cakka curiga.

“ biasa aja kali loe cak ! nggak-ngak kalo agni lari dari elo !” kata alvin.

” iya ! tau ni !” tambah agni sambil liatin cakka agak jengkel.

” hhe..maklum ! aku terlanjur cinta kepadamu..dan tlah kuberikan sluruh hatiku..” cakka nyanyi potongan lagu terlanjur cintanya rossa-pasha pake gerakan ala drama romeo-juliet.

” cakka yang keren, gue tau suara loe bagus, tapi gue lagi nggak mood denger orang nyanyi !” sela agni.

Nggak lama rio gabung lagi sama mereka.

“ gimana yo ? deal ?” tanya gabriel semangat.

“ pasti dong !” jawab rio bangga.

“ chauuii...kita manggung !” sorak cakka-alvin kesenengan.

“ ag ! loe dapet salam dari riko ! thanks gitu katanya !” sela rio.

” salam balik deh kalo loe katemu lagi, sama2 gitu !” jawab agni.

” besok gimana rencana kita ? jadi nggak ?” tanya gabriel mencari kejelasan.

“ kalo gue gimana ify aja !” jawab rio sambil liatin ify.

“ gue mau kok !” jawab ify semangat.

“ tapi loe udah nggak papa ?” tanya rio lagi.

“ nggak ! gue udah sehat ! tadi mungkin karena gue kurang tidur aja !” jawab ify.

“ makanya kalo biasanya magrib aja udah molor nggak usah pake begadang ! kan berat juga gue ngangkat loe !” sindir rio.

“ loe pikir gue ayam kalo udah nggak ada matahari tidur ?!” marah ify.

“ mending juga ayam daripada loe ! ayam tiap hari bangun pagi, loe tiap hari kesiangan ! hha..” jawab rio sambil ngakak.

“ kak rio..” teriak ify sambil lempar bantal uks yang dari tadi dia pake sandaran siku.

“ nggak kena ! nggak kena ! wlekk..” ledek rio satelah berhasil menghindar.

“ biarin aja fy ! rio besok mau ngedate sama ayam !” ceplos alvin polos.

“ hua..ha..hha..” semuanya ngakak puas kecuali rio yang lagi bersungut2.

“ vin ! loe kalo mau coba jadi pelawak jangan gue dong yang loe jadiin bahan !” kata rio rada gondok.
” birain yo ! kali ini dia beneran lucu ! hha...” gabriel terusin ketawanya.
Rio tambah gondok.

“ biasa aja kali !” kata alvin datar.” jadinya besok kita kemana ?” lanjutnya.

” pantai !” usul ify dkk kompakan.

” siap !” jawab d’orions kompakan juga.

Sore harinya di rumah shilla.

Gabriel bertekat ngajak shilla jalan2. sampe di rumah shilla gabriel liat papanya shilla lagi sibuk ngutak-utik mesin mobil, gabriel langsung datengin dengan senyum
ramahnya.

“ sore om..” sapa gabriel.

“ sore.” Jawab papa shilla ketus, nggak nengok sama sekali ke gabriel.

“ kenapa mobilnya om ?”

“ mogok !”

“ biar saya coba liat om !” kata gabriel sambil menggantikan posisi papa shilla. Padahal pada dasarnya gabriel nggak ngerti banyak soal mesin, tapi sedikit2 oke lah ! dia
utak-atik mesin mobil.’
Untung
gue ngerti soal ini !’ batin gabriel lega. Setelah beberapa waktu..

“ udah om !” kata gabriel sambil senyum.

“ om coba idupin yah ?!” kata papa shilla mulai lumer galaknya.

” iya om !” papa shilla langsung ke dalem mobil dan menstater mobil, dan...idup..papa shilla keluar dari mobil dengan muka cerah.

” hebat kamu nak !” puji papa shilla sambil napuk pundak gabriel. Gabriel senyum2 sambil garuk2 kepala kegran. Ternyata shilla dari tadi liatin mereka sambil duduk dideket
cendela ruang tamu, dia senyum2 sendiri liat gabriel mulai akrab sama papanya.

bersambung..

@ halaman rumah shilla.

” mau ketemu shilla ya ?” tanya papa shilla yang kali ini ramah.

” iya om !”

” om mau tau prestasi kamu disekolah !”

” nggak seberapa om !” jawab gabriel merendah. Denger pembicaraan ini, shilla gatel pengen jawab, dia keluar.

” kak iel itu selalu ranking 1 pararel pa ! dia pernah ikut macem2 olimpiade, jago basket, catur, ngedrum, gitar, pinter nyanyi juga !” jawab shilla bangga. Papa shilla
liatin gabriel dengan tatapan kagum sambil geleng2 kepala gabriel garuk2 kepala.

” kamu serius sama shilla ?” tanya papa shilla lagi.’ Lah emangnya gue mau nikahin shilla apa ? masa tanyanya serius gitu !’ batin gabriel.

” maksud om ?” gabriel memastikan.

” kamu pacaran sama shilla ?” tanya papa shilla ke inti permasalahan. Denger partanyaan papanya shilla jadi bingung mau ngapain,’ siap2 diomelin aja deh !’ pikir shilla
pasrah.

” iya om ! tapi saya janji bawa hubungan kami ke hal yang positif om !” jawab gabriel. Papa shilla langsung liatin shilla yang nunduk ketakutan,’ kak iel kelewat gentle deh
!’ pikir shilla.

” kamu shilla ?” tanya papa shilla.

” shilla janji kalo bakal tetep berusaha jadi anak yang terbaik buat papa !” jawab shilla ragu.

” apa jaminannya ?”

” kalo sampe kita melakukan sesuatu yang buat om kecewa saya rela jauhin shilla om !” jawab gabriel mantab.

” kalian janji ?”

” iya om/pa..” jawab gabriel-shilla..

” kalian boleh pacaran.” kata papa shilla lembut.

” makasih papa..” shilla peluk papanya.

” om saya mau ajak shilla jalan2 boleh ?” tanya gabriel.

” iya ! tapi jangan pulang malem2 !”

” siap om !” jawab gabriel sambil hormat.” ayo shil !” lanjutnya.

“ shilla pergi dulu papa !” pamit shilla terus cium pipi papanya. Gabriel sama shilla terus pergi naik motor gabriel.

Di rumah ify.

TOK..TOK..TOK..suara pintu rumah diketuk, cepet2 deva bukain pintu. Pas dibuka djebret..deva langsung melotot terpesona sama cewe yang kayanya seumuran sama dia ada
didepannya, cewe cute, cantik dan manis sedang meneteng bungkusan.

“ hey..” sapa cewe tadi sambil senyum.

‘alamak..ada bidadari..’ batin deva yang lagi melayang ke langit batas paling akhir.

“ hey..kok malah ngalamun?” sapanya lagi dengan suara lembutnya.

“ eh, iya, maaf! Kamu siapa ya? Kok kayanya aku belum parnah ketemu?” tanya deva agak kagok.

“ aku penghuni baru rumah samping itu, namaku keke.” Jawab keke sambil senyum dan nunjuk rumah di samping rumah deva.

“ aku deva, ah nggak enak! Gue deva, cowo paling ganteng, paling keren, dan paling baik, paling imut, dan pastinya paling lucu sekomplek ini!” kata deva semangat sambil
ngulurin tangannya. Dengan agak susah payah karena bawaanya rada banyak, keke
bales uluran tangan deva.

“ hhi..kamu beneran lucu! Seneng deh bisa kenal sama kamu, tetanggaan lagi.” Jawab keke.” Eh, sampe lupa! ini mamaku ada titipan kue, maaf mama nggak bisa nganter sendiri
soalnya lagi ribet beres2 rumah!” lanjutnya sambil lepas salamannya terus
ngasih bungkusan yang dia bawa dari tadi ke deva, deva nerima.

“ bilang juga makasih sama mama kamu!”

” iya! Aku pulang dulu ya deva.” pamit keke.

” i..iya..” jawab deva berat. Keke balik arah dan jalan pulang.” Kita temen kan sekarang?” tanya deva lagi yang agak menghentikan langkah keke.

” iya.” jawab keke sambil senyum.

Deva masuk ke rumah sambil senyum2 dan nyanyi2 nggak jelas. Dia ke teras belakang cari mamanya yang lagi baca majalah.

” ma, ada titipan dari tetangga baru, deva taro di meja makan.” Kata deva ke mamanya.

“ udah dateng mereka? Mereka punya anak satu yang seumuran sama kamu loh, dev.” jawab mamanya.

” udah tau! Cantik..banget anaknya, ma!” dengan nada super kagum dan keliatan banget kalo lagi jatuh cinta.

“ aduh..anak laki2 mama, jagoan mama udah gede sekarang! Udah ngerti cewe cantik ni?!” goda mamanya.

“ ye..mama! deva kan emang udah gede ma!”

“ cie..deva naksir cewe ni.. akhirnya adek gue yang ganteng sendiri ini nggak jadi hombreng sama ray.” sela ify yang baru aja ke halaman belakang.

“ sialan loe kak! Pake ngatain gue hombreng lagi, amit2 jabang beibeh dah ah! Tapi makasih udah bilang gue ganteng!”

“ tadi kan gue bilangnya ganteng sendiri! Brarti loe gantengnya kalo nggak ada temen.” Deva nggak terima terus kejar2an sama ify.

Di jalan.

Gabriel tarik tangan shilla biar peluk perutnya, jari2 tangan kirinya masuk ke sela2 jari tangan kiri shilla. Shilla salting, gabriel liatin dari spion sambil senyum2.

” biar nggak jatoh ! tar gue bilang apa ke papa loe kalo loe lecet ?” kata gabriel.

” tapi jangan dadakan juga dong !”

“ hhe..mau kemana nona ?”

“ terserah kakak aja deh !”

” ke jurang mau ?”

” ya nggak gitu juga ! kemana kek !”

” oke lah kalo begitu !”

Di suatu tempat yang tak asing lagi. Sweet night caffe.

” kok kita kesini lagi kak ?”

” nggak papa lah ! kemaren kan kita kan belom jadian sekarang udah !” jawab gabriel sekenanya.

” ya udah masuk yuk !” ajak shilla.

Di dalem caffe, shilla sama gabriel sengaja pilih tempat yang viewnya bagus, sambil nunggu pesenan mereka liat pemandangan.

” bagus banget ya kak ?” tanya shilla yang walopun pernah kesini tapi tetep aja masih kagum.

” iya dong ! makanya kita harus makasih sama Tuhan yang udah mencipatakan ini semua, kalo aku mau bersyukur sama Tuhan yang udah nyiptain kamu !”

” gombal mulu deh !” shilla ngelirik sebentar ke gabriel terus asik liat pemandangan lagi.

” biarin ! toh loe seneng juga !” jawab gabriel sambil nyengir.” kok dari tadi loe diem aja shil ?”

” nggak enak kalo lagi liat pemandangan bagus kaya gini sambil ngoceh terus !” nggak lama pesenan mereka dateng, makan deh.

Setelah makan gabriel nganter shilla pulang.

@ rumah shilla.

” shil gue langsung pulang yah !” pamit gabriel setelah shilla turun dari motor.

” nggak mampir dulu ?”

” nggak ! besok aja gue main lagi, salam buat semua ya ! gue pulang.”

” ati2 kak !”

” oke !” gabriel langsung tancap gas pulang ke rumah.

Next day, d’orions dan ify cs udah pada ngumpul dirumah rio siap2 berangkat plesir dengan bawaan masing2. Tiba2 hp ify bunyi.

“ lah mama kok belom apa2 nelphon sih ?!” keluh ify sambil liatin layar hpnya.

“ angkat fy ! siapa tau penting ?!” suruh rio. ify angkat telphonya.

“ iya ma, kenapa ?” tanya ify males2an.”......mau ngomong sama kak rio ?....iya deh !” ify kasih hpnya ke rio.” mama mau ngomong sama loe !”

“ iya tante, ini rio !” rio langsung bercakap2 sama mama ify, rio jauhin tempat ify nunggu, akrab banget kaya ngobrol sama mama sendiri. Setelah beberapa waktu rio kembaliin lagi hp ify.

“ mama bicara apa kak ?”

“ gue suruh jagain loe ! jangn terlalu capek, soalnya kata dokter loe sakit gara2 kecapekan, terus suruh ingetin jangan lupa makan sama bilang ati2 gitu !” jawab
rio, jelas ada yang dikurangi soalnya tadi ngobrol agak lama pake cengengesan
lagi, masa Cuma segitu.

“ ada yang lain ?”

“ intinya sih itu, yang lain biar jadi pembicaraan bilateral gue sama mama loe aja deh !” jawab rio sambil senyum jail penuh arti.

“ terserah loe aja deh !”

“ woe ! loe berdua jadi berangkat nggak ?” teriak cakka dari atas motornya.

“ buru deh ! tar ketinggalan sunset kita !” tambah shilla. Critanya pantainya agak di luar kota jadi agak jauh.

Rio langsung metangkring di motornya terus ify naik ke bocengannya.

“ semua rio berangkat..” teriak rio buat pamitan ke orang rumah terus mereka berangkat.

Di jalan.

Empat motor yang dikendarai oleh gabriel, cakka, alvin, sama cakka dengan memboncengkan pacar masing2.

“ bro gue udah lama nggak bawa motor kejauhan ni, kangen gue !” rio ngomong sambil ngegas pelan motornya.

“ gue juga ! siapa yang pertama klenger nraktir ni ya!” jawab gabriel yang disamping rio. Kebetulan mereka lewat jalan pintas jadi sepi.

“ loe nggak jadi ngedate sama ayam yo ?” cakka mengingat lawakan alvin kemaren tapi nggak ada yang nyaut.

“ udah nggak lucu tu..hha..” ledek rio.

“ vin, kayanya loe udah berhasil mengambil peran gue sebagai penggembira deh !” cakka pura2 kecewa.

“ nggak niat jadi pelawak gue ! tampang gue nggak mendukung, bagusnya gue jadi bintang film !” jawab alvin narsis.

“ ngarep loe !” seru cakka, gabriel, sama rio kompakan.

“ ye..nggak percaya ! gue kan mirip bintang pelem korea ! iya nggak vi ?” alvin mencari dukungan ke sivia sambil nengok dikit ke sivia.

“ ikut aja lah !” jawab sivia sekenanya.’ Iya banget !’ batin sivia, ify, shilla, dan agni (soulmate mereka berempat !)

’ alvin beneran balik kaya alvin sohib kecil gue dulu !’ batin rio seneng. rio-alvin emang sahabatan dari kecil, dari kecil banget, sejak mereka bayi mungkin, kan rumah
alvin-rio deketan tapi ngerti namanya berteman itu kan setelah mereka bisa
berinteraksi. Dulunya alvin itu anak yang ceria bisa dibilang bawel malah,
Alvin berubah jadi orang yang pendiem, cuek dan introvert sejak umur 11 tahun
gara2 mamanya meninggal. Sejak itu rio berusaha ngembaliin semangat alvin yang
dia kenal dulu, semangat alvin emang balik lagi, tapi nggak sepenuhnya buat
kenarsisan dan keceriaannya, mereka baru ketemu cakka dan gabriel pas masuk
sma, gabriel sama cakka temenan dari smp, dulunya mereka nggak satu kelas,
alvin-gabriel di xa-1, cakka-rio di xb-2, tapi mereka disatuin di lapangan
basket dan studio musik sekolah, jadilah mereka seperti sekarang,
d’orions.(maap penulisnya lupa kalo belum menceritakan legenda d’orions !^^).

Nggak kerasa mereka udah nyampe di pantai yang dituju.

” nyampe..” sorak ify dkk bersamaan dengan diparkirnya motor keren punya d’orions. Setelah parkir mereka langsung ke pantai, pantai yang sepi karena belom terlalu terkenal, jadi
masih asli juga pemandangannya. Pasir putih, batu2 karang putih, air laut yang
masih biru, langit biru cerah tanpa awan, ombak yang nggak begitu gede,
ditambah beberapa pohon kelapa+kencengnnya angin.

” hue...hu...” mereka teriak2 kesenengan kaya nggak pernah liat air dalam jumlah banyak.

” jam berapa ni ?” tanya gabriel terserah siapa yang mau jawab.

” jam 4.” jawab alvin datar.

” berarti masih lumayan lama sunsetnya, mau ngapain ya kita ?” sambung cakka sambil mikir. Alvin-rio contect2an buat melakukan sesuatu ke cakka. Dan tidak lama.. BYUR..
cakka udah nyemplung ke pantai dirorong rio-alvin.

” woe..rese loe pada ! awas loe !” cakka mencak2 terus kejar rio sama alvin, mereka katangkep dan nyebur bartiga sambil ketawa lepas. Terus mereka bertiga bisik2, pastinya
perasaan gabriel jadi nggak enak, terus kabur.

” woe..jangan kabur loe !” teriak rio kaya neriakin copet. Cakka, alvin, rio langsung kejar gabriel. Setelah ketangkep gabriel dijagal bertiga, digotong terus diceburin.
Mereka mandi berempat. Ify dkk Cuma ngakak liat mereka yang kaya anak tk ogah
mandi. Denger ketawanya cewe2 mereka, d’orions menatap dengan penuh arti sambil
senyum jail ke ify dkk.

” kayanya harus siaga satu nih !” kata ify datar.

” kabur...” seru ify dkk kompakan terus lari. Mereka ber8 kejar2an, sampai akhirnya semua nyemplung. Setelah itu mereka asik main2 air, cakka, alvin, sama gabriel main2
agak ke tengah pantai, rio yang nggak bisa renang dan takut air Cuma teriak2,
ify dkk malah sibuk photo2.

” heh ! jam berapa ni ?” alvin membuyarkan keseruan.

” oh iya ! mandi yuk guys ! tar ketinggalan sunset lagi !” ajak gabriel.

Abis beres2 badan, mereka siap2 nungguin sunset sambil melakukan ritual wajib kalo lagi piknik, poto2.

” Cape gue !” kata rio sambil duduk di pasir menghadap ke barat.

“ payah loe yo ! baru kaya gini aja cape ! biasanya loe paling semangat !?” cibir gabriel.

“ nggak ngerti juga gue ! guenya semangat tapi badan gue ogah2an ni ! hhe..” jawab rio sambil nyengir.

“ masa iya badan sama hati nggak nyatu yo ? aneh2 aja idup loe !” kata alvin sambil nepuk pelan pundak rio terus duduk disamping kanannya.


“ loe kenapa sih kak ?” tanya ify dengan tatapan kuatir yang disadari rio walopun ify ngusahain biar nada ngomongnya biasa. Ify
duduk dikiri rio.

“ loe pikir gue kanapa ?” tanya rio santai. Kata2 rio ngebuat yang lain nengok ke rio.” biasa aja kali ! badan gue masih lengkap kok ! muka gue masih ganteng, senyum gue
masih manis, mata gue masih luar biasa, hha..” lanjut rio terus ngakak.
Disambut toyoran dari cakka, alvin, dan gabriel gantian.

” mataharinya mulai tenggelam !” seru sivia. Mereka semua langsung menikmati pemandangan yang sering terjadi tapi nggak pernah berkurang bagusnya. Tanpa ngomong apa2 mereka
mengagumi lukisan tuhan didepan mereka.

hari udah bener2 gelap, mereka semua mutusin pulang.

Di jalan.

Rio, cakka, alvin, dan gabriel menyalurkan hobby yang sebenernya di tempat yang nggak bener, kebut2an di jalan.

” kak rio ! loe bisa pelan2 nggak sih ? loe bawa anak orang ni, gue belom sah punya loe ya !” bantak ify yang mulai ketakutan sambil pukul bahu rio.

” nggak! lagi seru ni !” jawab rio seenaknya.

” gue ngeri kak !”

” bawel loe !” rio tarik tangan ify buat peluk perutnya kenceng2.

” loe tu nggak ada alus2nya ya sama gue ?!” omel ify lagi.

“ iya ifyku sayang !” suara rio melembut,” loe peluk gue ! terus kepala loe senderin ke punggung gue !” kali ini nadanya balik keras dan rada kasar seperti biasa.

“ itu sih loe emang ngarep !”

“ mau nggak?”

“ nggak!”

“ nantangin ni ?” WING..rio mempercepat motornya dan bikin ify kedorong.

“ loe rese kak !” ify pukul pelan helm rio.

“ makanya loe pegangan !” Dengan agak jengkel ify nglakuin yang disuruh rio tadi. DEG serr..lagi2 jantug ify berheti berdetak buat sementara setelah itu rasanya
nyaman banget, tenang banget, sampe lupa kalo lagi diajak kebut2an sama
rio.’kak..kak ! kenapa loe sering bikin gue kesel dan dengan cepat loe bisa
buat gue tanang ?!’ batin ify bingung.

Tangan kiri alvin pegangin pinggang sivia dari depan.

“ vi, loe tenang aja ya ! loe percaya sama gue !” suruh alvin yang juga kebut2an, dia sadar kalo sivia rada ngeri juga di ajak beginian (jiah ! bahasanya !)

Shilla juga ngeri diajak kebut2an.

“ kak iel gue takut !” keluh shilla.

” loe nyender sambil merem deh !” suruh gabriel.’ dasar cowo ! sepeka2nya tetep aja harus nggak ngrusak kesenengan dia !’ batin shilla agak kesel.

Yang paling tentram tapi berisik sih jelas agni-cakka, emang dasarnya rada tomboy, agni asik2 aja diajak kebut2an.

” cak ! loe yang bener bawa motornya !” sesekali agni ngingetin cakka buat ati2 nggak buat ngurangi kecepatan.

Akhirnya sampe di perempatan jalan tempat mereka berempat harus pisah jalan. Sekarang rio jalanin motor pelan2.

” gini kek kak dari tadi !” kata ify masih agak dongkol.

” kalo kaya tadi disini motor gue disita sama nyokap gue ! lagian idup itu nggak bakal indah kalo kita ikut aturan terus !” jawab rio.

” loe inget nggak sih kak kalo loe itu ketua osis ?”

” kan gue lagi nggak pake sragam sma putra bangsa.” jawab rio enteng.

“ so sweetnya..” ceplos ify kagum.

“ emang gue kan cowo romantis, hhe..” rio kegran.

“ bukan loe! Loe mah diliat dari sudut pandang mana aja nggak ada romantis2nya! Yang ada ngeselin! Tapi loe liat mereka deh!“ ify nunjuk dua orang yang lagi jalan, yang
satu perempuan dikursi roda dan didorong sama seorang laki2 dan keliatan kalo
laki2nya tuna netra.

“ iya ya fy ! mereka itu kali ya yang namanya soulmate, cinta sejati! mereka bener2 bisa saling melengkapi, yang satu bisa jadi kaki buat yang nggak bisa jalan, yang
satu bisa jadi mata buat yang nggak bisa liat ! dengan hidup berdua mereka jadi
sempurna.” Rio ngaliatin mereka dengan tatapan yang nggak bisa diartikan,
kagum, sedih, seneng.

“ buat gue cinta orang kaya mereka yang paling sejati, paling indah, paling romantis, bukan cinta romeo juliet, loe tau nggak kalo gue nggak terlalu tersentuh sama cerita
romeo juliet?”

“ kenapa ?” tanya rio lembut campur penasaran.

“ buat gue romeo juliet itu kaya looser, mereka lari dari masalah gitu aja, bunuh diri lagi, buat gue orang bunuh diri itu orang paling bego sedunia, mereka pikir bakal
selese apa masalahnya kalo mereka mati konyol itu aja !? balik ke romeo juliet,
harusnya kalo cinta mereka bener2 suci, bener2 kuat, mereka harus bisa buktiin
itu semua, dan kenapa gue bilang cinta kaya orang2 tadi paling sejati karena
dengan kakurangan mereka, mereka tetep semangat jalanin hidup mereka berdua,
saling melengkapi, cinta mereka nggak pernah terhalangi sama kekurangan mereka,
justru itu yang bikin kisah cinta mereka makin indah.” jawab ify panjang lebar.

“ ternyata loe dewasa juga ya fy ?!” puji rio, ify cengar-cengir. Nggak lama mereka sampe di depan rumah ify.

“ mampir yuk kak !” ajak ify,

“ yuk !” jawab rio sambil lepas helm fullfacenya dan turun dari motor.

Di dalem rumah.

“ ma..pa..ify pulang..” teriak ify.

“ iya..makan sini..” jawab mama ify. Ify langsung narik tangan rio ke ruang makan.

@ ruang makan.

“ eh ada nak rio juga !” kata papa ify.” makan yuk !”

” iya om !” jawab rio malu2.

” udah buruan duduk ! nggak usah malu2 gitu deh !” kata ify sambil dorong rio ke tempat duduk. Terus mereka berdua ikutan makan sama mama-papa ify dan deva.

” cie..kak ify sama kak rio makin lengket aja sekarang ?!” goda deva.

” apaan sih loe !” ify salting.

” lah bener kan ?!” papa ify ikut2an.

” papa mah..” ify makin salting, rio Cuma senyum2.

“ papa nggak nglarang kalian pacaran tapi pacarannya yang bener ! jangan kecewain papa-mama yang udah kasih kepercayaan !”

“ iya dong pa !” jawab ify manteb.” Deva..gimana sama anak tetangga sebelah?” goda ify.

“ perkembangan belum terlalu baik! Tadi pagi gue pengen ajak jogging dia, tapinya ada neneknya mau dateng, batal deh rencana gue!”

“ widiih..siapa dev? Gebetan baru ya?!” rio ikut2an. Deva nyengir.

“ itu kak, penghuni baru rumah sebelah.” Jawab ify.

“ cantik nggak dev?” tanya rio lagi.

“ nggak Cuma cantik kak! Mantab lah pokoknya, kaya bidadari.” Jawab deva semangat.

“ jadi penasaran gue, kaya apa sih!?”

“ pasti loe terpesona liat dia, tapi jangan deh! Bisa2 loe tar dimakan idup2 sama kak ify! Makanya gue nggak mau ray liat sendiri tu cewe, kalo dia mau ketemu harus ijin sama gue dulu!”

“ hha..loe sohibnya aja nggak percaya sama dia!”

“ ckck..anak jaman sekarang!” sela papa ify.

“ kemaren kita udah ngobrol2 sama mama-papanya nak rio !” mama ify ikut2an.

” wah..pasti ngomongin saya ya tante ?” rio nebak2.

“ yang namanya orang tua kalo ketemu ya kabanyakan yang diomongin soal anaknya.”

” mudah2an mama nggak ngumbar aib ni !” sela ify.

“ mamanya rio suka banget sama kamu fy ! katanya masakan kamu enak, kamu juga baik, dan mereka seneng kalo kamu sering main ke sana soalnya mereka kan nggak punya anak
cewe ! mama aja sering kesel sama kamu !” jawab mama ify.

“ kok mama tau kalo masakan ify enak tante?” tanya rio heran.

” kalo loe sama ray ada urusan dan mama loe butuh bantuan kan mama loe sering minta ke gue, masaklah, nemenin belanja.” jawab ify.

” lah kok loe nggak pernah cerita ke gue ?”

” emang penting ya ?”

” penting dong ! itu namanya loe nyolong start cari muka sama mama gue ! pantes aja mama sering nanyain loe !”

” bodo !”

” udah ! makan dulu !” papa ify memisahkan. Setelah makan rio pamit pulang.

” tante, om rio pulang dulu, makasih juga buat maknnya, enak banget tante.” kata rio dilanjutkan dengan cium tangan mama papa ify gantian.

” siapa yang cari muka ?!” sindir ify. rio langsung rangkul ify dan bekap mulut ify sambil senyum2.

”emh..emh..” suara ify yang susah ngomong. Rio bawa ify keluar rumah terus dia lepasin.

” apa2an sih kak ?!” ify marah2.

“ biar satu sama gitu ! loe kan juga abis cari muka sama nyokap gue !”

” loe pulang gi ! sepet mata gue liat loe !” ify pura2 ngambek.

” ini juga gue mau pulang ! awas aja kalo loe kangen sama gue, nggak bakal bales sms loe malem ini!” ancam rio sambil make helm.

” terserah ! pokoknya siapa yang nggak tahan kangen duluan besok traktir bakso di kantin!”

” oke !” jawab rio sambil naik motor.” gue pulang dulu !” rio terus pulang.
bersambung..

@ lorong rumah sakit.

“ ma, rio nggak kenapa2 kok pake cek2an segala sih ? males banget tau masuk rumah sakit !” gerutu rio.

“ yang penting kamu ikut !” jawab bu manda singkat

“ tapi rio beneran nggak papa!”

“ mudah2an begitu!”

“ heu..”.

@ ruang dokter.

Dengan senyum ramah tapi maksa dokter menyambut rio dan mamanya.

“ silahkan duduk ibu, mario !” suruh dokter dengan nada rada nggak enak.

“ akhirnya kenapa saya dok? nggak papa kan? dokter sih kebanyakan acara!” cerosos rio seenaknya tapi berhenti pas diliatin mamanya.” Hhe..maaf dok !” lanjut rio sambil
nyengir. Liat ekspresi rio yang tetep ceria tapi seenaknya sendiri raut muka
dokternya jadi tambah nggak enak.

“ gimana hasilnya dok ?” tanya bu manda yang mulai nggak enak liat ekspresi dokternya.

“ silahkan anda baca !” kata dokter sambil ngulurin amplop coklat yang didepannya ada logo sama nama rumah sakit. Bu manda buka pelan2 amplopnya, terus dia baca pelan2 dan
baca bukan Cuma sekali buat meyakinkan kalo yang dia baca itu bener. Setelah
baca raut muka bu manda berubah jadi sedih, kertas yang dia baca sedikit basah
sama air mata.

“ nggak mungkin dok !” tangis bu manda makin pecah tapi masih ditahan.

“ saya juga berharap begitu, tapi hasil tes laboratorium di rumah sakit ini dijamin kevalitannya.” Jawab dokter. Rio jadi bener2 bingung.’ Kok gue kaya liat
sinetron ya?!’ pikirnya.

“ ma, mama kenapa nangis ? rio kenapa ma ?” rio ikutan kawatir. Tangan bu manda yang masih gemeteran ngasih kertas yang dia baca ke rio. Rio baca kertas yang bertuliskan
namanya itu pelan2. rio nunduk lemes baca kalimat terakhir leukimia stadium 4.

“ ini beneran dokter ?” tanya rio pelan berusaha sekuat mungkin biar dia nggak down buat mamanya. Dokter ngangguk yakin.” Kok bisa?” lanjutnya masih belum bener2
percaya.

“ sampai sekarang belum kami balum tau penyebab penyakit kamu, bisa saja karena gaya hidup yang kurang sehat, radiasi, atau faktor keturunan.”

“ saya masih bisa sembuh kan dok ?”

“ kesempatan sembuh itu pasti ada nak, kamu bisa malakukan kemoterapi dan pencangkokan sumsum tulang belakang, saya akan memberikan obat untuk menghambat pembentukan sel
darah putih di tubuh kamu.” Jawab dokter datar.

“ cangkok sumsum tulang belakang dok ?” tanya bu manda yang akhirnya buka mulut.

“ iya ! kita bisa mengambil sumsum tulang belakang dari keluarga atau orang yang cocok dan kita transplantasikan ke sumsum rio.” Jelas dokter.” Rio, ada beberapa pantangan
buat kamu, jangan merokok, minum sembarang obat atau minum minuman keras, jaga
makanan kamu dan yang paling penting kamu tidak boleh kecapekan, karena kalau
kamu kecapekan sedikit kondisi kamu bisa langsung drop.”

“ kalau soal rokok dan yang lain saya percaya rio bisa jaga dok, tapi urusan kedua saya juga sudah capek nyuruh dia istirahat dok.” Jawab bu manda yang tangisnya mulai
reda.

“ ini buat kebaikan kamu sendiri rio, kondisi kamu sekarang tidak sekuat dulu.”

“ saya usahain deh dok ! Masalah kemo, saya pikir2 dulu ya dok, masih mikir efek sampingnya.” Jawab rio sekenanya.

“ ini resep yang harus ibu tebus, dan kalian bisa konsultasi kapan saja.”

“ baik dok ! kami permisi dulu.” pamit rio terus berdiri dari kursinya dan bantuin bu manda berdiri. Spontan mamanya peluk rio dan ngusap lembut kepala rio.

“ rio, mama sayang kamu.” Ucap bu manda sesenggukan.

“ ma, mama boleh nangis sepuas mama sekarang, tapi rio minta setelah ini mama jangan nangis, gimana rio bisa kuat ngadepin semuanya kalo mama yang selalu jadi semangat rio
aja nggak kuat ? mama mau janji sama rio buat kasih semangat kesembuhan rio ?”
kata rio pelan.

“ iya yo, mama janji ! tapi kamu juga harus janji sama mama kalo kamu bakal sembuh !”

“ pasti rio bakal sembuh ma, satu lagi, mama Cuma boleh kasih tau keadaan rio sekarang ke papa sama ray, jangan kasih tau ify atau siapapun juga ya ma.” Pinta rio pelan.

“ mereka punya hak buat tau, rio.”

“ tapi rio nggak mau mereka sedih dan nganggep rio nggak bisa ngapa2in, rio nggak bisa bayangin ancurnya mereka kalo mereka tau keadaan rio sekarang.” Jawab rio sambil nunduk.

“ iya mama janji ! sekarang kita tebus obat kamu yuk !” ajak bu manda sambil senyum.

“ hayu..” jawab rio semangat.” Permisi lagi ya dok, maaf jadi tempat drama keluarga deh ruangan dokter.” Kata rio sambil nyengir.” Jangan kapok ketemu saya ya dok! bakalan
sering ketemu kayanya kita dok! hhe..” bu manda sama dokter yang tadinya tegang
senyum lagi denger kata2 rio barusan, walopun senyum2 miris.

“ jangan telat minum obat ! jangan kecapekan !” pesan dokter.

“ siap dokter ! boleh jewer deh kalo saya sering kumat !” jawab rio seenaknya.

@ rumah rio.

Ray sama pak putra yang kebetulan pulang agak sore lagi nonton tv sambil nungguin rio sama bu manda balik. Nggak lama rio muncul diikuti bu manda yang matanya masih
sembab.

“ mama sekarang boleh cerita ke papa sama ray! boleh nangis juga deh! tapi jangan sampe kedengeran rio! Dan kalo bisa jangan! kalo loe, ray, apapun yang loe denger
nanti loe nggak boleh nangis! Malu2in cowo nangis! Rio ke kamar dulu, pengen
mandi, gerah banget ni.” kata rio santai sambil senyum. Setelah itu rio ke
kamarnya.

Bu manda cerita semuanya ke ray dan pak putra soal keadaan rio sekarang termasuk kesepakatannya sama rio. Kontan mereka kaget, sedih banget.

“ mama nggak bohong kan ?” tanya ray dengan suara serak.” Pasti mama bohong, kak rio aja biasa2 aja kok !” kata ray.

“ mama bisa rasain kalo sebenernya kak rio lagi hancur banget tapi dia coba kuat buat kita semua.” Jawab bu manda, air matanya nggak bisa ditahan lagi dan nangis di
pelukan pak putra.

“ ray pengen ke kamar kak rio !” kata ray sambil berdiri.

“ jangan ray! biarin kakak kamu luapin emosinya dulu, papa yakin dia bakal lebih tersiksa kalo dia nutupin terus perasaannya gara2 dia nggak mau liat kita tambah sedih.”
Larang pak putra.

“ ray ke kamar dulu.” Pamit ray. Terus dia masuk ke kamarnya yang Cuma sebelahan sama kamar rio.

@ kamar rio.

Abis mandi rio duduk di ujung tempat tidurnya sambil liatin bungkusan yang isisnya beberapa botol dan beberapa bungkus obat yang dia pegang di tangan kiri, tangan kanannya
pegang amplop hasil cek labnya. Pikirannya dipenuhi banyak pertanyaan, tuhan apa salah kalo sebenernya saat ini
saya takut banget sama penyakit ini yang bisa ngambil nyawa saya kapan saja?apa
salah kalo sekarang saya ngrasa kalo saya udah nggak ada artinya, saya bakal
Cuma jadi orang yang ngrepotin banyak orang? Hal yang paling saya benci dari
dulu! Ngrepotin orang lain!

Mama, papa, ray apa rio masih sanggup buat banggain dan bahagiain kalian? Buat jadi yang terbaik buat kalian?

D’orions..heu..apa gue masih bisa jadi cheersleader kalian?gue nggak bisa tinggalin band apalagi basket! Apalagi kalo gue inget pelantikan ketua osis dan nama gue disebutin dengan hebohnya,
tanggung jawab yang sekarang gue ragu bakal gue selesein sebaik2nya!

Ify..gue kawatir banget sama loe sekarang! gue sayang banget sama loe, gue cinta sama loe! Loe cinta pertama gue, dan mungkin jadi yang terakhir buat gue, Gue nggak mau lepasin loe, gue nggak mau
kahilangan loe! Gue takut fy, takut banget! Apa gue masih sanggup buat penuhi
janji gue ke loe buat selalu jagain loe apapun yang terjadi? Berapa lama lagi
gue bisa penuhi janji gue buat selalu di samping loe? Apa gue harus lepasin loe
buat kebahagiaan loe?

Sesuatu yang dia tahan dari tadi akhirnya leleh juga.

‘minimal nggak ada yang liat kalo gue lagi hancur apalagi nangis !’ pikir rio sambil usap air matanya. Dia liat jam diding kamar yang bentuknya bola basket, jam ½ 7 waktunya
makan malam. Dia siap2 dan pastiin kalo matanya nggak sembab, untungnya emang
nggak. Dia turun bawa obatnya.’lama bener ya gue merenung?!’ pikirnya.

@ ruang makan.

Pak putra, bu manda sama ray udah siap di meja makan sambil nungguin rio. Mereka liatin rio yang tetep seperti biasanya, semangat, mereka liatin rio dengan tatapan yang
susah diartikan.

“ kenapa? Kok liatinnya gitu banget? Rio tambah keren ya? Atau tambah ganteng malah?” tanya rio pura2 nggak ngerti sambil duduk di kursinya dan naro obatnya di depannya.

“ kepdan loe !” ceplos ray.” Gue salut sama loe kak ! loe hebat !” lanjutnya.

“ hha..baru tau loe? Akhirnya loe sadar juga!”

“ emang urat pd loe kepanjangan ya? baru dipuji gitu aja kesenengan!” ray sewot.

“ iya kali! Sampe darah putih gue juga kebanyakan! Hhe..” becandaan rio kali ini bikin nggak enak makan yang lain.” Ups..maaf deh ! keceplosan, makan yuk ! tar pada sakit semua
lagi.” Rio makan dengan enaknya, yang lain juga jadi ikutan enak.

Setelah selese makan.

“ yo..” panggil pak putra pelan, rio menghentikan kegiatan barunya, minum obat, dia liatin papanya.

“ hmm..” jawab rio pelan.

“ kamu kemo ya nak !” suruh pak putra hati2. rio nunduk.” Gimana yo ?”

“ pa, kasih rio waktu mikirin itu ya !?” jawab rio pelan.

“ iya! papa tau kamu udah dewasa buat nentuin jalan kamu yo, kami bakal dukung semua keputusan kamu, tapi ini buat kamu juga yo! Penyakit kamu nggak main2, tadi mama sama
papa habis tes darah buat cari tau apa sumsum kita cocok buat kamu, dan kalo
nggak bisa nggak ada jalan lain buat kamu kecuali kemoterapi.”

“ heu..” rio menghela napas panjang.” Rio ijin keluar sebentar, cari angin.” Pamit rio pelan, dia selesein minum obatnya terus dia pergi.

“ hati2 yo!” pesen bu manda.

Di taman langit tempat yang dituju rio.

Taman langit itu tempat pribadinya rio sama alvin waktu kecil, dia sama alvin yang sering kesini, tempatnya nggak jauh dari rumahnya.

Taman langit itu padang alang2, kalo siang angin bakal bertiup kenceng, tapi kalo malem malah nggak banyak angin, kenapa dibilang taman langit, itu nama kesepakatan rio sama
alvin, soalnya waktu mereka kecil, di tempat ini mereka bisa ngrasain kalo
langit itu deket banget sama mereka, kaya di dongeng yang sering mama mereka
bacain.

Rio juga nggak ngerti kenapa perasaannya bawa dia ke tempat itu. Rio tiduran di rumput sambil liat bintang dilangit yang lagi banyak2nya.

“ udah berapa lama gue nggak kesini ya? alvin masih inget tempat ini nggak ya?” rio ngomong ke dirinya sendiri. Rio atur napasnya biar dia tenang, dia stel lagu dari
ipodnya, dia nggak milih lagunya, asal main aja, dia merem minta jawaban dari
tuhan. Macem2 lagu diputer, dan nggak sengaja semua lagu itu ngasih inspirasi
ke rio. Hatinya makin yakin pas denger suaranya sendiri sama alvin waktu kecil,
waktu alvin lagi terpuruk2nya sama kematian mamanya, jangan menyerah. Rio
nyanyi2 kecil.

Tak ada manusia yang terlahir sempurna

Jangan kau sesali sgala yang telah terjadi

Kita pasti pernah dapatkan cobaan yang berat

Seakan hidup ini tak ada artinya lagi

Syukuri apa yang ada hidup adalah anugrah

Tetap jalani hidup ini melakukan yang terbaik

Tuhan pasti kan menunjukkan kebesaran dan kuasanya

Bagi hambanya yang sabar dan tak kenal putus asa..

“ gue tau! gue bakal lanjutin hidup gue! Rio bakal tetep jadi rio yang dulu! Gue bakal tetep berusaha jadi yang terbaik buat kalian semua yang gue sayang dan sayang sama
gue.” Tekat rio mantab. Setelah itu rio pulang.

@ rumah rio.

Rio langsung katemu ray.

“ bro, ada yang lupa gue omongin sama loe !” kata rio samangat sambil duduk di kursi drumm ray.

“ apaan ?”

“ loe jangan sampe ngomong kesiapapun tentang penyakit gue! Terutama sama ify dan ke temen2 gue.”

“ tadi mama udah bilang! kenapa? Cepat atau lambat mereka juga pasti tau kak! Kalo mereka nggak tau siapa yang bakal jagain loe kalo nggak ada gue, mama, atau papa?”

“ gue bisa jaga diri gue! Gue juga tau cepat atau lambat mereka bakal tau, apalagi kalo gue udah kemo, pasti fisik gue bakal ada perubahan, tapi mudah2an gue tetep ganteng
deh! Eh, tapi pasti tetep ganteng, gue mah diapain aja ganteng! tapi buat saat
ini gue balom mau ngasih tau mereka, ngerti nggak loe ?”

“ loe mau kemoterapi kak ?” tanya ray memastikan.

“ iya! Gue juga belom bosen idup.” Jawab rio sekenanya.

“ syukur deh kalo gitu !” kata ray agak seneng.

“ gue tidur dulu bro! Loe jangan ngeluh ya kalo gue repotin !” rio jalan keluar kamar ray.

“ iya! Asal loe nggak sering2 aja ngrepotin gue!” jawab ray sambil benerin tidurnya.

Keesokan harinya pas jam istirahat.

@ kantin sma putra bangsa.

Seperti biasa d’orions dan ify dkk yang sudah lengkap sama shilla lagi kumpul2.

“ gimana hasil lab loe yo?” gabriel memulai pembicaraan. Sontak rio kaget.

“ eh..em..biasa kok.” Jawab rio gugup.

“ biasa gimana?” ify ikutan mengintrogasi.

“ ya gue nggak papa!” jawab rio bohong.

“ sukur deh kalo gitu.” Kata alvin.’sukur2 gimana dan darimana bisa disukurin?!’ pikir rio.

“ aren gimana shil ?” tanya rio mengalihkan perhatian biar dia nggak kebanyakan bohong..

“ aren kayanya masih sedih dan patah hati banget deh kak! soalnya kita kemaren nggak berhasil ngejar aren.” jawab shilla sedih.

“ heu..loe bisa temuin gue sama dia nggak?” tanya rio lagi.

“ emangnya kakak mau ngapain?” tanya shilla lagi.

“ yang jelas gue nggak mau nembak dia!”

“ jawab yang bener kali kak !” sela ify.

“ iya! Gue pengen jelasin semua ke dia, waktu itu niat gue tulus Cuma mau nolongin dan rasa bersalah gue aja sama dia, shil, gue nggak nyangka kalo dia ngganggep itu lain,
sampe dia jatuh cinta sama gue lagi.” Jelas rio.

“ kak, aren itu masalahnya kalo udah suka sama cowo dia bakal cinta banget sama tu cowo, susah buat dia lepasin gitu aja!” sela agni sambil lirik ke cakka.

“ loe kebanyakan tebar pesona sih yo!” timpal alvin.

“ gue nggak tebar pesona juga pesona gue udah mabur kemana2.” Jawab rio.

“ cakka mamen..loe kan dulu cowonya, loe punya sesuatu nggak yang buat dia ilfil sama cowo?” tanya gabriel.

“ itu juga masalahnya, kalo dia udah cinta sama cowo, semua hal yang dilakuin cowo itu bakal sah2 aja di mata dia, dan dengan gampangnya dia maafin tu cowo, gue
playboy aja dia nggak marah!” jawab cakka.

“ kenapa sekarang loe bisa jauh sama dia ?”

“ itu gue yang jauihin dia!”

“ gue nggak setuju kalo cara kak cakka dipake lagi! Kasian aren, dia udah cukup stres dulu patah hati sama kak cakka.” Sela shilla.

“ masak anak smp patah hatinya segitunya sih?” alvin ikutan nimbrung.” Biasanya 1-2 hari udah kelar acara mellow2nya.”

“ orang nyatanya gitu.” Tanggap rio.” Shilla, Loe tar anterin gue ke rumahnya, loe juga ikut fy! Males gue jelasin berkali2.” Suruh rio.

“ loe aja deh kak! gue percaya sama loe.” Jawab ify.

“ nggak! Loe harus ikut! Loe kemaren yang suruh gue jelasin ke aren kan?” kata rio tegas. Skak mat ! mau nggak mau ify harus ikut.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar