Best Friend I

Hueeeeeeee.... Ini tuh yaa... ceritaku waktu SD dulu, aku pikir udah ilang kena virus. Aku sampe kecewa banget lho... Ternyata! ADA DI FLASHDISKku!!!! Aw! Ya ampun.. nggak nyangka bisa nemu di flasdisk! Aku sampe terharu lho saking senengnya~lebai. Haha... baca aja deh... ini part I nya. Dulu mau aku bikin novel. Tapi ide udah mentok sampe 25 halaman doang. Ya udah jadi cerpan aja! Semoga mengibur :)

*****
Citra and The Gang

            BRUK,… Suara pintu mobil ditutup… Dan, JENGJENG Keluarlah cewek cantik, terpopuler, terkaya, juga terpinter di sekolah. Siapa lagi kalau bukan Citra!
            “Hai, Cit!!!” Teriak empat cewek cantik –dan narsis pastinya- bersamaan.
            “ O,..Hai Guys!”
Dan, mereka pun berjalan menuju kelas dengan anggunnya. Semua orang melihat mereka. Semua di sekolah, mulai dari Guru, Kepsek, Siswa, Penjaga kantin, Bahkan tukang kebun di sekolah pasti kenal abizz sama mereka. Pliss dech, Citra and The Gang gitu lho! Gak pernah ada anceman atau kecaman buat geng ini dari guru. Ya iyalah,.. Ortu Citra kan donatur terbesar di sekolah, sedang pamannya kepsek di sekolah mereka. Lagipula, nilai mereka gak pernah dan gak akan pernah jelek, karena eh karena : mereka termasuk topten murid terpinter di sekolah –dan Citralah nomor pertamanya-.
            Dari luar dan menurut sisi pandang semua orang, geng ini terkesan cool, elegant dan perfect. Tapi, gak ada yang tahu, sebenarnya geng ini asyik, gaul, cuek, dan pastinya lebai….
            “Eh, Cit. Kamu bawa kertas grafik?” Tanya Kira sesampainya di kelas.
            “Pastinya, Citra!?!”
            “PD amat lo?”
            “Biarin.”
            “Yee.. makan tu PD!”
            “Iya, besok aku soto deh.”
            “Dasar stresss!”
            “He..he..he”
            “Emangnya kenapa kalau aku bawa? Mau minta?”
            “Iya. Habisnya kemarin aku chatingan sampe malem, ga sempet nge-cek tugas.”
            “Ya udah. Ntar aku kasih.”
            “Yes! Citra emang paling baik sedunia!” Teriak Kira senang.
            “He, gitu ya?” Kata Citra sambil nyengir lihat sobatnya jingkrak-jingkrak gak karuan kayak habis menang undian berhadiah.




            Kita pause dulu cerita ini buat perkenalan bagian-bagian dari Citra and The Geng yang biasa disingkat jadi CTG (dibaca cetege). Dan inilah mereka :
            Citra, sang ketua. Seperti sudah disebutin di awal, dia cewek tercantik, terkaya, terpopuler, dan terpinter di sekolah. Anaknya lucu, asyik, supel, simpel, dan setia kawan. Dia gak pernah terburu-buru dalam mengambil keputusan. Ketua OSIS, ketua Cheerleader, Ketua Klub Drama, dan ketua segala-galanya deh… Pokoknya sosok  yang bijaksana dan bisa diandalkan kapanpun, dimanapun, dan bagaimanapun keadaannya.
            Yang kedua, Kira. Dia no. dua setelah Citra. Sayang, dia punya kebiasaan aneh. Kalau lagi marah, pipinya diglembungin. Kalau lagi lega, dia niup poninya. Kalau lagi bohong, alisnya naik. Dan, kalau lagi seneng, dia bisa stress sendiri, nari-nari ato nyanyi-nyanyi  gak jelas gitu…
            Yang ketiga, Nia. Mungkin dari semua anggota CTG dia yang paling payah. Kalau ngomong seeerrriiing banget gak nyambung. Kita nanya ini, dia jawab itu. Kalau diandai-andaiin, kita kayak di Ujung Kulon, dia di Banyuwangi. Gak cuma itu, kalau dia yang ngomong justru kita yang bingung. Omongan dia tu kadang-kadang gak masuk logika. Tapi,.. diantara semua itu, dia yang paling imut-imut loh! Jangan harap dapet ide cemerlang dari dia, karena kalau dimintain ide, saran, ato pendapat, otaknya bakal jalan kebalik, yang muncul dari dia malah usul licik yang bakalan nyelakain orang yang dituju. Bukannya bikin masalah selesai, tapi malah bikin masalah tambah runyam.
            Yang terakhir, Ara. Anaknya lembut-lembuuut banget. Sampai-sampai dia tuh kalau jalan lemah gemulai, persis Putri Solo. Di antara semua CTG, dia tuh tergolong sederhana. Dia sukaaa banget ikut acara kebaktian atau nyumbang buat orang gak mampu. Tapi… kalau diandaiin, dia kayak srigala berbulu domba. Lihat aja kalau dia marah : dunia mungkin bakal gonjang-ganjing. Alhamdullilah, Tuhan mengaruniai dia gak cepet marah.

            Yupp!! Itulah para bagian CTG. Emang sih, rada stress, kayak yang baca! He…he…he… OK PLAY!


***


            “Eh, kalian pada tau gak?” Tanya Nia memulai pembicaraan.
            “Ng gaaak!” Jawab CTG kompak.
            “Ihh..Apaan sih! Aku kan belum selesai ngomong!”
            “Ya udah, ngomong tinggal ngomong aja.” Kata Ara yang lagi sibuk baca novel.
            “Bisa nggak ya, kumpulan sisa penghapus buat nghapus bisa dibikin penghapus lagi? Kalau bisa kan kita bisa ngirit gak perlu beli penghapus lagi. Jadi mulai sekarang kalau kalian habis nghapus, sisanya kumpulin terus kasih ke aku ya! Biar aku bisa bikin percobaan, kan bagus tuh dijadiin cover koran “Nia Si Jenius Menciptakan Inovasi Baru Dalam Bidang Karet Penghapus”. Eh, tapi tapi, emangnya penghapus itu Cuma bisa dibuat dari karet ya? Gimana kalo kita coba bikin penghapus dari kresek? Kan lebih terjangkau! Ahh… bagus ya ideku?! Aku memang jenius!”
            “Nia…Nia… Kenapa sih otakmu gak bisa dicuci jadi bersih?” Kata Citra
            “Yee… emangnya otakku piring apa pake dicuci segala? Lagian, emangnya otak tu bisa dikeluarin terus dibersihin ya sama kita? Ato jangan-jangan, otakku keluar loncat-loncat lagi waktu aku tidur, jadinya kotor deh kena debu. Hi… Serem..! Citra kok bisa tahu sih otakku kotor? Citra keturunan paranormal ya? Wah, hebat tuh! Citra, ramalin dong peruntungan Nia hari ini!?!”
            “Nia…Nia!” Seru semua bersamaan sambil geleng-geleng kepala.
Mereka sih santai aja, udah biasa nghadepin tingkah Nia yang bikin ketawa itu.
            “Ngemeng-ngemeng, ada yang lihat Kira nggak sih?” Tanya Citra yang baru sadar kalo sobatnya yang satu itu absen dari kumpul-kumpul CTG sekarang.
            “Oh,.. tadi dia bilang, mau makan soto dulu di kantin.” Jawab Ara
            “Bahaya nih..” Kata Citra
            “Napa? Kamu ngiri pingin soto juga?”
            “Bukan, jangan-jangan PD aku tuh yang disoto.” Ucap Citra disertai gelak tawa semuanya mengingat kejadian tadi pagi.
            “Tuh! Kiranya dateng.” Kata Nia.
            “Wah, panjang umur banget tu anak. Barusan diomongin.” Kata Ara sambil manutup novel yang sejak tadi dibacanya.
            “Hai teman-teman!” Seru Kira dengan wajah gembira dan sambil menari-nari dengan riangnya. Ya, gitu deh… Persis orgil UGD RSJ.
            “Napa lo? Seneng banget kayaknya?” Tanya Citra
            “Oh, nggak kok. Tadi, aku Cuma ketemu kucing lucu di kantin.”
            “Ketahuan ni… Kira boong ya? Tuh, alisnya naik!” Kata Nia.
            “Iya deh ngaku, ntar aku critain. Tapi nggak sekarang. Ntar aja kalian pada ke rumahku ya!”
            “Rebes Bos!” Kata Citra sambil pura-pura hormat pada Kira disusul gelak tawa semuanya.

***

Dan di sinilah CTG, di rumah Kira-tepatnya di kamar Kira-.
            “Kalian pada mau minum apa?” Tanya Kira menanyai temah-temannya yang sedang asyik nonton DVD.
            “Air putih aja deh.” Kata Ara
            “Aku es sirup.” Kata Citra
             “Aku jus strowbery yang atasnya dikasih es krim, dikasih susu kental manis, yang coklat loh! Sama, ditaburin mesis.” Kata Nia. Nrocoss terus kayak bajaj.
            “Lo kata gue restoran?! Udah, Nia Es sirup aja sama kayak Citra!”
            “Yaaahhh… JAHAT!!!”
            “Heh..Makan tu jahat!”
5 km kemudian…. Eh, maksudnya 5 menit kemudian…
            “Air putih buat Ara, Es sirup buat Citra, dan jus strowbery buat Nia. Tapi ga pake eskrim, susu, dan mesis!” Kata Kira sambil membagikan minumannya.
            “Gak papa deh. Makasih.” Kata Nia, walaupun wajahnya masih ketekuk. Masih mendingan, daripada tadi kelipat…
            “Kir, kamu belum cerita soal tadi di kantin!” Kata Citra mengingatkan yang emang dari tadi udah penasaran banget.
            “Oh iya! Ampir lupa! Tapi…gimana ya? Aku malu nih…”
            “Udah! Cepetan!”
            “Tapi…”
            “Dooor!” Teriak Citra kenceng.
            “TadiakuditembakRendy” Kira yang latah langsung kaget.
            “Apa?!” Teriak Ara, Citra, dan Nia kaget. Secara, Rendy tuh cowok terkeren di sekolah. Dia kapten basket sekaligus finalis cover boy. Pokoknya keren abis deh!
            “Tunggu-tunggu,”Kata Nia. Semuanya langsung menatap ke arahnya.
            “Kira manusia kan?”Tanya Nia.
            “Ya iyalah! Masa orang utan!” Jawab Kira tersinggung.
            “Loh? Katanya tadi ditembak Rendy? Berarti mati dong! Jangan-jangan Kira yang di sini tuh arwah? Hii… Atau, Kira ditembaknya gak sampe mati ya? Terus langsung ke UKS? Ditembak di mana? Nia lihat dong bekas lukanya!” Nia menjelaskan keheranannya.
            “Aduh Nia! Maksudnya bukan ditembak pake pistol, maksudnya ditembak hatinya!”
            “Wah! Liver dong!? Eh, tapi tapi emangnya liver tuh karena hatinya ditembak ya? Tau ah! Pokoknya, Kira udah ke rumah sakit?”
            “Hehhh.. emang susah ya ngomong sama kamu!” Kata Kira.
            “Maksudnya, Rendy tuh bilang suka sama Kira.” Kata Ara malas.
            “Ooo ngomong kek dari tadi! Terus-terus, Kira terima?”
            “Ya iyalah… Siapa sih yang tega nolak cowok sekeren dia?” Jawab Kira yang mulai bersemangat lagi.
            “Cieee… yang udah jadian.” Kata Citra nggodain Kira.
Sementara yang lain bercanda dan tertawa, Ara hanya diam merenung. Maklum, sudah lama dia naksir Rendy tapi cuman disimpen dalem hati, gak ada yang tahu. (Mungkin tempe kali ya?) Ara jelas cemburu, aduh… kasihan banget ya tuh anak?
            “Aku pulang dulu ya!” Pamit Ara memecah suasana ceria.
            “Lho? Kenapa kok buru-buru amat? Amat aja jalannya lelet.” Tanya Citra.
            “Iya nih… Kita kan lagi ngrayain hari jadiannya Kira!” Tanya Nia, sementara Kira hanya senyum-senyum malu.
            “Nggak papa kok, aku baru inget harus nganter pesanan nasi goreng.”
            “Ohh… Ya udah tapi hati-hati ya!” Ara mengangguk sambil senyum. Terlihat, jelas banget senyumnya dipaksain. Lalu segera lari pulang. Lari sekenceng-kencengnya, rasanya dia pingin banget cepet-cepet sampe rumah dan menangis sepuasnya…
            “Si Ara kenapa sih?” Tanya Kira. Yang lain Cuma geleng-geleng kepala.

***

Sementara yang lain sibuk bertanya-tanya…
            Ara sudah sampai di rumah dan langsung menuju ke kamar. Untung aja, dia udah pergi dari rumah Kira, kalau nggak pasti dia lagi ngamuk di sana. Buktinya, sekarang dia lagi –sambil nangis- nglempar-nglempar segala macam barang di kamar. Mulai dari bantal, sampai gelas plastik di kamar dilempar-lemparin ke tembok. Sampe ada yang pecah. Ya ampun… kasihan ya tembok, jadi korban kemarahannya Ara. Setelah puas menyiksa tembok, dia menyiksa bantal. Dia tiduran di kasur sambil mukul-mukul bantal, habis dipukul dia lemparin ke tembok-padahal tembok lagi istirahat- , kasur deh yang jadi korban, dipukul-pukulin terus. Berhubung kasur gak bisa dilempar, so… gak ada lagi yang bisa dilempar. Jadi sekarang dia narik-narik rambutnya.Terus, karena saking sedihnya, ketiduran deh…
            Dalam mimpi Ara…
Ara sedang berjalan-jalan di taman yang indaaah banget. Banyak bunga, kupu-kupu, juga ada air mancur. Ara duduk di bangku taman sambil membaca novel. Saat tiba-tiba ada seseorang menutup matanya dari belakang.
            “Siapa ni?” Tanya Ara. Orang itu nggak menjawab.
            “Kira ya? Citra? Atau Nia?” Tanya Ara lagi, tapi orang itu juga nggak menjawab.
            “Siapa sih jangan bikin kesel deh!?” Kata Ara sambil marah dan memaksa melepaskan matanya dari tangan orang itu.
            Betapa kaget dan senangnya Ara melihat orang itu adalah Rendy. Rendy duduk di sebelah Ara. Lalu mereka mengobrol. Seruuu… banget. Tapi tiba-tiba Kira datang. Melihat Kira datang, Rendy langsung beranjak dari tempat duduk dan pergi bersama Kira. Tanpa berpamitan atau memperdulikan Ara yang sedang mengamuk sambil berteriak-teriak,
            “Rendy,!...! Tunggu!!!”
            Dalam kenyataan…
Ara masih berteriak-teriak histeris.
            “Ara, sayang, bangun Ara! ArA?” Ibu Ara membangunkan
            “RENDY!!” Ara bangun.
            “Fyuh… Hanya mimpi.” Kata Ara lega.
            “Ada apa sih sayang? Kamu kenapa? Rendy itu siapa?” Tanya ibunya.
            “Nggak papa kok, Ma! Ara Cuma mimpi buruk.”
            “Ya sudah, cepat mandi sana! Ntar telat loh!”
            “Iya ma…”
Ara bangun dan bergegas menuju kamar mandi.
            Hari ini Ara Nggak semangat. Sama sekali nggak semangat. Ia terlalu banyak melamun. Bahkan mandi yang biasanya hanya 5 menit, bisa menjadi 10 menit. Makanannya pun nggak dihabiskan.
            “Ara berangkat dulu ya, Ma!” Ara berpamitan sambil mencium tangan ibunya.
            “Makannya kan belum habis. Mama bungkusin ya buat sangu sekolah?”
            “Nggak usah, Ma. Ara udah kenyang kok. Da Mama!!!” Jawab Ara terburu-buru.
Ara berjalan menuju halte. # Sedikit cerita tentang ara…#
            Dulu, keluarga Ara sekaya dan semapan keluarga Citra, Kira, dan Nia. Ara yang anak tunggal, sangat merasakan kasih sayang kedua orang tuanya. Hidup  mereka mewah, tak pernah ada beban hidup yang mengganjal. Semuanya dilalui dengan senang.
            Tapi suatu hari, perusahaan ayah Ara bangkrut. Tak ada yang tahu kenapa, hanya ayah Ara saja yang tahu. Terpaksa semua karyawan pun diberhentikan. Tak Cuma itu, untuk membayar hutang pada bank, sedikit demi sedikit perabot rumah dijual. Bahkan, pada akhirnya rumah, motor, dan mobil pun ludes.
            Untuk beberapa hari sekolah Ara terputus. Sangat disayangkan, padahal Ara termasuk murid unggulan. Untunglah, ibu Ara punya sedikit tabungan. Senggaknya cukup untuk menyewa kontrakan. Ayah Ara seorang yang nggak mudah menyerah. Beliau mencari kerja kemana-mana. Dibekali oleh fisik yang kuat dan pendidikan yang tinggi, nggak sulit bagi ayah Ara untuk mencari pekerjaan. Beliau diterima kerja di sebuah perusahaan listrik. Berangsur-angsur hidup mereka membaik.
            Ibu Ara membantu mencukupi kebutuhan hidup dengan berjualan gorengan. Dulu, ketika mereka masih kaya, ibu Ara nggak pernah menyuruh pembantu memasak, beliau lebih suka masak sendiri dan masakannya pun enak sekali. Tak heran,  baru sebentar membuka warung, ibu Ara sudah mempunyai banyak sekali pelanggan.
            Meski tak seperti dulu, mereka menjadi keluarga bahagia lagi dan Ara melanjutkan sekolahnya. Ayah Ara bekerja berangkat pagi pulang sore, dan terkadang sampai malam. Ara membantu ibunya memasak. Ara anak yang baik dan suka membantu. Para tetangga senang padanya.
            Suatu hari, Ara sangat kaget. Ia pulang sekolah saparti biasanya. Tapi saat membuka pintu, dilihatnya ibunya menangis tersedu-sedu. Ara bertanya, bertanya, dan terus bertanya. Tapi mulut ibunya terasa berat untuk mengatakan hal yang terjadi. Ara mengerti hal itu, maka ditunggunya sampai makan malam.
            Makan malam hari itu sunyi sepi, tak ada suara sama sekali. Ara mulai bosan dengan hal ini, maka ia mencoba mencairkan suasana.
            “Ayah kemana ya? Biasanya jam segini sudah pulang.” Tanya Ara. Tapi ibunya malah mulai menangis lagi. Sadarlah Ara, sesuatu pasti terjadi pada ayahnya.
            “Ada kebakaran di kantor ayahmu, dan ayahmu meninggal…” Ucap ibunya lirih sambil terus menangis
            Ara tertunduk lemas dan mulai menangis. Maka malam itu penuh dengan tangisan yang nggak akan dilupakan Ara seumur hidup.
            Sejak itu, hingga sekarang. Ara dan ibunya hidup hemat. Tak setiap hari mereka menonton televisi. Ibu Ara sibuk berjualan. Ara mencari hiburan dengan membaca buku pinjaman dari perpustakaan. Ara yang dulu bisa naik taksi. Kini memilih naik bus untuk mengurangi pengeluaran.
            Hubungan ibu dan anak itu mulai renggang. Ibu Ara sudah membaik. Tapi Ara masih kaku dengan kepergian ayahnya.

***

Ara turun dari bus dan berjalan menuju gerbang sekolah. TIN-TIN terdengar suara klakson dari belalang Ara. Ara menoleh. Itu mobil…Kira!! Kaca mobil terbuka.
“Hai, Ra! Mau bareng?”
Eng..enggak. Ya udah ya. Da!!!” Jawab Ara sambil lari meninggalkan Kira yang kebingungan.
“Hai, Guys!” Kata Citra. Mereka sedang makan di kantin.
            “Kamu kenapa, Kir?” Tanya Nia melihat Kira merenung.
            “Kalian ngrasa nggak sih ada yang aneh sama Ara?” Tanya Kira.
            “Iya sih. Dari kemaren dia pendiem banget. Tadi aja aku ajak ke sini, dia bilang mau ke perpus.” Jawab Citra.
            “Habis gitu, tadi pagi aku ajakin bareng, dia malah lari.” Kata Kira sambil menggelembungkan pipinya.
            “Kayaknya musti kita selidikin deh…” Kata Citra, disertai anggukan semuaya.








  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar