PD + GR

Ini terinspirasi dari temen aku juga... Haha.. Lagi suka nulis tentang temen-temen. (Maap ya kalo ada kesamaan cerita, cuma modifikasi penulis) wkwk... ^^
*****
             “Ta, kayaknya Vino suka deh sama aku!” kata suara Lena di seberang dengan nada riang.
            Aku segera menjauhkan gagang telepon untuk tertawa sepuas-puasnya. Gila! PD plus GR abis deh temenku yang satu ini. Nggak kehitung udah berapa kali dia telepon aku untuk bilang hal kayak gini. Si ini suka sama dia-lah, si itu-lah, si siapa-lah… Dan aku super duper amat sangat yakin orang itu nggak suka sama Lena. Lena-nya aja yang ke-GR-an! Cowok baik dikit, perhatian dikit, ngajak ngobrol dikit, senyum dikit, dia bilang suka sama dia!
            “Halo?! TA! TATA!!” Lena mulai berteriak-teriak.
            Aku mendekatkan lagi gagang telepon ke telingaku.
            “Iya, Len?” tanyaku dengan nada tak berdosa.
            “Jadi gimana menurut kamu?”
            “Emm… Bagus dong.” aku menjawab ngasal.
            “Bagus apanya? Vino kan oon, sering nggak bikin PR, nggak tertib, kaya sih,,, tapi emm… nggak mau ah aku!” kata Lena.
            Aku tertawa girang dalam hati. Lena…Lena… Vino tuh nggak suka sama kamu! Mau aja nggak! Kok udah menimbang-nimbang gitu…
            “HALO?!” Lena berteriak lagi. Mungkin karena lama aku nggak menanggapi omongannya barusan.
            “Yayayaya??” aku berkata malas.
            “Ya udah deh, Ta. Habis ini aku mau les. Sampai besok ya!”
            Lega juga aku akhirnya Lena menutup telepon. Karena aku udah neg mendengar semua cerita-ceritanya tentang cowok-cowok yang dianggapnya suka sama dia. Zzzzz….

***
            “Tau nggak sih aku habis sms-an sama siapa???” tanya Lena girang.
            “Nggak lah!”
            Aku udah pingin teriak ‘paling-paling kamu habis sms-an sama cowok’. Dan… Ting-tong! Aku benar… karena kemudian Lena bilang,,
            “Sama Tomy! Hahahaha…” Lena mulai ketawa-ketawa gaje.
            Sebagai formalitas (jiahh…) aku tanya,
            “Sms apa emang?”
            “Yaa.. biasalah pertama dia nanya tugas, terus nanya ada ulangan nggak, terus nanya ada praktikum nggak, terus nanya PR, terus nanya aku lagi apa… Aku tau, dia nanya-nanya gaje Cuma biar aku nggak curiga aja. Aku yakin dia suka sama aku. Haha!” seru Lena semangat.
            Pingin rasanya aku geleng-geleng kepala tanda prihatin, tapi tentu aja nggak sopan banget kalo Lena lihat. Padahal aku punya penjelasan lebih logis tentang Tomy sms Lena. Intinya Tomy Cuma mau tanya tugas, ulangan, praktikum, dan PR sama Lena. Dan setelah Lena menjawab dengan senang hati, karena nggak enak hati udah manfaatin Lena, Tomy ngajak ngobrol dia sebagai formalitas (again). Aku udah hapal banget kelakuannya Tomy itu.
            Tentu aja aku nggak mungkin cerita logikaku yang sangat amat masuk akal ini ke Lena. Nggak kebayang betapa bakal kecewanya dia. Mungkin bunga-bunga di hatinya yang udah tumbuh subur bakal langsung layu. Dan aku sebagai teman yang amat sangat baik nggak akan tega. Haha!
***
            Kalo si **** gak sesombong itu, aku bakal mau sama dia.
            Yeahh… itu status twitternya si Lena… Aku langsung tau siapa si ****, dengan empat bintang itu nggak susah nebak kalo yang dimaksud TOMY.  Ngerasa nggak sih kata-kata Lena tuh seolah-olah si Tomy ngejar-ngejar dia? WOW! PeDe gila si Lena.
            Seperti biasa sebagai teman yang baik aku nggak mengungkapkan isi hatiku yang sebenarnya (jiah!), padahal aku pingin bilang, ‘Kalaupun kamu mau sama dia, belom tentu dia mau sama kamu LENA!!!!’

***
            WOW! Aku baru melihat pemandangan langka yang super duper mengejutkan. Well, seengaknya bagiku.
            Aku nggak sengaja menatap bangku Lena dan Tomy, mereka emang duduk sebangku. Dan pemandangan itu terjadi! Lena, seperti biasa dengan PD dan gaya sok-nya, cerita entah tentang apa panjang lebar dengan semangat ke Tomy. Mungkin dikiranya Tomy bakal tertarik. Tapi justru sebaliknya! Dengan cueknya, Tomy malah bilang,
            “Shhh…” tanda nyuruh diem!
            Bayangin hancurnya hati Lena, setelah dengan berbunga-bunga menarik perhatian Tomy, eh si Tomy malah nyuruh dia diem.
            Aku pingin ketawa sekeras-kerasnya! Oke, mungkin aku jahat. Tapi sumpah! Aku puas banget Lena bisa disadarin sama Tomy langsung. Belum lagi si Dika, yang bangkunya di depan Tomy, noleh ke Tomy dan bilang,
            “Tom, sebelahmu suruh diem dong! Cerewet banget!”
            HAHAHAHAHAHAAA!!! Aku bisa liat merahnya muka Lena. Aku nggak bisa bayangin betapa malunya aku kalo jadi Lena!

*-----------------*



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

1 komentar:

teembol_mbombol mengatakan...

wkwkwkwkwkwkwkwk
edan blak-blakan banget og he

Posting Komentar