Jika Aku Menjadi... 3

Alvin menatap nggak percaya apa yang ada di hadapannya. Bayangannya yang menurut hukum kewajaran seharusnya terpantul di cermin,  justru terganti dengan bayangan Ify.
                Eh, bener nggak sih namanya Ify? Pokoknya gue pernah liat di kelas.
                Alvin emang nggak terlalu merhatiin temen-temen sekelasnya. Baginya kelas Cuma tempat pelajaran, ulangan, dan tidur. Tiap istirahat dia selalu ke kantin bareng Cakka dan Gabriel, saat menunggu bel masuk sekolah pun dia selalu nongkrong bareng mereka di lapangan basket.
                Alvin nggak berteriak histeris kayak Ify, dia justru duduk manis di pinggir tempat tidur. Menunggu mimpinya selesai.
                Ya, ini pasti mimpi. Nggak mungkin nggak. Nggak masuk akal banget kalo ini bukan mimpi!
                DOKDOKDOK!!!
                Alvin menoleh kaget. Pintu digedor dengan kencangnya. Alvin menggelengkan kepalanya, memilih duduk menunggu mimpi aneh ini selesai daripada menyambut bagian mimpi aneh yang lain.
                “WOY! KAK IFY! JANGAN NGEBO MELULU! GUE NGGAK MAU TELAT LAGI GARA-GARA LO!!!” teriak sesorang di balik pintu, yang kemudian menggedor-gedornya lagi.
                Karena merasa terganggu banget, Alvin akhirnya membukakan pintu. Tampak cowok kecil berambut gondrong dan berwajah manis di balik pintu itu.
                “Kak! Liat ini udah jam berapa!!! Kalo mau nyusahin orang, jangan gue dong!” bentak anak gondrong manis itu.
                Alvin menatap aneh anak itu, heran pada otaknya yang membuat mimpi senyata ini.
                “Heh! Napa lo mandangin gue kayak gitu?” bentak anak itu lagi.
                “Lo siapa?” tanya Alvin.
                Giliran anak itu yang memandang Alvin (dalam wujud Ify) heran.
                “Ify… Bangun sayang! Kasihan Ray hari ini piket, harus datang pagi!” teriak sebuah suara ibu-ibu dari lantai bawah.
                Alvin mengrenyitkan dahi. Berdiri mematung.
                “Tampar gue.” Pinta Alvin pada si cowok manis.
                “Kalo mau stress jangan dulu deh Kak! Stress nya ntar-an aja kalo gue udah sampai sekolah!”
                “Please,, tampar gue.”
                “Kalo lo minta, gue sih bahagia banget nampar lo.”
                Cowok itu menampar pipi Alvin keras-keras sambil tersenyum jahil.
                “Aw!” Alvin merintih.
                Jadi ini bukan mimpi?
                “Udah kan? Cepet mandi sono!”
               
*****
                “Yahh… mudah-mudahan proyeknya cepet selesai, jadi Papa bias cepet pulang. Kamu mau titip oleh-oleh apa?” tanya seorang bapak-bapak. ”Alvin, kamu kok ngelamun terus?”
                Ify (dalam wujud Alvin) sedang duduk di meja makan. Seragam sekolah sudah lengkap melekat di badannya yang asing. Ify makan layaknya robot karena masih syok. Sementara Papa Alvin di depannya, terus mengoceh tentang rencananya ke Singapura besok.
                “Vin?” Papa Alvin menggerak-gerakkan telapak tangannya di depan wajah Ify.
                Melihat anaknya diam saja, akhirnya Papa Alvin mengalihkan pandangan ke jam tangannya.
                “Ya udah, udah jam segini. Ayo berangkat!”
                Papa Alvin bangkit berdiri, Ify mengekor di belakangnya.

*****
                “IFY!!!”
                Shilla berteriak begitu melihat sahabatnya masuk ke kelas. Alis Shilla bertaut ketika melihat Ify nggak membalas sapaannya. Shilla semakin heran melihat Ify melewati bangkunya sendiri, dan malah duduk di meja Alvin.
                “Fy! Nggak usah sok amnesia deh, bangku lo di sini!” ucap Shilla menepuk-nepuk kursi Ify yang ada di sebelahnya.
                Alvin baru ngeh, baru sadar dia sekarang adalah Ify.
                “Fy! Cepetan deh pindah! Tuh yang punya dateng!”  ucap Shilla lirih.
                Alvin langsung mengalihkan pandangan ke pintu. Tubuh tempat jiwanya tinggal selama ini sekarang sedang berjalan kaku dengan pandangan kosong. Spontan Alvin langsung bangkit dan menariknya keluar kelas. Shilla yang nggak tahu apa-apa terbengong-bengong melihat sahabatnya berani menarik tangan Alvin, superstar di sekolahnya.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar