My Gaje Class

Pada zaman dahulu kala…
Nggak ding, setahun yang lalu sihh,,,
Awal aku daftar (Cuma coba-coba n bisa dibilang iseng) di kelas Je Domsav, yang “KATANYA” kelas khusus n unggulan, yang kebayang di otakku :
‘Wew… Anaknya mesti pinter-pinter’
‘Waaa,,, Ntar banyak saingan donk!’
‘Hueee… Kalo nggak ada waktu maen gimana??’
‘Haduuuh… Kalo anaknya cupu-cupu mesti nggak asyik’
‘Kalo anaknya ga ada yang bisa diajak bercandaan?!’

N… Jeng-jeng… Kejutan banget buat aku waktu aku keterima masuk kelas 7J.

Waktu MOS sih, anaknya emang alim-alim, Cuma beberapa yang rame sama temen yang se-SD. Aku sendiri nggak banyak temen, soalnya masih pada malu-malu gituu…
N seiring waktu berjalan keluarlah IBLISnya!

Nilai-nilai kami banyak yang dikritik guru karna nggak sesuai sama yang diharapin. Padahal KATANYA kelas unggulan, tapi sering banget remidi sampe setengah kelas lebih (satu kelas 30 anak). Tugas-tugas juga banyak yang nggak niat ngerjain. SELALU rame di kelas, apalagi kalo guru pas nggak ngajar, wahhh… SURGA! Waktu gurunya ada aja ramenya minta ampun. Aktif sih aktif, malah overaktif! (Sorry yaa aq buka aib… hehe…) Tapiii… Gini-gini nilai semesteran paralel 7J selalu jaya lho! (bangga dikit boleh dong…^^).
N semua ketakutan n bayanganku waktu pertama kali daftar,,,, MUSNAH! Wuuaaa… Anak-anaknya sama sekali nggak CUPU, Asyik banget malah! Nggak ada anak alim lagi di kelas J, semua sudah terkontaminasi virus entah dari mana. Nggak bosen-bosen deh di kelas… Bibirku selalu pegel ketawa-ketiwi terus. Nggak pernah kehabisan bahan bercandaan. Selalu aja ada yang bisa diketawain. Emang yaa… Kalo sama temen, hal biasa pun bisa bikin ketawa.
Emang sihh… Banyak penderitaan juga,, KKM lebih tinggi, tugas-tugas numpuk, ulangan hampir tiap hari, dikritik guru gara-gara sering remidi. Tapi otak selalu bakal fresh setelah semua ‘neraka’ itu kalo udah ketawa-ketiwi lagi.
Ada sihh beberapa temen nyebelin, yang nggak banget sifat n sikapnya. Kita juga otomatis ngelompok gitu (Bukan geng lho, sekali lagi,, BUKAN GENG!), maen kemana-mana sama itu-ituuu aja. Tapii,,, lama-lama kami sadar kalo ‘dia’ emang kayak gitu, ‘dia’ emang kayak gini, kami ngerti dan ngertiin sifat masing-masing. Di balik semua sisi nyebelin temen-temen, mereka tetep aja punya sisi asyik yang bikin betah. Jaddiii… 7J makin kompak dehh!
Sumpah! Kita tu kompak bangett… Saling ngerti apa yang dimau… N terciptalah kata-kata ala 7J yang entah dari siapa n dari mana muncul sendiri n jadi kebiasaan sehari-hari di kelas.
‘Cikicieww…’
‘Piye-piye…’
‘Oke, Fine!...’
‘Tenang-tenang…’
‘Jeng…’
N masih banyak lagiii… masing-masing punya nadanya sendiri yang asyiiik banget.
Pernah yang paling aku inget kekompakkan 7J, waktu salah satu temen aku dipacok-pacok’in (dijodoh-jodohin), satu temen yang laen Cuma bilang “1…2…3…”, n kompak satu kelas ngomong “Cikicieww…!” N kita langsung ketawa bareng, kaget sendiri sama kakompakan kita.
Aku udah bilang kan 7J itu suuuper rame?? Sampe-sampe piala ketertiban yang didapet 7J karna jumlah pelanggaran kita paling sedikit (sebenernya sih lebih banyak, tapi yang nyatet pelanggaran nggak selalu nyatet! Hehe…), dicabut gara-gara kita udah over banget ramenya! Zzzzz… Ya sudahlah… Kita ikhlas ko’. Hehe…
Nggak kerasa, 7J umurnya udah setahun. N kami memasuki ‘neraka’ lagi waktu ujian kenaikan kelas. Kami naik ke kelas 8J (kelas J kelasnya nggak diacak). Tapiii… ada 3 temen aku yang nilai rapornya ada yang nggak tuntas. Jadi harus keluar dari kelas J… Huueee… :’(
Dan tinggalah kami di kelas 8J ber-27…

Pertama masuk kelas lapan Jhe :
Haduuuhhh… Nggak banget deh! Emang sih, waktu kelas 7 kami udah dikasih tau kalo ntar kelas 8J nya, bekas kelas SD. Tapi nggak gini-gini juga kalii! Bayangin! Temboknya ada wallpaper gajahnya n udah ngelupas-ngelupas catnya. Lantainya kooootoooor banget, n kotorannya nggak bisa diilangin! Udah gitu kelasnya sumpek bangett. N nggak ada fasilitasnya sama sekali! Sapu, engkrak, n temen-temennya nggak ada. Papan pajang, papan absen, yang gitu-gitu lahhh… juga belom ada. Penggaris, spidol, alat-alat kayak gituan juga nggak ada sama sekali! Meja gurunya aja dari 2 meja siswa yang digabungin. Nggak banget banget bangettt!
Gilaa… ini kelas yang bakal aku tempatin setahun???

Untunggg ajaa… Ternyata nggak! Hehe… Direnovasi juga kelasnya. Tapi itu udah sebulan lebih setelah kelas 8! Zzzz…

Okey, kembali ke anak-anak 8J
Makin kompak? Iya donk… Kamus kosakata ala 8J juga nambah
‘Malu, Put?’
‘Lucu, Mike?’
‘O jadi gituuu…’
‘Cii.. ya maaff…’
‘Seakan-akan penting bagi hidupku!’
Waahhh… tambah kreatif yaa.
Makin bahagia dehh di kelas. Apalagi udah tambah kenal. Gimana nggak? Tiap hari ketemu selama setahun, ketemunya ituuu-ituu ajaaa. Na bakal nambah setahun lagi. Malah dua tahun kalo ntar kelas 9J. Kelas udah jadi kayak rumah kedua, n temen-temen udah kayak keluarga ke dua (emang ada yaa?).
Tapii… Keluar dari semua itu, 8J makin ancur lebur! Apanya coba? Nilainya! Mid semester kemaren aja sama sekali nggak ada yang tertinggi paralel. Kami jadi inget masa-masa jaya waktu kelas 7… N makin banyak banget kasus. Mulai dari seragam nggak tertib, anak nyontek, ngomong jorok, dll, dsb.
Pokoknya citra kelas 8J udah nggak banget di mata guru-guru.. Hueee…
Tapi kita sedang dalam perbaikan diri ko’ :)

N anak-anak 8J juga makin hari makin nggak waras dehh…
Apalagi cowok-cowoknya. Biasanyaa… kalo cowok-cowok seumuran kita kan ngomonginnya tentang yang jorok-jorok gitu, tapiii kelasku nggak (bukan karna alim lho, kadang iya juga sihh), cowok-cowok kelasku malah mainan nggak mutu! Kreatif juga sihh, tapi kreatifnya nggak mutu bangett
Mereka tuh bikin permainan sendiri gitu, nggak mutu deh pokonya! (sorry y kebanyakan kata ‘nggak mutu’, hehe…). Nama mainannya tu TROBALL, bahasa apa’an coba itu? Dari namanya aja udah gaje. Mainannya tu lempar-lemparan bola kertas gitu, ntar kena tembok ato bisa ditangkep (nggak tau ding, aku juga nggak terlalu mudeng. Terlalu nggak mutu soalnya.) N mereka selaaalu maenan itu tiap pagi, istirahat, n pulang sekolah. Sumpah ngganggu banget! Apalagi, kalo kena bolanya itu lho… (aku pernah lho! Ckck…). Sampe akhirnya guruku ngingetin, n mereka berhenti maen Troball.
Ehhh… bukannya kapok, mereka menciptakan permainan baru. Entah apa namanya, kayak sepak bola kecil-kecilan gitu, tapi peraturan-peraturannya banyak yang diganti. Sama kayak dulu, mereka selalu mainin ituuu terus. Akhirnya diingetin guru lagi n mereka berhenti lagi.
Tapi nggak bisa dibilang cowok 8J kalo kapok Cuma karna diingetin. Tentu aja mereka nyari permainan baru lagi! N sampe sekarang mereka masih mainin itu, Bentengan. Aku nggak mudeng sama sekali permainannya kayak apa. Pokonya aku sering lihat mereka lari n kejar-kejaran. N kalo masuk kelas selalu penuh keringat. Imbasnya jadi ke cewek-cewek rajin yang bawa tissue, tentu aja tissuenya langusng abis buat ngelap keringat. (Aku pernah bawa tissue satu pak, n HABIS DALAM SEHARI! Gara-gara dibuat ngelap keringet mereka. N sejak itu kalo bawa tissue selalu aku sembunyiin. Bukannya pelit, rugi banget dong!)
Yang cewek-cewek? Hehehe… Nggak jauh beda sihh… Tapi kita menannya lebih GANAS! Hehe… Buka aib yaa… Kita sering colek-colekan, tepuk-tepukan pantat, guyon yang aneh-aneh, jalan-jalan bareng di sekitar sekolah sampe sore, dll. dsb. N banyak lagii sihh, tapi malu dong kalo disebutin di sini, ntar tercoreng deh nama baek cewek-cewek 8J.

Okey dehh… Gitu aja all about my class. Gaje banget yaa? Hehehe… ^^

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS