HANTU Nico ....???

Ini jugaa... Copas dari ffnya ICIL. Pinjem ya penulis... ^^

*****

saat sore hari di SMA LAPAN JHE'S ....

Putri menysut keringatnya yang keluar menucur di dahinya , lalu dia duduk di lapangan basket .

" ternyata lo bisa kalah juga sama gue ...hahah " omong Tea yang berdiri tepat di hadapan Putri .
" yah gue emang kalah ..selamat ya ..TEA ..lo menang ..." Putri berdiri dari duduknya lalu berbalik membelakangi mereka saat akan melangkah .

" tunggu .." cegah Tea . Putri menoleh .
" apa lagi..."
" sesuai perjanjian yang udah di sepakati , karena gue yang menang gue boleh minta dua permintaan dari lo ..."
" oke....gue terima ..apa permintaan lo ?" tanya Putri santai tapi putus asa .
" yang pertama gue pingin Kevin jadi milik gue ....dan yang kedua kerjain semua tugas gue ampe selesei ..di sekolah ini ..."

" what's ...lo mau Kevin jadi milik lo ...heum itu ngga mungkin banget ...lo bolehminta apa aja sama gue asal jangan minta Kevin jadi milik lo ..." bentak Putri .

"..inikan perjanjian ..per-jan-ji-an ...jadi lo ngga bisa nolak ..oke ...."

" haaah .." Putri mulai lemes saat itu . " oh ya ..ni semua tugas gue kerjain ampe selesai ..di sekolah ..ampe selsese ..." tereak Tea lalu memberikan setumpuk buku pada Putri dan pergi ninggalin dia gitu aja .

" haaaah sial-sial-sial-sial ....aaaahhh ..." tereak Putri .

******
dengan keadaan cape , ngantuk , Putri masih di sekolah ngerjain tugac si Tea .

" haaahh cape banget sii ..." keluh Putri lalu melihat kearah jam tanganya . dilihatnya waktu menunjukan pukul 20.00 wib .
" HAH !! kaga salah ...udah malem aduuuh ...gila ..." Putri buru-buru beres2x buku lalu jalan cepet , Putri lirik kearah sekitar dilihatnya kengerian malam yang gelap saat itu . tiba-tiba terdengar seseorang menangis dalam ruang kesenian . Putri ngentiin langkahnya , ada rasa penasaran dalam benaknya di campur rasa penasaran . tanpa ambil lama Putri membuka pintu ruang kesenian , saat terbuka dilihatnya seorang cowo pake kemeja jas putih yang sepasang sama celananya , rambutnya keren , oranganya juga keren tapi mukanya pucet banget . dia sedang duduk menunduk sambil menangis tersedu-sedu .

" hai ..." Putri memberanikan diri menyapa . cowo itu langsung melihat Putri .
" hai ..." sapa ulang Putri . tiba-tiba cowo itu berjalan cepat kearah Putri .
" lo bisa liat gue ?" tanya dia .
" hello ...lo kira gue buta ..yaiyalah gue bisa liat lo ..."
" beneran lo bisa liat gue ?" tanya-nya lagi .
" iya bisa .." jawab Putri kesal .
" akhirnya ...ada juga orang yang bisa liat gue ..." cowo itu ngilang-ngilang ada diujung ..tau-tau di deket piano ..pokonya ngilang-ngilang ngga jelas .

" aduuh kayanya pala gue pusing ..ko lo bisa ngilang2x gitu ya .." kata Putri sambil megangin dahinya .

" lo ngga pusing ..gue bisa kaya gini karena gue ...HANTU ..." cowo itu tersenyum . senyumanya ngeri banget .
" apa lo bilang ..hantu ..ghost ?" . cowo itu ngangguk .
" apa ...aaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhggggggggggg ..." Putri lari-larian . tapi saat lari cowo itu tiba-tiba ada di hadapan Putri , Putri pun balik lagi . pas balik lagi cowo itu ada di hadapannya lagi . akhirnya Putri nyerah .

" oke gue nyerah ..mau lo apa dari gue ? " tanay Putri .
" simple ...gue cuma mau lo bilang sama pacar gue kalo gue ada dan masih menanti dia .."
" pa...pacar..lo ..hantu juga ? "
" pacar gue masih hidup ..tapi gue liat dia naknya jadi pemurung , suka menyendiri , suka nongkrong di perpus sendirian aja ...gue sedih kalo dia gitu dan dia jadi kaya gitu karena kepergian gue ..." cowo itu nunduk .
" jadi ? "
" yah tolong lo bilang sama dia kalo dia ngga usah lagi mikirin gue , bilang sama diakalo gue bakalan nunggu dia di alam sana ,,,"

" jadi cuma itu ....tapi kenapa harus gue sih ?"

" karena cuma lo yang bisa liat gue ...."
" yaudah ...syapa cewe lo itu ?"
" Ella ...lo tau dia kan ..?"
" Ella ..ooo si cewe aneh itu ya ...yang suka ngomong sendiri sama boneka kucing kecil . ternyata lo pacarnya ..."

" dia bukan aneh ..kan gue udah bilang dia masih belum bisa ngelepas kepergian gue ..jadinya dia suka ngomong sama boneka itu ..karena itu boneka pemberian terakhir dari gue ..."

" ooo gitu ...eum nama lo syapa ?"

" Nico ...Vincentius Nicolas..." . Putri ngangguk .

*****

esok harinya Putri bangun dari tidur lelap , yah dia byasa bangun jam 04.00 pagi . saat membuka mata dilihatnay seorang cowo yang ngga asing lagi , cowo itu sedang duduk di jendela Putri yang terbuka .

" wuuuuaaa ....Nico ngapain lo di kamar gue .." teriak Putri .

" ssssttt pelan-pelan jangan berisik ...gue cuma main aja disini ..."
" main ? lo tuh bukan main ...tapi ngagetin gue tau ..."
" sory ..."

*****
" tadinya gue mau siap-siap buat pergi kesekolah ..tapi karena lo nongol gue jadi males ..." kata Putri lalu nerubun diri pake selimut .
" ko lo gitu sih ..hei ..."
" biarin suka-suka gue ..." kata Putri dari balik selimut .
" oke oke ..gue pergi .." kata Nico lalu hilang lah sudah .
" huuuh ..." Putri membuka selimut yang menutupi tubuhnya lalu dia berjalan menuju kamar mandi kamarnya .
" na....na...na...na......." Putri nyanyi sambil pake sabun di kamar mandi ..tiba-tiba jepreet ..lampu kamar mandi mati .
" ko mati sih ..." protes Putri . " woii yang di luar , jangan bercanda dong ...woii nyalain lamounyaaa...." teriak Putri .
" hahahahahahaha...makanya jadi orang jangan songong ...so'-so'an ngusir gue ...rasain lo mandi di dalam kegelapan ..." teriak Nico dari luar ..

" Niiiiiiiicoooooo!!!!!!!!!! .....kurang ajar ..."

******
Putri baru samapi di sekolah , dia berjalan menuju kelasnya , saat lagi jalan dia melihat Kevin yang juga jalan dari lawan arah . Putri langsung pasang senyum manisnya .
" Hai ..." sapa Putri .
" .............." tak ada jawaban dari Kevin , dia malah menatap sinis Putri .
" Hai ..sapa Putri kedua kalinya .
" maksud lo apaan sih Put ..." bentak Kevin .
" maksud gue ? ..gue ngga ada maksud apa-apa ko vin..gue cuma nyapa lo aja ko ..." .
" kalo lo ngga suka sama gue ngomong aja ...ngga usah gini caranya .."
" ya ampun Kevin emang gue salah ya ? "
" iya ..salah banget ..gue baru tau sifat asli lo Put ..perasaan sayang gue ke lo sekarang berubah jadi rasa benci ...gue benci banget sama lo Put ..." teriak Kevin lalu pergi gitu aja ninggalijn Putri .
" perasaan gue cuma nyapa doang ko ...lagi pula emang ngga salah kan kalo gue nyapa ..." oceh Putri .

" bego ..yang dimaksud Kevin bukan itu ..." omong seseorang , Putri menoleh ke asal suara itu .
" Nico ...maksud lo apaan ? "
" waktu kemarin lo tanding basket kan ama Tea ...nah terus lo kalah ...udah gitu Tea minta permintaan dari lo kan yang harus lo kabulin ...dengan terpaksa lo mau kan ? bla...bla...bla..." oceh Nico lama .

" apa ??? kurang ajar pisan ...gue ngga ngejadiin Kevin sebagai taruhan ko ...lagi pula ini kemauan Tea..bukan gue ..aduuuh ...gimana dong vin ...? "

" tau ...." Nico malah pergi gitu aja .
****

Putri ngelamun aja di perpus ..dia masih mikirin kejadian tadi ...tapi lamunanya terhenti saat melihat Nico yang lagi ngomong ke Ella .

" La ..ini gue ..La jawab dong ..La ..gue disini ..La ..." kata Nico ke Ella yang saat itu lagi baca .

" mau manggil ampe teriak pun kaga bakal di denger .." sindir Putri , Nico menoleh lalu manyun .
tiba x seseorang duduk di samping Putri ...yah dia Aji .

" hai ..sendirian ?" tanay Aji .
" hah i..iya .." Putri senyum .
" ooh ...oya gue punya coklat sama minuman ..lo mau ya ,,habis gue ngga enak kalo makan sendirian ..."
" yah boleh deh .." Putri menerima coklat itu dengan senang hati lalu dia membuka kertas yang menutupi coklat itu saat akan di makan tanagn Nico nahan tangan Putri , Putri lalu berbalik kebelakang . Putri melototin Nico . tapi Nico tetep aja nahan tangan Putri .

" Put ..ko coklatnya malah di pegang ...ayo dimakan ..."
" aahh ...heueh .." jawab Putri , pas sama Putri mau di masukin kemulutnya eh tanagn jail Nico megang tanag Putri lalu diarahkan kemulut Aji .

" Put ..euummm apaan lo ..."
" hah aduuuh ...so...sory Ji ..tangan gue gerak sendiri .."
" aneh ..." Aji pun mengelap mulutnya yang udah di masuk paksain coklat . " Put itu minum dulu ..."
Putri pun meminum soft drink itu . tapi tiba-tiba tangan jail Nico megang tangan Putri lagi lalu minuman itu di arahkan ke Aji dan di semprot-semprotin .

" aaahh Putri ..apa-apaan ..lo Putri basah tau .." tariak Aji .
" HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA..." tawa Nico puas sambil terbang melayang-layang ...Putri jengkel banget sama si nico , dia melotot sejadinya ke Nico .
" Aji sory ya ...disini ada setan jail sekali lagi sory ya ..." .
" NGGA APA-APA KO PUTRI ...HEHEHE .." kata Aji dengan nada di paksakan .

*******
saat pulang sekolah Putri jalan menuju parkirang mobil , tapi dia melihat Kevin yang lagi gandengan tangan sama Grace ..disitu Putri kaget banget . Nico yang ngeliat Putri kaya gitu langsung punay niat yang ngga-ngga .

" Kevin ...bener ya jemput gue.."
" iya saayng ..." jawab Kevin sambil merangkul Grace . tiba-tiba Nico megang tangan Kevin lalu diarahkan ke Rok seragam Grace dan di singsatkan .

" aaahhhh KEVIIIINNNNN GILAAAAA......." teriak Grace .
" sory tangan gue gerak sendiri Grace ..." kata Kevin .Nico ketawa puas lagi , lalu dia mendorong kepala Kevin ke wajah Grace shingga wajah Grace dan Kevin berdekatan .

" iiiiiihhhh Kevinooooo ...kurang ajar ...PLAAAAKKKK ...": tamparan mendarat di pipi kanan Kevin .
" aduuuuuh ...." teriak Kevin .
semua orang yang ada di situ termasuk Putri aga gimana gitu ngeliat tingkah Kevin .. tapi Putri tau kalo dibalik semua itu NICO ...
Putri masuk mobil , hatinya puas banget saat itu .
" hahahahahahaha ..ko gue puaaaas banget ya ngeliat Kevin tadi ..hemm..." oceh Putri .
" puas sih puas tapi lo juga harus bantuan gue ...." kata Nico . Putri ngangguk .
******
saat di rumah Putri masuk kedalam kamar mamahnya dan kebetulan mamahnya ada .
" mamah ..." omonng Putri .
" kenapa sayang ?"
" mah Putri boleh nga minta kalung yang nenek kasih buat mamah .."
" kalung ? maksud kamu kalung apa ?"
" kalung yang kalo di pakein ke arwah ..arwah itu bakalan keliatan layaknya orang biasa .."
" oh itu ..memangnay buat siapa ?"
" ada deeh yah mah pliiiis ..."
" oke deh ....sweetheart .." kata mamah sambil memberi kalung itu pada Putri .
" yeees ..."

******

esok harinya Putri datang ke sekolah sangat pagi ..dia langsung masuk ke PERPUS , yah dia mencari Ella .
akhirnya ketemu juga ...

" hai Ella ya ..?"
" i..iya .." jawab Ella .
" eumm gue Putri ...gue punya sesutau yang ngga pernah lo bisa duga .."
" haaaaah ..."
" Alviiiiiiiin ..." panggil Putri . tiba-tiba si Nico muncul tapi ngga terlihat sama Ella .
" vin pake kalung ini .."
" maksud lo ?"
" pake .." paksa Putri , Nico pun pake dan saat apke JENGJREEEENG ...

" ALVIIIIN ...." teriak Ella histeris .
" Ellaaaaa lo bisa liat gue huwaaaaaaa...." teriak Nico juga .

*****

hari demi hari terlewat ...kini Kevin jadian sama Grace , Aji sama Milka ,,, dan Putri ????
yaah ..Putri sendiri ..tapi terfikir di benaknya ..kenapa setiap dia melihat Nico dan Ella sedang beruda rasanya sakiiit banget ..di tambah lagi akhir-akhir ini Nico jarang main ke Putri ..dia lebih sering bersama Ella .

" haaaaaahhh ...dia itu setan-setan-setan ...bukan manusya ..tapi kenapa gue cemburu kalo dia sama Ella padahalkan Ella itu pacarnay dan gue ? gue cuma ngebantuin dia aja . tapi kenapa gue bisa su..su..suka ...aaaahhh gue gila itu ngga mungkin Putri dia itu HANTU ...GHOST ..SETAN ...tapi ap salahnya ..aaahhh serba salah .." celoteh Putri di kamarnya .

" apaan setan-setan hantu ..? lo ngomongin gue ya ..:" tanya Nico yang udah duduk di jendela .

" Nico sejak kapan lo disini ?"
" dari tadi ..."
" HAH! ..lo ngga ngerti maksud gue kan ? iya kan ..?"
" ngerti ..lo cenburu sama gue ..lo suka sama gue ..iya kan ..." jawab Nico cuek .
" Nico jangan marah gue juga ngga tau kenapa vin tapi perasaan ini tau-tau muncul tanpa sebab ..":
" gue juga ngerasain yang sama sama lo Put ....." kata Nico .
" maksud lo ? lo suka gue ? " . Nico ngangguk .
" Ella udah punya pujaan hati yang baru ..masih hidup , masih manusya ..tapi anehnya gue ngga cemburu nah disitu gue yakin kalo gue suka sama lo ...."

" ulangin lagi Nico ..."

" GUE HANTU NICO ..SUKA SAMA LO NONA PUTRI ..."

" GUE PUTRI SUKA SAMA LO TUAN NICO ..."

" AHHAHAHAHAHJAHAHAHAHAHAHA ..." mereka berdua ketawa ....disitu Nico bawa Putri terbang kelangit dan Putri seneng pisan .

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Cinderella a la Lapan Jhe

Eh", aq punya cerita lucu n baguzzz ni... Tapi yang ngarang bukan aq, aq lupa siapa penulisnya, pokoknya aq  copas dari salah satu cerita ffnya ICIL (Idola Cilik). So, kalo penulisnya baca, aq pinjem ceritanya yaa.. ^^ Di sini nama"nya aq ubah jadi anag" lapan jhee... Baca n keep comment ea!

*****
Alkisah, hidup seorang gadis piatu bernama Milka. Dia tinggal bersama ayahnya *mikir cinn, anak piatu neehh.* Suatu hari, Ayahnya menikah dengan seorang janda bernama Nyonya Sonia, janda ini punya 2 anak perempuan bernama Putri dan Tea…

"Aahh?! Ayah?! Kenapa menikah lagi..?"
"Bukannya kita akan lebih bahagia kalo ada seorang ibu di rumah? kau juga jadi punya sodara, kan?"

Milka ngga bisa menolak lagi. Dia teringat akan cerita Cinderella. Ayah Cinderella menikah dengan janda 2 anak, tapi galaknya, jahatnya minta ampun. Tunggu, itu kan ceritanya sendiri yaa? Ahh, oon emang nih penulisnya. Lanjoot dah ..

"Milka! Piring kotor numpuk, tuh! Cuci sana!"
"Milka! Kok belom nyapu? udah siang woy!"
"Milka! Bersihin kamar!"
"Milka, masak kek! Laper nih!"
"Milka! Jangan diem aja! Nyuci baju, tuh!!"

Berbagai perintah terdengar di penjuru rumah setiap hari. Tapi Milka yang baik hati (iuhh…) menurut perintah ibu tiri dan saudara tirinya..Sedang ayahnya sedang dinas ke luar negeri.. Suatu hari, seorang satpam datang ke rumah mereka.

"Anak-anakku! Ngumpul!" Perintah Sonia.
"Iya ibu-ibuku.." jawab Milka.
"Ada apa ya Pak?" Tanya Putri.
"Bangsawan negeri ini, anaknya berulang tahun ke 16. Seluruh warga di desa ini diundang. Mohon kedatangannya, ya. Hari Minggu, jam 8 malam, di kastil pribadi keluarga bangsawan ini." jawab Satpam itu.

Tea dan Putri bersorak senang. Begitu pula dengan Milka. Tapi, apa dia punya baju yang cocok..? Di kamar Milka, cuma ada sebuah gaun peninggalan ibunya. Masih cukup bagus untuk dipakai.

"Apa? Ke pesta ulangtahun? Ih, ngga banget de, Mil!!!" ketus Tea waktu Milka bilang akan ikut ke pesta ulangtahun.
"Tau, mending lo di rumah aja, bersih-bersih!"tambah Putri.

Ternyata, Sonia, Tea dan Putri merencanakan sesuatu supaya Milka yang cantik ngga bisa dateng ke pesta itu. Mereka memporak-porandakan rumah pada hari Minggu sore, sehingga Milka bisa disuruh membersihkan rumah dan ngga bisa ikut ke pesta.

"Huhuhu, mereka jahaaat.." kata Milka sambil merapikan barang-barang yang berserakan.. tiba-tiba muncul seberkas cahaya..

TEOT TEOT TEOOTT!! WUUUNGG WUUNNGGG!! JEDEEERR!! CTAAARR!! DZIIGGHH!!

"Si..siapa itu?!" tanya Milka panik.
"Aku ibu peri.." jawab sebuah suara. Milka bingung. Kok peri munculnya gitu?!
"Peri apa?! Peri apa ada yang demonstrasi di depan rumah gue?!"
"Peri lah! Mikir dikit cuy! Bikin esmosi, tau! Ahm, saya Ella, peri yang diutus dari neraka, eh, dari mana ye? mana aja lah. Saya diutus untuk bantuin kamu.."
"Bantuin aku ngapain?"

Ella mengayunkan tongkat sihirnya..

MBEEEEEE....

"Tuh, rapi kan?" Milka terpana. Ruangan yang lagi diberesin sekarang udah rapi dan bersih.
"Tapi kok suaranya MBEEE?? harusnya kan kalo sihir itu TRIIIINGGG...?" Tanya Milka ngigub.
"Au, nih penulisnya aneh! Oh iya, kamu mau ke pesta kan? Sekarang udah mau jam 8."
"Iya peri Ella..saya mau.. bantuin saya dong..."
"Kalo gitu, saya sihirin baju pesta buat kamu!"

TRIRIRIRIRIRIIIIINGG...TRURURURURUUUNNGG...

"Woy! Ini bukan baju pesta! Ini baju pemain American Football tau!" bentak Milka.
"Tapi itu bagus, kok..udah sana pergi!"
"Gamau..! Hueee.."
"Yaudah..gua sulap lagi... TRRIIIINNGG!! nah, itu gimane?"
"Tambah salaaahh..! Ini baju satpam tauuu!!"
"TRRRIIIIIIIINNGG!! Ayo, ini?"
"Woy! Lu bego ye?! Gua mo ke pesta, bukan jadi wasit tinjuu!"
"TRIIIINNGG! Yang ini?!"
"Nah, ini baru gaun! Oh, iya. ke kastilnya kan jauh, gimane?"

GEDUBRRAAAKKK!! Tiba-tiba jatuh metromini di depan rumah Milka.

"Euhm, lu serius, gua make metromini ke sono?"
"Sebentar, gua sulap dulu...TRIIIINNNGGG! Nah, jadi deh mobil Mercedes 2 pintu!"
"Keren! Eh, tapi, sepatunya masa sepatu ginian?"
"Emang kenapa?"
"Ntar kan jatoh 1 pas gua balik! Trus diambil ama pangeran, deh! Trus dicari ke penjuru negeri!"
"Masa, sih? Itu kan cerita Cinderella?"
"Ini juga Cinderella versi Lapan Jhe!"
"Oh, gitu ya? TRRRIIINNGG! itu gimane?"
"Ini sepatu kets!! huee...yah?! jam 8.15! telat gue! yodah, deh! gua cabut sekarang, deh!"
"Inget! Jam 12 malem sihirnya ilang lo!"
"iya! tau gue! eh, tunggu! kok elo cuman sulap mobilnya?! kaga ada supirnyaa! gua ga bisa nyetir!"
"Oke, deh. gua yan nyetir..."

>>>DI KASTIL/p>

"Euhm, peri. Tunggu di sini, ye. Ntar gua ga bisa balik."
"Tenang cuy, Gua nunggu.."

Milka bergegas masuk ke dalam..tiba-tiba dia berpapasan dengan tuan rumah yang lagi ulangtahun.. tuan Marco..Seketika Marco terpana pada Milka. Milka langsung digaet dan dibawa ke seluruh penjuru rumah itu. sedangkan Milka ngigub sendiri.

"Makan, yuk." ajak Marco. Milka mengangguk.

Mereka makan-makan hingga tiba waktunya..jam 12 malam..

"Ehm, eh, bukannya kamu balik jam 12 ye?" tanya Marco yang belum nanyain nama Milka.
"He? oh iya..males gua. pengen makan dulu. laper."
"Ntar lu dipecat ama penulis, honor lu ga dikirimin, cuy!"
"Huuee! lupa gua! yodah, gua cabut ye Vin!"

Milka berlari keluar kastil. Marco mengikutinya. dia menuruni tangga secepat mungkin.

"Tunggu, woy!"
"Apaan lagi?!"
"Harusnya sepatu lo jatoh di tangga!"
"Tapi ini sepatu kets! Pake tali! Susah cuy ngelepasnya!"
"Sini, gua bantuin lepasin!"

Marco langsung jongkok dan ngelepasin tali-tali sepatu kets yang dipake Milka. woow, cerita Cinderella macam apa ini?!

"Trus?" tanya Marco.
"Lempar ke tangga aja, ah! Susah amat!" jawab Milka sambil ngelempar sepatunya ke tangga. lalu Milka masuk ke dalam mobil dan cabut..sedangkan Marco cuman bisa garuk-garuk kepala sambil baca skenario pas bagian itu dengan bingung..

Esoknya para satpam dari keluarga Marco nyari cewek yang kemaren ketemu Marco dengan ngepasin sepatu kets-nya. Hingga sampe di rumah Milka..

"Ah, sepatu ginian doang! Muat gua mah!" ujar Tea pede. ternyata, nggak..kakinya terlalu kurus.. panjangnya pas, tapi bagian lebarnya ngga pas.
"Kalo gitu gua!" ketus Putri. ternyata ngga juga, panjangnya pas, tapi kakinya Putri kelebaran..
"Ibu punya 1 anak cewek lagi kan?" tanya Satpam itu.
"Punya, sih..tapi, dia.."
"Cepet panggil ke sini!"
"Milka! Cepet ke sini!"

Milka tergopoh-gopoh dateng. Lalu pas nyoba sepatunya, PAS! Milka langsung diseret paksa ke kediaman keluarga Marco.

"Ah, Marco!"
'Wooy! Cewek yang kemaren! nama lu siapa cantik?"
"Nama gua Milka.."
"Wow, nama yang cantik..kayak orangnya.."Mereka berdua mulai malu-malu tai kucing..tapi sesaat kemudian mereka bingung.
"Endingnya gimane? masa kita kawin?"tanya Marco.
"Ih, gamau..kita kan masi kecil.." sergah Milka. Marco mengangguk setuju. tiba-tiba di luar rumah Marco terdengar sesuatu yang ribut..ternyata...MARCOOSZTA!! (ceritanya fansnya Marco) mereka protes dan ngga setuju kalo Marco nikah ama Milka.

"Marco gaboleh kawin ama Milka!"
"Marco jangan mau ama Milka!"
"Ga sudi Marco ama Milka!"

Berbagai protes muncul dari mulut mereka..penulis nonton dengan enjoynya, tapi..

"Itu penulisnya! AYo! gantung dia!" penulis kaget. mereka menggantung penulis di pohon, tapi yang digantung kaki,  bukan lehernya..tiba-tiba Avatar Roku datang menunggangi naganya..
"Heh! AYo, aku akan membantumu!"
"Lho? Avatar Roku? Bukannya lo udah mati? ngapain lo ke sini?" tanya penulis bingung.
"Gua udah mati? Yang bener?"
"Woy, gua udah nonton semua episod Avatar. lo udah mati, sob, siap-siap aja ye."

Avatar Roku beserta naganya langsung mati sesaat kemudian karena ancaman itu. Semua audience cengo. lalu, Marco, Milka, dan seluruh Marcooszta lari tunggang-langgang karena takut jadi korban berikutnya. akhirnya, ending dari cerita ini samasekali tak diketahui bahkan oleh penulis sekalipun..apakah happy ending? sad ending?

SEBENERNYA INI CERITA APAAN SIH?

_THE END_

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Gadis Penjual Korek Api

Gadis Penjual Korek Api


            “What?! Kurang kerjaan banget!” seru Clara.
            “Buat seru-seruan aja… Bosen kan, Natal selalu itu-itu aja! Makan-makan, pesta-pesta. Ayolahh… Cari yang menarik gitu…” kata Rena.
            “Tapi kan…”
            “Nggak ada tapi-tapian! Semuanya udah setuju! Ya nggak temen-temen?” Rena menatap teman-temannya yang mengangguk-angguk setuju.
            Clara terpaksa menuruti kemauan mereka.
            “Oke! Langsung di tempat masing-masing jam tujuh, ntar jam setengah sepuluh kumpul di rumah aku. Yang paling banyak kejual, yang menang.”
            “Hadiahnya?”
            “Ada dehh…” ucap Rena tersenyum ‘sok’ misterius.

***
            Clara menenteng sekeranjang korek api di tangannya. Dengan memakai pakaian yang dibuat terlihat kumal, kusut, dan kumuh, Clara berjalan di pinggir jalan. Sebenarnya dia tidak terlalu berminat pada ide Rena untuk menghabiskan malam Natal tahun ini dengan berjualan korek api.
            Please deh, zaman sekarang orang-orang udah pake neon kali! Buat masak juga pake kompor gas… Buat ngerokok? Ada pemantik yang udah modern, ada senternya lho… Kalo nggak karena nurutin Rena yang ultah, males banget kayak ginian! Lagian Si Rena tuh aneh-aneh aja deh! Ya udahlah, resiko sebagai orang setia kawan… Bayangin aja meriahnya pesta Natal besok!
            “Korek api… Siapa mau beli korek api?” teriak Clara sambil berjalan.
            Setelah berjalan sampai di depan sebuah rumah, dia berhenti dan melihat ke dalam rumah. Rumah itu hanya berupa kayu yang dipaku sana-sini dengan atap asbes. Dari jendela, tampak seorang ibu sedang menghias pohon natal menggunakan kertas warna-warni bersama anak perempuannya. Wajah mereka memancarkan raut bahagia. Pohon itu berupa pohon natal plastik kecil yang terlihat sudah rusak. Melihat  mereka, Clara jadi  teringat malam-malam Natal yang dihabiskannya bersama keluarganya tahun-tahun sebelumnya. Biasanya, dia dan keluarganya menghias pohon cemara besar yang ada di halaman belakang rumahnya dengan hiasan-hiasan mahal. Clara selalu gembira menikmati saat-saat itu. Sekarang dia mengerti, kebahagiaannya bukan karena pohon natal dengan hiasan indah, tapi karena kehangatan keluaganya saat bersama-sama menghias pohon itu. Clara tersenyum kecil dan melanjutkan berjalan.
            “Korek api… Siapa mau beli korek api?” teriak Clara.
            Hmm…
            Clara mencium bau masakan. Diikutinya sumber bau itu. Dia berhenti, melihat sumber bau itu berasal dari sebuah tempat dengan papan bertuliskan “POS OJEK”. Tampak sebuah gerobak nasi goreng di depan pos ojek itu. Para bapak-bapak yang sepertinya tukang ojek, duduk di tempat itu, memakan nasi goreng sambil bersenda gurau. Clara teringat lagi pada perayaan Natal tahun lalu, yang bersamaan dengan hari ulang tahun Rena. Rena mengundang Clara dan teman-temannya makan di Restoran Jepang yang baru dibuka. Clara ingat serunya makan sambil bercanda dan tertawa bersama teman-temannya. Clara tersenyum lagi, kebahagiaan bukan dari apa yang kita makan, tapi suasana senang saat kita bersama-sama memakannya.
            “Korek api… Korek api… Siapa mau beli korek api?” teriak Clara sambil berjalan melewati pos ojek itu.
            Clara terus berjalan sambil berteriak-teriak menawarkan korek apinya. Tapi tidak ada satu pun yang membeli. Padahal Clara sudah sengaja memakai pakaian kumuh untuk menarik simpati orang. Clara melihat jam saat melewati sebuah toko elektronik.
            Ya ampuun… Baru jam setengah sembilan! Janjian selesainya setengah sepuluh... Nggak ada yang beli nih!
            Clara melirik keranjang korek apinya yang utuh, belum berkurang satu pun. Clara menghela nafas menyerah. Dia memilih duduk di sebuah bangku taman.
            Brr… Dingin…
            Clara memeluk lengannya sendiri untuk mengusir dingin. Tapi tentu dinginnya tidak mau diusir begitu saja.
            Kayak di dongeng aja deh… Gadis penjual korek api, tapi koreknya nggak laku-laku, jadi dipake sendiri.
            Clara mengambil sekotak korek dan menyalakannya sebatang.
            “Sessstt,” korek api menyala.
            “Auu!” seru Clara. Jarinya terkena api dari korek yang dinyalakannya.
            “Aduuuhh…” rintih Clara memegang jari telunjuknya.
            Nggak keren deh… Harusnya kan si gadis jadi dsielimuti kehangatan! Eh, aku malah keslomot gini… Au!
            “Kenapa, Dik?” tanya seseorang. Clara menoleh, seorang ibu-ibu terlihat memperhatikan jari Clara yang luka.
            “Sakit, Bu. Kena api.” kata Clara menahan sakit.
            “Ya ampun, kok bisa… Ayo ikut ibu ke rumah, tuh di situ.” Ibu itu menunjuk sebuah rumah dekat tempat Clara berada. “Kalo nggak diobati bisa infeksi lho.”
            Clara berpikir. Tidak baik dan seharusnya tidak boleh mengikuti orang asing, apalagi orang yang belum dikenal. Tapi luka Clara memang sangat sakit dan sepertinya ibu itu baik. Clara memutuskan mengikutinya.
            “Silakan masuk.” ucap ibu saat mereka sampai di depan rumahnya.
            Clara tersenyum tanda terima kasih.
            “Duduk dulu, Dik. Ibu ambilkan obat dulu…” kata si ibu.
            Clara duduk di sofa ruang tamu sementara ibu itu masuk ke dalam.
            “Nah…” ibu itu datang dan langsung memberi salep ke luka Clara.
            “Makasih, Bu.” ucap Clara.
            “Iya… Sudah kewajiban sesama saling menolong. Nama kamu siapa?”
            “Clara.”
            “Oh… Kok malam-malam duduk di situ?”
            “Eh, iya Bu. Capek, dari tadi keliling jualan ini.” Clara menunjukkan keranjang korek apinya.
            “Oh… Jualan korek api to.”
            Ibu itu mengamati Clara dari atas sampai bawah dengan seksama. Makin lama ekspresinya melembut dan terlihat iba.
            “Emm… Kebetulan ibu sedang butuh korek api. Maklum, ibu masih pakai kompor minyak. Habis, takut, kalo pakai kompor gas bisa meledak. Kalau ibu beli semua berapa?”
            Clara mengerutkan kening tidak percaya.
            “Semua, Bu?” tanya Clara memastikan.
            “Iya… Berapa harganya?” jawab ibu itu.
            “Emm… tiga puluh ribu, Bu.”
            Si ibu mengeluarkan uang dari saku bajunya. Lima puluh ribu. Dan menyerahkannya pada Clara.
            “Tapi saya nggak punya kembalian, Bu.”
            “Nggak papa, ambil aja.”
            “Ya ampun… Makasih banyak, Bu!”
            Clara melirik jam. Sudah hampir jam setengah sepuluh.
            “Emm… Bu, maaf tapi saya harus pulang.” kata Clara.
            “Ohh iya… Ati-ati di jalan ya…”
            Clara tersenyum dan berjalan keluar dari rumah ibu itu, membawa keranjang korek apinya yang kosong.
            Nggak nyangka, masih ada orang sebaik ibu itu. Padahal rumahnya termasuk kecil, penampilannya sederhana, barang-barangnya juga nggak mewah. Berarti dia orang nggak punya yang suka nolong orang yang lebih nggak punya. Ibu itu pasti kasian gara-gara penampilanku kayak gini.
            Clara tersenyum, sebuah ide terlintas di otaknya.

***
            “Wahh… Punya kamu habis, Ra? Dibuang kemana?” tanya Rena begitu melihat Clara datang dengan menenteng keranjang kosong.
            “Ke perut aku!” jawab Clara.
            “Yakin, Ra? Aduuhh… Cepet sekarang ke rumah sakit dulu yokk!”
            “Haha… Ya nggak lah, aku jual kali!”
            “Masa’ laku semua?”
            “Yaa… Ada ibu-ibu baik tadi ngeborong. Nih uangnya.” Clara menunjukkan lima puluhribuan di tangannya.
            Satu persatu teman-teman Clara datang. Keranjang mereka tidak ada yang kosong seperti punya Clara, hanya berkurang sedikit.
            “Wahh… Berarti yang menang aku, dong! Mana hadiahnya?!” seru Clara.
            “Iya…iya… Dan… Hadiahnya adalah…” Rena menggenggam tangan Clara. “Ucapan selamat!! Selamat ya…” Rena menggoyang-goyangkan tangan Clara sambil tersenyum jahil.
            Clara langsung melepas tangannya tidak terima sementara teman-temannya yang lain tertawa melihatnya.

***
            Bu Marni meletakkan jerigen minyak yang baru diisinya di bawah meja. Hari ini hari Natal, Bu Marni ingin memasakkan makanan kesukaan anak-anaknya yang akan datang hari ini. Bu Marni seorang janda dengan anak tiga. Sejak anak-anaknya kecil, Bu Marnilah yang membesarkan mereka sendirian, karena suaminya meninggal beberapa bulan setelah anak ketiganya lahir akibat sakit. Berkat kerja keras Bu Marni menjadi pembantu sana-sini, kini anak-anaknya sudah menjadi orang penting dan bekerja di luar kota semua. Walaupun ditawari anak-anaknya tinggal bersama keluarga mereka, karena Bu Marni tidak suka hidup bergantung pada orang lain. Setiap Natal, rumah Bu Marni yang kecil, akan ramai oleh anak-anak, menantu, dan cucu-cucunya yang datang untuk merayakannya bersama.
            “Tok…tok…tokk…” suara pintu diketuk.
            Bu Marni segera menuju ke depan, membuka pintu. Betapa kagetnya ia melihat si pengetuk pintu.
            “Kamu…” ucap Bu Marni.
            “Pagi, Bu…” Clara tersenyum ramah. Tangannya membawa parsel berisi makanan ringan dan kue-kue.
            Bu Marni menatap Clara heran.
            “Hehe… Bingung ya, Bu? Maaf, kemaren saya cuma pura-pura. Tapi ibu baiiik… banget. Ini Bu, buat kebaikan ibu.” Clara menyerahkan parselnya.
            “Ya ampuun… Nggak papa kok. Makasih lho, Dik.”
            “Iya, Bu. Saya permisi dulu ya.”
            Bu Marni mengangguk sambil tersenyum, sementara Clara masuk ke mobilnya dan melaju pergi. Bu Marni membawa parselnya masuk.
            Lumayan… Anak-anak pasti suka.
            Bu Marni menemukan sebuah amplop tertempel di belakang plastik parsel. Bu Marni mengambil dan membukanya, selembar lima puluhribuan.





  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS