Keluarga Bangsawan

Ini tugas Bahasa Indonesia aku, suruh bikin naskah drama. Jadinya gaje banget... Aku nggak terlalu ngerti tentang babak".. jadi yaaa gini lah jadinya. hehe..

*****

BABAK I
Sore hari, sekelompok remaja sampai di depan sebuah Villa. Model bangunan Villa itu klasik, dengan cat putih dan hutan rimbun di sekelilingnya.
Citra            : Tadaaa..! (merentangkan tangan di depan Villa) Kita udah sampe!
Reno           : Ini, Cit, Villa punya Papa kamu?
Citra            : (mengangguk)
Kira            : Cit, ngapain sih kita masih di sini. Jangan bilang di Villa ini nggak ada minum! Sumpah,          aku haus banget..nget..nget! (duduk di tangga masuk Villa)
Dion           : Iya nih, capek! Kenapa sih tadi ke sininya nggak naek mobil aja? Malah jalan kaki, mana        jauh banget lagi… (duduk di sebelah Kira)
Ara             : Heh! Cengeng banget, sih! Jalannya kan sempit, mobil nggak bisa lewat lah!
Kira            : Iya, Yon. Kalo bisa pake mobil mah, nggak sudi aku jalan kaki!
Rio              : Udah, udah. Gitu aja diributin!
Citra            : Oh ya, di Villa ini ada legendanya lho!
(Reno, Kira, Dion, Ara, dan Rio memandang Citra penasaran)
Citra            : Wajah kalian mupeng banget, sih! Biasa aja kali! (tertawa)
Ara             : Aduh, Cit. Cepetan kek!
Citra            : Iya iya, say. Jadi, ini tuh Villa warisan dari kakek aku. Dulu, Villa ini rumah tempat tinggal     keluarga bangsawan. Katanya sih, salah satu anak bangsawan itu tuh gila gara-gara ditolak      cewek. Dia nulis banyaaak banget surat cinta sama puisi buat cewek itu, akhirnya dia nggak       tahan n bunuh diri dengan nusuk-nusukin pena ke tangannya sendiri sampai nadinya putus.         Terus, ibunya, istri bangsawan itu sediiih banget anaknya bunuh diri, jadi dia ikutan mati                         gantung diri. Nah, bangsawan itu jadi dendam sama si cewek, bangsawan nganggep kalo                    penyebab kematian anak istrinya itu gara-gara si cewek. Jadi, dia menculik cewek itu n             dibawa ke sini, si cewek dikurung di ruang bawah tanah sampai mati kelaparan. Sementara       bangsawan itu jadi gila, kadang nangis-nangis sendiri menyesali kematian anak istrinya,         kadang ketawa-ketawa sendiri ngerasa puas udah membalas dendam dengan ngurung si             cewek. Suatu hari, nggak tau kenapa dia bunuh diri dengan nembakin pistol ke kepalanya      sendiri.
                   Dan arwah mereka masih gentayangan di sini. Arwah anak itu sering keliling Villa sambil          mbacain surat n puisi cintanya. Ibunya sering mbantuin bersih-bersih n ngerawat Villa ini       layaknya ibu rumah tangga normal. Si cewek nangis tiap malem n Bangsawan suka jalan-            jalan di Villa ini.
                   Jadi jangan heran kalo kalian denger suara orang mbacain surat n puisi cinta, sapu n sulak         melayang sendiri, suara cewek nangis ato suara bapak-bapak. Yang penting jangan       digangguin kalo nggak mau diganggu juga.
Kira            : Ihh… Serem banget! Aku jadi takut masuk ke Villa.
Dion           : Iya nih… Aduuhh…
Rio              : Lho, Cit. Katanya tadi si cowok tuh salah satu anak bangsawan, berarti anaknya bangsawan    masih ada lagi, dong?
Citra            : Oh iya, lupa! Bangsawan itu punya dua anak, satu si cowok n satu cewek. Anak ceweknya     itu kabur dari rumah waktu Bangsawan jadi gila, n sampai sekarang nggak pernah        kedengeran kabarnya.
Rio              : Ohh…
Reno           : Udah ah, masuk yuk! Katanya capek n haus?
Ara             : Iya, yuk!
Kira            : Kalian kok nggak pada takut, sih? Serem tau!
Reno           : Kamu udah pernah ke sini kan, Cit? Jadi, udah pernah ngeliat arwah-arwah itu?
Citra            : Sebenernya sih, aku baru sekali ini ke sini. Habis… takut denger cerita tadi dari Papa aku.       Hehehe…
Kira            : Yahh… sama aja, tuh! Cari hotel aja, yuk!
Rio              : Nggak mungkin lah! Di sini daerah terpencil, nggak mungkin ada hotel.
Ara             : Iya, masa’ sih kalian nggak merhatiin dari tadi perjalanan ke sini kan, kampung penduduk       jaraknya jauh dari Villa ini.
Dion           : Terus kalo kita ada apa-apa gimana?
Citra            : Aduuhh… Kalian tenang aja! Villa ini udah jadi punya keluarga aku sejak Papa aku belom      lahir. Udah banyak banget keluarga aku yang nginep di sini, aku aja yang takut. Tapi kalo           kita rame-rame gini, aku jadi nggak takut. Lagian, kita harus inget tujuan awal kita ke sini!            Liburan!! Yey…!
Reno           : Iya! Aku malah mau liat si cewek itu wajahnya kayak gimana, sampe si cowok jadi gila.
Ara             : He’e… Ajaib lho, sapu n sulak melayang sendiri. Haha…
(Pintu terbuka, keluar seorang nenek-nenek)
Citra            : Eh, Mbok Gani ya? Kata Papa di sini ada yang bersih-bersih n masak, namanya           Mbok   Gani.
Mbok Gani : Iya, Non Citra ya? Tadi Bapak nelpon, Non Citra mau bawa temen-temen liburan di sini.
Citra            : Iya, Mbok. Boleh kan?
Mbok Gani : Ya boleh lah, Villa ini kan punya keluarga Non. Saya mah malah seneng kalau ada yang         liburan di sini. Saya jadi ada temennya.
Kira            : Mbok tinggal di sini?
Mbok Gani : Iya, Non. Sudah sejak Villa ini dibeli keluarganya Non Citra.
Rio              : Widihh… Lama banget, Mbok. Berarti Mbok sering ngeliat arwah-arwah itu ya?
Mbok Gani : Arwah-arwah? (memandang Citra penuh tanya)
Citra            : Itu lho, Mbok, yang katanya keluarga Bangsawan itu.
Mbok Gani : Oh mereka. Mbok nggak menganggap mereka arwah. Mereka baik-baik, kok.
Dion           : Baik-baik?
Mbok Gani : Iya. Mbok suka ngobrol sama Ibu waktu bersih-bersih rumah. Anak cewek itu             juga      sering bantuin bersih-bersih. Bapak orangnya humoris, Mbok sering terhibur denger            cerita-  ceritanya. Anak cowoknya juga baik, cuma sering jahil, apalagi kalau ada cewek             cantik, suka baca-baca puisi. (tersenyum)
Kira            : Wah bahaya nih, aku bakal sering dijahilin…
Ara             : Yee… Ngerasa cantik?
Kira            : (nyengir)
Mbok Gani : Kok nggak masuk?
Citra            : Ini Mbok, temen-temen aku pada takut denger cerita Keluarga Bangsawan.
Mbok Gani : Udah, nggak papa. Mereka nggak bakal nggangguin kok. Paling kalian liat waktu mereka         lagi jalan-jalan di sini. Tenang aja.
Citra            : Oh ya! Buat kamarnya, ni Villa kan kamarnya banyak, mau sendiri-sendiri nggak?
Kira            : Nggak! Walopun nggak nggangguin, tetep aja aku takut.
Citra            : Yang cowok-cowok?
Dion           : Bareng aja, ya? Yayayaya?
Reno           : Ya udah deh, bareng. Kasian ntar Si Dion ngompol saking takutnya.
Dion           : (menatap Reno sok sinis)
Citra            : Oke, berarti yang cewek-cewek di lantai atas aja, deket tangga. Kata Papa pemandangannya    bagus. Kalo yang cowok-cowok di bawah deket dapur, biar nggak ribet kalo malem-malem                     laper.
Mereka pun masuk ke dalam Villa.

BABAK II
Di kamar cewek-cewek
Citra            : (masuk ke kamar membawa sebotol air mineral ukuran besar dan tiga buah gelas di atas          nampan) Nih, anak-anakku minumnya.
Ara             : Baik ibuku. (mengambil gelas dan menuang air dari botol)
Kira            : Terima kasih, Bu. Anak sudah haus sekali. (mengambil gelas dan menunggu Ara menuang      air)
Citra            : Ihh… Apa’an sih kalian! Emang aku ibu-ibu?!
Ara             : Haha… Kamu duluan yang mulai! (meletakkan botol dan meminum air)
Kira            : (mengambil botol, menuang air ke gelas dan minum)
Citra            : Aku dong! (mengambil botol dari tangan Kira dan menuang ke gelasnya)
Kira            : (selesai minum dan meletakkan gelas) Ahh… Akhirnya! Cit, punya cemilan nggak?
Citra            : Nggak ada, Mbok Gani lagi masak pisang goreng tuh di bawah.
Kira            : Yey!
Ara             : Cit, gordennya aku buka ya, katanya pemandangannya bagus.
Citra            : Oh iya, buka aja!
Ara             : (membuka gorden. Tampak kolam penuh teratai yang dikelilingi rumput hijau di tengah           hutan)
Citra dan Kira  : ( menghampiri jendela)
Kira            : Wuaaahhh… Kerenn… (kagum)
Ara             : He’e! Besok pagi kita wajib jalan-jalan ke sana! (menunjuk kolam)
Citra            : Sipp… Udah mau malem nih. Mandi dulu, yuk! Kamar mandinya di sebelah.
Kira            : Oke, aku duluan ya!
Citra            : Nggak! Kamu kalo mandi lama banget! Aku duluan aja!
Kira            : Lho…(menundukkan kepala kecewa)
Ara             : (berjalan menuju pintu keluar kamar, saat di depan pintu menoleh ke belakang) Daa! Aku       duluan ya! (lari ke kamar mandi)
Citra dan Kira  : (bangkit dan mengejar Ara)
Tidak lama kemudian, Citra, Kira, dan Ara masuk ke kamar lagi.
Ara             : Seger  banget tadi airnya!
Citra            : He’e!
Ara             : Oh iya! Aku belom sikat gigi. Cit, temenin, yuk!
Citra            : Oh, oke! Aku juga belom… hha…
Kira            : Ihh… Jorok! Aku udah dong!
Citra            : Iya, deh… Tuan putri paling bersih! Yuk, Ra!
Ara             : (mengangguk)
Citra dan Ara   : (keluar kamar)
Kira            : Yahh… Aku sendirian, dong.
Tiba-tiba terdengar suara orang berdeham
Kira            : Ihh… Kok, aku jadi merinding ya? Aduuhh… Apa susul aja Citra sama Ara? Nggak ah!
                   (naik ke tempat tidur dan menutupi badan dengan selimut)
Willy           : Hai… (duduk di pinggir tempat tidur)
Kira            : (membuka sedikit selimutnya untuk melihat) Aa!!! (menutup selimutnya lagi)
Willy           : Tak usah takut Nona manis, perkenalkan namaku William de Bone. Silakan Nona       memanggilku Willy. Aku punya sesuatu untuk Nona.
Kira            : (gemetar di dalam selimutnya)
Willy           : Engkau wanita dengan sejuta pesona....
                   Engkau wanita yang tak jemu dipandang mata...
                   Engkau wanita....dan daku sang pemuja!
                   Wahai wanita dengan segala yang indah...dengan segala yang ada.
                   Dirimu bak bidadari dari syurgawi yang slalu dikagumi...
                   Swaramu merdu semerdu kicau burung yang sedang merayu...
                   Wahai wanita dengan sejuta pesona...
                   Datang dan hantarkan jiwamu kepadaku...
Kira            : Aaaa!!!!! Aaaa!!!!!! (teriak-teriak)
Willy           : (menghilang)
Pintu terbuka
Citra            : Ya ampun, Kira! Napa, Kir? (memandang Kira khawatir)
Kira            : (membuka selimutnya) Citra!
Ara             : Heboh banget, sih?
Kira            : Tadi… tadi ada anak cowok itu!
Citra            : Anak cowok?
Kira            : Iya! Itu lho yang kamu cerita dia gila gara-gara ditolak cewek! Namanya Willy, tadi dia           bacain puisi buat aku! Ya ampuuunn… Aku takut! Serem banget! Wajahnya putih, puceeettt        banget! Ihhh… aku masih merindingg…
Ara             : Wah, Kir. Berarti selama kita di sini dia bakal bacain puisi buat kamu terus, dong! So sweet… (tertawa)
Kira            : Ihhh! Aku nggak mau! Pulang aja, yukk…
Citra            : Kira, tenang aja. Kata Mbok Gani kan dia Cuma jail aja! Malah bagus dong, kamu bisa            kenalan!
Kira            : Tapi kan…
Citra            : Kamu bangga dong! Berarti kamu cantik kan?
Kira            : Iya ya… Aku emang cantik sih… Hantu aja terpesona sama aku! Haha…
Ara             : Yee! Langsung keluar Pedenya!
Kira            : Biarin! Eh, turun yuk! Makan pisang goreng!
Citra            : Oh, iya… yukk!
Mereka keluar dari kamar dan turun
Willy           : (muncul lagi dan tersenyum)

BABAK III
Malam hari, di halaman belakang Villa.
Reno duduk-duduk di bangku sambil memandang ke sekitar hutan. Tiba-tiba terdengar suara orang menangis.
Reno           : Wah, itu pasti si cewek. Oy! Kamu di mana? Aku pingin liat kamu! (mencari ke sekeliling.      Melihat seorang cewek duduk di sebuah kursi, Reno menghampirinya dan duduk di kursi     sebelahnya)
Reno           : Hai. (menatap cewek itu penasaran) Nama kamu siapa?
Chintya       : (menoleh ke Reno dan tersenyum)
Reno           : (memandang kagum dan balas tersenyum)
Chintya       : Namaku Chintya. Kamu?
Reno           : Aku Reno.
Chintya       : (tersenyum)
Reno           : Emm… Aku boleh tanya nggak?
Chintya       : Boleh.
Reno           : Apa aja?
Chintya       : (mengangguk)
Reno           : Kamu kenapa nolak anak bangsawan itu?
Chintya       : Menolak? Aku tidak menolak Willy. Siapa bilang aku menolaknya?
Reno           : Terus gimana ceritanya?
Chintya       : Aku tidak menolaknya, orang tuaku tidak mengizinkan aku berhubungan dengan Willy.          Padahal, aku amat menyukainya. Willy orang yang sangat romantis, setiap hari dia      membacakan puisi dan mengirim banyak surat untukku.
Reno           : Terus kenapa Pak Bangsawan itu ngurung kamu di ruangan bawah tanah?
Chintya       : Mengurung? Mereka benar-benar keterlaluan ternyata mengarang ceritanya. Tuan De Bone     tidak mengurungku. Willy stress karena orang tuaku  melarang hubungan kami, sampai     bunuh diri. Nyonya De Bone pun ikut bunuh diri. Setelah kematian Willy, aku merasa tidak      perlu hidup lagi. Berkali-kali aku mencoba bunuh diri, tapi orang tuaku terus menghalangi.     Tuan De Bone mengajakku tinggal di rumahnya. Beliau sangat baik padaku, hasrat untuk     bunuh diri pun hilang. Tuan De Bone menganggap aku putrinya sendiri, dan putrinya, Maria,           aku anggap saudara sendiri. Mereka merawatku dengan baik. Orang tuaku mengira Tuan De       Bone menculikku, mereka mencariku ke sini. Aku memaksa ingin tetap di sini, maka Tuan         De Bone menyembunyikanku di ruang bawah tanah. Lama aku di sana, Tuan De Bone tidak             juga muncul, aku masih takut untuk keluar, persediaan makananku sudah habis, maka aku     meninggal di sana. Saat aku menjadi arwah, aku mengetahui kalau Tuan De Bone terus dipaksa oleh orang tuaku untuk mengaku, tapi beliau tetap melindungiku. Orang tuaku menyebar kabar kalau Tuan De Bone menjadi gila, padahal tidak! Akhirnya… (terisak-isak)
Reno           : Akhirnya? (memandang penasaran)
Chintya       : Tuan De Bone ditembak oleh mereka. Aku selalu menyesal, Tuan De Bone meninggal            karena ulahku. Mereka juga mengusir Maria dari sini dan beberapa tahun kemudian menjual            rumah ini. (menangis) Aku selalu merasa bersalah, aku sering menangis setiap malam. Meski      sudah menjadi arwah, Tuan De Bone masih seperti dulu, aku sangat menyayanginya.
Reno           : Oh, jadi gitu. Tapi kenapa kamu nggak cerita yang sebenernya ke orang lain?
Chintya       : Menceritakan yang sebenarnya? (tertawa)
Reno           : (memandang heran)
Chintya       : Kamu tau Reno, kamu orang pertama yang berani mengajakku bicara. Maksudku, orang          hidup pertama, tentu saja. Semua orang lagsung ketakutan saat melihatku menangis di        malam hari. Dan, tidak semua orang hidup bisa melihat arwah, bukan?
Reno           : Oh… Kalo gitu aku janji aku bakal cerita yang sebenernya sama semua orang!
Chintya       : Terima kasih. (tersenyum)
Rio              : (memanggil Reno dari kejauhan)
Reno           : (menoleh) Aku pergi dulu ya?
Chintya       : (mengangguk)

BABAK IV
Di dapur.
 Ara, Kira, Dion, dan Rio duduk melingkari meja makan yang cukup luas. Mbok Gani masih sibuk menyiapkan hidangan dibantu oleh Citra.
Kira            : Iya, aku takut banget nih…
Reno           : (baru datang dan duduk di kursi) Ada apa’an sih?
Dion           : Ini nih, Si Kira tadi dijailin sama anaknya Bangsawan itu. Siapa namanya? (mengambil            pisang goreng)
Kira            : Willy!
Dion           : Oh, ya. Willy. Serem ah! (memakan pisang goreng itu)
Reno           : Kalian nggak perlu takut. Mereka baik-baik kok. Lagian cerita yang tadi diceritain        Citra     tuh nggak bener sama sekali.
Citra            : (menoleh dan memperhatikan Reno penasaran)
Ara             : Tau dari mana kamu?
Reno           : Tadi, aku ketemu sama Chintya.
Dion           : Chintya? Siapa lagi tuh? (mengambil dan memakan pisang goreng)
Reno           : Itu lho, cewek yang disukain sama siapa? Willy?
Kira            : Ya ampuunn… Terus terus?
Reno           : Ya dia cerita, dia tuh nggak nolak si Willy. Ortunya ngelarang dia sama Willy, Willy stress       terus bunuh diri. Ibunya juga. Terus dia pingin ikutan bunuh diri, tapi dihalangin sama     ortunya. Si Bangsawan ngajak dia tinggal di sini n ngerawat dia kayak anak sendiri. Ortunya      ngira Si Bangsawan nyulik dia, terus dia disembunyiin si ruangan bawah tanah sampe mati          kelaperan gara-gara dia nungguin Si Bangsawan nggak muncul-muncul juga. Ternyata                    Bangsawannya tuh digosipin sama ortunya gila, terus ortunya nembak mati Si Bangsawan n      ngusir anak ceweknya. Dia ngerasa bersalah, jadi nangis kalo malem.
Ara             : Ya ampuuunnn… Ceka ceka… (menggeleng-gelengkan kepala tanda prihatin)
Kira            : Terus kenapa si Willy suka ngejailin orang?
Reno           : Meneketehe! Dia nggak cerita.
Citra            : (menoleh ke Mbok Gani yang masih sibuk menyiapkan makanan) Bener gitu ceritanya,           Mbok?
Mbok Gani : Iya, Non.
Citra            : Kalo Mbok udah tau, kenapa nggak cerita? Kan kasian, selama ini Keluarga Bangsawan itu     difitnah?
Mbok Gani : Bukannya Mbok nggak mau cerita, tapi Mbok ingin keluarga Non tahu dari mulut mereka       sendiri. Karena pasti lebih lengkap dan lebih akurat.
Citra            : Tapi tetep aja kan, Mbok…
Mbok Gani : Mbok hanya tau sebagian. Mbok takut kalau ada yang salah juga. Lagipula, kalau        Mbok   yang cerita, siapa sih yang bakal percaya? Mbok Cuma pembantu di sini.
Rio              : Eh, aku masih penasaran, deh. Terus sodara ceweknya Willy ke mana?
Citra            : Iya. Dia ke mana, Mbok?
Mbok Gani : Setelah diusir, dia pergi ke kota. Saat mendengar kabar orang tua Chintya sudah meninggal      dan rumah ini sudah dibeli orang, dia kembali ke sini dan bekerja di sini, sebelumnya    mengganti nama dulu supaya nggak dicurigai. Walaupun dia bertambah tua, tapi dia sudah            cukup bahagia bisa tinggal lagi di rumah tempatnya dilahirkan dan dibesarkan tanpa beban.           Lagipula, keluarganya tidak ada yang berubah.
Ara             : Tunggu-tunggu… Jangan-jangan, Mbok…
Reno           : Maria!
Mbok Gani : (mengangguk sambil tersenyum)

BABAK V
Seminggu kemudian…
Pagi hari di depan Villa.
Kira            : Yahh… Liburannya udah selesai! Tambahin dong!
Ara             : Halahh… Bilang aja ntar kangen sama Si Willy!
Kira            : Enak aja! Jangan sembarangan ngomong, ya! Ntar Chintya marah lho!
Ara             : (menoleh ke Chintya) Oh iya, sorry ya, Chin!
Chintya       : (mengangguk dan tersenyum)
Rio              : Aku pasti bakal kangen ke sini. Nggak sabar denger cerita-ceritanya Pak Debon lagi.
Reno           : Enak banget, panggilanmu Pak Debon! Yang bener Tuan De Bone, hormatin dong! Nama       keren gitu, diganti-ganti!
Rio              : Iya iya! Yang punya nama aja nggak papa, kok! Ya, Pak? (menoleh ke Tuan De Bone)
Tuan De Bone : (tertawa)
Citra            : (berdiri berhadapan dengan Nyonya De Bone) Tante, kalo Citra ke sini lagi, ajarin masak,       ya! Kata Mbok Gani, eh… Maria, masakan Tante paling enak sedunia. Haha…
Nyonya De Bone : Pasti. Sering-sering ke sini, ya! (tersenyum)
Citra            : (berjalan ke tempat teman-temannya) Oke, semua udah beres, kan?
Kira            : Eh, Dion mana?
Dion           : (berlari keluar dari Villa) Eh, tunggu!
Ara             : Dari mana, sih?
Dion           : Ngehabisin pisang goreng lah! Sayang kan, kalo sisa… Enak banget lagi!
Citra            : Ya udah. (menghadap ke Keluarga De Bone) Semuanya, kita pamit, ya!
Keluarga De Bone : (mengangguk sambil tersenyum)
Kira            : Ntar kalo liburan kita pasti ke sini lagi!
Dion           : Mbok Gani jangan lupa masak pisang goreng lagi, ya!
Sekelompok Remaja itu berjalan menjauh dari Villa. Keluarga De Bone terus memperhatikan mereka sampai mereka hilang dari pandangan

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar