Coklat Stroberi II

PART II

Sinar mentari yang sangat cerah, mengawali mulainya hari kala itu,,,


Di bukanya selimut lembut, di bawanya handuk hello kitti, di pakainya sandal boneka sapi,,, itulah kegiatan sivia, setelah bangun pagi,,,


“pagi yah, pagi bu,,,”


“pagi anakku, kamu mau sekolah?? Bukannya kemaren masih sakit ya??”


“nggak kok bu, aku udah sehat, buktinya, aku terlihat segar hari ini,,,”


“oh, ya sudah kalo begitu,,, sarapan dulu nak,,,”


“iya yah,,,”


***


Tak seperti biasanya, si cewek coklat datang lebih pagi, bahkan, lebih pagi dari kedua sahabatnya, shilla dan agni,,,


Setelah tangan mungilnya tsb menyimpan tas gendongnya, tiba-tiba, via berlari menuju toilet,,, sesuatu telah mendorongnya untuk berlari cepat menuju toilet,,,


“eh shill, gimana nontonnya??”Tanya agni yang datang berbarengan dengan shilla,,,


“ya gitu deh, gw ga nonton bareng via kok,,,”


“lho?? kenapa emangnya?? si coklat kenapa lagi??”


“kemaren dia sakit, katanya sih abis nganterin tetangganya yang bernama alia, trus pulangnya keujanan,,,”


“alia?? Bukanya tetangga si coklat itu aulia ya, bukan alia??”


“oh iya gw baru inget, berarti,,, kemaren dia boong lagi,,,”


“mungkinn,,, ya udah ah, mendingan kita ke kelas aja yuuk,,,”


***


“lho kok, si coklat udah dateng?? Tumben, pagi amet dia,,,”heran agni


“iyaa, tumben-tumbenan,,, lagi kemana dia??”


“ga tau,,,”ucap agni sembari menaikan pundaknya,,,


Shilla meletakkan tas lucunya di atas tas sivia,,, karena tergeser sedikit, sebuah buku milik sivia jatuh ke lantai,,,


“apa tuh??”tanya agni penasaran


“diary,,,”


“itu diary sivia??”


“iyalah, masa diary gw?? Aaeh elo,,,”


“ya kiraiinn, baca gihh,,,”


“ihh, elo aja,,, ogah dah gw,,,”


“mumpung vianya ga ada,,,ayooo, gw tau elo juga pasti penasaran,,, ayolah shill,,,”


Bisikan-bisikan agni akhirnya dapat meluluhkan hati shilla, selain itu, shilla berani membuka diary sivia karena dia penasaran apa yang selama ini ada di hati via,,, kan sehari-harinya via
tuh ceria banget, lantas, apakah hatinya seceria wajahnya??


Tulisan terbaru,,,


Dear diary,,,


Hari ini, aku lagi sakit,,, uhh, capenya kalo lagi sakit, (padahal cuma diem aja,,,),,,

Eu, aku mau cerita nih,,,

Kemaren, aku janjian ama shilla buat nonton twilight,,, tapiii, berhubung aku lagi sakit, jadi aku ga bisa ikut,,,

Tadi sih, bilang ke shilla, alesannya kemaren tuh aku abis nganterin alia, tetangga sebelah, padahal kan,
kemaren aku abis ngikutin al,,,


Belum sempat terbaca,,, agni mulai mengganggu shilla,,,


“shill,,,”


“apa??”


“via datang tuh,,,”ucap agni saat melihat via sedang berjalan menuju ruangan kelasnya,,,


“waduuhhh,,, gaswatt nih,,,”ucap shilla sambil buru-buru nutup diary via, dan mengembalikanya ke tas via,,,


“hai,,,”sapa via


“ehh,,, hai juga via,,,”


“kalian kenapa??”


“eu, nggak kenapa-kenapa kok,,,”


“oh, ya udah,,,”


***


Bel istirahat terdengar nyaring di telinga ray,,,


Waktu istirahat ini, ia manfaatkan untuk minta maaf kepada oik,,,


Langkah kakinya terhenti tepat di depan kelas oik,,, terlihat, oik yang sedang berjalan keluar,,,


“oik,,,”sapa ray ramah


“ngapain lagi kamu??”


“gw minta maaf ya, kemaren gw tuh bego banget,,, begooo banget,,,”jujur ray akui


“emang,,, elo tuh bego bangeeettt,,,”ucap oik sinis


Tanpa menengok ke arah ray sedikitpun, oik langsung pergi menuju perpustakaan,,,


Tapi, tidak untuk ray,,, ray itu anti ama perpustakaan,,, menurutnya, perpustakaan itu hanyalah tempat buat orang-orang yang nggak gaul,,,


15 menit berlalu, bel masuk kembali memecahkan gendang telinga ray, ia pun langsung memasuki ruangan kelasnya,,,


Terlihatnya ozy yang sedang asik membaca komik,,,


“zy,,,”


“apa??”


“gw mau nanya,,,”


“nanya apa??”


“simpen dulu geh komiknya, biar ga ngeganggu,,,”


“iyaaa,,, nie gw udah simpen,,, trus, elo mau nanya apa??”


“emang sekarang gurunya lagi ga ada ya??”


“kalo cuma buat nanya itu sih, ga perlu gw simpen komik gw,,,”


“yehh,,, bukan itu,,, gw nanya tuh soal cewek,,,”


“cewek lagi cewek lagi,,, aneh elo ray, di otak elo tuh cuma ada cewek doang,,, “


“elo kan suka nyeritain cewek yang elo impikan,,, kan elo pernah bilang tuh, kalo cewek itu sekolah di sini, gw boleh tau ga??”


“nggak ah nggak,,,”


“ayolah zy,,,”


“apa hubunganya kalo gw sebutin namanya,,,”


“yaaa, gw cuma pengen tau aja,,,”


“ya udah,,, tapiii, elo harus sebutin juga, cewek yang kemaren elo tembak,,,”


“ya udah deh, barengan ya,,,”


“cewek itu adalah,,,,,,,,,,,, OIK,,,”ucap mereka berdua berbarengan, yang langsung membuat keduanya melongo kaget,,,


***


Tak tau di mana kenalnya, yang jelas,,, pada hari itu, Alvin, rio, dan cakka sudah akrab dan sering jalan bertiga,,,


“eh vin,,, elo lagi deket ama via ya??”tanya cakka yang lagi jalan ke kantin


“tau,,,”


“ato,,, elo lagi deket ama shilla ya??”


“tau,,,”


“yahh,,, jangan bilang kalo elo itu lagi deket ama agni,,,”


“tau,,,”ucap Alvin sambil berlalu meninggalkan seabrek pertanyaan dari cakka,,,


“uhh, dasar anehh, di tanya bener, jawabnya tau, tau,,, ga ada tukang tahu disini mah,,,”ucap cakka sambil mengacak-ngacak rambutnya


“elo sih banyak nanya,,,”ucap rio sambil berlalu meninggalkan cakka


Terlihat sivia, shilla, dan agni sedang duduk di kantin,,,

Di lihatnya 3 orang cowok tampan yang duduk di meja sebrang mereka,,,


“hai,,,”ucap shilla sambil menaburkan senyum manisnya,,,

Rio hanya tersenyum membalas sapaan dari shilla,,,


Cakka,,, mahluk yang satu ini, hanya terseyum-senyum sendiri menatapi cewek perfect di depannya,,,


Berbeda dengan cakka, agni hanya sibuk memainkan ponselnya yang memang tidak ada sms masuk maupun telepon masuk,,, dia melakukan pekerjaan konyol sekaligus ga penting, cuma
buat ngehindarin cakka,,,


Mata indah sivia terus saja memandangi Alvin, di lihatnya sepancar kesejukkan,,, namun, perlahan, kesejukan itu menghilang,,, entah
mengapa, Alvin selalu
menghindari sivia,,,


“eh shill, ag, gw ke toilet dulu ya,,,”


Karena tak ada satu pun yang menggubris omongan via, via langsung berlari menuju toilet, tetapi, ia berlalu untuk mengejar Alvin,,,


“kemana Alvin??”


“mendingan gw tanya orang aja,,,”batin via


“hey, elo liat Alvin nggak??”


“oh,,, tadi sih gw liat dia jalan ke toilet,,,”


“oh, ya udah,,, thanx ea,,,”


Via meyenderkan punggungnya di depan tembok, beberapa kali ia melihat jam di tanganya,,,


“kok Alvin belum keluar-keluar??”


Tiba-tiba, tanpa via sadari, Alvin keluar dari toilet,,, matanya tertuju pada via,,,


“ngapain elo ngikutin gw??”


“eh vin, nggak kok,,, gu, gw cuma lagi nunggu agni doang,,,”


“ini toilet cowok, elo bisa baca nggak sih??”bentak Alvin


Tak tahan oleh itu,,, via mencoba melarikan diri dari amukan Alvin yang sebentar lagi akan membludak,,,


“tunggu lo,,,”ucap Alvin sambil menarik tangan sivia


“aww,,, sakiitt,,,”


“gw tanya sekali lagi, ngapain sih elo terus ngikutin gw??”


Via hanya diam membisu, tak tau apa kata-kata yang akan di keluarkan dari mulutnya,,,


Alvin langsung pergi meninggalkan via yang berdiam diri tak ada gunanya,,,


“alvinn,,, gw tuh suka ama elo,,,”batin sivia
Pandangan lirih tsb sedang menuju peristiwa yang tidak asing di sebrang kolam,,,


Matanya berkaca-kaca, terlihat beberapa tetes air mata di pipinya,,,


Dia tahu, jika dia pergi ke sana, pemandangan kebahagiaan selalu menampar hatinya, tetapi, itu hanyalah
penyesalan kecil yang selalu tampak di hati dan jiwanya,,,


Baginya, kejadian beberapa tahun lalu adalah kejadian paling bodoh dalam hidupnya, bahkan mungkin lebih bodoh daripada bunuh diri,,,


Tak pernah terpikir olehnya, setiap waktu, setiap hari, bahkan setiap jam, air mata itu terus mengalir menyesali perbuatanya,,,


Terduduklah dia di pinggir kolam taman kota, di lihatnya bayangan sendiri di atas air kolam yang begitu jernihnya,,,


Di ambilnya beberapa tetes air kolam untuk mengusap air matanya, meskipun tak lazim, tak ada keraguan sedikitpun di dalam hatinya,,,


Kakinya kembali berdiri tegak, dan dengan mantap, dia mulai melangkahkan kakinya,,,


Karena konsentrasinya yang sedang melayang jauh, dia hampir tertabrak sebuah motor yang pernah dia tumpangi,,,


“shilla?? Kamu abis ngapain??”Tanya pengendara motor tsb,


“eh rio, aku cuma abis jalan-jalan aja kok,,,”


“kamu abis nangis??”Tanya rio ketika melihat mata shilla yang sedikit sembab,


“heuh?? Apa??”


“kamu abis nangis??”


Belum sempat menjawab pertanyaan dari rio, shilla sudah terkapar lemas di tengah jalan,,,


“shil, shilla,,, kamu kenapa?? Bangun shill,,,”di pukulnya pelan pipi shilla,


***


“gimana dok keadaan teman saya??”


“oh, dia hanya kecapean saja,,, nanti saya beri resep obatnya ya,,,”


“iya dok,,,”


“eh, iya dek,,,”tertahan dokter karena ingin mengucapkan sesuatu


“ada apa lagi dok??”


“eu,,, teman kamu itu sepertinya sedang memikirkan sesuatu yang terasa berat jika ia terus pikirkan,,, kamu tolong tenangin dia ya,,,”


“iya dok,,,”


“emang shilla mikirin apa??”batin rio,,,


***


“eh shill, kamu udah siuman??”


“iya, makasih ya yo, kamu udah nolongin aku, untung aja tadi ada kamu,,,”


“iya sama-sama,,, ini obat kamu, di minum ya,,, aku mau pulang dulu, cepat sembuh ya,,,”


“iya,,, bye,,,”


Tanpa di sadari, kata aku dan kamu, terucap dari mulut keduanya,,,


“aku?? Kamu?? Kok gw ga canggung ya tadi ngomong gitu?? Aneh,,,”batin shilla,,,


***


Rasa malas, kantuk, dan capek kembali di rasakan para siswa kelas ‘XI science I’, rasanya, hari itu adalah hari kiamatnya kelas tsb,,,


Bagaimana tidak, sejak pagi, mereka di ajar oleh bu winda, guru paling killer di sekolah tsb, bawaanya selalu ga enak di ati,,,


Di lanjutkan dengan pelajaran pak dave,,, begitu anehnya guru yang satu ini, udah mah agak bodoh (maph), trus kerjaanya cuma ketawa-ketawa sendiri, bahkan, shilla si ketos pun lebih
pintar daripada pak dave,,, aneh,,,”


“teng, teng, teng,,,”suara kunci surga akhirnya terdengar,,,


Begitu semangatnya mereka mendegar suara lonceng yang terdengar nyaring tsb,,,


“sebelum keluar,,, hapus dulu papan tulisnya,,,,,, via, kamu yang hapus,,,di lanjutkan dengan alvin,,,”perintah pak dave sebelum meninggalkan kelas tsb,,,


Lalu, seluruh siswa kelas tsb keluar menghabiskan waktu istirahatnya,,, terkecuali sivia dan Alvin,,,


“iya pak,,,”ucap via


Beberapa menit via menghapus, rasa pegal telah menggelutinya, via pun mengalihkan pekerjaanya pada alvin yang
sedang sibuk dengan ponselnya,,,


“vin, giliran kamu nih,,,”


“siniin penghapusnya,,,”


“ini,,,”lalu via melemparkan penghapusnya dengan sangat ceroboh,


“baakk,,,”


Alvin memandangi wajah via dengan sinis,,,


“maaf vin, maaf,,,”


Terlihat sedikit luka di kepala Alvin,,,


“ya udah, gw obatin di uks ya,,,”dengan cepat, via menarik tangan Alvin,,,


***


“aww,,,”


“perih ya vin??”


“iyalah,,,”


“ya maaf vin,,,”


“aww,,,”rintih Alvin sambil memegang lukanya,,,


Tiba-tiba, tangan via terpegang tangan alvin, tatapan sinis tadi pun kembali terlihat, namun, perlahan, tatapan itu
menghilang di gantikan tatapan manis yang tak pernah mereka rasakan
sebelumnya,,,


“via,,,”ucap shilla yang baru datang terburu-buru,,,


Lalu, mereka berdua pun melepaskan genggamanya,,,


Shilla terpelongo kaget melihat kejadian itu,,,


“shilla??”


“eu,,, gw cuma mau bawa plester aja kok, ga bermaksud ngeganggu kalian,,,”


“apaan sih shil?? gw Cuma lagi nolongin Alvin doang kok,,,”


“eu,,, ya udah, gw pergi dulu ya,,,”

***


Langkahnya pun kembali mengikuti jejak Alvin, tak tau mengapa, via terus saja mengikuti sosok Alvin
yang begitu cuek di matanya,,,


Perlahan, sisa buah stroberi yang tadi di makan Alvin pun akan di buang,,, tapiii,,,


“stopp,,, jangan di buang,,,”


“elo lagi elo lagi, ngapain sih elo terus ngikutin gw??”


“eu,,, buat gw aja stroberinya,,,”


“nggak nyambung, elo coba ngindarin pertanyaan gw tadi ya,,, makan aja nih,,,”


“hmm,,, thanx ea,,,”


“gimana??”


“apanya??”


“rasanya lah,,,”


“hmm,,, manis, tapi ada asemnya juga,,,”


“kaya cinta,,,”Alvin ikut-ikutan,,,


“apaan sih??”


“ato kaya gue??”


“lebih tepatnya,,, hehehe,,,”


“manis juga,,, tapi, ahh,,, dia temenya shilla, pasti dia buaya kaya shilla,,,”batin Alvin curiga,,,


“vin,,, Alvin,,,”


“apa??”


“mau kemana lagi kamu??”


“terserah gw,,,”


Lalu Alvin mulai meninggalkan via kembali,,,


Tak terasa, waktu telah cukup lama mereka tempuh, untuk berjalan terus tak ada arah tujuannya,,,


Tak ada satu pun kata yang terlontar dari mulut keduanya,,,


Sesuatu telah mengganggu kegelisahan hati keduanya,,,


“kok gw gemeteran ya deket via?? Aneh,,,”batin Alvin,,,


Entah sadar atau tidak, sesuatu telah tumbuh di dalam hati mereka,,, sesuatu yang tidak dapat di tebak, di lihat, di ucapkan, tetapi dapat di rasakan oleh mereka,,,
Teriakan ceria sedang di perdengarkan oleh para siswa, bagaimana tidak, besok lusa, mereka akan pergi berlibur, lebih tepatnya karya wisata,,,


Repot, itulah kata yang paling pantas untuk shilla, sivia, dan agni saat itu,,,

Menyiapkan barang-barang, tenaga, dan juga pikiran, karena di sana, mereka tidak hanya berlibur, tetapi juga belajar mengenal alam dan sejarah masa
lalu,,,


***


Berkali-kali, sivia melihat jam tanganya, berkali-kali juga sivia melihat ke arah gerbang sekolah, sepertinya, via sedang menunggu seseorang, tapi, dia bukanlah menunggu
shilla, ataupun agni,,, melainkan Alvin,
si cowok stroberi yang sangat cuek dan di acuhkan orang lain,,,


“ayo via, kita naik,,,”ajak shilla,


“tapi, Alvin belum datang shill,,,”


“Alvin?? elo nungguin Alvin?? Sejak kapan elo peduli ama dia??”Tanya agni


“eu,,, ga penting elo nanya gitu,,,”


“ya udah,,, ayo shill, kita berangkat aja, lagian bis-nya juga udah mau jalan,,,”


“eu,,, tungguu,”


“makanya ayo,,,”ucap agni


“tapi,,,”


“Alvin lagi?? Dia ga bakalan ikut,,,”


“kata siapa??”


“kata gw,,,”


Dengan penuh kebingungan, akhirnya via tetap berangkat menaiki bis,,,


Via duduk sendiri di kursi paling depan, sedangkan shilla dan agni berada di kursi belakang sivia,,,


“mau biskuit ga??”tawar agni kepada shilla


Shilla hanya menggeleng,


“gw ke kursi via dulu ya,,,”


“via, biskuit nih,,, elo pasti mau kan??”tawar agni lagi,,,


“nggak deh, makasih,,,”


“elo masih berharap Alvin ikut??”


“ehmm,,,”ucap via sambil sedikit menganggukan kepalanya,


Tiba-tiba, bis berhenti, seseorang masuk ke dalam bis tsb, lalu ia di persilakan duduk di samping shilla, karena agninya pindah dengan via,,,


“kamu duduk di sini,,,”ucap pemandu,


“kok sama saya pak??”heran shilla


“kamu kan sendiri,,,”


“iya tapi kan pak,,,”


Via yang mendengar keributan kecil tsb, kemudian ikut campur bicara tanpa melihat ke arah belakang,,,


“udah shill, terima aja,,, agni duduk ama gw kok,,,”sambung via


“iya tapi kan viaaa,,,”


“udah, elo kan terkenal baek,,, masa gitu aja elo ga mau??”


“ya udah deh, boleh,,,”


Begitu lahapnya agni mengunyah satu persatu biskuit, tak terasa, dahaganya mulai meminta minuman segar,,,

Di karenakan tas agni masih di kursi shilla,,, agni pun menoleh ke belakang, meminta bantuan shilla untuk mengambil minumanya,,,


“shill, ambilin minum gw do,”


“alvinn??”heran agni ketika melihat seseorang yang duduk di sebelah shilla adalah Alvin,,,


“apa ag?? Alvin??”sambung via ketika mendengar nama seseorang yang di ucapkan agni barusan,


“iya via, yang tadi duduk di sebelah shilla tuh Alvin,,,”


Lalu via pun membalikan badanya, senyumnya pun mulai memekar, tak ada sedikit raut kegelisahan di wajahnya,,,


“elo ikut vin??”


Alvin hanya mengangguk,


“elo duduk ama via aja,,,”agni ikut-ikutan,


“gw di sini aja,,,”ucap Alvin enteng,


Perkataan itu terasa merobek hati via yang baru saja mendapat ketenangan,,,


“ya udah deh,,,”ucap agni sambil membawa minumanya,


Lalu, agni dan via kembali duduk di kursinya,,,


Terlihat raut wajah via yang sedikit suram,,,


“senyum dong,,,”ucap agni


Lalu via pun tersenyum kembali, walaupun hatinya masih mengharapkan Alvin duduk di sebelahnya,,,


***


“vin,,,”ucap shilla yang mencoba memegang tangan Alvin,


“apa??”


“ma, masih marah ya??”


“marah kenapa??”


“waktu itu,,,”


“waktu itu apa??”


“kita kan pernah,”


“anggap aja kita ga pernah ada hubungan apa-apa, dan kita ga pernah kenal sebelumnya,,,”ucap Alvin, yang entah sadar atau tidak, perkataannya barusan, semakin menambah air mata shilla,,,


“elo nangis??”


“nggak,”ucap shilla yang mencoba mengahapus air matanya, tetapi Alvin lebih dulu menghapus air mata shilla,,,


“gw udah maafin elo,,,”ucap Alvin,


“thanx ya vin,,,”lalu shilla memeluk Alvin sekejap,,,

***


Ketika mereka datang di tempat tujuan, langit sudah di sulap menjadi sangat gelap, untung saja, langit di beri lilin-lilin kecil yang menyala terang kala itu,,,


Lalu, mereka pun mencoba keluar dari bis yang mengangkut mereka, ada yang bahagia, ada yang ngantuk, ada juga yang masih tertidur di dalam bis,,,


Kepala Alvin mulai tidak seimbang lagi, bergerak ke kanan dan ke kiri,,, di buka matanya pelan-pelan,,, matanya terpelongo kaget melihat pemandangan malam yang belum
pernah di lihatnya,,,


“udah nyampe,,, tapi kok turunnya di deket pantai ??”batinnya


“shill, shill,,, udah nyampe nih,,,”ucap Alvin membangunkan shilla,,,


“euh,,, nyampe??”ucap shilla yang sepertinya masih ngigau,,,


“iya, coba kamu bangun,,,”


“lho kok di pantai sih vin??”


Lalu, terdengar suara nyaring dari sebuah mike dadakan,,,


“anak-anak, cepat kalian bangun dan turun dari bis kalian,,, kita sudah sampai,,,”ucap salah seorang pemandu,,,


“udah nyampe??”Tanya via yang baru bangun,


“iyaa,,, ayo kita turun,”ajak agni sambil menarik tangan via,,,


“anak-anak, kalian pasti bertanya, kenapa kita turunnya di pantai?? Karena kita akan menginap di villa sana,,,
bapak beri waktu buat kalian, jika kalian ingin menikmati malam di dekat
pantai, asal jangan kelewat malam, dan, langsung pulang menuju villa,,,”perintah
pak pemandu,


“iya pak,,,”


Via langsung tertarik kepada seseorang yang telah lebih dulu berada di tebing pantai,,,


“vin, elo kok ke sini?? Ga takut jatoh??”


“kok elo ngikutin gw terus??”


“itu lagi, itu lagi, ga ada pertanyaan yang lain apa??”


“makannya elo jangan ngikutin gw,,,”


lalu via memberanikan diri berdiri di samping Alvin,,,


“jangan sok berani deh lo,,,”


“emang kenapa??”


“ini bahaya tau,,,”


“ya tapi gw tuh ingin me,”


“awas,,,”


“byuuurrr,,,”ombak besar menghantam tebing tsb,,,


Tanpa memperhatikan gengsi, Alvin langsung memeluk via dan membawanya turun,,,


“aww,,,”


“buuk,,,”


“gw bilang juga apa,,,”


via hanya tersenyum malu, sekaligus hatinya tersenyum senang, pertama kalinya di peluk Alvin,,,


“elo berdarah vin?? sini gw obatin,,,”


“ga apa-apa, ini cuma luka kecil doang,,, ayo berdiri,”


“uhh,,, aww,”terlihat via yang kakinya masih kesakitan,,,


“biar gw gendong,,,”


“tapi kan kaki elo berdarah,,,”


“biarin,,,”


Tanpa basa basi, Alvin langsung menggendong via sampai villa,,,

Pagi yang cerah, bertugas membangunkan seluruh siswa kala itu,,,

Sivia mulai menyentuh bola matanya, di gerakannya kesana kemari, sampai akhirnya sivia bangun dari tidurnya,,,

Kedua sahabatnya telah lebih dulu pergi jalan-jalan sebelum tugas dari gurunya datang, sivia mengacuhkan ajakan kedua sahabatnya tsb, karena kemarin malam ia telah lebih dulu menikmati waktu luangnya,,,

Dengan penampilan yang casual, sivia keluar dari kamarnya, siap untuk menemui sahabatnya,,, tetapi, liburan via terasa hampa jika tidak di temani dengan sebatang coklat, kebetulan, ada toko di sebrang jalan, sivia langsung meluncur menuju toko
tsb,,,

“mbak, coklat itu berapaan mbak??”

“oh yang itu mah dua puluh lima ribu lima ratus neng,,,”

“mahal amet mbak,”

“ya memang dari sononya begitu,”

“ya udah deh, ini uangnya mbak,,,”ucap sivia sambil memberikan uang sebesar dua puluh enam ribu,

“ini neng kembaliannya,”

“kok kembaliannya permen mbak?? Saya kan bayarnya pake duit,”

“ iya neng, tapi nggak ada uang recehnya,”

“iihh, udah mahal, kembaliannya pake permen lagi,”batin sivia kesal,

Lalu, sivia pun keluar dari toko tsb, tetapi via terhalangi oleh seseorang yang masuk ke dalam toko tsb,

“alvin??”

“apa??”

“kamu mau apa ke sini??”

“ya mau beli makanan lah,”

Lalu, alvin mulai menyebutkan nama makanan yang akan ia beli, sementara dengan sivia, sivia malah duduk di kursi toko sambil memperhatikan wajah alvin,,,

“mbak, biskuitnya satu ya mbak,”

“iya den, harganya tujuh ribu lima ratus den,”

lalu, alvin menyetorkan uangnya sebesar tujuh ribu di sertai dengan lima permen,,,

“lho kok bayarnya pake permen den??”

“tadi aja ngembaliannya pake permen, kalo bayar pake permen juga emangnya salah??”

“iya sih tapii,,,”

Alvin pun langsung pergi dari toko tsb, sebelum pemilik toko menghambur-hamburkan amarahnya,,,

“sampe kapan elo ngikutin gw terus??”tanya alvin emosi saat melihat via yang daritadi mengikutinya

“eu,,, aku cuma mau ketemu shilla doang,”

“ya apa hubungannya elo mau ketemu shilla ama elo ngikutin gw??”

“eu,,, gw tuh,”

“udah lah, gw juga tau elo ga bisa ngejawab,,, mendingan elo pergi sana, pergiii”

“anehh, kenapa sih alvin selalu marah kalo gw ngikutin dia,,,”batinnya,

“mendingan gw nyari shilla di tempat sana aja,,,”ucap sivia


“eh, elo yo,,, wahh, beli es krim nih, buat shilla ya??”tanya sivia panjang lebar, saat menemui rio di jalan yang sedang membawa 2 es krim cone rasa coklat,,,

“kalo elo mau, ambil aja,,,”

“beneeerrr??”

“bener,”

“ya udah, gw ambil satu ya,,,”

“iyaa, jalan bareng yuu,”ajak rio

“apa ga salah??”

“salah kenapa??”

“shillanya ga papa??”

“gw kan belum punya hubungan apa-apa ama dia,,,”

“oh, ya udah,,, sekarang, shillanya dimana??”

“tuh, di sana,,,”


“eh shill, gw cari-cari,,, taunya di sini,”

“iya via, wihh, es krim dari siapa tuh??”

“dari rio,”ucap via polos

“owhh,,,”ucap shilla yang sebenarnya iri dengan sivia,

“eh, iya,,, agni mana??”

“lagi marahan ama cakka,”

“emang mereka udah jadian??”

“tauu,”


“ni, elo gimana ama gw??”

“gimana apanya??”

“elo suka kan ama gw, udah, mendingan kita jadian aja,,,”

“GR banget elo,,,”

“tapi iya kannn??”

“byuur,,,”agni yang menyiram cakka dengan air pantai di depannya,

“ahh elo,,, sini elo,”

“buuukkkk,”agni menabrak seseorang,

“hey, punya mata nggak sih,,, kalo jalan pake mata dong, jangan pake dengkul,,,”

“eu,,,”agni yang nggak bisa berkata-kata apa-apa,

“eu,,, maaf mbak, pacar saya nggak hati-hati, jadi, nabrak mbak deh,,, sekali lagi saya minta maaf ya,,,”cakka ikut-ikutan,

“ya sudah, saya maafin,,,”

“euhh, gw gebeng elo,,,”batin agni pada orang itu,

“gimana?? Hebat kan gw??”

“hebat apanya, ketimbang ngomong doang sih gampang,,,eh, trus tadi ngapain elo ngaku-ngaku jadi pacar gw segala??”

“trus, kenapa tadi elo nggak ngomong sendiri??eu,,, kan cuma pura-pura,”

“eu,,, udah ahh, gw cape,”

“cape apa?? Cape ngeliatin muka gw yang ganteng ini??”

“narsis banget elo,”

“tapiii, emang bener, elo tuh cakep cak,,, elo juga udah nolongin gw, walaupun cuma sebatas ngomong,,, tapi, gw belom mau jadi pacar elo,,,”batin agni



Malam mulai kembali menjelang, awan mulai menghilang entah kemana, matahari pun tak nampak sedikitpun,,,

Deburan ombak semakin menghangatkan suasana pantai, riuh angin malam yang dingin menusuk jiwa, serta sedikit sentuhan api untuk menghangatkan raga,,,

Di gosok-gosokan tangannya, di tiupnya, di gosokan kembali, di tiupnya kembali, adalah hal yang sering di lakukan via pada malam itu,,, hangatnya api, tak mencairkan rasa dinginnya,,,

Alvin terduduk di sebuah tempat beralaskan rumput, via turut duduk di sampingnya,,,

“gw mau tanya, tapi elo harus jawab jujur,,,”ucap alvin,

“tanya apa??”

“sebenernya, apa sih tujuan elo ngikutin gw terus?? Pertanyaan ini udah gw ulang berkali-kali, tapi elo selalu menghindar,,, sekarang, gw minta elo jawab yang jujur,,,”

“eu,,, gu, gw tuh sebenernya,,,,,,,,, gw ga bisa cerita vin,,,”

“kenapaaa??”alvin sedikit menoleh ke samping,

“bukan saatnya,,,”

“sivia azizah, gw mohon, elo jawab pertanyaan gw sekarang,,, elo jangan tambah rasa penasaran gw,”desak alvin sambil memegang erat tangan via, yang membuat hati via semakin nggak karuan

“oke,,, gw akan cerita,,,,,,,,,,,,sebenernya, bukan gw yang pengen terus ngikutin elo, tapi, gw ngikutin elo, karena gw di desak hati gw,,, hati gw bilang, kalo elo tuh pangeran impian gw,,, tapi gw nggak percaya ama itu semua, makanya gw terus
ngikutin elo,,,”

“elo cinta ama gw??”tanya alvin dengan sorot mata yang tajam,

“gw nggak cinta ama elo, tapi, sekali lagi gw jelasin,,, kalo hati gw yang cinta ama elo, bukan gw,,,”

“hati elo nggak percaya ama elo, dan elo juga nggak percaya hati elo?? Kepribadian yang aneh,,,”

“iya, mungkin menurut elo ini aneh, tapiii,,,”

“gw nggak cinta ama elo,,,”ucap alvin sambil berlalu pergi,

“gw tau vin, kalo cinta elo tuh bukan cuma buat hati gw,,, tapi, please vin, cobalah sejenak elo ngertiin hati gw,,,”teriak via dengan rasa yang dalam,

Entah mengapa, perkataan itu terasa langsung memasuki memori alvin dan terus berada di pikirannya alvin,,,

“gw nggak boleh ngakui kalo gw cinta ama elo,,, nggak boleh,,,”batin via,
Pagi yang cerah ini, semakin menambah tipis masa liburan siswa,,,

Tak terasa, beberapa hari berlalu, sampai akhirnya tibalah pada saat mereka harus meninggalkan liburannya,,,


Perjalanan panjang di tempuhnya, mereka semua terlelap tidur tanpa menikmati perjalanan pulang yang begitu sepi,,,


Akhirnya, mereka semua sampai di sebuah tempat yang nggak asing lagi bagi mereka,,, sekolah, ya, mereka semua di turunkan di sekolah, sampai keluarga atau sanak saudara
menjemputnya,,,


“sreeet,”


“kak, ayoo”


“eh ray, kok elo yang jemput??”


“ayah ibu lagi sibuk,”


“oh, ya udah,,,”


Seusai via masuk ke dalam mobilnya, di lihatlah Alvin yang sedang berjalan sendiri dan terlihat letih,,,


Ray menghiraukannya, karena ia memang tidak melihatnya, tetapi, setelah mobil ray berjalan maju meninggalkan langkah Alvin,
sivia terus saja menengok ke arah belakang,,,


“kenapa kak?? Kok liat ke belakang terus??”ray pun menegokan kepalanya,


“kak Alvin??”


Sivia mengangguk lemas,


“lho ray?? Mau kemana??”panik sivia saat ray mulai memundurkan mobilnya


“mau ke kak Alvin,”


“ngapain??”


“nganterin pulang lah, waktu itu kan kak Alvin udah nolong kakak,,,”


“iya juga sih,,,”batin sivia


“kak Alvin,”


“eh elo ray,,, ngapain??”


“ikut??”


“nggak,”


“ayolah,,,”bujuk ray


“ya udah deh,”ucap Alvin sambil menghela nafasnya,


“vin,”sapa via


Memang, Alvin jarang sekali menggubris sapaan via, tapi, kali ini beda, Alvin tidak menggubrisnya dan seolah tak perduli akan via yang duduk di depannya,,,


“vin, rumah kamu dimana??”Tanya via,


Sekali lagi, Alvin hanya menengok ke arah jendela mobil, tak perduli apa yang via tanyakan,,,


Ray hanya menggeleng pelan, seolah tau apa yang sedang di alami kakaknya ini,,,


“kak Alvin, rumahnya di mana??”Tanya ray,


“komplek puspa,”jawab Alvin singkat,


“aneh, di tanya gw, malah bengong,,, di tanya ray, langsung jawab,,, apa ini karena kejadian waktu itu??”batin via,


Beberapa kemudian,


“stop ray, di sini,,,”Alvin menghentikan laju mobil ray,


“ini rumah elo??”Tanya via


Dengan cepat, Alvin sudah menghilang dari mobil sivia,,, Alvin sudah berada di depan pagar rumahnya, dan bersiap membukanya,,,


Via hanya menggeleng-gelengkan kepalanya,,,


“ada apa sih kak??”tanya ray sambil kembali menekan gas mobilnya,


“tauu,”


“bohong, masa kakak nggak tau apa yang terjadi??”


“eu,,, anak kecil nggak perlu tau urusan orang dewasa,,,”


“huu, gw kan udah gede,,,”

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar