Coklat Stroberi I

PART I
Yey,, aku suka banget sama cerita ini.. Cerita copasan juga tentu aja. Pinjem ya penulis... ^^

*****

Suara surga bagi para siswa, mulai terdengar,,, mereka pun keluar dari ruangan kelasnya,,,


“hahaha, makanya jangan asal duduk sembarangan,,, jadi malu kan,,,”ledek agni pada sivia


“yeh, gw kan ga tau kalo gw ama shilla di pindahin bangkunya,,, berarti bukan salah gw dong?? Lagian ngapain sih tuh anak baru pengen duduk di depan??”


“ngomongnya sih karena matanya minus,,, jadi kurang bisa melihat jarak jauh deh,,,”ucap shilla


“kalo boleh tau, namanya siapa??”Tanya sivia


“elo naksir??”Tanya agni curiga


“ya nggak lah,,, gw perlu tau dong namanya, dia kan sekelas ama gw,,,”


“namanya rio,,, senyumnya manis,,, kayanya pinter,,,”ucap shilla ngebanggain


“wahh,,,”ucap agni dan via curiga berbarengan


“upss,,, nggak kok nggak,,, gw cuma mendeskripsikan aja,,,”


“iya juga nggak papa,,, ke kantin yuuk,,,”ajak sivia


“ayuu,,,”


***


“yahh,,, dia lagi, dia lagi, ga di kelas, ga di kantin, ga di lapang basket,,, gw ketemu aja ama dia,,,”ucap agni


“jodoh kali,,,”


“ihh,,, ogah dah gw jodoh ama dia,,,”


“ya udah,,, kita duduknya di meja sana aja,,, kan jauh dari cakka,,,”ucap shilla


“yah,,, itu sih elo yang pengen deket-deket ama rio,,, di sana kan ada rio,,,”


“yaa,,, itung-itung kenalan, dia kan belum punya temen,,,”


“ya udah deh,,, dari pada deket cakka, mendingan deket rio,,,”ucap agni


***


“hai,,, nama gw sivia, sorry ea tadi gw asal duduk aja,,,”


“nama gw rio, ga papa kok,,, lagian yang harus minta maaf itu gw, bukanya elo, soalnya gw udah ngerebut bangku elo,,,”


Tiba-tiba,,, cowok slengean dan sok keren datang dan pura-pura berniat kenalan dengan rio, padahal pengen deket-deket sama agni,,,


“heh,,, ngapain elo ngikutin kita??”Tanya agni


“yeh,,, siapa yang ngikutin elo, gw Cuma mw ngajak maen sama anak baru ini,,, helo, nama gw cakka,,, kita temenan ya,,, buat genk juga boleh, biar bisa ngalahin 3 orang
cewek centil ini,,,”


“huuhh,,, alay lo,,, sok kenal,,, genit,,,”ejek agni, via, dan shilla


“udah, udah, ga usah berantem,,, nama gw rio,,, boleh juga gw temenan ama elo,,, lagian juga gw belum punya temen,,,”


“baek banget ni cowok,,,”batin shilla


“shilla,,,”


“apa??”


“lo lagi ngapain sih?? Gitu amat ngeliatin rio,,,”


“heh,,, nggak kok,,, Cuma lagi ngelamun aja,,,”ucap shilla boong


“ngelamunin rio,,, hahaha”sindir agni


“ya udah,,, kita pesen makan dan minuman aja yuuk,,,”


Seusai mereka berlima makan,,, terdengar suara neraka yang mendorong mereka berlima untuk masuk kelas,,,


***


Begitu anehnya hari itu,,, dalam satu hari, lahirlah 2 orang ganteng yang menjadi penghuni baru kelas ‘XI science I’,,, tetapi siswa baru yang satu ini tidak menarik
perhatian semua bidadari yang ada di kelas tsb,,,


berbeda dengan rio, siswa satu ini tak pernah mengeluarkan sesenti pun senyum manisnya, baju yang berantakan, rambut acak-acakan, dan berbicara dengan nada cuek,,,


tetapi ada yang aneh dengan shilla, saat siswa baru yg bernama Alvin tsb masuk ke ruangan kelasnya,,, beberapa tetes air mata jatuh mengguyur pipi pucat shilla,,,


“shill, elo kenapa nangis??”bisik sivia


“eh,,, nggak kok,,, aku nggak nangis via,,, Cuma seneng aja, soalnya kita punya temen baru,,,”ucap shilla bohong sambil menghapus air mata yang membasahi pipinya tsb


“ya udah deh kalo lo ga mau cerita sekarang,,,”ucap via yang udah ngerti kalo shilla menyembunyikan sesuatu,,,


“Alvin,,, silakan kamu duduk di sebelah rio,,,”ucap guru sambil nunjuk rio


“eu,,, di sini bu??”


“iya,,,”


“ya udah,,, makasih bu,,,”ucap Alvin dengan cueknya


***


Akhirnya,,, waktu sekolah pada hari itu telah berakhir,,, semua siswa meninggalkan sekolahnya,,,


“ikut gw yuuk,,, gw lagi bawa mobil nih,,,”ajak shilla


“ya udah, ayu aja,,, soalnya gw lagi ga bawa mobil,,,”ucap agni


“kalo elo via??”


“boleh,,, malah tadinya gw mw minta nebeng elo,,, tapi elo duluan yang nawarin,,,”

***


Mobil shilla tepat berhenti di sebuah rumah mewah,,, terdapat taman yang cantik, warna yang menarik, harum bunga yang semerbak,,,


Agni turun dari mobil shilla,,, sebelum turun, seperti biasa, agni menyempatkan untuk bercanda,,,


“bye,,, awas ya, kalian jangan lesbong,,,hehehe”


“ihh,,, jiji tauk bercandaanya,,,”


“sorry deh,,, namanya juga bercanda,,,”


“hahaha,,, muka elo kaya kucing masuk got,,, hahaha”ejek sivia


“tuh kan,,, elo mulai ngeledek,,,”


“ya udah,,, salam ya buat orang rumah lo,,, bye,,,”ucap shilla yang seketika itu juga mulai menancapkan gas mobilnya kembali,,,


“sekarang mau kemana??”Tanya shilla


“ya terserah elo,,, eu,,, pulang ke rumah gw aja deh,,,”ucap sivia


“oh,,, oke non via,,,”


“elo mau gantiin mang asep jadi sopir gw??”canda sivia


“ya nggak lah,,,”


“oh iya shill,,, elo mau curhat sekarang nggak??”


“curhat apa??”


“jangan pura-pura ga tau deh,,, tentang Alvin,,,”


“oh,,,”


Lalu shilla pun menghentikan laju mobilnya,,,


“via,,, gw mau curhat sama elo,,, tapi elo jangan kasih tau siapa-siapa ya??”


“hmm,,, oke,,,”


“gw mau bilang kalo Alvin itu,,,,,, satu-satunya orang yang pernah,,,,,,”lalu shilla menengokan kepalanya ke arah sivia


“pernah ngisi hati gw,,,”ucap shilla


“hah?? Berarti Alvin itu mantan elo dong??”sontak sivia kaget,,,


Shilla hanya menganggukan kepalanya,,,


“dia mantan terindah gw,,, dia satu-satunya mantan gw,,, gw mau, lo jangan kasih tau siapa-siapa yah,,,”


“agni??”


“jangan juga,,, seperti yang elo tahu,,, agni itu bocor banget,,,”


“oke deh,,,”


***


Dengan ide jailnya,,, hari ini, bersama ozy,,, ray mulai menjalani kegiatan seperti biasanya,,, menjaili kakaknya yang baru pulang sekolah,,,


Dengan pikiran yang penuh akan kata-kata shilla tadi,,, via mulai melangkahkan kakinya untuk menyusuri jalan menuju istananya,,,


“sreet,,,”pintu yang terbuka lebar,,,


“aww,,,,”


“drrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrtttttttttt,,,”suara skateboard ray yang dengan sengaja ray letakan tepat di depan pintu rumahnya,,,


“awas bi,,,”teriak via


“aaaaaaaaaaaaaaaa,,, byuur,,,”suara air untuk mengepel yang mengenai seluruh badan sivia,,,


“aduh non,,, ati-ati coba kalo mau masuk rumah,,, udah tau den ray jailnya minta ampun,,,”saran bi unah, pembantu via


“hahaha,,, asik, hari ini kita berhasil,,, berhasil, berhasil, horee,,,”ucap ray kegirangan karena ‘berhasil sangat’ menjaili kakaknya hari ini,,,


“iya ray,,, kita berhasil,,,”ucap ozy ikut-ikutan


“raaaaaayyy,,, ozyyyyyyy,,, sini elo berdua,,,”


“satu, dua, tiga,,,,,, kabuuurrrr”


“Uhh,,, dasar anak kurang ajar,,,”

angin sore yang menyejukan mata, kini tengah di rasakanya,,, matahari yang mulai kembali tidur, kini tengah di lihatnya,,,


sebuah buku pun mulai di bukanya, di lihatnya satu persatu halaman buku tsb,,, hatinya jatuh hati pada sebuah halaman yang berisikan sebuah lagu,,,


jari-jarinya pun kini mulai menyentuh toots piano putih miliknya,,, di alunkanlah sebuah lagu yang berisi kejujuran hatinya saat ini,,,


maaf, maafkan diriku yang telah membuat

hatimu terluka hanya kau cintaku

ku tak pernah fikir tuk pergi darimu

walau hanya sekejap saja,,,


Satu persatu butiran air matanya jatuh, terlebih setelah angin sore itu berakhir, hujan pun
turun dengan derasnya,,,


“maafin gw vin,,, mungkin menurut gw, elo adalah kekasih terbaik yang pernah gw punya,,, tapi menurut elo, elo pasti berfikir kalo elo tuh,,, di cintai tuk di sakiti,,, tapi
itu emang bener, gw yang salah vin,,, gw nggak ngehargain elo sebagai pacar
gw,,, maafin gw vin,,,”tangis seorang gadis


“tok tok tok,,, non shilla,,,”ucap seorang bibi


“eh,,, iya bi?? Ada apa??”


“kata tuan, tuan dan nyonya mau pergi ke bandung untuk urusan pekerjaan,,,”


“sampe kapan bi??”


“mungkin satu minggu non,,, mendingan non shilla turun dulu ke bawah, mumpung tuan dan nyonya belum pergi,,,”


“oh iya bi,,, bentar lagi saya turun,,,”


Lalu, di ambilah sehelai tisu untuk menghapus air matanya yang terus mengalir,,, sambil menatap cermin, shilla memantapkan hatinya agar bias ngelupain Alvin,,,


“gw harus bias ngelupain elo vin,,, harus,,,”


Dengan wajah yang ceria,,, shilla pun turun ke bawah untuk menemui ayah dan ibunya,,,


***


Puluhan siswa berbondol-bondol memasuki ruang kelasnya,,,

terkecuali sivia, si cewek coklat,,, hobinya, terlambat dateng,,, tapi entah kenapa?? Satpam sekolah sivia gampang di lumerkanya,,, mungkin karena orangnya manis dan sifatnya juga
yang manis,,,


“telat lagi, telat lagi,,,”


“iya,,, tapi kan buu,”


“sudah, daripada ibu denger alesan basi kamu,,, mendingan kamu langsung duduk aja,,,”


“ya udah, makasih ya buu,,,”


“hai shill,,,”


“hai,,,”


“mata elo kok sembab gitu sih??elo abis nangis ya??”


“nggak kok,,,”


“boong,,, masih keliatan tuh sembabnya,,,”


“masa sih?? Nggak ah, orang nangisnya semalem,,, kok sekarang masih sembab sih??”ucap shilla keceplosan


“tuh kan elo abis nangis,,, emangnya kenapa elo bisa nangis gitu??”


“coklatttt,,, kamu bisa diem ga sih,,, udah telat, malah ngobrol,,,”


“eh, iya bu,,, maaf ya,,,”


“teng teng teng,,,”


“horee,,,”


“akhirnya, si guru killer itu pergi,,, ngantuk gw kalo pelajaran dia,,,”


“ya udah,,, kita ke kantin yuuk,,,”ajak agni


“eu,,, kalian berdua aja ya, soalnya aku masih ada urusan,,,”ucap sivia


“ya udah,,, kita duluan ya via,,, bye,,,”


“bye,,,”


***


“vin,,, Alvin,,,”


Si cowok stroberi itu pun tidak menggubris,,,


“tunggu,,,”


“huh,,, capee juga ngejar elo,,,”ucap sivia sambil menundukan badannya


“ehh,,, kok elo pergi lagi sih??”


“vin,,,”lalu via memegang tangan Alvin,,,


“apaan sih??”


“elo mau ga jadi temen gw?? Elo kan anak baru,,,”


“ogah,,,”


“ogah ogah,,, emangnya pak ogah,,, gw tau loh rahasia elo, kalo elo ga mau jadi temen elo, gw bakalan sebarin rahasia elo,,,”


“apa??”


“elo kan mantanya,,,”


“ya udah,,, maksa banget sih,,,”


“gitu dong,,, oia vin, elo kenapa cuek sih orangnya?? Rambut berantakan, baju yang kaya anak brandalan,,, emang elo ga pernah mikir apa?? Banyak yang ga srek ama penampilan
elo??”dumel via


Tanpa di sadari,,, Alvin yang tadinya ada di sebelah via tiba-tiba sudah pergi dengan cepatnya,,, sedangkan
orang yang ada di sebelah via sekarang adalah,,,


“cakka?? Kok elo sih, bukanya tadi Alvin yah??”heran via


“Alvin udah pergi dari tadi,,, makanya kalo jalan liat-liat dong,,,”


Cemberutnya via pun keluar dengan sendirinya,,, untung aja ada yang memanggilnya untuk bergabung denganya,,,


“via,,,”teriak shilla


“iya shill,,,”


“sini,,,”


“oh,,, oke deh,,,”


Shilla yang sedang memaksakan dirinya untuk bahagia pun mulai ngerumpi bersama via,,, sedangkan si tomboy agni, dia hanya diam tak menggubris,,, shilla dan sivia tau benar
sahabatnya yang satu ini,,, cakka penyebabnya,,, dari tadi, cakka melihat meja
agni terus,,, pastinya ngeliatin agni, bukan ngeliatin mejanya,,,


***


“hai vin,,,”via mencoba tersenyum kepadanya,,,


Tetapi Alvin tetap tidak memperhatikan orang lain di sebelahnya yang menyapanya dengan lembut,,,


“elo ko gitu sih?? Tiap gw sapa, pasti ga di anggep,,, kenapa??”


“tau,,,”Alvin menaikan pundaknya,,,


“ehm,,, elo mau kemana??”


“elo ngapain sih ngikutin gw terus,,,??”


“nggak kok,,, gw Cuma lagi cari halte doang,,,”


“terserah elo deh,,, jangan nyalahin gw ya kalo elo kesesat,,,”


Sementara,,, shilla duduk di pinggir trotoar sekolah,,, dengan ipod yang di pasangnya, shilla terlihat lebih santai,,,


“hai shilla??”


Shilla hanya tersenyum karena ga tau apa yang cowok itu omongin,,,

Tanpa sadar,,, shilla mematikan ipodnya,,, dengan kagetnya yang berlebihan, shilla akhirnya sadar,,, bahwa yang tadi menyapanya adalah rio,,,


“loh,,, tadi rio??”


“kok gw ga sadar ea??”


“rioooo,,,”teriak shilla refleks


Dengan linglungnya,,, rio mencari tahu asal suara itu,,, akhirnya dia menemukan asal suara itu,,, dari cewek yang tadi di sapanya,,, lalu rio pun mendekatinya,,,


“ada apa?? Elo lagi nunggu bis ea??”


“eu,,, iya, tadi elo yang nyapa gw??”


“iyaa,,, ya udah, elo ikut gw aja yah,,, elo mw kan??”


“eu,,, boleh deh,,,”senyumnya pun mulai memekar lembut,,,


***


Sebuah pintu sedang di bukanya lebar,,, terlihatlah seorang cowok lumut (lucu n imut) di hadapanya,,,


“gw cinta elo ik,,, elo mw kan jadi pacar gw??”


“ray?? Elo apa-apaan sih nembak gw segala,,, pake bunga lagi,,,”


“buukk,,,”pintu yang baru aja di bukanya pun langsung di tutup kembali,,,


“dasar aneh,,, gw sahabatan ama dia tuh udah 6 taun,,, bahkan gw udah bilang berulang-ulang kali kalo gw tuh alergi ama bunga,,, dia masih tetep aja ngasih gw bunga,,,”batin
oik sambil nyender di belakang pintu rumahnya,,,


Ray pun kembali pulang,,, karena di tolak mentah-mentah oleh oik,,,

idenya pun muncul kembali, dia akan pergi ke rumah ozy, sahabatnya yang sangat pinter itu,,,


“zy,,, gw boleh nanya ga??”


“apa??”


“kok, gw tadi nembak cewek pake bunga tapi kok di tolak mentah-mentah,,, padahal bunga kan tanda cinta,,,??”


“oh,,, kalo menurut gw sih ray,,,,,,’jangan pernah mencintai seseorang seperti bunga, karena bunga mudah layu pada musimnya,,, tapi cintailah seseorang seperti air,
karena air selalu mengalir untuk selamanya’,,,”jelas ozy puitis


“wahh,,, hebat elo zy,,, ya udah gw coba nembak lagi ya,,,”


“oke ray,,, jangan putus asa,,, tetep semangat,,,”nasehat ozy


Ray pun kembali ke rumah oik,,,


“teng tong,,,”bel rumah yang terdengar nyaring di telinga oik,,,


“sreet,,,”pintu rumahnya pun di bukakanya,,,


Tiba-tiba,,,


“byuuuuuurrr,,, gw cinta elo ik,,, gw cinta elo,,,elo mau ga jadi cewek gw??”ucap ray sambil ngebanjur oik pake air


“raaayyyyyyy,,, gw benci ama elo,,,”teriak oik kesel,,,


“buukk,,,”pintunya ditutup kembali dengan keras,,,


“lho kok?? Pake bunga salah?? Pake air juga salah?? Serba salah,,,”pikir ray,,,


Lalu ray pun kembali lagi ke rumah ozy untuk mempertanggung jawabkan apa yang telah di katakanya,,,”


“zy,,, tadi gw nembak dia lagi,,, tapi kok sekarang dia tambah marah,,,”


“emang elo nembaknya gimana??”


“gw banjurin air,,, kan kata elo gw tuh harus mencintai seseorang seperti air,,,”


“iyaa,,, tapi bukan itu maksud gw,,,,,,,,, DASAR BODOOOOHHH,,,”kesel ozy
Udara yang sejuk, pemandangan yang indah, serta seorang cowok keren adalah hidangan untuk shilla sore ini,,,


Hatinya mulai ga karuan, matanya terus saja memandangi cowok itu, tangannya ingin sekali memeluk cowok itu, tapiii,,, itu adalah hal konyol yang ga mungkin di lakuin, karena
itu adalah rio,,, cowok yang baru di kenal shilla selama 2 hari,,,


“shill, rumah elo di mana??”


“apa?? Ga kedengeran yo,,,”


“rumah elo dimanaaa??”Tanya rio sambil teriak,,,


“oh,,, rumah gw di perumahan hijau asri,,,”


“oh,,,”hanya dua huruf itu yang bisa di katakan rio,,, aneh, padahal hatinya ingin mengatakan sesuatu yang lebih penting dari pada kata ‘oh’,,, tapi keadaan sekitar menahanya
untuk tidak mengatakanya,,,


Tanpa sadar,,, tangan kanan shilla mulai memegang pinggang rio,,, rio pun merasakanya,,, ia menarik tangan shilla ke depan,,, hati shilla sangat ga karuan saat itu,,,


“shill,,, elo pegangan ya, soalnya udah mau ujan,,,”


“eu,,, iya yo,,,”


***


Via terus menjajaki bekas tapakan Alvin,,, via sibuk mengejar Alvin yang
jauh di depan via,,,


Jalan becek, kotoran burung, lumut, dan pohon-pohon rindang, kini tengah di laluinya,,,


aneh, baru kali ini,,, via sangat penasaran pada seorang cowok, sampe-sampe ia memberanikan diri melewati hutan yang begitu asing baginya,,, entah kenapa, hati via mengatakan
kalo itu adalah pangeran impianya via,,, tetapi mulut via mengatakan, itu bukan
pangeran impianya, pangeran yang hanya di temuinya dalam mimpi,,,


“dia jauh banget ama ciri-ciri pangeran impian gw,,, tapi kok hati gw mengatakan ‘iya’,,, aneh juga,,,”ucap via pelan,,,


“blek,,,”suara sepatu via yang sedang menginjak beceknya hutan,,,


“buuk,,,”via terjatuh,,,


“aww,,,”


Via mencoba berdiri,,, via ingin meminta bantuan Alvin,,, tapiii, via ga bisa katakan itu,,, ia terus saja mencoba berdiri,,, hatinya berharap, Alvin akan menolongnya,,,


“uhh,,, cape juga,,, akhirnya gw bisa berdiri,,,”


“Alvin mana??”heran via karena di kedua bola matanya tidak terpancar sosok Alvin yang tadi ada di depanya,,,


Via pun berlari untuk mengejar cowok stroberi tsb,,,


***


Motor rio berhenti di sebuah rumah, dan itu bukan rumah shilla,,,


“lho kok,,, berhentinya disini yo??”


“ini rumah gw,,, gw mau ambil jaket dulu,,, kedinginan gw,,,”


“kedinginan?? Tadi kan udah gw peluk, masih aja kedinginan,,,”batin shilla bercanda,,,


Setelah rio masuk ke dalam rumahnya,,, pikiran shilla mendadak inget sesuatu,,,


“perasaan gw kenal deh rumah ini,,, tapiii, ini rumah siapa yaah??” (ya pasti rumah rio-lah,,, ngapain pake mikir,,,)


“ehm,,, mungkin cuma perasaan gw aja kali,,,”


Lalu, shilla mulai mengeluarkan ponselnya,,, entah kenapa, ia membuka semua kontak yang ada di ponselnya,,,


Dilihatnya satu persatu kontak teman dan keluarganya,,, matanya tertuju kepada sebuah kontak bernama ‘ify’,,,


setelah shilla mencoba mengingatnya, akhirnya ia sadar,,, kalo rumah rio adalah, rumah mantanya ify, sahabat dekat shilla,,,


“berarti, rio mantanya ify?? Pantesan aja gw ngerasa pernah kenal ama dia,,,”


Lalu, rio pun keluar dari rumahnya,,, setelan yang keren, kaos kuning, celana jeans, dan jaket abu-abu,,, mungkin, itu semua hanya setelan biasa, tapi di mata shilla, rio
sangat keren jika memakai setelan tsb,,,


“sorry ya kalo lama,,,”


“eu, nggak kok, nggak,,,”


“ya udah,,, ayo shill,,,”


***


Via terus saja melangkahkan kaki mungilnya,,, matanya menyuruh kakinya untuk berhenti melangkah, karena bola matanya sudah kembali menemukan sosok Alvin yang sedang di
carinya,,,


Alvin terduduk santai di sebuah bangku tua dekat pohon kelapa yang menjulang tinggi,,,

matanya bergelombang mengikuti arah ombak pantai yang sedang di lihatnya,,,


via mendekatinya,,, terduduklah via di tempat kosong sebelah Alvin,,,

hatinya sedang berlarian tak tau entah kemana, jantungnya serasa mau copot,,, aneh juga, hanya duduk di dekat Alvin, seluruh badan via serasa bergetar,,,


“vin,,, kamu ngapain ke sini?? Ini kan tempat sepi,,,”


“elo ngapain ngikutin gw terus??”


Via tak bisa menjawab pertanyaan segampang itu,,, rasanya, ia ingin mengatakan bahwa hatinya yang menyuruh dia untuk mengikuti Alvin,,, tapiii, itu ga mungkin,,, Alvin pasti curiga
kepadanya,,,


Alvin menyenderkan punggungnya di antara kayu-kayu kursi yang sudah renta,,, ia nyaman berada di tempat sepi nan indah tsb,,,


Tiba-tiba,,, kesunyian tadi menghilang, karena hujan turun dengan derasnya,,,


Alvin memilih untuk terus berdiam di kursi tua tsb,,, sedangkan via, memilih untuk mencari tempat teduh,,, namun, hatinya tak bisa meninggalkan Alvin,,, hatinya menahanya
untuk tetap di sini,,,


“hujan vin,,,”


Alvin hanya mengangguk lemas,,,


“elo ga takut sakit??”


“mendingan elo pulang,,, ngapain elo masih ngurusin gw,,, nanti elo sakit,,,”


“Alvin perhatian juga ternyata,,,”batin via,,,


“tapi vin,,, gw ingin tetap di sini,,,”


“itu sih terserah elo,,,”


***


“stop yo,,, di sini rumah aku, eh rumah gw maksudnya,,, masuk dulu yo,,,”


“nggak deh,,,”


“ayo masuk aja,,, di rumah gw cuma ada pembantu gw doang,,, lagian ini hujanya deras yo,,,”hatinya berharap rio akan memasuki rumahnya,,,


Akhirnya, rio dapat di luluhkan juga,,, ia mau untuk memasuki rumah shilla,,,


“gw mandi dulu ya,,, ini handuk buat elo yo, kan baju elo basah banget,,,”


“iyaa, thanx ea,,,”


Sembari menunggu hujan reda,,, rio tertarik pada sebuah foto,,, foto shilla dan ify,,,


“ify?? Kok shilla bisa foto bareng ify??”


“dia siapanya ify??”


Saat rio sedang mengamati foto tsb, bi unah datang untuk menyajikan secangkir teh hangat dan setoples biscuit,,,


Rio langsung menutup foto shilla di belakang punggung rio,,,


“ini den minum dan makanannya,,,”


“oh iya,,, makasih ya bi,,,”


“iya, sama-sama den,,,”


***


Hujan mulai reda,,, tetapi, ada yang aneh dengan tubuh via,,, wajahnya pucat, bibirnya mengerut, dan tubuhnya menggigil,,,


Via pun jatuh pingsan kala itu,,, Alvin yang sangat cuek, tiba-tiba membantu via pulang menuju rumahnya,,,


Alvin itu orang yang nggak tegaan, dia care sama semua orang,,, terlihat cuek memang, tapi itu hanya sebatas luar,,,


Alvin menggendong via sambil melalui hutan becek tadi,,, ia kembali ke sekolah untuk membawa mobilnya,,,


Via di tidurkanya di jok belakang,,, dengan cepat, Alvin berlari menuju ruang tata usaha,,, mencari tahu alamat via,,,


Mobilnya di parkirkan tepat di depan pagar rumah via,,, mang asep membukakan pagar rumahnya,,, di persilahkanya mobil Alvin untuk masuk ke dalam,,,


Via yang pingsan, kemudian di gendongnya menuju kamar tidur via,,, terlihat ray yang kaget banget melihat kakaknya pulang sekolah dengan keadaan pingsan,,,


“sini kak,,, ini kamar kak via,,,”


“kakak, kenapa kak via pingsan??”


“Tanya aja sama via-nya,,,”


Setelah mendapat pertolongan dari pembantu sivia,,, akhirnya via sadar,,,


Matanya terasa berkunang-kunang,,, kepalanya pusing berat,,,


Terlihatnya Alvin dan ray yang sedang menunggunya untuk siuman,,,


“stroberi,,,”ucap via seketika,,,


“elo mau stroberi kak??”Tanya ray,,,


“nggak,,, gw cuma aneh aja, kenapa cowok stroberi ini ada di sini,,,”


“maksud elo, gw??”


Via hanya bisa mengangguk lemas,,,


“kok elo manggil gw cowok stroberi??”


“elo kan sifatnya asem, kaya stroberi,,, elo nggak care, cuek, dan nggak suka merhatiin keadaan di sekitar elo,,,”


“kak,,, dia tuh udah bantuin kakak pulang,,,”


via hanya melongo kaget,,,


“sorry ea vin,,,”


Alvin hanya terdiam,,,


“kak, aku ambilin minum dulu ya,,,”


“vin, elo kok mau bantuin gw pulang??”


“emang kenapa?? Ga boleh??”


“nggak,,, bukan itu maksud gw,,, tapiiii,,,”


“udahlah lupain aja masalah itu,,,”


“elo pake apa nganterin gw??”


“pake mobil gw,,,”


“elo bawa mobil??”


“iya,,,”


“trus elo kenapa tadi pergi ke pantai jalan kaki,,,”


“suka-suka gw dong,,,”


Via hanya tersenyum membalasnya,,,


***


Setelah terdengar suara kaki shilla,,, rio pun mulai mengembalikan fotonya seperti semula,,,


“eh shill,,, gw pulang ya, soalnya ujannya udah reda,,,”


“oh ya udah,,, thanx ea,,,”


“iya, sama-sama,,,”


Setelah rio pulang dari rumah shilla,,, shilla ngerasa aneh terhadap fotonya bersama ify,,,


“kok fotonya kaya rubah posisi ya??”


“ehmm,,, mungkin cuma perasaan gw doang,,,”

Udara pagi yang menyejukan, awan yang berembun, dan beberapa tetes air hujan, semakin menambah rasa sakit via,,,


Tangannya kembali menarik selimut lembut yang berulang kali jatuh ke lantai,,,


di pegangnya remote ac, lalu, di tekanlah sebuah tombol, untuk menghentikan udara dinginya,,,


di minumnya secangkir teh hangat,,, pelan tapi pasti, beberapa suap sereal, jatuh ke dalam mulutnya,,,


“weekend yang menyebalkan,,,”batinnya,,,


“gw kan udah janji mau nonton bareng shilla,,,”di manyunkanlah mulut manisnya tsb,,,


“drrrttt,,, drrrttt,,,”


“pasti dari shilla,,,”


“halo,,,”


“hai via,,, gimana jadi kan?? Gw udah ada di depan rumah elo nih, ga sabar pengen liat Robert pattinson di film
twilight yang bakal kita tonton,,,”


“sorry shill, gw ga bisa,,,”


“yah elo, kenapa?? Gw ke kamar elo aja ya kalo begitu,,,”


“di tunggu,,,”ucap via untuk mengakhiri pembicaraanya,,,


“elo sakit??”


Via hanya menganggukan kepalanya,,,


“kenapa?? Kemaren kan elo baik-baik aja,,,”


“kemaren gw ngikutin al,,,”


“al siapa?? Alvin??”


“eu,,, bukan, bukan,,, maksud gw tuh, kemaren gw jalan bareng al, alia, tetangga sebelah,,,”


“ohh,,, kirain Alvin,,,”


“emang elo masih sayang ama Alvin??”


“pertanyaan elo aneh,,,”


“aneh kenapa??”


“ya aneh aja,,, gw udah ngelupain dia kok,,,”


“ohh,,, sukur deh kalo gitu,,,”


“sukur??”


“eu,,, nggak, maksud gw,,, eu,,, elo kan lagi pdkt ama rio, jadi kalo elo masih sayang Alvin, kan kasian rionya,,,”


“ohh,,, jadi gw gimana dong??”


“gimana apanya??”


“gw nonton ama siapa??,,, gw udah beli tiketnya,,, masa gw buang percuma, kan sayang,,,”


“ya elo ajak siapa kek, temen elo,,, agni, ify, rio juga boleh,,,”


“yehh elo,,, ya udah deh, gw pergi,,, cepet sembuh ya buu,,, ntar gw hajar si alia yang bikin elo sakit itu,,, hehehe”


“bye,,,”


“bye,,,”


“maafin gw, karena gw udah mencintai mantan elo,,, meskipun itu mantan, bukan pacar,,,”batin via




“gw ajak siapa yaa,,, kalo agni, pasti ga seruu, dia ga suka film romantis,,, gimana kalo gw ajak ify aja, sekalian gw cerita tentang rio,,,”


“halo fy,,,”


“iya halo,,, eh, ini shilla ya?? Kemana aja??”


“ada aja kok fy,,, elo bisa ke taman deket rumah gw ga?? Gw mau ngajak elo nonton,,,”


“nonton?? Asiik,,, oke deh,,, tunggu yaa,,,”




“ceritanya seru ya shill,,,”


“iyaa, apalagi kalo Edward lagi muncul,,, uhh, rasanya gimana gituu,,,”


“lebay lo,,, hehehe”


“biarin,,,”


“buuk,,,”


“eh, sorry sorry,,, gw ga liat jalan, sorry ea,,,”ucap shilla


“alvinn??”


“kenapa??”


“eu,,, nggak, elo mau kemana??”


“bukan urusan lo,,,”


“dia mantan elo kan??”


“iyaa,,,”


“masih cuek aja,,,”


“mungkinn,,,”


“kok jawabnya gitu??”


“emang harus jawab apa??”


“ya apa kek,,, ya udahlah, lupain aja,,, kita makan yuuk,,, laper,,,”




-flash back-


“halo vin,,,”


“apa??”


“kita ketemuan yaah,,,”


“di mana??”


“cafe 88,,,”


Alvin dengan setelan keren beserta motornya, meluncur menuju tempat yang di tuju,,,


“hai shill,,,”


“eh kak iel,,, ada apa kak??”


“gw mau ngomongin sesutau ama elo,,, ketemuan yahh,,,”


“tapi kak,,,”


“sekali ini aja,,,”


“ya udah deh,,, di mana??”


“cafe 88,,,”


“waduuhh,,,”batin shilla,,,


“eu,,, gimana nih,,, gw udah terlanjur,”


“ya udah deh, mendingan gw ketemu ama kak iel aja, kalo ama Alvin, ga asik,,,”




“shill,,, gw mau bilang kalo udah lama, gw tuh suka ama elo,,,”


“hah?? Tapi kak, aku kan,,,”


“aku tau, tapi kita bisa backstreet kan??”


“hah?? Backstreet?? Apa ga salah??”


“emang kenapa??”


Tiba-tiba, sebuah motor berhenti tepat di depan cafe 88,,,


Di lihatnya, seorang kekasih yang ia cintai, di pegang tanganya oleh lelaki lain,,,


Hatinya hancur berantakan,,, saat itu, Alvin merasa jadi orang yang nggak berguna sama sekali,,,


Tanpa membuka helm fullfacenya, Alvin langsung menancapkan gas motornya dengan kecepatan di atas rata-rata,,,


Shilla ingin mengejarnya, karena ia tahu, Alvin sangat sakit hati kala itu, tetapi, lagi-lagi gabriel menahanya,,,


Di tekanlah rem motornya tepat di parkiran cafe sweet night,,,


Terduduklah Alvin di sebuah bangku cantik,,,


Udara yang cukup menyegarkan jiwa kala itu, tidak dapat menggubris rasa sakit hatinya,,,


Cafe itu menyediakan tempat untuk seseorang yang ingin menyumbangkan suaranya,,, tertariklah Alvin kala itu,,,


Di peganglah sebuah gitar klasik yang bersuarakan merdu,,,


Perlahan, ia mulai memetik gitar tsb,,, hatinya melayang untuk memahami isi lagu yang sedang di bawakanya,,,


Hanya air mata
Dan sesal kurasa
Di depanku kau bercinta

Kau ingkari janjimu
Tuk setia bersamaku
Kini kau bunuh hatiku

Ku tak ingin dengar ratapanmu
Dan ku tak kan lagi menyentuhmu
Pergi dan jangan kembali
Ku ingin sendiri

Perjalanan panjang cinta kita
Sekejap kau hancurkan slamanya
Inikah takdir untukku
Dicintai tuk disakiti,,,


Alvin yang begitu cuek, menjadi sangat lemah kala itu,,, tetes air matanya keluar dengan sendirinya,,,


Entah sadar atau tidak, banyak orang yang memahami, kalo Alvin sangat menjiwai lagu tsb,,,


Sakit hati, ya benar,,, itulah 2 kata yang sering orang bcarakan kala itu,,,


“thanx,,,”ucap Alvin seketika,,,


Lalu, Alvin pun meniggalkan cafe tsb untuk menuju sebuah tempat, yang tak asing lagi baginya,,,


Pantai, di pantai tsb,,, Alvin mengeluarkan semua amarahnya,,,


“aaaaaaaaaaaa,,, gw benci elo shill,,, gw benciiiiii,,, kenapa idup gw nggak kaya idup orang-orang kebanyakan,,, kenapaaaa??”teriak Alvin,,,


Alvin mendapatkan ketenangan setiap kali pergi ke pantai itu,,,


Dan kini, pantai adalah tempat pertama untuk Alvin,,,


-flash end-
Keramaian orang yang berlalu lalang, tak lantas membuat shilla untuk membatalakan bercerita,,,


Penasaran, malu, dan benci adalah 3 hal yang di takuti shilla saat sedang mengumbar ceritanya,,,


“eu,,, fy, gw boleh cerita ga??”


“boleh,,, elo mau cerita apa??”ucap ify sambil memasukan steak lezat ke dalam mulutnya, di lanjutkan dengan menyeruput ice coffee chocolate kesukaanya,,,


“elo tau rio kan??”


“rio?? Iyalah, secara mantan gw, masa gw lupa,,, eh, apa hubunganya rio ama cerita elo??”


“ya justru itu,,, gw mau cerita tentang rio,,,”


“tentang rio?? Apa ga ada topik lain??”


“eu,,, mau gimana lagi, gw cuma mau cerita tentang ini,,,”


“ya udah,,, silakan aja,,,”


“rio itu pindah sekolah ke sekolah gw, dia sekelas ama gw, dia tuh orangnya ganteng, keren, rapih, baik, perhatian, ramah, sopan,,, saking perfectnya, gw ampe abis
kata-kata cuma buat muji dia,,, yaaa, walaupun gw ama rio baru kenal 2 hari,,,
tapi seakan-akan, gw udah temenan ama dia dari kandungan,,, hehehe,,,”


“alay lo,,, truz masalahnya apa??”


“gw suka ama dia,,,”


“hah??”


“kenapa??”


“nggak, kok nggak apa-apa,,,”


“elo ga rela ya??”


“apaan sih, gw udah ga ada perasaan apa-apa kok ama dia,,,”


“boong, trus, kenapa elo kaget??”


“ya kaget aja,,, oia, ngapain elo cerita itu ke gw?? ke via juga bisa kan??”


“yehh elo, gw cerita ke elo tuh sekaligus mau nanya sedetail-detailnya tentang rio, rio tuh sukanya apa?? hobinya apa?? kegiatanya apa aja?? warna favoritnya apa?? udah punya
pacar ato belum?? Sukanya di,,,”


“STOPPP,,, ntar gw kasih tau,,,”ucap ify menghentikan dumelan shilla, sambil berlalu pergi


“yehh, malah kabur,,, tungguin fy,,,” teriak shilla, yang masih nyempetin nyeruput ice vanillanya yang udah mau abis,,,

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar