Mbah Uti

Sebenernya udah lama aku pingin nulis ini, tapi aku bingung mo mulai dari mana. Pinginnya sih aku bikin cerpen, tapi malah tambah bingung lagi jadinya. Jadi aku cerita biasa aja dehh… Mulai yaa…

Aku kira Mbahti(nenekku) pulang dari rumah sakit karena udah sembuh. Mbahti sakit kanker (aku lupa kanker apa). Ternyata bukannya sembuh, Mbahti diijinin pulang karna udah nggak bisa diobatin lagi. Aku sediiiiiiiiihhhhh bangett, Mbahti yang ngurusin aku dari lahir kalo ortuku lagi kerja. Aku sekeluarga jadi pindah ke rumah Mbahti biar lebih leluasa ngerawat Mbahti.

Tapi makin hari rasanya Mbahti jadi aneh. N lama-lama aku jadi takut. Kalo soal Mbahti harus istirahat di kasur terus ato Mbahti yang jalannya harus dituntun aku sih wajar,, secara Mbahti kan sakit. Tapi bukan itu.

Mbahti nggak ngebolehin guling yang jadi sandaran kakinya dipindah-pindah. Alesannya, kaki itu punya orang Muslim yang diutus Nabi Muhammad!!! Padahal Mbahti tuh Katolik!

Terus Mbahti sering nyebut-nyebut Mbah Min sambil nunjuk-nunjuk depannya. Katanya Mbah Min ada di sini. Padahal Mbah Min tuh kakaknya tetanggaku yang udah lama banget meninggal!!!

Ada lagii, Pagi-pagi Mbahti duduk-duduk di teras. Waktu udah didudukin di kursi di teras, Mbahti ngeliatin jalan terus. Tiba-tiba Mbahti nunjuk sambil bilang “Kuwi anake Mbak Ratni kok lewat meh ning ndi? (Itu anaknya Mbak Ratni kok lewat mau ke mana?)” Padahal nggak ada siapa-siapa. Ibuku nyebutin satu-satu anaknya Mbak Ratni yang mana, terus Mbahti bilang itu yang siapaaa gitu namanya (aku lupa), pokoknya udah meninggal!!

Teruss, kayak biasa pagi-pagi Mbahti didudukin di teras buat DD (biar kena sinar matahari pagi yang sehat katanya), waktu udah mo siangan, dibawa masuk. Baru aja duduk di kasur, Mbahti minta ke depan lagi. Sampe di depan, disuruh masuk nggak mau. Mbahti dieeeem terus sambil ngeliatin jalan. N nggak lama kemudian, dateng adiknya Mbahti dari Jogja!!! Jadi Mbahti tuh dari tadi nungguin adiknya, padahal adiknya tuh nggak ngabarin kalo bakal dateng!

Waktu itu aku udah mo berangkat sekolah, Mbahti minta duduk di deket meja makan. Terus ngeliatin depaaaannya terus. Ibuku nanya, “Ibu ngopo?”. Mbahti jawab, “Kuwi lho, ana sikil wedhus ning kono. Mbiyen pas cilik kowe sering tak weruhke to?” (Itu lho, ada kaki kambing di situ. Dulu waktu kecil kamu sering taklihatkan to?) Di situ nggak ada apa-apa! Lagian nggak mungkin lahh, di rumahku ada kaki kambing! Ibuku bilang, “Ning ndi? Kapan?” (Di mana? Kapan?) Mbahti jawab, “Halah, kowe ki lali. Kowe jik cilik biyen. Kuwi lho ning kono” (Halah, kamu tu lupa. Kamu masih kecil dulu. Itu lho, di situ.) Aku jadi merinding!!!!

Yaa jelas aku takut to yaa… Mbahti udah beda banget. Kayak bukan Mbahti.

Hari Jumat, harusnya aku ada Pramuka. Pas aku mo minta uang buat makan ke ibuku (sekola tempat ibuku kerja jadi guru satu kompleks sama sekolaku), ada Mas Wahyu, sepupuku, n ibu tu kayak buru-buru banget. Pas aku nanya, katanya tetangga telpon (kalo ortuku kerja, Mbahti dirawat sama tetangga-tetanggaku), Mbahti kritis. Ibuku langsung pulang naek motor sama Mas Wahyu, n aku langsung pulang naek bis.

Sampe di depan rumah aku langsung tau. Soalnya sepupuku matanya kayak habis nangis. N nggak mungkin kalo sepupuku nangis kalo Mbahti nggak kenapa-napa. Aku langsung ngelempar tas n lari masuk. Mbahti udah meninggal. Aku nangis, terus disuruh pergi, katanya aku nggak boleh nangis di samping Mbahti. Jadi aku nangis di kamar, habis puas aku ke Mbahti lagi. Ngeliatin Mbahti. N mbayangin selama 13 tahun hidupku Mbahti selalu ada. N aku jadi nangis lagi! Zzzz… Emang ya nggak bisa ditahan kayak gitu ituu…

Kata tetangga-tetangga, Mbahti tu napasnya udah kayak mo habis gitu, tapi begitu denger suara motor Mas Wahyu, Mbahti langsung narik napas panjang n wajahnya bersinar gitu. Terus, begitu ibuku masuk n sampe di depan Mbahti, Mbahti ngehembusin napasnya yang terakhir. Jadi menurut mereka, Mbahti nungguin ibu. Aku sih sering denger, kalo orang yang meninggal kadang nungguin orang-orang yang deket sama mereka. Aku juga jadi inget kejadian-kejadian sebelumnya, seminggu ini Mbahti sering ngeliat yang aneh-aneh, kata orang kan, orang yang mo meninggal bisa ngeliat arwah-arwah orang yang udah meninggal.

Nggak lama, sodara-sodaraku dari Pati dateng. Anak cucunya Mbahti. Pas mereka dateng, Mbahti lagi dimandiin. N aku sempet denger, ada tetangga yang ngomong sama Budheku dari Pati yang nggak kebagian jatah mandiin Mbahti karna datengnya telat. Katanya tetanggaku itu liat, Mbahti lagi duduk di kursi deket tempat jasadnya dimandiin. N di sebelahnya ada Yesus! N setelah Mbahti dimandiin, anak-anak Mbahti ngumpul n menyimpulkan kejadian-kejadian aneh. Sepupuku yang paling tua n yang paling deket sama Mbahti, Mas Wahyu, cerita, dua hari yang lalu, dia mimpi kalo ada Nenek-nenek ngedatengin dia n bilang gini, “Entenana rong dina meneh. Ning aja ngomong Lek Nik, ben ngurusi ibune.” (Tunggulah dua hari lagi. Tapi jangan bilang Bulik Nik, biar ngurusi ibunya) Bulik Nik itu sebutan buat ibuku. Soalnya ibuku anak bungsu, jadi dipanggil semua sodaraku Bulik. Jadi nenek-nenek itu meringatin Mas Wahyu kalo Mbahti bakal meninggal dua hari lagi. Tapi nggak boleh cerita hal ini sama ibuku, biar ibuku bisa konsen ngurusin Mbahti.
Sepupuku dari Pati juga cerita, dua hari ini dia mimpi aneh banget. Dia didatengin nenek-nenek n diajak pergi. Tapi Mbahti ngelarang dia buat ikut. N sepupuku tiba-tiba bisa bangun n nangis sendiri nggak tau kenapa.
Kalo ibuku, seminggu yang lalu udah punya feeling. Aku masih inget, seminggu sebelum ini ibuku nyuruh semua keluarga kumpul n ibuku bilang “Kayaknya seminggu lagi.”
Budheku, menantu Mbahti yang pertama cerita, Mbahti pernah bilang “Mengko aku kramasi ya.” (Nanti aku dikramasi ya) Ternyata ada maksudnya. Waktu Mbahti dimandiin, Budheku itu kebagian ngeramasin rambutnya Mbahti!
N ibuku juga. Waktu ibuku mo ngebersihin eek (ada kata lain yang lebih tepat??) Mbahti tadi pagi, Mbahti bilang “Mengko wae, Nik.” (Nanti aja, Nik) N Ternyata waktu mandiin Mbahti ibuku kebagian ngebersihin bagian pantatnya Mbahti! Padahal, harusnya anak ketiga, kakaknya ibu dari Pati, yang ngebersihin bagian itu. Tapi karena dateng telat, ibuku yang dapet bagian itu. Pas banget, kan?!
Aku merinding lagi jadinya…

Upacara Mbahti hari Sabtu. Mbahti didandanin cantiiik banget sebelum dimasukin ke peti mati. Mbahti sama sekali nggak kayak orang meninggal, Cuma kayak orang tidur. Aku namatin jasad Mbahti terus, siapa tau tiba-tiba Mbahti membuka mata n ternyata emang Cuma tidur! Tapi nggak mungkin lahh… Sementara sodaraku dari Pati nangis terus, karna dia ngerasa belom sempet ngurusin Mbahti. Dia kan seminggu ini Ujian Akhir SMA. N seminggu yang lalu waktu ke Semarang sini, dia janji sama Mbahti, begitu Ujiannya selesai, dia bakal ngerawat Mbahti terus. Tapi ternyata Mbahti keburu meninggal. Dia jadi histeris banget. Ngeliat dia nangis, aku jadi bisa ikut nangis. Jadi aku baca-baca buku tentang neraka-neraka gitu, biar nggak terpengaruh. Bagus deh bukunya, ntar kapan-kapan aku cerita.

Ehhh… Tiba-tiba masuk pakdhe-budhenya ibuku, kakaknya kakekku. Yang Kakung (laki) begitu dateng langsung berdoa di samping jenazah Mbahti yang udah ada di peti mati. Sementara Yang Putri begitu masuk langsung meluk ibuku. Tiba-tiba Eyang Putri jatuh, aku kira pingsan. Tapi matanya membelalak n ngeliat ke atas. Aku liat sendiri! Langsung dibawa ke kamar n ditelponin ambulans. Begitu ambulans dateng, langsung dibawa ke rumah sakit sama ibuku. Aku khawatir banget. Terus tetangga-tetangga bilang, Eyang Putri begitu turun dari mobil, langsung lari ke dalem rumah tanpa dituntun (Jalan ke rumahku miring, mobil diparkir di atas. Jadi Eyang Putri lari turun ke rumahkubisa bayangin kan, tuanya Eyang Putri? Beliau kakaknya kakekku, padahal kakekku udah 70 tahun. Tanpa dituntun!)
Ehhhhhhhh… Mas Wahyu bilang gini, “Kuwi mbah-mbah ning mimpiku” (itu nenek-nenek di mimpiku). Mas Wahyu nggak kenal sama Eyang Putri, dari kecil belom pernah liat. N ternyata Eyang Putri yang ada di mimpinya!
Beberapa jam kemudian, ibuku n yang laennya dateng. N ngabarin kalo Eyang Putri meninggal! N jasadnya langsung dibawa ke Jogja. Ibuku marah sama Eyang Kakung, kenapa ngebiarin Eyang Putri dateng ke Semarang kalo kondisinya nggak sehat. Tapi Eyang Kakung bilang, dari rumah Eyang Putri sehat-sehat aja, n Eyang Putri sendiri ngancem, kalo hari ini nggak dianterin ke Semarang, Eyang Putri bakal ke sini sendiri naek bis! Ya ampuuunn…
Jadi upacara hari itu atas nama 2 orang. Mbahti n Eyang Putri.

Tambahan : Ibuku cerita, hari Kamis, berarti sehari sebelum Mbahti meninggal, (Mbahti kan meninggal hari Jumat) Budheku yang kedua akhirnya bilang ikhlas nglepasin Mbahti. Setelah beberapa hari sebelumnya ngotot kalo Mbahti nggak bakal meninggal. N besoknya Mbahti meninggal! Tentu aja dengan tenang…

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar